Itai no Itai no, Tonde Yuke c9

Bab 9: Biarkan Jadilah Cinta


Adikku, dengan dalih telah "mengabaikannya" karena tidak melakukan kontak mata saat kami melewati lorong, menyeret rambutku ke kamarku, membuka pintu, dan mendorongku masuk.
Mengalami rasa sakit di siku setelah Dengan sangat dilempar ke lantai yang keras, aku mendongak dan melihat anak-anak nakal yang dibawa, dengan gembira meneriakkan hal-hal vulgar padaku.
Kamar memiliki bau asam, seperti dump penuh botol bir dan kaleng kosong. Aku mencoba lari, tapi saat aku membelokkan tumitku, seorang pria bermata sipit yang kehilangan gigi depan menendang tulang dadaku, dan aku jatuh datar. Mereka terkekeh.

Lalu mulailah perayaan yang biasa. Aku menjadi mainan mereka.
Seseorang mengisi gelas dengan wiski sampai penuh dan menyuruhku meminumnya sampai lurus. Tentu, aku tidak punya hak untuk menolak, jadi dengan enggan aku meraih gelasnya.
Kemudian seorang wanita yang mengenakan parfum begitu banyak seperti bau seperti tanaman yang penuh serangga menyatakan bahwa waktu telah habis dan mengedipkan mata pada pria di sampingnya. Pria itu memeluk lenganku di belakang punggungku dan memaksa mulutku terbuka. Wanita itu menuangkan wiski.

aku tahu dari pengalaman sebelumnya bahwa jika aku keras kepala menolak meminumnya, hukuman yang lebih buruk akan menunggu. Jadi aku menyerah, dan menelan wiski di mulutku.
Dengan putus asa aku berusaha menahan diri dari gumaman rasa terbakar di tenggorokanku dan bau aneh seperti mencampur obat, tong, dan gandum. Orang banyak mencemooh.

Entah bagaimana, aku meminum keseluruhan gelas itu. Dalam sepuluh detik, aku merasa mual parah. Segalanya dari tenggorokan sampai perutku terbakar, dan inderaku kacau dan berputar, seolah ada yang mencengkeram kepalaku dan gemetar.
aku adalah satu langkah dari keracunan alkohol akut. Aku mendengar suara tak menyenangkan di dekatnya. "Oke, sebentar lagi!" Wanita itu mendorong gelas di depan wajahku.

aku sudah kekurangan energi untuk berlari, dan tangan yang mengikatku tidak akan terbebas dari tidak peduli berapa banyak aku menolaknya. Wiski dituang masuk, dan aku mulai terbatuk-batuk di tengahnya.
"Menjijikkan," pria yang memintaku berkata, melepaskan lenganku dan mendorongku pergi. Setelah kehilangan rasa keseimbangan, aku merasa seperti terbang ke langit-langit dan menaatinya, namun kenyataannya hanya jatuh rata di lantai.

Aku merangkak ke arah pintu yang sangat ingin melarikan diri, tapi seseorang mencengkeram pergelangan kakiku dan menarikku kembali.
Adikku berjongkok di sampingku dan berkata, "Jika kau bisa bertahan satu jam tanpa muntah, aku akan membiarkanmu pergi." aku hendak menggelengkan kepala, tahu tidak mungkin, tapi sebelum kamu bisa, dia meninjuku di perut Dia bahkan tidak bermaksud memberiku kesempatan.
Aku mendapati diriku muntah di tempat, dan orang banyak bersorak.

Seorang wanita pendek dan gemuk mengumumkan bahwa aku akan dihukum karena kehilangan permainan, mengeluarkan taser, dan menyalakannya.
Suara pemicu seperti petasan itu membuatku meringkuk. aku tahu jumlah rasa sakit yang bisa ditimbulkannya jauh lebih baik daripada dia.

Segera, dia meletakkan elektroda itu ke leherku, dan jeritan yang tak bisa kubayangkan adalah kepalaku sendiri keluar dari tenggorokanku.
Menemukannya lucu, dia mengaplikasikannya di banyak tempat lain, membidik area dengan kulit tipis. Lagi. Dan lagi. Dan lagi. Dan lagi.
Seakan mengisi celah antara rasa sakit yang menimpaku, alkohol membawa lebih banyak mual. Ketika aku muntah lagi, orang banyak mencemooh, dan saya sangat sibuk untuk melakukannya.

Namun aku tidak merasakan penderitaan apapun. Hal semacam itu tidak cukup untuk "membatalkan."

Keakraban adalah hal yang menakutkan; Aku bisa berhasil melewati penderitaan itu.
Aku mengosongkan kepalaku untuk bersiap menghadapi serangan apa pun, dan mengisinya dengan musik. Sementara mereka memarahiku, aku berfokus untuk menciptakan kembali musik dalam pikiranku untuk menumpulkan indraku yang lain.

aku akan pergi ke perpustakaan besok dan banyak lagi musik, aku putuskan.
Perpustakaan kecil yang telah lama terbengkalai di daerah itu selama lebih dari tiga dasawarsa tidak begitu dekat dengan buku, tapi kaya akan musik, dan hampir setiap hari mendengarkan pilihan mereka di sudut mendengarkan.

Awalnya, aku menikmati musik yang intens yang mencoba meniup kemurkaanku. Tapi aku segera menemukan bahwa hal yang paling efektif untuk mengatasi penderitaan bukanlah lirik yang bagus atau melodi yang nyaman, tapi "kecantikan murni", jadi seleraku beralih ke lagu yang lebih tenang.
"Arti" dan "kenyamanan" pada akhirnya akan membuatmu tertinggal. “Kecantikan” tidak akan meringkuk denganmu, tetapi akan tinggal di tempat yang sama. Bahkan jika aku tidak mengerti pada awalnya, itu akan menunggu di sana dengan sabar sampai aku tiba.

Rasa sakit terbengkalai pada perasaan positif, tapi kau tidak bisa kehilangan perasaan tentang sesuatu yang indah seindah itu. Padahal, rasa sakit justru membuat kecantikan lebih terlihat. Apa pun yang ini tidak berlaku benar hanyalah tiruan kecantikan sejati.
Musik yang hanya menyenangkan, hanya-buku menarik, hanya-lukisan dalam - tidak dapat diandalkan dalam keadaan darurat, jadi seberapa berharganya mereka sebenarnya?

Seperti yang dikatakan Pete Townshend, "Rock and roll tidak akan memecahkan masalahmu, tapi itu akan membiarkanmu berdansa dengan mereka."
Memang, masalah aku tidak akan terpecahkan. Itulah inti dari keselamatanku. Setiap pikiran yang memiliki prasyarat untuk memecahkan semua masalahku, aku tidak percaya. Jika tidak ada yang bisa dilakukan tentang apapun, maka tidak ada yang bisa dilakukan dalam segala hal.
Lupakan "kelegaan" semacam itu karena bebek jelek itu menjadi angsa yang indah. Seperti yang aku pikir, si bebek jelek pasti menjadi bahagia tetap jelek.

Berapa lama waktu yang dibutuhkan? Bisa saja sudah beberapa menit, sudah bisa berjam-jam.
Either way, ketika aku datang ke, adikku dan teman-temannya pergi. Aku berhasil melewati siksaan mereka beberapa hari lagi. aku menang.
Aku berdiri dan pergi ke dapur untuk berkumur dua gelas air, lalu pergi ke toilet untuk muntah lagi. Aku berdiri di depan wastafel untuk menggosok gigiku.

Aku tampak mengerikan di cermin. Mataku sesak dan merah, namun wajahku pucat, dan kemejaku berbau wiski, muntah, dan darah.
Aku bertanya-tanya kapan aku berdarah dan memeriksa diriku sendiri karena luka-luka, namun tidak menemukannya. Tapi saat aku mulai menyikat gigi, aku sadar bahwa aku telah menggigit pipiku saat diserang dengan taser. Sikat gigi saya basah kuyup.

Saat itu jam 4 pagi. Saya minum aspirin dan obat perut dari rak di ruang tamu, diganti dengan pakaian tidur, dan berbaring di tempat tidurku.
Tidak peduli betapa saya terluka, tidak ada perubahan bahwa besok akan menjadi hari biasa di sekolah. aku harus membuat tubuhku setidaknya istirahat.

