Itai no Itai no, Tonde Yuke c3

Bab 3: Poin Penilaian


aku berpikir bahwa orang-orang dalam situasi seperti ini tidak bisa tidur. Tapi setelah mandi air panas, ganti pakaian, dan berbaring di tempat tidur, kelopak mataku dengan cepat menjadi berat, dan aku tidur seperti orang mati selama enam jam.
Saat terbangun, aku merasa sangat tidak enak. Sebenarnya, kepanikan yang kurasakan selama terbangun selama beberapa bulan terakhir telah berlalu.
aku duduk untuk memeriksa teleponku dan tidak menemukan pesan. Gadis itu masih tidak membutuhkanku, kurasa. Aku berbohong lagi dan menatap langit-langit.

Mengapa aku merasa begitu baik meski telah menjemput seseorang dari tadi malam? Perputaran total dari penyesalan berat kemarin, pikiranku lebih jelas dari sebelumnya.
Memikirkannya sambil mendengarkan tetesan air hujan dari selokan, aku sampai pada sebuah kesimpulan.

Mungkin aku terbebas dari ketakutanku akan jatuh lebih rendah dan lebih rendah. Di tengah kesengsaraanku yang menyedihkan, aku merasa diriku membusuk. Jadi, aku sangat cemas atas berapa banyak aku akan jatuh, betapa buruknya aku.
Namun, kecelakaan semalam mengantarku langsung ke dasar. Saat jatuh serendah mungkin, ada semacam penghiburan yang ekstrem dalam kegelapan itu.
Lagi pula, aku tidak bisa menurunkannya. Dibandingkan dengan rasa takut akan terjatuh yang tak terbatas, rasa sakit yang memukul tanah jauh lebih konkret dan tertahankan.
Tidak ada lagi yang bisa aku kehilangan. aku tidak memiliki harapan untuk mengkhianati, jadi aku tidak memiliki keputusasaan.
Jadi aku merasa nyaman. Tidak ada yang bisa diandalkan selain pengunduran diri.

Aku pergi ke beranda untuk merokok. Beberapa lusin gagak bertengger di jalur listrik agak jauh, dan beberapa terbang mengelilingi daerah tersebut dengan suara serak.
Pada saat aku mengurangi sekitar satu sentimeter rokok menjadi abu, aku mendengar suara seorang wanita dari beranda tetangga.
"Selamat malam, Mister tutup."

Aku melihat ke kiri dan melihat seorang gadis dengan lemah lembut melambai padaku. Dia memakai kacamata, dipotong bob, dan mengenakan pakaian tidur.
Dia adalah gadis yang tinggal di sebelah, seorang mahasiswa seni di perguruan tinggi. Aku tidak ingat namanya. Tapi bukan karena aku tidak peduli padanya atau apa. Aku hanya buruk dalam mengingat nama, sama seperti biasanya dengan tipe introvert semacam itu.

"Selamat malam, rindu tutup mulut," jawabku. "Kamu bangun pagi hari ini."
"Berikan itu," mohon murid seni itu. "Benda di mulutmu."
"Ini?", Tanyaku sambil menunjuk rokoknya.
"Ya. Itu. "

aku mengulurkan tangan dan memberinya rokok setengah rokok. Seperti biasa, beranda rumahnya penuh dengan tanaman hias, seperti hutan miniatur.
Dia memiliki tangga kecil yang diletakkan di atas tepi kiri dan kanan yang berfungsi sebagai tempat bunga, dan sebuah kursi kebun merah terletak di tengahnya. Tanaman itu sangat hati-hati cenderung dan tampak semarak dan semarak, tidak seperti pemiliknya.

"Jadi kau keluar kemarin," dia mengamati, mengisap asap ke paru-parunya. "Bukan apa yang aku harapkan darimu."
"Bukankah saya hebat?", Jawab aku. "Oh ya ... aku baru saja akan memanggilmu. kau mendapatkan surat kabar setiap hari, bukan? "
"Yeah, tapi aku hanya pernah membaca halaman depan. Bagaimana dengan itu? "
" aku ingin membaca koran pagi ini. "
" Hm. Baiklah kalau begitu, ayo, "kata mahasiswa seni itu kepadaku. "aku juga akan memanggilmu juga, untuk perjalanan malam ini."

aku pergi ke lorong dan masuk ke kamarnya. Ini membuat kedua kalinya dia membiarkanku masuk. Pertama kalinya ada permintaan agar beberapa perusahaan meminum kesedihannya, dan aku katakan, aku belum pernah melihat seseorang yang tinggal di tempat yang berantakan dalam hidupku.
Maksudku, aku tidak akan menyebutnya kotor. Itu cukup tertib. Ukuran ruangan dan berapa banyak yang dimilikinya tidak sesuai. Dia pasti tipe yang tidak pernah membuang apa pun - benar-benar berlawanan dengan saya, yang hanya memiliki perabotan dasar dan sejenisnya.

