Itai no Itai no, Tonde Yuke c4

Bab 4: Coward Murderer


Gadis itu terbangun karena aroma kopi. Melihat irisan roti panggang madu yang tebal, telur rebus yang terbungkus dua kali, dan salad hijau yang terbentang di atas meja, dia duduk mengantuk dan perlahan melahap semuanya.
Dia sama sekali tidak melihatku saat melakukannya.

"Apa yang akan kamu lakukan sekarang?", Tanyaku.
Dia menunjukkan luka di telapak tangannya. "Kurasa aku akan mendapatkan bayaran untuk ini selanjutnya."
"Sepertinya bukan ayahmu yang memberimu yang itu, kalau begitu."
"Itu benar. Dia pada umumnya berhati-hati dalam penggunaan kekerasan. Dia jarang meninggalkan bekas di mana saja yang tidak bisa ditutup-tutupi. "
" Selain dia, tentang berapa banyak orang lain yang ingin kau balas dendam, apakah kau akan mengatakannya? "
" aku telah mempersempitnya menjadi lima. Lima orang yang memiliki bekas luka permanen permanen padaku. "

Jadi ada lima luka lagi yang masih ditangguhkannya? Sebenarnya bisa ada lebih dari satu per orang. Sedikitnyalima luka lagi adalah bagaimana aku harus memikirkannya.
Hal ini membuatku sadar. "Mungkinkah aku salah satu dari lima sasaran balas dendammu?"
"Jelas," jawabnya dengan aloofly. "Begitu aku memberlakukan dendam pada empat lainnya, aku akan membawamu ke sebuah nasib yang sesuai juga."
"... Baiklah, bekerja untukku." Meski begitu, aku menggaruk wajahku.

"Tapi jangan khawatir. Tidak peduli apa yang aku lakukan terhadapmu, ketika penundaan kecelakaan - yaitu, penundaan kematianku - habis, semua yang aku sebabkan setelah kematianku tidak akan pernah terjadi. "
"aku tidak tahu apakah aku cukup mengerti bagian itu," jawab aku, menyuarakan kekhawatiran yang aku alami untuk sementara waktu. "Apakah itu berarti kau memukul ayahmu dengan palu, begitu penundaan kecelakaanku habis, akan dibatalkan?"
"Tentu saja. Karena sebelum aku memberlakukan dendam, kamu membebaskanku dan aku meninggal. "

Saat itulah dia menceritakan kisah tentang penundaan pertamanya, dengan kucing abu-abu.
Menemukan mayat kucing yang dipujanya, akan melihatnya lagi malam itu, melihat mayat dan darahnya hilang, tergores kucing dan terserang demam, lalu tiba-tiba sembuh dari goresan dan demam, dan mendapatkan kenangan yang kontradiktif. .
"Jadi, membandingkannya dengan balas dendam pada ayahmu, kau akan menjadi kucing itu, dan palu itu adalah cakarnya."
"Ya, aku pikir kamu punya ide."

Jadi, tak peduli betapa pun menyakiti gadis yang ditimpakan pada orang lain dari sini, semua itu akan hilang begitu efek penundaannya berakhir.
"Apakah ada alasan untuk balas dendam seperti itu?", Aku bertanya-tanya dalam hati, menayangkan beberapa keraguan yang jujur. "Tentu saja apapun yang kau lakukan akan dibatalkan pada akhirnya. Dan "akhirnya" berada di sepuluh ... eh, sembilan hari. "
" Bayangkanmu sedang bermimpi, dan menyadari bahwa kau sedang dalam mimpi, "gadis itu menggambarkan. "Maukah kau berpikir," Tidak ada yang aku lakukan akan berpengaruh pada kenyataan, jadi mengapa repot-repot? ", Atau apakah kau akan berpikir" Tidak ada yang aku lakukan akan berpengaruh pada kenyataan, jadi aku akan melakukan apapun yang aku mau "?"

"aku tidak tahu, aku tidak pernah memiliki mimpi seperti itu," aku mengangkat bahu, "aku hanya memikirkan apa yang terbaik untukmu. Membawa rasa sakit kepada orang-orang yang membuatmu tidak bahagia tidak akan mengembalikan kebahagiaanmu yang hilang aku tidak mencoba menginjak kemarahan dan kebencianmu, tapi sungguh, balas dendam tidak ada artinya. "
" Berpikir tentang apa yang terbaik untuk aku? ", Gadis itu mengulangi, menekankan setiap kata." Kalau begitu, jika bukan balas dendam, apa lakukan kau pikir akan menjadi yang terbaik untukku?”

‘Yah, pasti ada hal-hal lain yang harus dilakukan dengan waktu yang berharga ini. Pergi sekitar bertemu teman-temanmu dan orang-orang yang membantumu keluar, mengaku kepada orang-orang yang kau suka, atau mungkin dulu suka ...’
"Tidak ada," potongnya tajam. "Tidak ada yang baik bagiku, membantu bagiku, tidak ada cowok yang suka atau biasa ku sukai, tidak ada orang. Apa yang baru saja kau katakan tidak mungkin menjadi ironis lagi bagiku. "

Apakah kau yakin kau tidak hanya dibutakan oleh kemarahanmu? Pikirkan saja, aku yakin kau akan mengingat seseorang yang baik ...
aku ingin mengatakan sesuatu seperti itu, tapi aku tidak dapat menyangkal kemungkinan bahwa apa yang dia katakan 100% benar, jadi aku menelan kata-kataku.
"Maaf," aku meminta maaf. "aku tidak berpikir."
"Ya, kau harus lebih berhati-hati tentang itu."

"... Jadi, siapakah targetmu selanjutnya?"
"Adikku."
Pertama ayahnya, lalu saudara perempuannya. Apakah ibunya akan berikutnya?
"Kedengarannya seperti kau tidak tinggal di rumah yang sangat menyenangkan."
"Berhenti saat kau di depan," jawab gadis itu.


Sampai saat aku meletakkan tanganku di kenop pintu, aku yakin bahwa aku benar-benar sembuh dari penyakitku. Tapi saat aku memakai sepatu botku dan bersiap untuk keluar, aku merasakan semua energi meninggalkan tubuhku, dan aku membeku.
Jika seseorang yang tidak tahu situasinya lewat, mereka mungkin mengira kenop pintu memiliki arus listrik yang melewatinya.