Aku mengambil boneka beruang itu dari bawah bantalku dan memeluknya. Bahkan aku mempertanyakan metode penghiburan seperti itu. Itu benar-benar membuatku tertegun.
Tapi aku kira itu mungkin terus berlanjut seperti ini. Sementara aku telah lama mencari pelukan lembut, aku tahu tidak ada orang yang akan memberikannya kepadaku.


Sekolah umum negeri, yang memiliki perasaan terisolasi dari pohon-pohon tebal di sekitarnya, bukan yang aku hadiri dengan sukarela.
aku berharap untuk menghadiri sekolah swasta setempat, namun ibuku berkeras bahwa wanita tidak memerlukan sekolah yang luas, dan ayah tiriku mengklaim bahwa tidak ada sekolah tinggi yang aku kunjungi untuk mengubah sesuatu, menolak untuk membiarkanku mengikuti ujian masuk di mana saja kecuali di masyarakat. institusi naik bis tunggal dari rumah.

Kapan pun bel dimulai, itu diabaikan, dan suara-suara terus berkicau di sekitar kelas. Kelas-kelas itu tidak menguji sesuatu yang berharga, dan menjelang siang hari, sepertiga dari murid-muridnya telah pulang lebih awal.
Ada ratusan puntung rokok di belakang gym, dan sebulan sekali, seseorang akan ditangkap atau hamil dan putus sekolah; Itulah jenis sekolahnya.
Tapi aku katakan pada diri sendiri bahwa aku harus bersyukur aku akan pergi ke sekolah menengah sama sekali. Beberapa anak bahkan tidak mendapatkan pendidikan sekolah menengah yang layak.

Kelas siang dimulai. Ruangan itu sangat bising sehingga saya tidak dapat melihat apa pun yang dikatakan guru, jadi saya mulai membaca buku teks itu sendiri ketika ada sesuatu yang memukul bahuku dari belakang.
Kantong kertas yang masih memiliki beberapa barang di dalamnya. Sedikit kopi terbang keluar dan menodai kaus kakiku. Ada tawa, tapi aku bahkan tidak berbalik.
Di kelas, mereka tidak akan melakukan sesuatu yang lebih buruk dari ini. Jika melempar tas kertas ke aku hanya itu yang bisa mereka lakukan, aku bisa mengabaikannya dan terus belajar.

Tiba-tiba aku mendongak dan melakukan kontak mata dengan gurunya. Seorang wanita muda berusia akhir dua puluhan. Dia pasti sudah melihat kantong kertas itu juga, tapi dia pura-pura tidak tahu apa-apa.
Tapi aku tidak menyalahkannya untuk itu. aku juga tidak akan melakukan apapun untuknya jika dia menjadi sasaran para siswa. Kami hanya melihat keluar untuk diri kita sendiri.

Setelah sekolah, aku langsung menuju perpustakaan kota. aku ingin mendengarkan musik, ya, tapi aku juga ingin cepat-cepat mendapatkan tempat yang tenang dan tidur.
Canggung menggunakan perpustakaan seperti kafe komik, tapi aku tidak sadar akan berada di tempat lain dimana saya bisa tidur nyenyak.

Di rumah, ayah atau saudara perempuan saya bisa membangunkanku dan memukulku setiap saat, dan di kelas, jika aku dengan sembarangan mengangguk ke mejaku, aku dapat menurunkan kursiku dari bawahku atau sampah yang dikeluarkan di kepalaku.
aku tidak bisa tidur di tempat seperti itu, jadi aku tidur di perpustakaan. Beruntung, jenis orang yang ingin menyakitiku tidak mendekatinya. Plus, aku bisa membaca buku dan bahkan mendengarkan musik. Sebuah penemuan yang fantastis, perpustakaan.

Kurang tidur pada dasarnya melemahkan orang. Sedikit mengurangi separuh jumlah tidur akan sangat menurunkan daya tahan tubuhku terhadap hal-hal seperti sakit fisik, verbalisasi verbal, dan kecemasan tentang masa depan.
Jika aku menyerah sekali pun, butuh banyak waktu dan usaha untuk kembali tampil tangguh seperti biasanya. Tidak, jika aku tidak hati-hati, mungkin aku tidak akan pernah bisa kembali ke situ.

aku harus kuat dan ulet. Jadi menjaga tidur sangat penting. Suatu hari aku tidak bisa tidur lebih dari empat jam di rumah, aku tidur di perpustakaan.
aku tidak akan mengatakan bahwa kursi keras di ruang belajar pribadi nyaman untuk tidur, tapi itu adalah satu-satunya tempat di mana aku bisa berada. Selama jam buka pukul 09.00 sampai 18.00.

Setelah mendengarkan beberapa musik ringan, aku memeriksa Aturan Rumah Cider John Irving dan membacanya. Kantukku mencapai puncak setelah membaca beberapa halaman saja.
Waktunya berlalu secepat mungkin jika seseorang mencurinya, dan seorang pustakawan mengguncang bahuku untuk memberi tahu aku bahwa perpustakaan tutup untuk malam ini.
Alkohol dari kemarin akhirnya meninggalkanku, dan rasa sakitku telah menetap. Aku menunduk menatapnya, mengembalikan buku itu ke rak, dan meninggalkan perpustakaan.

Saat itu benar-benar gelap saat aku keluar. Pada bulan Oktober, matahari mulai terbenam sangat awal.
Dalam perjalanan pulang, angin dingin membuatku menggigil, dan aku memikirkan hal yang sama seperti yang selalu kulakukan:

Apakah sebuah surat akan datang hari ini?


Sudah lima tahun yang panjang sejak kita menjadi penpals. Pada waktu itu, lingkunganku sangat berubah.
Ayahku meninggal karena stroke, dan beberapa bulan kemudian, ibu saya menikahi pria yang sekarang adalah ayah tiriku. Nama keluargaku berubah dari "Hizumi" menjadi "Akazuki," dan aku mendapatkan saudara perempuan dua tahun lebih tua dariku.

Pada saat aku melihat pria yang ibuku katakan kepadaku bahwa dia bermaksud untuk menikah, pada musim semi tahun pertama sekolah menengahku, aku meramalkan bahwa hidupku akan hancur total, dan berpikir, "aku ditakdirkan."
Setiap elemen yang membuatnya berhasil memberiku firasat buruk. Sementara aku tidak bisa mengungkapkan dengan kata-kata mengapa aku merasakan pertanda buruk seperti itu, setelah 17 tahun hidup, aku tidak perlu mengatakan "aku kira aku akan memanggilnya orang jahat" atau "aku kira aku akan memanggilnya orang yang baik "- sekilas, dia jelas orang jahat. Itulah yang pengetahuan dasar alam bawah sadarku katakan kepadaku.
Mengapa ibuku memilih pembawa wabah ini, dari semua orang?

Seperti yang aku duga, ayah tiriku adalah pembunuh bayaran yang patut dicontoh. Dia merasa rendah diri tentang kedudukan sosialnya, dan pada kesempatan itu dia bisa mengalahkan orang lain untuk menutupi hal itu.
Selain itu, dia adalah seorang pengecut, jadi dia hanya akan menargetkan orang-orang yang lebih lemah dari dirinya sendiri. Dia telah mencemooh pekerja layanan karena "tidak menyediakan layanan," secara eksplisit meminta nama mereka untuk menghina mereka; atau ketika sebuah mobil membelakanginya, dia akan memaksa seluruh keluarga untuk turun dan meminta maaf di jalan.

Namun, dia dengan jujur tampaknya percaya bahwa tindakan semacam itu "jantan" dan bahwa dia melakukan mereka sebuah layanan.
Bagian yang paling mengkhawatirkan adalah bahwa ibuku, setidaknya, tampaknya diambil oleh idenya tentang "kejantanan" yang didorong oleh rasa rendah diri. Dia benar-benar tak bisa menolong.

Sebagai seseorang yang berpikir seperti ini, ayah tiriku percaya bahwa menggunakan kekerasan untuk mengamankan posisinya sebagai kepala keluarga merupakan elemen penting dari kejantanan.
Elemen apa lagi Bir, merokok, berjudi. Dia memuja mereka sebagai simbol maskulinitas. Mungkin dia ingin menambahkan "wanita" ke dalam daftar, tapi sayangnya, tidak ada pekerjaan pada "kejantanannya" akan membuat wanita mana pun - ibuku tidak masuk - mendekatinya.