Ruang mahasiswa seni tidak lagi bersih kali ini. Memang, ada lebih banyak lagi barang yang dijejalkan ke dalamnya.
Ruang tamunya berfungsi sebagai ateliernya, jadi ada rak-rak besar di sepanjang dinding dengan koleksi seni dan album foto yang melimpah, serta kumpulan catatan besar yang memenuhi semua ruang yang ada.
Di atas rak, kotak kardus ditumpuk di langit-langit, dan aku hanya bisa membayangkan bencana yang akan terjadi pada gempa berukuran besar.

Salah satu dindingnya memiliki poster film Prancis dan kalender dari tiga tahun yang lalu. Salah satu sudutnya memiliki papan gabus yang tergabung dalam, dengan foto-foto artistik yang diikat jempol sembarangan menutupi seluruh permukaan.
Salah satu dari dua meja memiliki komputer besar di atas, dengan pena dan pensil usang yang tersebar di depan. Meja lainnya bersih dan rapi, dengan hanya ada pemutar rekaman di lemari kayu.

Duduk di kursi beranda, aku melihat setiap baris kertas pagi di bawah cahaya matahari terbenam. Seperti yang diharapkan, tidak ada apa-apa tentang kecelakaan yang aku timbulkan.
Mahasiswa seni itu melihat kertas dari sebelahku. "Belum baca koran sebentar ... Tapi aku tidak terlalu banyak, ya," pikirnya keras-keras.

"Terima kasih," kataku padanya, menyerahkannya kembali.
"Jangan sebutkan itu. Temukan artikel yang kau cari? "
" Tidak, aku tidak melakukannya. "
" Hah, itu terlalu buruk. "
" Tidak, sebaliknya. Aku lega itu tidak ada. Eh, bisakah kamu membiarkan aku menonton TVmu juga? "
"kau bahkan tidak memiliki TV di tempatmu?", Mahasiswa seni bertanya, tercengang. "Kurasa aku hampir tidak melihatku, jadi ini bukan sesuatu yang kuinginkan, tapi ..."

Dia pergi memancing di bawah tempat tidurnya, mengeluarkan remote control, dan menyalakannya.
"Kapan berita lokal dimulai?"
"Tak lama lagi, aku kira. Aneh mendengar teriakan tertarik dalam pemberitaan. Ingin tahu tentang dunia luar? "
" Tidak, aku membunuh seseorang, "kataku padanya. "Aku hanya tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah itu membuat berita."

Dia berkedip, masih menatap lurus ke arahku. "Tunggu. Apa? "
" Aku berlari seorang gadis tadi malam. Aku pergi cukup cepat untuk membunuhnya, pasti. "
" Umm ... ini bukan hanya lelucon saja, kan? "
"Bukan begitu," aku mengangguk. Karena dia adalah tipe orang yang sama dengan aku, aku merasa nyaman menceritakan apa saja padanya. "Dan saat aku mengantarnya, aku benar-benar mabuk dengan wiski. aku bahkan tidak punya sedikit pun alasan. "

Dia melihat koran di tangannya. "Jika itu benar, maka aneh kalau itu tidak membuat berita. kau pikir mereka belum menemukan jenazahnya? "
" Ada beberapa situasi, dan aku harus bisa menyelesaikannya selama sembilan hari. Pada saat itu, aku yakin kejahatanku tidak akan pernah diperhatikan. aku yakin setelah membaca koran. "
" Iya, aku tidak mengerti. "Dia menyilangkan lengannya. "Apakah kau punya waktu untuk berbicara denganku? Tidakkah seharusnya kau menghapus bukti, melarikan diri entah ke mana, hal semacam itu? "
"kau benar, ada beberapa hal yang perlu aku lakukan. Tapi aku tidak bisa melakukannya sendiri. Aku harus menunggu telepon. "

" ... Benar. Yah, aku masih memiliki banyak keraguan, tapi yang aku dapatkan adalah bahwa kau adalah penjahat yang serius. "
" Ya, dengan cara apapun kau mengirisnya. "

Seketika, ekspresi siswa seni itu cerah. Dia meraih pundakku dan mengguncangku, wajahnya yang berseri lebih dari sekadar "kegembiraan" bisa dijelaskan.
"Dengar, aku sangat senang saat ini," katanya. "aku merasa jauh lebih baik."
"Schadenfreude?", aku bertanya melalui senyum pahit.
"Ya. aku senang mengetahui bahwa kau benar-benar pecundang di luar semua bantuan. "

Tidak tepat jika dia menyebutnya tidak masuk akal, karena siswa seni tersenyum lebar karena pertimbangannya atas kesengsaraanku. Yang membuatku merasa sedikit lebih baik.
Reaksi seperti ini lebih nyaman bagiku daripada simpati dan kekhawatiran yang canggung. Dan bagaimanapun, dia mendapat perasaan positif berkat saya.