Aku berdiri di tempat. Denyut nadiku semakin kencang, dan dadaku menegang dan sakit. Secara khusus, lubang perutku, lenganku, dan kakiku menjadi mati rasa dan lemas.
Aku mencoba hanya menunggu di sana untuk sementara waktu, tapi hal-hal tidak menunjukkan tanda-tanda kembali normal. Inilah gejalanya. Kupikir syokku dari kecelakaan mobil telah cepat sembuh, tapi aku masih belum menaklukkan ketakutanku dari luar.

Gadis itu melihat saya berhenti seperti kehabisan baterai dan mengerutkan alisnya. "Apa ini, sebuah lelucon?"
Saya kira itu pasti terlihat seperti sedang mengacaukannya. Berangsur-angsur, mual merebak di dalam diriku seperti perutku yang penuh dengan batu. Keringat dingin mengalir di kulitku.

"Maaf, dapatkah kau memberiku lebih banyak waktu?"
"Jangan beritahu aku, kau merasa sakit?"
"Tidak, aku tidak baik pergi ke luar. aku telah menjalani hidup hanya dengan mati di malam hari selama hampir enam bulan. "
" Tapi bukankah kau agak jauh dari rumah dua hari yang lalu? "
" Iya. Dan mungkin itu alasan saya takut. "

" Pertama, setelah kecelakaan itu, sekarang ini? Betapa mengerikannya pikiran yang lemahmu? ", gadis itu berkomentar tak percaya. "Siapkan saja dirimu dengan cepat, apa pun yang diperlukan. Jika sudah dua puluh menit dan kau masih putus asa, aku akan pergi tanpamu. Tidak ada yang menghentikan saya untuk melakukan rencana itu sendiri. "
" aku mengerti. Aku akan menyembuhkannya. "

Aku rebus di tempat tidur. Nadi cepatku terus berlanjut, dan baunya tidak hilang.
Sambil berbaring, aku melihat seprai berbau agak berbeda, kemungkinan karena gadis itu sudah tidur di sini. aku merasa seperti wilayahku telah diserbu.

Ingin sendirian meski hanya dengan satu dinding saja, aku bersembunyi di kamar mandi redup, membaringkan wajahku di toilet dan menutupinya dengan kedua tangan.
Aku menghirup udara aromatik yang besar, menahannya selama beberapa detik, menarik napas, dan mengulangi. Melakukan hal ini sedikit meredaku. Tapi itu akan memakan waktu cukup lama untuk pulih cukup banyak untuk pergi keluar.

Aku meninggalkan kamar mandi dan menarik beberapa kacamata hitam dari laci lemari. Shindo telah membelinya sebagai lelucon dan meninggalkan mereka bersamaku. Siapa pun yang memakainya langsung terlihat seperti hippie bodoh.
Aku menyeka lensa dan meletakkannya di atas, lalu berdiri di depan cermin. Aku bahkan tampak lebih bodoh daripada yang bisa kubayangkan. Aku merasa bahuku mereda.

"Kacamata apa itu?", Tanya gadis itu. "Mereka tidak bisa membuatmu lebih buruk lagi."
"Itulah yang saya suka tentang mereka," aku tertawa. Dengan kacamata hitam ini, aku bisa tertawa secara alami. Aku masih merasa mual, tapi aku yakin itu akan segera terbit. "Maaf tentang penangguhan itu. Ayo pergi. "

Aku membuka pintu dengan kekuatan yang berlebihan dan menuruni tangga. Masuk ke mobil yang berbau nikotin selamanya, aku memutar kuncinya. Gadis itu memberiku sebuah peta tempat dia menulis sebuah rute dan komentar terperinci mengenai pena merah.
"Dengan semua persiapan ini, aku kira kamu telah merencanakan balas dendam ini cukup lama."
Dia terus menatap peta. "aku hidup tidak memikirkan hal lain."


Jalan-jalan sesak di pagi hari. Mereka dibanjiri mobil di kedua arah, dan penumpang sekolah yang keluar dari stasiun memenuhi trotoar. Semua orang membawa payung dari semua warna untuk persiapan hujan.
Ketika mobil berhenti di lampu merah, beberapa siswa yang berjalan melintasi penyeberangan melirik kami, dan aku merasa tidak nyaman.
Bagaimana kita harus melihat mereka? aku berharap mungkin aku terlihat seperti seseorang yang sedang dalam perjalanan ke perguruan tinggi, membawa adiknya ke sekolah menengah atas dalam perjalanan. Gadis itu meluncur rendah ke kursinya agar tidak terlihat.

Sambil berpaling ke jendela samping pengemudi, aku melihat sebuah toko bunga kecil dikelilingi oleh bunga-bunga berwarna-warni, dan dengan empat lentera jack-o'ed yang diukir dari labu di depan.
Semua labu memiliki bunga-bunga cerah yang mekar keluar dari lubang di atasnya, jadi mereka berfungsi sebagai pot bunga yang stylish.
Aku ingat sekarang, sepanjang masa, Halloween itu ada di akhir Oktober. Sudah hampir waktunya untuk festival budaya SMA setempat juga. Musim yang menggembirakan bagi banyak orang, tentu saja.

"aku hanya punya pikiran," kataku. "Bisakah kamu yakin adikmu ada di rumah? aku merasa tidak mungkin ayahmu tidak memberi tahu dia tentang pemukulan yang kau berikan kepadanya. Dan jika dia sadar bahwa kau memiliki dendam terhadapnya, dia mungkin telah melarikan diri ke tempat lain. "
Gadis itu tampak kesal. "Kurasa dia tidak dihubungi. Orang itu tidak mengakui dia. Bahkan jika dia ingin menghubunginya, aku ragu dia bahkan tahu nomor teleponnya. "

" Begitu, aku mengangguk. "Seberapa jauh ke tempat tujuan kita?"
"Sekitar tiga jam."
Ini akan menjadi perjalanan panjang. Semua stasiun radio itu membosankan, dan tidak satu pun CD di glovebox adalah sesuatu yang menurutku sesuai dengan selera seorang gadis SMA.