Mungkin menyadari hal ini sendiri, dia kadang-kadang akan mengulanginya, meski tidak ada yang bertanya, seperti ini: "Mencintai istri satu dan satu aku membuat aku merasa ada yang harus aku jalani. Jadi, sungguh, aku memiliki banyak kesempatan untuk mengejar wanita lain, aku sama sekali tidak tertarik. "
Dan tentu saja, sebelum kata-kata ini tidak keluar dari mulutnya, dia akan mengalahkan ibuku.
aku mencoba untuk memecah kekerasan berkali-kali, tapi ibuku mengatakan kepadaku, "Kiriko, tolong jangan bicara. Hal-hal hanya menjadi lebih rumit saat kau berada dalam persamaan. "

Setelah dia memberitahuku bahwa, aku datang untuk berdiri dan menonton saja.
Bagaimanapun, itu adalah pilihan ibuku. Yang bisa kulakukan hanyalah menyaksikannya terungkap.

Suatu hari, ketika aku sendirian dengan dia, aku bertanya "Apakah kau tidak memikirkan perceraian?"
Tapi dia mengatakan hal-hal seperti "aku tidak ingin merepotkan orang tuaku," dan "aku tidak punya harapan tanpa seorang pria, "Bahkan berakhir dengan" Kita semua memiliki kesalahan kita. "
Tur lengkap dari semua kata yang tidak ingin aku dengar, pikirku.


Kekerasan ayah tiriku secara bertahap datang untuk juga membidikku, menantunya. Nah, itu adalah arus alami dari banyak hal.
Dia akan mengalahkanku untuk alasan yang paling sepele, seperti pulang sedikit terlambat atau meninggalkan sekolah lebih awal. Hasil karyanya perlahan meningkat, sampai suatu hari ayah tiriku yang mabuk mendorongku menuruni tangga.
Itu tidak seserius itu, karena saya tidak terluka dalam masalah yang sangat buruk, tapi kejadian itu membuat ibuku marah, dan keesokan harinya dia secara singkat mengisyaratkan gagasan cerai.

Ya, hanya mengisyaratkan. Perhatian terhadap kemarahan suaminya, dia berhati-hati untuk tidak mengucapkan kata "perceraian."
Dia hanya berkata, "Jika kau terus memperlakukan Kiriko dan aku menyukai ini, aku mungkin harus mengambil tindakan sendiri."

Dan dia tidak diizinkan untuk mengatakan lagi Ayah tiriku mengambil gelas di dekatnya dan melemparkannya ke jendela.
Saat itu, aku berada di kamar saya membaca buku referensi. Ketika aku mendengar suara jendela pecah, pulpenku berhenti, dan dengan ragu aku bertanya-tanya apakah aku harus memeriksa ruang tamu.

Saat itu, pintu dibanting terbuka dan ayah tiriku ikut berlari masuk. Aku hampir menjerit, dan kurasa seharusnya - seharusnya aku berteriak sekeras yang aku bisa.
Mungkin seseorang di lingkungan itu pasti sudah mendengar dan ikut berlari. ... Aku bercanda, tentu saja.

Ibuku masuk ke belakang, terisak-isak "Hentikan ini, dia tidak ada hubungannya dengan ini," tapi dia memukuliku tidak peduli. Aku terjatuh dari kursiku dan memukul sisi kepalaku ke meja.
Namun aku tidak bisa berpikir lebih dari "Hebat, jadi dia bahkan tidak akan membiarkan saya belajar dengan damai." Suka atau tidak, melihat kekerasan dalam rumah tangga setiap hari membuatku terbiasa dengan hal itu.

Tapi saat dia memukulku untuk kedua kalinya, sepertiga, seperempat, kelima, ketakutan yang mengerikan timbul dari inti tubuhku. Ini adalah pertama kalinya aku mengalaminya.
Tiba-tiba aku berpikir. Bagaimana jika orang ini tidak tahu batasnya?
aku langsung mulai menangis, dan tubuhku gemetar. Mungkin mereka menangis karena aku sudah meramalkan tragedi di bulan-bulan yang akan datang.

Ibuku terus berusaha meraih tangan ayah tiriku, tapi dengan kekuatan belaka, dia cepat-cepat disingkirkan.
"Itu salahmu," katanya. "aku tidak melakukan ini karena aku mau. Tapi jika kamu akan mempermalukanku, aku juga harus mengeluarkannya dari dia. Ini semua salahmu ... "

aku tidak tahu apa yang dia katakan. Tapi entah mengapa aku mengerti alasannya untuk mengalahkanku, bukan ibuku yang kemarahannya diarahkan. Ini lebih efektif daripada menargetnya secara langsung.
Senin, Rabu, dan Jumat - untuk menghabiskan waktu sepulang sekolah bersama.
Karena ada bahaya ada orang yang mengenalku di stasiun kereta, kami mengubah tempat pertemuan kami ke sebuah gazebo di sisi jalan setapak di distrik perumahan bergaya Barat yang berjarak lima menit berjalan kaki.

Itu adalah gazebo kecil dengan atap heksagonal berwarna hijau dan satu kursi panjang. Kami duduk di dalamnya dengan pemutar CD di antara kami dan mendengarkan CD, menggunakan earbud masing-masing, dengan orang yang mematikan CD setiap saat.
Kami telah banyak membahas musik dalam surat-surat kami, namun mengingat sifat huruf, kami hanya bisa berbagi pengalaman masa lalu. Dengan demikian, bisa berbagi pengalaman dalam present tense terasa segar dan menggairahkan.

Terkadang kita membiarkan beberapa pikiran bocor, atau menjelaskan apa yang paling kita sukai dari sebuah lagu, tapi biasanya kita membenamkan diri dalam keheningan.
Tali di earbud yang menghubungkan kita pendek, jadi kami secara alami bersandar dekat satu sama lain, dan terkadang bahu kita akan disentuh.

"Kiriko, bukankah ini membuat semuanya agak sesak?", Mizuho dengan malu-malu bertanya.
"Memang. Tapi bukankah menurutmu itu tepat untuk membuatmu terbiasa dengan orang lain, Mizuho? "
aku memberikan logika yang masuk akal untuk membenarkan jarak. Dia hanya menjawab "Kurasa kau benar," lalu sepenuhnya bersandar di pundakku.
"Kamu berat," keluhku, tapi dia mengabaikanku, bertingkah seperti dia terlalu fokus pada musiknya.

Sheesh. Aku tercengang. Bukan oleh Mizuho, tapi sendirian. Dengan menggunakan posisiku diperoleh dengan berbohong untuk membuat anak laki-laki melakukan apapun yang aku katakan.
Itu adalah tindakan rendah yang tidak bisa dimaafkan. Apakah aku disambar petir, dilanda meteor, atau dikendarai mobil, aku tidak berhak mengeluh.

Aku harus memberitahunya kebenaran suatu hari nanti, kataku pada diri sendiri.
Tapi setiap kali aku melihat senyumnya yang sederhana, setiap kali tubuhnya menyentuh tubuhku, setiap kali dia memanggilku "Kiriko," kejujuranku terguncang.
Hanya sedikit lagi Tidak bisakah aku menikmati mimpi ini hanya sebentar lagi? Jadi kebohongan terus berdatangan.

Namun sebulan setelah reuniku dengan Mizuho, tiba-tiba datanglah hubungan itu. Topengku lepas, dan dia melihat warna asliku.


Setelah kejadian pencurian uang, teman sekelasku memperlakukanku sebagai pencuri. Sudah lama ada desas-desus tentangku menjadi pelacur, jadi aku tidak berpikir banyak untuk dipanggil sebagai pencuri sekarang.
Sayangnya, ini adalah sekolah yang penuh dengan orang-orang yang lengket-jari dimana dompet dan barang-barang lainnya dicuri hampir setiap hari, jadi tanggung jawab atas semua kejadian ini akan disematkan padaku.
Bahkan pencurian kartu identitas siswa, dari kelas tiga tahun yang tidak pernah saya masuki, dibuat sebagai tindakanku. Apa manfaatnya bagiku untuk mencurinya?

Sesudah sekolah, sebuah kelompok yang menunggu sebentar di luar gerbang menangkapku dan mengumpulkan semua barang di tasku di jalan. Mereka bahkan mencari-cari kantong seragam dan dompetku.
aku menduga ini berarti mereka juga telah menggeledah loker dan meja kerjaku.

Tentu saja, tidak ada alasan bagi mereka untuk menemukan ID pelajar yang dicuri, jadi pencariannya berakhir sekitar dua puluh menit. Tapi itu tidak berarti itu adalah periode akhir.
Kelompok tersebut mendorongku ke saluran irigasi sebagai balas dendam. Tidak ada air yang mengalir di sana, tapi ada lumpur berlendir dengan bau busuk dan hampir 20 sentimeter daun mati.
Saat aku mendarat, kakiku tergelincir dan aku mendarat di lumpur. Kemudian isi tasku menghujaniku satu demi satu. Tawa itu berangsur-angsur memudar ke kejauhan.

aku merasakan sakit yang tajam di pahaku. Dengan tersandung, aku telah dipotong dengan segelas gelas atau semacamnya, membuat luka panjang yang berdarah deras.
Di tempat yang kotor seperti ini, bisa terinfeksi bakteri. aku harus keluar dari sini dengan cepat, aku putuskan.

Namun kakiku tidak bergerak. Itu bukan disebabkan oleh rasa sakit, juga tidak terkejut melihat luka mengerikanku.
aku merasa ada sesuatu yang erat mencengkeram perutku, sehingga sulit bernafas secara teratur. Sepertinya aku bisa merasa sakit sama seperti orang lain.
Ini tidak seberapa dibandingkan dengan sekolah menengah saat kau masuk ke kolam pembekuan di musim dingin, kataku pada diri sendiri.

Sambil berbaring di atas lumpur dingin, pikirku. Selokan ini jauh lebih dalam dari padaku tinggi. Bahkan jika aku bisa melompat dan meraih tepinya, akan sulit untuk merangkak keluar. Pasti ada tangga di suatu tempat.
Tapi sebelum aku menemukannya, aku harus mengumpulkan isi tasku. Buku catatanku dan mungkin sekarang tidak ada gunanya, jadi aku hanya akan mengambil sedikit dari apa yang aku butuhkan.
Aku akan menyerah saat pergi ke tempat pertemuan kita hari ini. aku hanya mengatakan bahwa aku sakit atau semacamnya. Begitu aku bisa keluar, aku akan langsung pulang, mencuci tangan pakaianku, lalu melemparkannya ke mesin cuci ... Lalu aku akan memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya.

CD yang kubawa untuk didengarkan dengan Mizuho mendarat dekat denganku. Aku pergi untuk mengambilnya, dan melihatnya telah retak.
Aku melihat-lihat. Tidak hanya warnanya hitam, ada pagar di kedua sisi parit, jadi tidak ada yang bisa melihatku.

Jadi untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, aku menangis. Aku berlutut dan meringkuk, dan mengeluarkan isak tangis.
Begitu aku mulai, air mata membanjiri tanpa perlawanan, dan aku lupa kapan harus berhenti.


Orang-orang yang mendorongku ke parit irigasi tidak harus membuang semua barangku ke dalam lumpur. Beberapa cetakan dan buku catatan ditinggalkan di jalan untuk disebarkan oleh angin.
Salah satu dari mereka secara tidak langsung datang untuk dijemput oleh Mizuho dalam perjalanan pulang. Pendengarannya yang baik tidak mengabaikan tangisanku yang bercampur dengan angin.

Kudengar seseorang memanjat pagar dan jatuh ke sisiku. Dengan cepat aku berhenti menangis dan menahan napasku.
Siapa pun itu, aku tidak ingin mereka melihatku menangis di lumpur.

"Kiriko?", Sebuah suara yang biasa disebut, dan hatiku hampir membeku. Aku langsung membaringkan mataku untuk menyembunyikan diri.
Mengapa? Aku bingung. Kenapa Mizuho disini? Mengapa dia tahu itu aku berjongkok di selokan?
"Apakah itu kamu, Kiriko?", Tanyanya lagi. Aku diam saja. Tapi ketika dia memanggil namaku lagi, aku memutuskan untuk mengungkapkan diri.

Datang bersih adalah sesuatu yang harus saya lakukan suatu hari nanti. Mencoba untuk memperpanjangnya karena aku hanya menyebabkan kebohonganku terpapar dengan cara yang mengerikan ini.
Inilah retribusiku.

Aku mengangkat wajah dan bertanya, "Bagaimana kau tahu aku ada di sini?"
Dia tidak menjawab pertanyaan saya. "Ah, jadi kamu, Kiriko."

Mengatakan tidak ada yang lain, Mizuho melemparkan sesuatu ke udara, melompat turun, dan mendarat di dasar terbawah lumpur. Ada percikan, dan beberapa tetes lumpur menghantam wajahku.
Kemudian tak lama kemudian, lebih banyak turun. Yang dilemparkannya adalah tas sekolahnya yang terbuka, jadi buku teks, buku catatan, kotak pensil, dan sebagainya semuanya jatuh ke lumpur satu per satu.
Dia berbohong muka seperti yang telah aku lakukan. Tidak peduli dengan pakaian dan rambutnya yang berlumpur.
Kami berdua terdiam beberapa saat.

"Hei, Kiriko."
"Ya?"
"Lihat itu." Mizuho langsung menunjuk ke atas.

Itu benar, pikirku. Ini adalah titik balik matahari musim dingin hari ini.
Kami berbohong bersama di lumpur, menatap bulan purnama.
Aku tidak menceritakan tentang luka di pahaku. Aku tidak ingin membuatnya khawatir lagi.

Saat kami berjalan melalui selokan gelap, membuat suara squishing dengan langkah kaki kami, aku mengakui semua kebohonganku.
Bagaimana aku terbaring dalam surat-suratku sejak sekolah menengah. Situasi keluargaku menjadi hiruk pikuk dengan kedatangan ayah tiriku dan saudara tiriku. Mulai sekitar waktu yang sama, diintimidasi di sekolah juga, meninggalkanku tanpa tujuan. Dan semua rincian pengobatan yang aku terima.

Dengan sengaja, dia tidak membuat suara penegasan atau mengatakan hal-hal apologetis; dia hanya mendengarkanku dalam diam.
aku pernah mencoba menemui konselor sekolah yang datang seminggu sekali dan menceritakan semua masalahku, namun lulusan perguruan tinggi berusia 24 tahun itu hanya akan memberikan tanggapan yang terlalu berlebihan dan formal setiap kali aku mengatakan sesuatu.
Ini membuatku sangat terharu mendengar fakta bahwa mereka mendengarkan, dan aku sangat ingat betapa tidak nyamannya yang memaksa "ketulusan" membuatku.
Jadi Mizuho memberiku telinga dan menutup saat itu membuatku bahagia.

Aku hanya ingin dia tahu bagaimana aku sebenarnya; aku tidak mencari belas kasihan. Jadi, ketika sampai pada masalah kekerasan dalam rumah tangga dan pelecehan, aku berusaha untuk menjelaskannya sesegera mungkin.
Masih tidak mengubah fakta bahwa aku mengkhawatirkannya. Siapa pun yang mendengar pembukaan hatiku yang serius pasti akan merasakan semacam rasa tanggung jawab. "aku perlu mengatakan kepadanya sesuatu yang menghibur."

Tapi tidak ada kata-kata ajaib semacam itu ada. Masalahku terlalu terlibat, dan tidak ada solusi praktis yang bisa dilihat. Dan ucapan terima kasih seperti "Kedengarannya kasar" atau "kau luar biasa karena bertahan dengan itu" sudah lama berlalu untuk membantu.
Kecuali mereka berada dalam situasi yang sama denganku, dan sebenarnya mampu mengatasinya, semua ucapan menghibur terdengar hampa.

Memang, mungkinkah satu orang menghibur orang lain? Jika kau mengambil kesimpulan logis mereka, semua orang tapi dirimu hanyalah orang luar.
Orang-orang mampu memasukkan keinginan untuk orang lain dalam keinginan demi kepentingan mereka sendiri. Tapi mungkin tidak mungkin mereka menginginkan yang lain. Mungkin dalam arti luas, selalu ada sesuatu di dalamnya untuk mereka.

Mungkin dia sedang memikirkan hal yang sama. Dia tanpa kata-kata meraih tanganku saat aku berbicara tentang rasa sakit yang telah menimpaku. Ini adalah pertama kalinya aku berpegangan tangan dengan seorang anak laki-laki.
Aku hanya bermaksud menyembunyikan rasa maluku, tapi aku mengatakan sesuatu yang sepertinya aku menyodorkannya.
"Tapi aku kira memberitahumu tentang hal ini tidak akan mencapai apapun, Mizuho."