"... aku tahu aku tidak bisa menjadi satu-satunya yang terkejut dengan kemiringan suhu akhir-akhir ini," kata seorang tokoh radio. "Apa kesepakatan dengan dingin tahun ini? Pagi ini aku melihat seseorang mengenakan mantel musim dingin, dan aku harus mengatakan, itu hanya iklim untuknya. aku tidak sehat dengan dingin, kau tahu, jadi aku tidak hanya memakai selendang dan sarung tangan, aku hanya perlu melipatgandakan lapisannya. Bisakah kamu mempercayainya? Tapi cukup mengejutkan ... "

Sementara kami terjebak macet, saya bertanya kepada gadis itu apakah saya bisa merokok.
"Baiklah, tapi beri aku juga," katanya.
aku tidak punya alasan untuk menolak. Mencoba berbicara kepada orang yang aku bunuh tentang kesehatannya akan menjadi tawa.
"Pastikan tidak ada yang melihat dari luar," aku memperingatkan, lalu mengeluarkan sebatang rokok dari bungkusnya dan memberikannya padanya setelah menggosok ujung daunnya.

Menonton seorang gadis dengan seragam sekolah tinggi merokok di dalam mobil tidak wajar sampai yang ekstrem. Dengan nol keakraban dalam gerakannya, dia menyalakannya dengan menggunakan pemantik rokok, merokok, dan terbatuk-batuk dengan keras.
"kau bisa minum sekitar satu sendok teh asap," usulku. "Itu mungkin lebih enak pada awalnya."
Dia beralih ke metode yang saya sarankan, tapi masih tersedak setelah merokok.
Aku mempertimbangkan untuk memberitahunya bahwa dia mungkin tidak dibuat untuk merokok, tapi sambil terus menatapnya terus-menerus, aku memutuskan untuk membiarkannya melakukan apa yang dia inginkan.

"kau tidak perlu menjawab jika kau tidak mau," aku prefaced, "tapi apa yang kakakmu lakukan terhadapmu?"
"aku tidak ingin menjawabnya."
"Baiklah."

Menempatkan bokong rokok di Asbak, dia berkata "Bukan sesuatu yang bisa aku jelaskan sebentar. Bagaimanapun, dia adalah seseorang yang mengantarkanku ke suatu titik dimana aku tidak akan pernah bisa pulih. Ingat saja untuk saat ini. "

" Apa maksudmu kau tidak akan pernah bisa sembuh? "
" Ada kesalahan tanpa harapan dalam kepribadianku. kau tahu itu, bukan? "
" Tidak. kau tampak cukup normal bagiku. "
" Sudah mencoba mencetak poin denganku? Sanjungan tidak akan membawamu ke mana-mana. "
"Bukan itu idenya." Jadi aku mengaku, meski aku berharap kata-kata itu akan membuatnya senang.

"kamu bilang kau akan menganggapku normal? Kalau begitu izinkan aku menunjukkan bukti yang sebaliknya. "
Dia meraih tas sekolahnya dan mengeluarkan boneka beruang. Ia mengenakan seragam militer merah dan topi hitam. Itu tampak seperti mainan bagus dan lembut.

"Meski usiaku, aku masih belum bisa berpisah dengan ini. Jika aku tidak menyentuhnya dari waktu ke waktu, aku merasa sangat cemas. ... Apakah aku membuatmu menggigil? ", Dia meludahkannya. Dia tampak sangat terganggu oleh fakta tersebut.
"Seperti Linus dan selimutnya? Itu selalu terjadi, tidak ada yang perlu dipermalukan, "selaku. "Dulu saya pernah mengenal seorang pria yang menamai boneka dan berbicara dengannya setiap saat. Benar-benar menyeramkan. Dibandingkan itu, hanya harus menyentuhnya ... "
" Oh, aku maaf karena merayap keluar. "Dia memelototiku dan menyingkirkan si beruang.

Seharusnya diam, aku sadar terlambat. Aku hanya mengejeknya dengan cara yang paling efektif. Tapi sungguh, siapa yang bisa membayangkan seorang gadis dengan silau dingin yang menamai beruang teddy dan berbicara dengannya ...
Keheningan yang kikuk terdengar.

"... Pada catatan itu, tema untuk menulis hari ini adalah" saat-saat yang membuatku senang aku hidup! "," Pembawa acara radio tersebut berkata. "Surat pertama kami berasal dari ibu dua anak yang digambarkan sendiri. "Anakku enam dan delapan bergaul dengan baik bahkan aku heran. Tapi untuk hari ibu tahun ini, mereka menyiapkan kejutan hadiah ...” “

Gadis itu mengulurkan tangan untuk mengecilkan volume sebelum aku bisa.
Itu subjek terlalu memusingkan bagi kita sekarang juga.


Kami berhasil lolos dari lalu lintas, menghabiskan dua jam untuk menyusuri jalan yang berwarna musim gugur yang memukau di atas celah gunung, dan tiba di kota tempat kakak perempuan perempuan itu tinggal.
Setelah mendapat makanan ringan di toko hamburger dan menyetir beberapa menit lagi, kami sampai di rumahnya.

Rumah itu sangat rapi. Di balik pagar bata, ada taman yang bagus dengan bunga mawar dari semua musim, dan di sudutnya ada ayunan dengan atap di atas trotoar batu.
Dinding luarnya berwarna biru yang seolah meleleh ke langit, dan ketiga jendela di lantai dua berwarna putih dengan bagian atas yang bundar.
Rumah seperti senang. Di sinilah adik perempuan yang baru lahir itu tinggal, dia memberi tahuku.
Tidak seperti rumah orangtuaku, pikirku.

Bukan untuk mengatakan bahwa rumah yang dulu aku tinggali tidak memiliki uang masuk ke dalamnya, namun penampilan luarnya menunjukkan kehancuran mental pemiliknya.
Dindingnya tertutup tanaman merambat, dan di bawahnya ada banyak hal yang telah lama tidak dapat digunakan: roda tiga, rol, stroller, drum baja.
Halaman depannya besar, tapi penuh dengan begitu banyak rumput liar untuk menyarankan agar rumah itu kosong, menjadi tempat yang lebih gelap bagi kucing-kucing liar untuk berkumpul.

Mungkin untuk sesaat setelah saya lahir, itu adalah rumah yang cukup membahagiakan bagiku. bagaimanapun, pada saat aku mendapatkan kesadaran diri, orang tuaku telah datang untuk mempertimbangkan rumah tidak layak.
Meskipun aku anak tunggal, mereka menganggapku sebagai beban berat. Mengapa orang-orang ini memutuskan untuk memulai keluarga sama sekali ?, aku selalu bertanya-tanya.
Saat ibuku pergi, rasanya lega. Itu adalah cara yang lebih alami untuk hal-hal yang akan terjadi.

"Rumah yang bagus," kataku,
"kau berdiri di luar gerbang, aku akan mengatakan ada kemungkinan 80, 90% aku tidak memerlukan bantuanmu, bersiaplah untuk segera pergi."