Cengkeramannya melemah sesaat. Mizuho cukup tajam untuk melihat maksud di balik pernyataanku.
Ya, secara implisit saya bertanya: Bisakah anda menyelamatkan saya?

Keheningan berlangsung sekitar tiga puluh detik.
Dia berbicara denganku. "Hei, Kiriko."
"Ada apa?"

Tiba-tiba, Mizuho meraih bahuku dan mendorongku ke dinding di belakangku. Dia melakukan tindakan ini dengan lembut, jadi aku tidak memukul kepalaku atau kembali ke dinding, tapi sepertinya sangat tidak seperti Mizuho, aku terlalu bingung untuk bercanda.
Dia membawa mulutnya ke telinga saya dan berbisik.

"Jika kau benar-benar benar-benar datang untuk membenci semuanya, katakan saja kepadaku. Lalu aku bisa membunuhmu. "

Kupikir itu adalah jawaban yang agak dipikirkan dengan baik untuknya.
"... kau orang yang dingin, Mizuho."
aku mengatakan sesuatu yang tidak aku maksud, karena jika aku mengatakan sesuatu seperti "Terima kasih," aku pasti sudah mulai menangis.
"Ya. Mungkin aku orang yang dingin, "dia tersenyum kesepian.

Aku meletakkan tanganku di punggung dan perlahan menariknya mendekat.
Dia menanggapi dengan tindakan serupa.

aku tahu. Pernyataan itu yang tampak gila sekilas adalah bukti bahwa dia, dengan keseriusan total, memikirkan cara untuk menyelamatkanku.
Kesimpulannya adalah bahwa itulah satu-satunya cara untuk melakukan sesuatu tentang hal-hal yang tidak dapat dilakukan apapun.

Yang paling penting bukanlah bahwa aku akan dibunuh, tapi Mizuho akan membunuhku . Anak laki-laki yang paling saya percaya dijanjikan, semestinya saatnya tiba, memberikan periode terakhir pada semua rasa sakitku.
Aku belum pernah mendengar janji yang lebih menghibur. Tidak sebelum itu, dan mungkin aku tidak akan pernah lagi.


Aku mandi dan mendapat ganti baju di rumah Mizuho. Rupanya, orang tuanya selalu pulang setelah tengah malam.
Sementara seragamku dicuci, kami mendapati diri kami sedikit bingung, dan sebentar saja, berinteraksi dengan cara normal bagi anak laki-laki dan perempuan remaja.
Bagi orang lain, mungkin akan terlihat seperti bermain tidak signifikan, tapi bagi seseorang yang menjalani kehidupan seperti aku, itu adalah tonggak utama yang membuatku tenang selama berhari-hari.

Kami berkumpul bersama sama seperti hubungan yang tidak sehat dan tanpa henti.
Tapi setelah pertimbangan lebih lanjut, tidak ada jalan keluar untuk memulai, jadi aku bisa merasa lega saat terjun ke rawa tanpa dasar.


Sementara jarak antara hati kita semakin dekat, di permukaan, hubungan kita yang biasa berlanjut.
Satu-satunya perubahan yang bisa dibicarakan adalah kami bertemu dua kali lebih sering sepulang sekolah, dan saat kami mendengarkan musik bersama, Mizuho sekarang akan membungkus syal merah gelap yang dia kenakan di leherku juga.

Warnanya meninggalkan pemandangan, dan salju mulai turun, bukannya hujan - musim dingin abu-abu tiba.
Suatu hari, kami meringkuk dengan mantel seperti biasa dan mendengarkan musik di gazebo. Aku menguap tanpa henti, hampir tidak tidur kemarin dan sehari sebelumnya.

Mizuho tersenyum pahit. "Bosan?"
"Tidak, sama sekali tidak," jawabku sambil mengusap mataku. "Baru-baru ini, mereka memulai pekerjaan rekonstruksi di perpustakaan yang biasanya aku kunjungi."
Itu saja tidak masuk akal, jadi aku menambahkan penjelasan tentang bagaimana aku tidur di ruang belajar perpustakaan kapanpun saya membutuhkan tidur.

"Jadi kau tidak bisa tidur di rumah, ya?"
"Tidak, apalagi akhir-akhir ini. Teman-teman saudara tiri saya telah datang dan pergi sesuka mereka. Ayah tiriku bisa tidur nyenyak, jadi dia tidak terganggu olehnya. Tadi malam, mereka membangunkan saya jam 2:30 pagi dan melakukan percobaan menusuk telinga. "
aku memindahkan rambutku ke telingaku dan menunjukkan dua lubang kecil di dalamnya. Mizuho mendekatkan wajahnya dan menatapnya.

"aku pikir mereka akan segera sembuh jika aku meninggalkannya, tapi aku belum pernah menggunakan desinfektan atau salep, jadi aku sedikit khawatir."
"Apa tidak sakit?"
"Tidak terutama. Penindikan itu hanya berlangsung sesaat. "

Mizuho mengusap-usap luka-lukanya yang baru. "aku bingung," aku memperingatkan, yang menurutnya lucu. Dia menyentuh telingaku dengan seluruh jarinya seolah mencoba menentukan bentuknya dalam kegelapan total.
Setelah bagian belakang telingaku dan cuping telinga menyentuh sentakan gemetar ke otakku, dan aku merasa bersalah karenanya.

"Akhir-akhir ini, bahkan ketika ayah tiriku dan saudara tiriku tidak menggangguku, aku datang untuk menentang tidur di rumah. Perpustakaan tempat aku bisa tidur paling nyenyak. aku tidak bisa berbaring, dan kursi itu sulit, tapi ada CD dan buku, sangat sepi, dan yang terakhir tapi tidak kalah pentingnya, aku tidak perlu melihat orang yang tidak aku inginkan. "

" Dan sekarang perpustakaan sedang dalam renovasi? "
" Sepertinya aku tidak akan bisa menggunakannya selama dua puluh hari lagi, paling tidak. Aku hanya berharap ada tempat lain seperti itu. "

Mizuho berhenti mengutak-atik telingaku dan merenung. Dia meletakkan tangannya ke dagunya dan memejamkan mata.
Lalu ada realisasinya.

"Aku tahu satu tempat yang memenuhi hampir semua kebutuhanmu, Kiriko."
"... Hm? aku ingin tahu. Dengan segera. "
Aku mencondongkan tubuh ke depan, dan Mizuho secara tidak wajar mengalihkan tatapannya.

"Seleksi pasti lebih rendah dari perpustakaan, tapi ada beberapa buku yang tidak jelek. Dan kau bisa mendengarkan musik juga, tentu saja. Dikelilingi pepohonan, jadi sepi sepi, dan tidak ada waktu tutup. Dan tidak hanya tidak ada biaya, kau bisa berbaring di sana. "

Lalu dia menatap mataku. "Tapi ada satu kekurangan serius."
Tanyaku sambil tertawa terbahak-bahak, "Apakah di situlah biasanya kamu tidur, Mizuho?"
"Tepat sekali," dia mengangguk. "Jadi aku tidak bisa benar-benar menyebutnya sebagai saran yang bagus."
"aku akan jujur kepadamu dan mengatakannya kepadaku, itu adalah hal positif. Jika itu tidak masalah denganmu, aku ingin segera mengganggu. "
" ... Kalau begitu, mari kita berhenti di sini dengan musik untuk hari ini. "
Mizuho menghentikan pemutar CD dan mengeluarkan earbud dari telingaku.


Aku tidak pernah masuk ke kamar anak laki-laki apa pun kecuali milik Mizuho. Jadi, fakta bahwa kamarnya hampir di seluruh dunia karena kurangnya keaktifan dan kurangnya banyak hal bisa menjadi indikasi kepribadiannya, atau seberapa sering kamar anak laki-laki - aku tidak dapat mengatakannya.
Tapi aku bisa mengatakan bahwa rak buku raksasa hampir menyentuh langit-langit dengan setiap rak yang penuh sesak bukanlah sesuatu yang diharapkan di setiap kamar anak laki-laki berusia 17 tahun. Saat aku mendekat, aku sedikit mencium kertas tua.

Merubah ke pakaian tidur Mizuho meminjamiku dan memutar kembali lengan baju itu tiga kali, aku menelepon di luar pintu, "kau bisa masuk."
Mizuho menatapku, sekarang dengan jersey sekolah menengahnya, dengan rasa ingin tahu. Tatapannya menggelitikku, jadi aku menunjuk ke rak buku untuk mengalihkannya ke sana.

"Aku terkejut. Itu jumlah buku yang mengesankan. "
"Yah, tidak seperti aku sudah membaca semuanya," dia menjelaskan sambil mengejek. "Bukannya aku suka buku. Ini lebih dari kebiasaan koleksi, jika aku harus mengatakannya. aku suka berkeliling toko buku dan membeli buku yang saya lihat disebutkan sepanjang waktu di majalah - yang berharga "memberi kepercayaanku," aku kira. "

" Jadi kau rajin belajar. "
Dia menggelengkan kepalanya. "aku cepat mendingin, jadi aku bosan dengan hal-hal segera setelah aku memulainya. Jadi aku pikir aku mungkin juga membuat hal yang nampaknya paling membosankan bagiku hobiku. Menurutmu mengapa begitu? "
" Karena ada risiko kekecewaan yang rendah, bukan? "
"betul. Dan sementara aku dengan sabar mencari-cari sesuatu, bahkan jika aku tidak suka membaca, aku mulai mengerti perasaan orang yang suka membaca. Sebuah langkah maju yang besar. "Dia meluruskan lipatan di seprei, menarik selimutnya, dan menyesuaikan posisi bantal. "Tapi mari kita tidak bicara lagi untuk saat ini. Sudah siap Tidurlah sesukamu. "

Aku duduk di atas seprai yang dingin, meluncur di bawah selimut, dan meletakkan kepalaku di atas bantal.
Bahkan aku tahu gerakanku canggung. Tapi menyuruhku untuk tidak merasa gugup adalah sia-sia. Jika pernah ada seorang gadis yang tidak gugup tidur di ranjang anak laki-laki yang dicintainya, mungkin dia sudah kehilangan sesuatu yang membuatnya manusiawi.

Aku terbungkus aroma Mizuho. Sulit untuk dijelaskan, tapi elemen dasarnya adalah aroma orang lain. Salah satu yang tidak akan pernah datang dariku.
Satu-satunya saat dia memelukku adalah saat kami berada di parit irigasi, jadi aku tidak tahu, tapi seharusnya aku mencium seperti ini jika aku membenamkan mukaku di dadanya.
Dan di dalam diriku, bau itu sangat terkait dengan rasa aman, senang, dan sayang. aku sempat mempertimbangkan untuk membawa pulang selimut itu secara diam-diam.

"Aku akan kembali membangunkanmu pada saat yang tepat. Nah, selamat malam. "
Mizuho menutup tirai, mematikan lampu, dan pergi untuk pergi, tapi aku menghentikannya.
"Mm, bisakah kau tinggal di sini sampai aku tertidur?"

Dia menjawab dengan agak gugup. "aku sama sekali tidak keberatan, tapi ... Apa yang akan kau lakukan jika aku mendapat ide lucu?"
Wajahnya sedikit memanas, tapi aku tidak perlu tahu karena lampu padam.

aku paham. Jadi Mizuho memang melihatku seperti itu.
Hal yang ingin kuketahui selama ini - jika niat baiknya terhadapku murni ramah, atau jika ada unsur romantis untuknya juga - sekarang dipecahkan. Rasa hangat memenuhi dadaku.

"Jika itu terjadi, aku akan berpura-pura ditentang," jawabku.
"Itu tidak cukup baik," dia tertawa terbahak-bahak. "Jika saya mencoba melakukan sesuatu kepadamu, kau bisa memberiku pukulan yang bagus di antara kedua mata. Itu akan membawa pengecut seperti aku kembali ke indera saya segera. "
" Dipahami. Aku akan mengingatnya. "
aku berkomitmen untuk mengingatnya: aku pasti tidak akan pernah memukulnya di antara kedua matanya.

Mizuho menyalakan lampu baca dan memulai sebuah buku. Aku mengawasinya dengan mata setengah terbuka.
Pemandangan ini mungkin salah satu yang tidak akan pernah aku lupakan sepanjang sisa hidupku, pikirku saat aku tertidur.


Setelah itu, aku sering meminjam tempat tidur di kamarnya. Begitu aku mengganti pakaian tidur dan masuk ke bawah selimut, Mizuho akan menyalakan musik dengan volume yang nyaris tak terdengar, dan perlahan menurunkannya saat indraku redup.
Begitu terbangun dari tidur nyenyak, dia akan menuangkan teh hangat untukku. Lalu aku naik sepeda dan membawanya pulang.

Setelah pertama kali melihat saat tertidur, Mizuho akan menyelaraskan dengan rapi selimut itu jika ada yang miring, aku belajar sendiri bagaimana mengubahnya secara alami dalam tidurku untuk menggesernya cukup agar bisa diluruskan.
Bagian yang sulit menahan diri dari menyeringai tepat setelah dia dengan lembut meraih dan menarik selimutnya. Menjaga agar tidak tampil sebagai senyuman berarti menjaga kehangatan itu di dalam, dan perasaanku yang merindukannya tumbuh seukuran.

Suatu saat, dia melihat wajahku dari dekat. Mataku terpejam, tapi aku bisa mendengar napasnya dan mengatakan bahwa dia berjongkok di samping tempat tidur.
Akhirnya, Mizuho tidak melakukan apapun. Jika dia punya, mungkin aku akan dengan penuh semangat menerimanya. Tidak, aku menunggunya, sungguh. aku akan senang jika dia mendapat "gagasan lucu".
Lagi pula, usianya tujuh belas, dan aku berumur tujuh belas tahun. Anak-anak berusia 17 tahun adalah makhluk yang penuh dengan ini dan apa yang tidak dapat mereka kendalikan.

Tapi tetap saja, kurasa aku tidak menginginkan apa pun selain dia di sana membaca, dan tidur nyenyak sementara semuanya tetap ambigu.
Sampai kita berdua tidak tahan lagi, kuputuskan aku ingin berendam dalam kesempurnaan ini yang dibuat dari ketidaksempurnaan.

Mizuho duduk di tempat tidur, dan aku meletakkan kepalaku di pangkuannya.
Nyanyikan lagu pengantar tidur, aku dengan egois bertanya. Dia diam saja mendengus Blackbird.


Saat kami santai dengan cara ini, akhirnya terus mendekat. Aku samar-samar menyadari hal ini, tapi merayap naik dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada yang kupikirkan.

Jika kita tahu bahwa kita memiliki waktu kurang dari satu bulan lagi, tidak diragukan lagi kita akan segera menyampaikan setiap sentakan perasaan kita satu sama lain, dan mencoba segala macam hal yang kekasih lakukan.
Tapi itu tidak terjadi.


Sabtu yang suram di akhir Desember, aku membawa Mizuho ke kota yang jauh. Mengendarai kereta sekitar satu jam, kami sampai di sebuah stasiun yang sangat kecil sehingga bisa dianggap salah.
Jaring laba-laba yang telah kehilangan pemiliknya tergantung di sekitar ruang tunggu, dan satu sarung tangan wol tersisa di peron.

Kami tiba, setelah tiga puluh menit berjalan kaki, di sebuah pemakaman umum di atas bukit. Batu nisan dihiasi ladang yang bersih. Di antara mereka adalah kuburan ayahku.
Aku tidak membawa bunga atau dupa. aku baru saja menyentuh tanganku ke kuburan, duduk di depan, dan memberi tahu Mizuho tentang ayahku.

Mereka bukan kenangan penting yang layak dipanggil kenangan, tapi aku menyukai ayahku. Ketika aku masih kecil, dan aku merasa sedih karena ibuku memarahiku atau keadaan tidak berjalan baik dengan teman-temanku, dia akan mengundangku untuk pergi berkendaraan dengannya.
Berkendara mengelilingi jalanan pedesaan yang kosong dan bermain musik antik di stereo mobil, dia akan menjelaskan kualitas lagu yang bagus sehingga bahkan anak kecil sepertiku bisa mengerti. Dia juga yang memberi tahuku kutipan Pete Townshend.
Mungkin alasan aku datang untuk mendengarkan musik dengan cara yang sangat memanjakan adalah karena aku merasakan kehadirannya di dalamnya. Simbol waktu ketika rumahku damai, dan saya tidak perlu khawatir dengan apapun.