Gadis itu melepasnya jaket dan meninggalkannya bersamaku, berjalan di bawah lengkungan ke pintu depan, dan membunyikan bel yang tergantung di dinding. Suara metalik yang jelas terdengar.
Pintu kayu terbuka perlahan. Dari belakangnya terdengar seorang wanita berusia di atas 25 tahun.
Aku mengamati dia dari balik sebatang pohon, dia mengenakan pullover rajutan hijau tua dengan orang tua kelabu.Dia mengenakan rambutnya yang diwarnai coklat-diwarnai dengan satu keriting perm.
Matanya tampak bijak, dan gerakannya yang membuka pintu terasa anggun.

Jadi dia adik gadis itu, aku merenung. Mereka memiliki beberapa kesamaan wajah, dengan mata mereka yang agak tidak berwarna dan bibirnya tipis.
Tapi aku merasa usia mereka terlalu jauh berbeda untuk saudara perempuan, dan aku tidak bisa membayangkan dia menjadi seseorang yang akan memangkas telapak tangan gadis itu dengan pisau.

Aku tidak bisa mendengar percakapan mereka, tapi sepertinya tidak menjadi pertengkaran. Aku bersandar di gerbang dan menggali di sakuku untuk merokok, tapi aku meninggalkannya di mobil.
Tapi aku bertanya-tanya, bagaimana gadis itu ingin balas dendam? Tepat sebelum tiba, aku melihat-lihat di tasnya dan yakin dia tidak menyembunyikan senjata berbahaya apa pun.
Dia telah menyerang ayahnya dengan palu, jadi apakah dia akan melakukan hal yang sama pada kakaknya? Atau apakah dia memiliki senjata lain yang disiapkan?

Namun, aku tidak pernah memikirkannya. Pertanyaanku cepat dijawab.
Hampir persis saat aku menghabiskan rokokku dan melihat ke pintu depan lagi, kulihat gadis itu jatuh di atas kakaknya.
Saudari itu dengan cepat mencoba menangkapnya, tapi tidak bisa menahannya, dan mereka terjatuh bersama. Jadi muncul.
Namun saat gadis itu bangkit, kakaknya tidak menunjukkan tanda-tanda bangun lagi. Dan dia tidak pernah bangun.

Aku berlari ke arah gadis itu, dan pemandangan itu membuatku meragukan mataku.
Gunting penjahit besar telah ditikam ke dada kakaknya. Satu pisau gunting terbuka didorong ke dalam dirinya.
Dia telah melakukan pekerjaan yang sangat bagus. Bahkan tidak ada jeritan.
Darah memenuhi pintu masuk, mengalir menembus celah di lantai.
Dia telah mencapai tujuannya dengan kecepatan yang menakjubkan.

Keheningan yang tertegun itu mengingatkanku pada kejadian yang kualami.
Ketika aku di kelas empat, dan kami memiliki waktu tersisa 30 menit lagi di PE, guru tersebut mengatakan bahwa kami akan menghabiskan sisa waktu bermain dodgeball, dan anak-anak bersukacita.
Ini telah menjadi acara semi-umum. Aku berkelana ke sudut gym dan bercampur dengan murid-murid lain yang menonton pertandingan.

Setelah sekitar setengah dari masing-masing tim terkena bola, beberapa orang yang keluar mulai bosan. Mengabaikan hasil pertandingan, mereka mulai bermain-main dengan cara mereka sendiri.
Satu orang melakukan frontflip bersih di lantai tanpa tikar, dan jangan sampai terlampaui, lima atau enam anak laki-laki lain mencoba melakukan hal yang sama.
Ini menjadi lebih menarik untuk ditonton daripada permainan dodgeball, jadi mataku mengikuti anak-anak melompat dan membalik.

Seorang anak laki-laki menggeser pendaratannya dan menabrak kepalanya di lantai. Cukup keras sehingga saya bisa mendengarnya dari jarak beberapa meter.
Semua orang berhenti bergerak. Orang yang memukul kepalanya tidak bangun untuk sementara waktu.
Setelah sekitar sepuluh detik, dia memegang kepalanya dan mulai meratap kesakitan - tapi dia hanya membuat banyak suara untuk mengalihkan perhatian dari rasa malunya, karena tampaknya tidak terlalu serius.
Orang-orang di sekitarnya juga, untuk menghilangkan kekhawatiran singkat yang terlintas dalam pikiran mereka, menunjuk pada tawa pada anak laki-laki yang jatuh itu, memukul dan menendangnya.

aku adalah orang pertama yang memperhatikan seorang anak laki-laki yang bukan bagian dari lingkaran itu, dan berbaring dalam posisi yang aneh. Perhatian semua orang tertuju pada orang yang memukul kepalanya, jadi tidak ada yang melihat saat ketika seorang anak laki-laki dengan refleks yang sangat lambat mematahkan lehernya.

Satu per satu, orang menjadi sadar anak itu tidak menggerakkan otot dan berhenti untuk melihatnya. Akhirnya, guru PE melihat ada yang tidak beres dan berlari.
Berbicara begitu tenang hingga tampak terlalu tenang, gurunya menyuruh murid-murid untuk tidak menyentuhnya, tidak menggerakkannya sama sekali, dan melesat keluar ke lorong.
Seseorang berkomentar "Tentu saja para guru bisa berlari di aula," tapi tidak ada yang menjawab.

Anak itu tidak pernah kembali ke sekolah. Kami diberitahu bahwa dia telah merusak sumsum tulang belakangnya, tapi sebagai anak kelas empat, kami hanya bisa berpikir "aku kira dia memukul tumit Achilles-nya atau semacamnya."
Tapi guru kami, untuk menekankan tingkat keparahan masalah ini, menjelaskan bahwa "dia" akan terikat dengan roda sepanjang hidupnya "(sebuah penjelasan melunak, setelah memikirkannya - dia sudah lumpuh total dan terhubung ke ventilator), dan beberapa gadis mulai menangis.
Itu sangat menyedihkan. Seharusnya kita memperhatikannya. Yang lain dengan patuh mulai menangis juga, dan orang-orang menyarankan "Ayo kita kunjungi dia," "Mari kita buat seribu derek kertas." Ruang kelas tertekan, penuh dengan niat baik dan tidak mementingkan diri sendiri.