Ketika aku selesai berbicara tentang ayahku, aku tiba-tiba membicarakan topik yang berbeda.
"Ayah tiriku telah membangun pinjaman. Kupikir itu akan terjadi suatu hari nanti dengan perjudiannya yang hening, tapi hasilnya jauh lebih besar dari yang aku bayangkan. Itu tidak mungkin bisa dibayar kembali melalui cara normal sekarang. Plus, orang-orang yang dia pinjam tidak tampak seperti orang yang jujur, dan karena ini disebabkan oleh perjudian, akan sulit untuk mengklaim kebangkrutan pribadi. "

Konflik antara orang tuaku tidak ada habisnya. Mungkin merasa sedikit bersalah mengenai hal ini satu kali ini, ayah tiriku belum beralih ke kekerasan, tapi hanya masalah waktu saja.
aku memiliki perasaan bahwa pada kesempatan lain, dia akan melakukan sesuatu - aku tidak tahu apa - yang tidak dapat dipulihkan lagi.

aku tidak akan bisa menunda tindakan ayah tiriku. Utang besar yang dia kumpulkan pasti akan menghancurkan hidupku.
Tapi ketidaknyamanan bit-demi-bit yang lamban itu tidak akan mengaktifkan sihirku. Apa yang dibutuhkan untuk memiliki jeritan yang diperlukan jiwaku adalah rasa sakit yang tiba-tiba, terfokus, dan hanya dimengerti.
Selain itu, bahkan jika aku bisa "membatalkan" hutangnya, tidak ada jaminan dia tidak akan mengulangi kesalahan yang sama. Akhirnya, sihirku hampir tidak ada gunanya sama sekali.

Aku berdiri dan menyeka beberapa kotoran dari pakaianku.
"Baiklah, Mizuho. aku mulai lelah. "
" Begitu. "
" Dengan cara apa kamu akan membunuhku? "

Dia memelototiku tanpa menjawab. Sepertinya ada yang mengganggunya. Dia tidak pernah menunjukkan ekspresi seperti itu kepadaku sebelumnya, jadi aku tersendat.
Segera setelah itu, Mizuho lebih keras menciumku. Setelah ciuman pertama kami di pemakaman tampak sangat tepat bagi kami, aku mengagumi keputusasaan dari semuanya.


Empat hari kemudian, waktunya tiba.

Setelah kembali ke rumah, hal pertama yang bertemu dengan mataku adalah mayat ibuku.
Tidak, pada saat itu, mungkin dia bukan mayat belaka. Mungkin dia dalam kondisi dimana, jika dia mendapat bantuan segera, dia bisa saja diselamatkan.
Tapi bagaimanapun, saat aku memeriksa denyut nadi beberapa jam kemudian, dia sudah meninggal.

Ibuku terbaring di lantai dengan pakaian yang berbeda dari biasanya, jadi aku tidak tahu pasti apakah ini benar-benar ibuku. Begitulah wajahnya benar-benar dipukuli.
Kepalanya putih kosong.

Ayah tiriku duduk di kursi, menuangkan minuman ke dalam gelas. Saat aku berlari mendekati ibuku, dia dengan tajam memerintahkan, "Lupakan saja."
Aku berjongkok di sampingnya tanpa menghiraukan, menahan napas saat aku melihat wajahnya yang membengkak dan berdarah, dan beberapa saat kemudian, merasakan sakitnya pukulan kuat untuk kuilku

Ayah tiriku membawaku turun dari lantai dan menyeretku ke kamarku. Aku meringkuk sambil memegangi lututku, dan dia dengan paksa menarik rambutku dan menekan pangkal hidungku.
Penglihatanku menjadi merah, dan darah hangat keluar dari hidungku. Takut kekerasannya dipublikasikan, dia biasanya tidak pernah ditujukan untuk wajah, tapi kali ini sarung tangannya terlepas.

"kau ingin mengusirku juga, kan?", Tanyanya. "Cobalah. Apa pun yang kau lakukan, aku akan mengikutimu sepanjang hidupmu. Kamu tidak bisa lari dariku Karena kita keluarga. "

Dia meninjuku di pleksus surya, dan aku mengalami kesulitan bernafas. Aku mengantisipasi badai yang panjang. Aku mengangkat tangan untuk sangat membela wajahku, paling tidak, karena saat aku melihat Mizuho.
Sepenuhnya memisahkan pikiranku dari tubuhku, aku mengisi kepalaku yang kosong dengan musik. aku memainkan daftar lagu "Mutiara" Janis Joplin.
Pada saat A Woman Left Lonely berakhir, serangannya sebentar dihentikan. Tapi itu hanya karena tinjunya sudah usang karena memukuli ibuku begitu lama, jadi dia beralih menggunakan sabuk kulit.

Mengayunkan sabuk itu seperti cambuk, ayah tiriku memukulku lagi dan lagi. Setiap cambuk membawa rasa sakit yang membuat hidup saja terasa menyusahkan.
Bahkan setelah lagu terakhir - Mercedes Benz, sebuah lagu yang telah dirilis hanya sebagai lagu cappella, karena Janis meninggal karena overdosis heroin setelah membeli Malboros dengan $ 5,50 dalam bentuk longgar - kekerasannya yang keras kepala tidak menunjukkan tanda berakhirnya.
Aku berhenti berpikir. Aku berhenti mencari. aku berhenti mendengar. Aku berhenti merasa.


aku datang ke setelah pingsan untuk ke-n kalinya
badai telah berakhir. Kudengar bir bisa dibuka. Suara kacang mengunyah bergema melewati ruangan. Crunch, crunch, crunch. Crunch, crunch, crunch.

Aku bahkan tidak punya tenaga untuk bangun. Aku berhasil menggerakkan leherku untuk melihat jam di dinding. Empat jam sudah berlalu sejak aku sampai di rumah.
Aku mencoba berdiri, tapi tanganku diikat. Dengan band-band yang biasanya digunakan untuk menyimpan kabel bersama, seharusnya. Mereka terikat di belakang punggungku sehingga aku tidak tahan.

Tubuhku tertutup debu. Blus brengsekku sudah setengah kancing robek, dan kulit yang terpapar dari leherku di punggungku terasa sakit seperti terbakar.
Tidak - mungkin sudah terbakar. Itulah rasa sakit yang dirasakannya, dan ada setrika yang masih terhubung ke stopkontak terdekat.

Aku merasakan sesuatu yang keras bergulir di dalam mulutku. aku tidak perlu mengeluarkannya dan memeriksa untuk mengetahui bahwa itu adalah molar.
Kupikir ada sesuatu yang terasa pahit, jadi pastilah pendarahan dari mana gigiku rusak. Aku bisa berkumur darah.

Menunggu sampai ayahku pergi ke kamar mandi, aku merangkak ke ibuku yang tidak bergerak dan menyentuh pergelangan tangannya.
Tidak ada denyut nadi

Sebelum hal lain, aku berpikir, "Jika aku tinggal di sini, aku akan terbunuh juga." aku dapat bersedih atas kematian ibuku setelah melarikan diri ke tempat yang aman.
Aku hanya harus menjauh dari pria itu. Aku merangkak keluar dari ruang tamu, menyusuri lorong, dan berhasil sampai di pintu depan. Kemudian dengan kekuatan terakhirku, aku berdiri dan membuka pintu dengan tanganku yang terikat dan keluar. Lalu aku kembali dengan putus asa merangkak.

Tubuh dan pikiranku yang terbagi secara singkat sulit untuk digabungkan kembali. Aku mengerti apa yang terjadi padaku, tapi aku belum bisa merasakan kenyataan itu.
Sekarang adalah saat aku seharusnya "membatalkan" segalanya, namun aku melihatnya sebagai bisnis orang lain. Mungkin aku sudah lama putus. Bagaimana aku bisa tetap tenang setelah ibuku terbunuh?

Seseorang meraih bahuku.
Tulang belakangku membeku. Aku bahkan tidak bisa menjerit. Karena lumpuh ketakutan, semua kekuatanku meninggalkanku.

Begitu aku menyadari itu adalah tangan Mizuho, aku merasa lega sehingga aku bisa pingsan. Dan akhirnya, air mata datang. Drip, tetes, tetes, tetes, mereka jatuh.
Aku tidak mengerti apa-apa. Kenapa dia di sini? Aku tidak ingin dia melihatku seperti ini.

Begitu dia melepaskan band-band di sekitar tanganku, aku segera menutupi wajahku yang berdarah dan berdarah.
Mizuho melepaskan mantelnya, menaruhnya di tubuhku, dan memelukku. Aku memeluknya dan menangis mataku.