Bulan berikutnya, guru tersebut memberi tahu kami di wali kelas bahwa dia telah meninggal.
Bocah yang terluka itu tidak nyaman terbaring di lantai gimnasium dan wanita yang roboh di depan kami sekarang tumpang tindih dalam pikiranku.
Terkadang, hidup bisa hilang begitu mudah, seolah tersapu angin.

Gadis itu meletakkan jari-jarinya di pegangan gunting, menarik napas, dan selanjutnya membuka lukanya. Dia jelas bermaksud membunuh. Dengan erangan binatang, tubuh yang jatuh gemetar dan tersentak.
Setelah memotong yang kurasa adalah aorta perut, semprotan darah melayang, sampai ke kakiku dua meter jauhnya.
Gadis itu berbalik, dan blus putihnya basah oleh darah.

"... kau tidak mengatakan bahwa kau akan pergi sejauh itu," kataku akhirnya. Aku bermaksud terdengar tidak terpengaruh, tapi suaraku lemah gemetar.
"Tidak. Tapi aku tidak ingat mengatakan bahwa aku tidak akan membunuhnya. "
Sambil menyeka pipinya, dia duduk di lantai.

Aku melepas kacamata hitamku dan menunduk menatap adik perempuannya. Wajahnya begitu kacau balau karena tidak terlihat hal seperti itu sebelumnya.
Suara seruling terdengar dari tenggorokannya, dan dia terbatuk-batuk. Sekarang tidak mungkin menceritakan warna asli penariknya.
Bau busuk berbeda dari bau darah yang tertinggal; seperti sampah yang dipadatkan, atau bak mandi yang penuh muntah. Apa pun itu, itu adalah bau kematian yang sangat kuat yang tidak akan pernah aku lupakan setelah satu kali mengendus.

Aku gemetar hebat, dan berusaha bernapas dengan tenang agar tidak muntah.
Visiku melebar, dan aku melihat bagaimana jalan masuknya menjadi lautan darah. Jika itu adalah sebuah adegan di sebuah acara TV, cukup darah untuk menuntut reaksi yang sangat berlebihan.
Orang-orang pasti bukan karung kecuali darah, aku kira, begitulah yang terjadi. Aku tahu itu hanya membuatku merasa lebih buruk, tapi mataku tidak bisa mengalihkan pandangan dari perutnya yang robek.
Darahnya lebih hitam dari yang kumaksudkan darahku, meski yang tumpah keluar itu warna terang yang jelas. Warna yang sangat dekat dengan geranium yang menyembul dari vas di atas kotak sepatu.

Hal itu mengingatkan pada roadkill yang buruk yang selalu aku lihat saat berkendara di jalan di pagi hari.
Entah mereka terlihat cantik atau mengerikan, adalah binatang atau manusia, mereka semua sama saja setelah kau merobek lapisan kulit.

Ya, aku pikir dengan tenang yang mengejutkan. Inilah kematiannya. Apa yang telah kulakukan pada gadis itu pada dasarnya tidak berbeda dengan tragedi yang kulihat sebelumnya.
Meskipun belum merasakan atau bahkan menjadi nyata karena penundaannya, aku telah mengubah gadis itu menjadi segumpal daging yang tidak bernyawa. Mungkin jenazahnya akan lebih mengerikan dari yang ini.

Setelah mengambil langkah mundur untuk menjauhkan sepatunya dari sepatuku, aku berbicara.
"Dengar, aku ikut dengan ini untuk menebus kejahatanku saat menemanimu. ... Tapi membantumu membunuh orang benar-benar meremehkan itu. aku tidak ingin mencuci darah dengan darah. "
"kau tidak harus pergi bersamanya jika kau tidak mau. aku tidak ingat memaksamu masuk ke sesuatu, "gadis itu mencatat. "Dan begitu lama penundaanku berakhir, tindakanku tidak akan sia-sia belaka. Sama seperti aku berjuang, aku hanya bisa memberi orang kematian sementara . Jadi apapun yang aku lakukan, bukankah itu baik pada akhirnya? "

Jadi memang begitu. Gadis ini sudah mati. Tidak peduli apa yang dia lakukan setelah tanggal 27 Oktober, hari kecelakaan itu, dia akan tidak lagi ada selama waktu itu.
Seorang gadis yang tidak ada tidak bisa membunuh siapa pun. Dia bisa membunuh ratusan orang setelah tanggal 27 Oktober, karena begitu penundaan berakhir, itu tidak akan berarti.
Seperti pemain yang masih di lapangan setelah didiskualifikasi. Mereka bisa mengumpulkan poin, tapi di penghujung pertandingan, mereka akan kalah tanpa memikirkan semua itu.

Jadi, seperti kata gadis itu, dia merasa bisa melakukan apapun yang dia inginkan. Pada akhirnya, itu tidak berarti apa-apa selain kepuasan diri yang tidak berbahaya. Tidak ada perbedaan yang signifikan dari menjadi pembunuh murni dalam imajinasimu.
Jadi, bukankah baik untuk memiliki satu kesempatan untuk melakukan apapun yang kau inginkan sebelum meninggal? Tidak, tapi kalaupun hanya sementara, kau menikam orang, membuat mereka berdarah dan menderita. Seorang pembunuh adalah pembunuh. Tindakan itu tidak akan bisa dimaafkan, bukan?

Ini bukan saatnya untuk merenungkannya tanpa henti. Prioritas utama kami adalah melepaskan diri dari jenazah sesegera mungkin; diskusi seperti itu tidak ada tempat di sini.
"Ayo pergi dari sini untuk saat ini. Akan sangat buruk jika seseorang melihat darah itu padamu. "

Gadis itu mengangguk. Aku melepaskan jaketku dan menaruhnya di bahunya. Melepaskan jaket nilon stand-up kerah, kamu tidak bisa mengatakan bahwa dia bernoda darah di bawah dari kejauhan.
Itu adalah jaket mahal yang bagus, tapi saya tidak perlu khawatir, karena semuanya akan kembali normal setelah penundaan berakhir.
Aku melihat ke sekeliling gerbang untuk memastikan tidak ada orang di sekitar dan memberi isyarat kepada gadis itu.
Tapi dia masih saja duduk di lantai, tidak bergerak.

"Ayo, apa yang membuatmu? Cepatlah. "Aku bergegas kembali dan meraih tangannya untuk menariknya ke atas.
Tapi dia terjatuh ke tanah seperti boneka dengan senar dipotong.

"aku paham. Jadi ini seperti yang harus diberikan kakimu, "gumamnya seolah mengamati orang asing. "Kurasa aku tidak bisa menertawakanmu untuk ini lagi. Menyedihkan ... "
Gadis itu duduk tegak. Tanpa energi di kakinya, dia merangkak di tanah dengan kedua lengannya. Dia tampak seperti putri duyung yang berjuang untuk datang ke darat.
Meski dia merasa tenang, sepertinya dia sangat panik.

"Tidak akan bisa berdiri dalam waktu dekat?"
"Tidak. ... aku rasa itu adalah hal yang baik yang aku bawa bersamamu. Sekarang bawa aku kembali ke mobil. "
Dia mendorong kedua lenganku ke arahku dengan kesombongan yang jauh dari penderitaan yang memalukan yang dialaminya. Tapi tangannya bergetar seperti anak kecil yang dilempar ke salju yang membeku.

Dengan hati-hati aku mengangkatnya. Dia lebih berat dari yang dia lihat, tapi cukup ringan sehingga aku bisa berlari bersamanya di punggungku jika perlu. Dia diliputi keringat dingin.
Mengkonfirmasi ulang bahwa tidak ada orang di sekitar, aku membawanya ke kursi penumpang.

Dengan hati-hati mengamati batas kecepatan, aku memilih berkendara di jalan dengan sesedikit mungkin orang. Tanganku berkeringat di atas kemudi.
Melihat betapa rutinnyaku memeriksa cermin belakang, gadis itu mengatakan kepadaku "kau tidak perlu khawatir dengan hal itu. Bahkan jika kita ditangkap karena apa yang terjadi di sana, aku yakin aku bisa membatalkannya. aku bisa menunda segala hal buruk seperti itu. "
aku tetap diam, bahkan tidak mengakui pernyataannya.

"Apakah ada sesuatu yang ingin kamu katakan?", Gadis itu bertanya.
"... Apakah kau benar-benar perlu membunuhnya?", aku bertanya, lupa untuk masuk ke buku bagusnya. "Aku tahu kau bilang kakakmu melakukan sesuatu yang mengerikan padamu. Tapi apakah dia cukup jahat untuk membunuh? kau tidak bisa hanya memberinya luka yang sama di telapak tangannya? Apa yang dia lakukan? aku hanya ingin penjelasan yang bagus. "

"Izinkan aku menanyakan ini. Maukah kau mengizinkan pembunuhan jika ada alasan yang sesuai? ", Dia menekankan. "Misalnya, jika mencoba menghentikan pertarungan antara ibu dan saudara perempuanku, aku dipotong dengan pisau, membuatku tidak bisa bermain piano, sesuatu yang aku jalani. Atau bahwa orang-orang yang dibawa kakak perempuanku pulang setiap minggu memaksaku untuk minum alkohol yang kuat, dan setiap kali aku muntah, mereka menggunakan taser padaku. Atau ayahku yang mabuk itu menyisir rambutku dengan rokok menyala, mengatakan bahwa aku adalah pemborosan ruang yang seharusnya bunuh diri. Atau di sekolah, saya didorong ke sekitar dan dibuat untuk minum air kotor, dicekik untuk bersenang-senang, apakah rambut dan pakaian saya dipotong atas nama "pembedahan", didorong ke kolam yang membeku di musim dingin dengan kakiku diikat ... Jika aku mengatakan kepadamu bahwa situasinya, mungkinkah kau setidaknya menyetujui pembalasan dendam? "

Jika dia memberitahuku hal ini pada waktu lain, mungkin sulit dipercaya. aku mungkin menganggapnya sebagai kebohongan kosong, atau setidaknya melebih-lebihkan.
Tapi belum lama ini melihatnya membunuh adiknya, aku bisa dengan mudah menerimanya sebagai kebenaran.

"…aku ambil kembali. Maafkan saya. Kurasa aku membawa kembali kenangan buruk, "aku meminta maaf.
"aku tidak mengatakan bahwa aku benar-benar membicarakan diriku sendiri."
"Benar, benar-benar hipotetis."

"aku tidak membalas dendam dari keinginan untuk menghukum mereka. Rasa takut yang mereka tanamkan dalam diriku hanya bisa hilang jika mereka lenyap dari dunia sepenuhnya. Ini seperti kutukan. Aku tidak akan pernah bisa tidur nyenyak selama itu di sana, dan aku tidak bisa menikmati apa pun. Aku membalas dendam untuk menaklukkan rasa takutku. Setidaknya sekali sebelum aku mati, aku hanya ingin tidur nyenyak di dunia di mana mereka pergi. "

" Kurasa aku mengerti, "aku mengangguk. "Omong-omong, apakah kau juga membunuh ayahmu?"
"aku ingin tahu." Dia menggelengkan kepalanya, dan seolah ingin membersihkan pikirannya, dia mengambil sebatang rokok dari bungkusan di dasbor, menyalakannya, dan terbatuk.

Dia bilang dia menggunakan palu saat membalas dendam pada ayahnya. Bergantung pada tempatmu memukulnya, kau bisa dengan mudah membunuh seseorang dengan itu.
aku tidak ingat apakah itu bagian belakang kepala atau leher berlubang, tapi jika kau menyerang daerah itu, bahkan seorang wanita muda dapat dengan mudah membunuh pria dewasa, aku pernah mendengarnya.

"Katakanlah, apakah kakimu lebih baik sekarang?"
"... Kupikir jalan kaki akan tetap berat," katanya sambil mengisap alisnya, merajut alisnya. "Rencananya adalah langsung menuju sasaran balas dendamku berikutnya, tapi sekarang aku sangat tidak berdaya. Ini merepotkan, tapi ayo kita kembali ke apartemen. "

Tiba-tiba aku sadar. "Tidak bisakah kau menunda sesuatu yang sekecil itu?"
Gadis itu memejamkan mata untuk dengan hati-hati memilih kata-katanya. "Jika ini adalah cedera atau penyakit yang parah, aku bisa melakukan itu. Tapi sangat sulit untuk menunda sesuatu yang hanya akan memperbaiki dirinya sendiri. Keinginanku terlalu lemah dalam hal itu. Jiwaku perlu berteriak "aku tidak tahan untuk hal ini terjadi." "
aku menerima penjelasan itu, jeritan jiwa, ya

butuh beberapa saat untuk memperhatikan bau darah yang mengisi bagian dalam mobil. darah yang telah disemprotkan ke gadis itu,
aku membuka jendela untuk mengeluarkannya, tapi baunya seperti senar gitar berkarat yang direbus dengan ikan busuk yang meresap ke dalam mobil dan tidak mau pergi.
Dia telah mencabik perut kakaknya. Mungkin bukan itu hanya bau darah, tapi juga campuran cairan lemak dan tulang belakang dan cairan pencernaan.
Aroma kematian, bagaimanapun juga.