"Apa yang terjadi?", Tanyanya. Dia berbicara dengan sangat lembut untuk mencoba dan menenangkanku, tapi getaran napasnya mengatakan kepadaku tentang emosi keruh yang berputar di dalam dirinya.
aku menjelaskan dengan cara yang terfragmentasi yang mengabaikan intinya. Ibuku sudah pingsan saat aku sampai di rumah. Dikalahkan saat aku menghampirinya. Penderitaan melalui segala jenis kekerasan selama empat jam sesudahnya. Ibuku meninggal pada saat selesai.
Dia mendengarkan dengan sabar, dan cepat mengerti. Dia hampir tidak perlu setiap saat untuk sampai pada yangkeputusan.

"Tahan dulu. aku harus bisa cepat-cepat mengatasinya. "

Dengan itu, dia masuk ke rumahku. Pertanyaan tentang apa yang sedang dipikirkannya bahkan tidak muncul dalam pikiranku yang letih.
Seharusnya aku "membatalkan" semua yang ayahku lakukan lebih cepat. Tapi rasa terima kasihku untuk Mizuho muncul di jalan, dan jiwaku tidak akan menjerit.

Salju mulai turun.


Mizuho kembali dalam waktu kurang dari lima menit.
Melihat wajah dan bajunya berlumuran darah, anehnya, memberiku pemikiran bahwa dia cantik, bukan yang menyedihkan.
Pisau di tangannya menceritakan apa sebenarnya yang telah dia "hentikan."

"Liar," aku menuduh. "kau memilih orang yang salah untuk membunuh. Tidakkah kamu bilang kamu akan membunuhku? "
Mizuho tertawa. "Tidakkah kau tahu aku pembohong sejak awal?"
"... Itu benar, sekarang kau menyebutkannya."

Dia telah membuat kesalahan. Itu adalah hasil terburuk yang bisa kupikirkan.
Tapi aku juga tidak bisa menundanya. Tidak mungkin membatalkan usaha yang telah diajukannya untukku.

"Hei, Mizuho."
"Iya?"
"Ayo kabur. Paling tidak agak jauh. "

Dia berjalan denganku di punggungnya. Dia mencuri sepeda tak berawak dari stasiun kereta, meletakkan punggungku, dan mengayuh sepatunya.

Kami berdua mengerti bahwa elopemen kami tidak mengarah ke mana-mana. Kami tidak berniat benar-benar melarikan diri.
Kami hanya ingin waktu untuk mengucapkan selamat tinggal.


Begitu kita keluar dari SMA, ayo kita tinggal bersama, kata Mizuho.
Meski tahu itu tidak mungkin, saya setuju.


Dia terus mengayuh semalaman. Langit biru tua berubah ungu, lalu dipecah menjadi dua lapisan merah dan biru kusam. Lalu matahari terbit, dan sepeda mengayuh sepakan sinar pagi hari.
Tubuh dingin kami mulai memanas, dan lapisan tipis salju di jalan mencair.

Kami berhenti di sebuah toko dan membeli ayam dan kue. Petugas itu adalah seorang mahasiswa apotek, jadi dia membunyikan barang-barang kami tanpa sepatah kata pun tentang wajah kami. Kami duduk di bangku dan makan.

"Ayam dan kue membuatnya terasa seperti hari ulang tahun," kataku.
"Nah, ini adalah hari untuk mengenang dalam arti tertentu," candanya.

Anak-anak sekolah kelas memandang dengan rasa ingin tahu pada pasangan sekolah yang berdarah dan memar yang makan makanan seperti pesta pagi-pagi sekali.
Kami terlihat cukup kotor sehingga salah satu dari mereka bertanya-tanya, "Huh, apakah itu Halloween? Apakah mereka kostum Halloween? "Kami saling memandang dan tertawa terbahak-bahak.

Kami mulai bergerak lagi. Dalam perjalanan, kami melewati sekelompok siswa dari SMAku. Melihat mereka menikmati diri mereka sendiri mengingatkanku bahwa hari ini adalah hari festival budaya mereka. Rasanya seperti sebuah acara di dunia lain yang jauh.
Ada beberapa dari mereka yang menggertakku di antara kelompok tersebut. Mereka tertegun melihatku, terpejam memar, naik di bagian belakang sepeda dan mengayuh sepedanya dari sekolah oleh seorang anak laki-laki berlumuran darah.

Aku membenamkan wajahku di punggung Mizuho dan terisak saat aku tertawa, tertawa saat aku terisak-isak. Aku merasa seperti racun yang telah menghabiskan tubuhku begitu lama akhirnya terbawa.


Terakhir, kami pergi ke sebuah taman hiburan. Itulah keinginanku. Aku ingin pergi ke taman hiburan bersama Mizuho sekali saja. Hal yang sama aku telah menghabiskan waktu bahagia dengan ayah dan ibuku.

Kemejanya yang berdarah dan blusku yang berdarah tersembunyi di balik mantel, tapi memar di wajahku dan bau darah padanya tidak bisa disembunyikan.
Orang-orang yang lewat memandangi kami, merasakan adanya kekerasan karena kami tidak cocok untuk taman itu. Tapi Mizuho dan aku tidak memedulikannya, berjalan sambil berpegangan tangan.

Dia bilang dia ingin mengendarai roda Ferris, dan aku bilang aku ingin naik roller coaster. Setelah pertengkaran singkat tanpa bersalah, dia menyerah, dan kami menaiki roller coaster terlebih dahulu.
Dan sekitar saat itu, kenanganku menjadi tidak jelas.

Yang bisa kuingat hanyalah begini: kecelakaan itu terjadi tepat setelah naik roller coaster.

Mungkin itu hukuman ilahi. Tidak menuju Mizuho, tapi ke arahku.
Sebuah suara. Gemetar. Perasaan mengambang. Logam. Teriakan Kebingungan. Suara lain dari sampingku. Crunch, crunch, crunch, crunch, crunch, crunch, crunch, crunch, crunch. Pemercikan darah Teriakan Kebingungan. Pemercikan darah Daging. Teriakan Puking. Menangis.

Saat aku datang, Mizuho pergi, dan menggantikannya adalah sesuatu yang dulunya adalah Mizuho.


Inilah yang kupikirkan.
Karena dia menemuiku, Mizuho jadi pembunuh.
Karena dia menemuiku, Mizuho meninggal dengan kematian yang mengerikan.
Semuanya salahku

Jika aku tidak berada di sana, maka ini tidak akan terjadi.
Mizuho seharusnya tidak bertemu denganku.
Selama ini, kupikir ayah tiriku adalah pembawa kemalangan.
Tapi aku salah. Itu aku
Saya memanggil ayah tiriku dan saudara tiriku, aku membunuh ibuku, dan aku membunuh Mizuho.
Sampai akhir yang pahit, aku hanya membawa masalah padanya.


aku mendengar suara kotak musik yang belum pernah aku dengar dalam waktu lama.
aku melakukan penundaan dalam skala yang lebih besar dari sebelumnya. Aku kembali ke hari yang sama bulan yang lalu, dan "membatalkan" reuni Mizuho dan aku. Aku tidak berhak menemuinya.

Tapi "Kiriko Hizumi" tidak melakukan kesalahan. Aku juga tidak perlu menghapus keberadaannya juga, gadis yang memberinya dukungan.
Jadi aku hanya membatalkan reuni. Aku menghapusnya datang menemuiku, dan mengembalikannya ke kehidupan sekolahnya yang reguler.

Ini harus menjadi yang terbaik. Tanpa aku, Mizuho harus bisa berteman, jatuh cinta, dan hidup normal.
Dan aku lupa segalanya. Semua yang dia katakan padaku. Semua yang dia lakukan untukku. Kehangatan tangannya. Kenangan yang dia berikan padaku.
Karena hanya memikirkannya saja, dia bisa menulari dia dengan ketidakbahagiaanku yang menular.


Setelah membatalkan reuni kami, aku berhenti menua. Setahun berlalu, dan aku berusia 17 tahun, persis seperti tahun kedua saya di SMA.
Intinya, aku rupanya menunda bertambah tua, tapi aku tidak ingat melakukan hal seperti itu.

Mungkin di suatu tempat di hatiku, aku memiliki pemikiran yang enggan. "Paling tidak aku ingin tetap seperti dulu saat dia mencintaiku."
Maka aku tanpa sadar menunggu hari reuni kita.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5