"Ini dingin,” kata gadis itu.
Aku menyerah pada ditayangkan keluar bau, menutup jendela, dan menyalakan pemanas.


Untuk malam yang aku menyaksikan dekat pembunuhan atas, bintang-bintang yang sepenuhnya terlalu cantik.
Untungnya , kami berhasil kembali ke apartemen tanpa ada yang menghentikan kami. Cepat menaiki tangga berdebu, aku mencoba membuka pintu ke kamarku, tapi sulit mendapatkan kunci yang pas. Tepat pada saat aku mendengar seseorang naik ke lantai atas.
Melihat kunci itu, aku menyadari bahwa aku sedang mencoba memasukkan kunci mobilku ke dalam kunci. Aku mengklik lidahku, memasukkan kunci untuk membuka kunci pintu, dan mendorong gadis itu masuk.

Yang menaiki tangga adalah tetanggaku, si Ketika dia melihatku, dia dengan lemah mengangkat tangannya untuk menyapa.
"Keluar sendiri? Itu tidak biasa, "komentarku santai.
"Siapa gadis itu?", Tanyanya.
Bahkan jika kebohongan bisa membuatku keluar dari situasi ini, itu adalah kasus di mana hal itu akan memperburuk keadaan nanti. Menjawab dengan jujur adalah pilihan tepat di sini.

"Seorang gadis yang namanya aku tidak tahu." Setelah mengatakan itu, terpikir oleh saya bahwa ini juga menggambarkan gadis di depanku. Yah, aku tahu aku pernah mendengarnya satu atau dua kali, tapi itu benar-benar menyelinap ke pikiranku.
Aku selalu mengerikan mengingat nama-nama. Karena aku jarang memiliki kesempatan untuk menggunakannya.

"Hmph," mahasiswa seni itu mendengus mencemooh. "aku mengerti. Jadi mister-in membawa anak di bawah umur ke kamarnya? "
" Kamu punya saya. Um, bagaimana aku bisa menjelaskan ini ... "
"Menghirup darah gadis-gadis muda?", Dia menebak dengan senyuman kecil.
"Hanya ... dengarkan penjelasanku."
"Silakan."

"Ini agak rumit. Dia membutuhkan pertolongan sekarang, dan akulah satu-satunya yang bisa diandalkannya. "
Setelah beberapa saat terdiam, dia berbicara pelan. "Mungkinkah ini mungkin terkait dengan" kecelakaan "itu?"
"Ya. Membantu dia akan menebus hal-hal. ... Mungkin. "
" Hah, "dia mengangguk. Dia umumnya semacam pemahaman. "Kalau begitu aku tidak akan ikut campur lagi. Tapi katakan padaku jika kau memiliki masalah. Tapi aku ragu aku bisa banyak membantu. "
" Terima kasih. "

" Omong-omong, ada apa dengan noda itu? "
Mahasiswa seni melihat ke bawah kakiku. Ada sekitar empat sentimeter merah tua di celana jinsku yang pudar. Aku tidak menyadarinya sampai dia menunjukkannya.
"Apa jenis noda itu? Kapan kau mendapatkannya? "
Kejutanku sangat jelas, tapi aku mencoba berpura-pura tidak tahu bagaimana hal itu sampai di sana. Meski begitu, aku tahu reaksiku mungkin menceritakan keseluruhan ceritanya.
"Nah, apapun noda itu, sebaiknya bersihkan dulu. Sampai jumpa. "
Dengan itu, mahasiswa seni kembali ke kamarnya.

Aku membelai dadaku lega dan membuka pintu ke kamarku sendiri. Lampu sudah menyala.
Gadis itu memanggil dari ruang cuci. "Di mana kau menyimpan deterjennya?"
Dia sedang mencuci blus bernoda darahnya, sepertinya; Aku mendengar cekungan itu terisi air.
"Seharusnya ada di dekat kakimu," kataku cukup keras agar bisa didengarnya. "Apakah kamu memiliki ganti pakaian?"
"Tidak. Pinjamkan saya sesuatu. "
" Ambil saja sesuatu yang dikeringkan. Yang seharusnya hampir semuanya. "
aku mendengar suara pintu mesin cuci, lalu pintu shower terbuka.

Sambil mandi, aku berbaring di sofa sambil memikirkan kembali apa yang baru saja terjadi beberapa jam yang lalu.
Begitu gadis itu menikam adiknya dengan gunting, batuk lemah wanita yang ditikam di usus, blus yang diwarnai oleh darah, bau dari organ dalamnya, genangan darah merah gelap menyebar di lantai, dan malam yang sangat sepi. .
Semuanya terbakar di benakku. "Terdengar menggigil di punggungku" tidak benar; Mungkin itu memang tepat, mungkin tidak. bagaimanapun, pikiranku terguncang menyaksikan inti, untuk pertama kalinya dalam hidupku, urusan pribadi orang asing.

Yang aneh, itu belum tentu sensasi yang tidak menyenangkan. aku menghormati Peckinpah dan Tarantino dan Takeshi Kitano, tapi aku pikir jika aku benar-benar dihadapkan pada adegan berdarah seperti di salah satu film mereka, aku akan mual dan pingsan.
Tapi apa kenyataannya? Aku tidak benar-benar merasa tidak nyaman, takut, atau menyalahkan diri sendiri; Sebagai gantinya, aku merasakan jenis katarsis yang sama dengan yang aku dapatkan dari menyaksikan karnivora memakan mangsanya, atau sebuah adegan bencana besar.
Aku menyadari bahwa itu adalah sesuatu yang harus dipermalukan.

aku tidak tahu cara untuk menenangkan diri selain dengan alkohol. Aku menuangkan setengah gelas wiski, menambahkan jumlah air yang sama, dan minum. aku tidak melakukan apapun sesudahnya, hanya mendengarkan jam centang.
Gadis itu kembali setelah mengeringkan rambutnya dengan memakai piyama dan parka abu-abu yang terlalu panjang. Itu terlalu besar bahkan untukku, tapi turun ke pahanya, menjadi satu bagian untuknya.
"Pastikan mengeringkan pakaianku," katanya padaku. "aku akan tidur."

Dia praktis roboh ke tempat tidur, tapi kemudian duduk dengan kesadaran, mengambil sesuatu dari tasnya, dan terjun kembali ke balik selimut bersamanya.
Tak ayal boneka beruang itu. Memegangnya erat-erat di bawah dagunya, dia memejamkan mata.

Aku mengeluarkan blus dari mesin cuci dan mengeringkannya dengan pengering rambut. Aku sudah bisa menggunakan pengering di binatu, tapi berjalan-jalan di luar dengan satu artikel pakaian yang darinya darahnya tidak sepenuhnya keluar dari tampak ... canggung.
Sebaiknya membelikannya beberapa pakaian besok, pikirku. Mungkin dia akan mendapatkan lebih banyak hal yang berdarah.

Balas dendam. Aku benar-benar tidak mengerti bagaimana perasaan gadis itu. Aku tidak pernah merasakan amarah cukup kuat untuk bisa membunuh siapa pun. Hidupku telah lama hancur, tapi tidak oleh orang lain. Orang yang menghancurkanku tidak lain adalah aku.
Lebih dari itu, saya sangat tidak enak mengekspresikan perasaan "marah" sejak usia dini. Dan aku tidak akan mengatakan itu menunjukkan pengekangan diri yang kuat; aku hanya tidak mempercayai manifestasi kemarahanku untuk memberi efek pada orang lain.
Kapan pun aku kesal, aku akan menyerah secara preemptif dan meyakinkan diriku untuk menyerang tidak akan berguna, berkali-kali menghentikan diriku dalam situasi ketika seharusnya aku marah.
Meskipun kebiasaan itu berguna untuk menghindari masalah, dalam jangka panjang, saya pikir ini berkontribusi pada kurangnya semangat hidup saya.

Aku iri pada orang-orang yang bisa menampilkan kemarahan mereka tanpa ragu sedikit pun. Dalam pengertian itu, meski hanya sebagian, aku merasa sedikit iri pada gadis itu.
Meski tentu saja, aku juga bersimpati dengan keadaannya, dan merasa beruntung aku tidak harus menjalani hidup seperti itu sendiri.

Begitu aku selesai mengeringkan blus gadis itu, aku melipatnya dan meletakkannya di samping tempat tidur.
Kembali ke ruang cuci, aku mengganti piyamanya, tapi merasa terbangun untuk tidur. Karena menggigil kedinginan, aku menunggu di beranda agar murid seni itu bisa muncul.
Tapi pada hari-hari seperti ini, dia tidak akan keluar. Tidak terlalu jauh, kudengar sirene ambulans.

Tepat saat aku memutuskan untuk kembali ke dalam, ponsel di sakuku bergetar karena suara kusam.
Gadis itu ada di dalam tidur, dan Shindo sudah mati, jadi sepertinya tidak ada satu orang pun yang mau memanggilku sekarang juga.

"Halo?", Jawab aku.
"Di mana kau sekarang?", Kata mahasiswa seni tersebut.
"Apa kau tidak melihatku di aula? aku di apartemenku. kamu? "
" aku juga di apartemenku, tentu saja. "
Jadi, kami berbicara melalui telepon meski berada di kamar tepat di samping satu sama lain.

"Lalu keluarlah di beranda. aku baru saja keluar untuk merokok. "
" Tidak, terima kasih. Dingin sekali. "
" Tidakkah menurutmu ini buang-buang tagihan teleponmu? "
" Aku suka berbicara dengan orang-orang melalui telepon. Ini santai. kau bisa menutup mata dan hanya mendengarkan suara mereka. aku juga suka bagaimana suaramu terdengar di telepon. "
" Hanya suaraku yang kau suka, ya. "
Mahasiswa seni tertawa.

"Hal-hal berjalan dengan baik dengan gadis yang kau bawa pulang?"
" aku pikir kamu berada di bawah kesalahpahaman di sini, jadi aku katakan saja ...", saya mulai dengan tegas. " aku pasti tidak membawa kasih sayang untuk gadis ini. Jadi kita jelas. "
" aku hanya menggoda. Tentu saja aku bisa mengatakan bahwa kau tidak memiliki hal seperti itu. "
Aku mengernyitkan alisnya padanya, meski dia tidak ada di sana.

"Jadi kamu memanggilku hanya untuk menggodaku?"
"Ada itu. Tapi aku juga sedang dalam keadaan bermasalah. "
" Apa itu? "
" aku tidak ingin bertemu dengan siapa pun, tapi aku ingin berbicara dengan seseorang. "
" Itu merepotkan. "
" Hanya jika itu terjadi Untuk itu aku akan mengganggumu. Aku bisa melihat kau sibuk. "
" Maafkan aku. "Aku menundukkan kepalaku ke dinding. "Maksudku, aku biasanya sangat bosan."
"Yeah, baiklah, salahku kesepian pada saat yang salah. Masih ... aku tidak menyukainya. "

" Tidak suka apa? "
"Bagaimana seharusnya aku menaruhnya ... aku kira, nah, sepertinya kau tidak seperti dirimu hari ini." Ada beberapa detik keheningan yang bijaksana. "Ya, begitulah, biasanya kamu memiliki mata seperti kau tidak ingin pergi kemana-mana. Mata yang tidak benar-benar terfokus pada apapun, yang sama-sama melihat segala sesuatu dan tidak melihat apapun, mata ceroboh. Itulah alasan saya bisa santai di sekitarmu. Tapi ... saat kita bertemu di aula, bukan itu yang matamu lihat. "

" Kalau begitu, apa yang mereka sukai? "
" aku tidak bisa memberi tahumu, "dia buru-buru berkata. "Gadis itu sudah tidur, bukan? Jika kau terlalu keras, kau mungkin membangunkannya. Jadi mari kita sebut di sini. Padahal aku akan menelepon lagi kalau aku berubah pikiran. Selamat malam. "
Lalu dia menutup telepon.

Aku tinggal di beranda sekitar satu jam. Tapi saat aku kembali ke kamar, gadis itu masih belum tertidur.
Dia tidak menangis malam ini. Sebaliknya, dia menggigil. Meringkuk di tempat tidur, memegang erat bantal dan beruangnya, bernafas tak teratur. Dan jelas bukan dingin yang harus disalahkan.

Jika dia takut, seharusnya dia tidak membunuh orang, pikirku. Tapi itu tidak akan terbang. Seperti yang dia katakan, dia hidup tidak memikirkan hal lain.
Bukan hanya karena dia ingin balas dendam. Dia juga tidak punya pekerjaan lain.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5