"Jadi kau sudah lulus dari
hukuman mati terhadap pembunuh." "Bukankah itu langkah ke bawah?"
"Ini adalah langkah maju dalam bukuku. ... Hei, ayo kita pergi malam ini Kami akan menyia-nyiakan penangguhan yang sedikit padamu itu. Kedengarannya bagus? Ini sangat menghiburmu di sekitar sini. "
" aku merasa terhormat. "

" Bagus. Bagaimana dengan roti panggang? "Dia menunjuk sebotol bir di depan rak. "Apakah tidak banyak yang ingin kau lupakan, tidak mau dipikirkan?"
"aku akan menunda minum. aku ingin bisa menyetir dengan benar saat telepon itu datang. "
" Begitu. Nah, itu akan menjadi air bagimu saat itu, pembunuh misterius. Karena, uh, bir dan air adalah semua yang kumiliki. "

Menonton es krimnya ke gelasnya dan menuangkan wiski itu, aku merasakan nostalgia. Itu adalah sensasi yang aneh; aku merasa seperti berada dalam buku bergambar atau lukisan.
"Maaf, bisakah aku menyimpan segelas itu?"
"Itulah yang ingin aku berikan padamu." Dia segera mengisi gelasnya dengan whisky.

"Jadi, sorak sorai."
"Cheers."
Tepi kacamata kami disentuh dan membuat denting yang sepi.

"Aku belum pernah minum minuman dengan pembunuh sebelumnya," katanya sambil meremas jus lemon ke gelasnya.
"Ini adalah kesempatan sekali seumur hidup. Pastikan untuk menikmatinya. "
" Aku akan melakukannya, "dia menyeringai, dengan licik menyipitkan matanya.


aku menutup mata mahasiswa seni dan aku berkenalan beberapa saat setelah aku menutup diri.

Suatu hari, aku berbaring di tempat tidur dan mendengarkan musik. Memainkannya dengan volume keras tanpa memperhatikan orang lain, segera terdengar ketukan keras di pintu.
Apakah ini penginjil dari pintu ke pintu? Salesman surat kabar? aku memutuskan untuk mengabaikannya, tapi mereka terus mengetuk. Kesal, saya memutar volume lebih tinggi, dan kemudian pintu terbanting terbuka. Aku lupa menguncinya.
Pengacau berkacamata itu memiliki wajah yang entah bagaimana akrab. Kuharap dia tetanggaku, datang untuk mengeluh tentang kebisingan.
Aku mempersiapkan diri untuk penghinaannya, tapi dia hanya pergi ke CD player di tempat tidurku, mengeluarkan CD, menyalakannya lagi, dan kembali ke kamarnya tanpa sepatah kata pun.

Kecemasannya tidak sesuai dengan volume, tapi dengan selera musikku.
Aku menekan bermain tanpa memeriksa apa yang dia masukkan ke dalam dan bertemu dengan pop gitar yang manis seperti jus jeruk, yang sedikit mengecewakan. Aku akan berharap dia mungkin telah merekomendasikanku sesuatu yang sangat bagus, tapi sayang.
Jadi itulah pertemuan pertamaku dengan mahasiswa seni. Meskipun aku tidak belajar dia adalah seorang mahasiswi sampai beberapa saat kemudian.

Dia dan aku sama-sama benci pergi ke luar, tapi sering pergi ke beranda kami. Perbedaannya adalah karena dia pergi untuk menyiram tanamannya dan aku merokok, namun tetap saja kami semakin dekat setiap kali kami bertemu.
Tidak ada yang menghalangi pandangan di antara kita, jadi saat melihatnya, aku menundukkan kepala tanpa terlalu banyak keakraban. Aku akan menyambutnya, dan dengan penuh perhatian menatapku, dia akan membalas sapaannya.

Kemudian, suatu hari menjelang akhir musim panas, dia keluar menyiram tanamannya, dan aku bersandar di pagar kiri dan berbicara kepadanya.
"Itu sangat mengesankan, mengangkat semua tanaman itu sendiri."
"Tidak juga," gumamnya dengan suara nyaris tak terdengar. "Tidak sulit."
"Bisakah aku mengajukan pertanyaan?"
Masih mengamati tanaman itu, dia menjawab, "Tentu, tapi mungkin aku tidak menjawabnya."

"aku tidak bermaksud menggali terlalu dalam, tapi tidakkah kau meninggalkan ruanganmu? sama sekali dalam seminggu terakhir? "
" ... Dan bagaimana kalau saya tidak? "
" Nggak. Kurasa aku akan bahagia. "
" Kenapa? "
" Karena aku juga tidak. "

Aku mengambil puntung rokok dari tanah, menyalakannya, dan mengisapnya. Mahasiswa seni membuka matanya dan berpaling padaku.
"Hah, aku mengerti. Jadi kau tahu aku tidak meninggalkan kamarku karena kau juga tidak meninggalkanmu. "
" Benar. Ini menakutkan di luar. Pasti musim panas. "
" Apa maksudmu? "
" Berjalan di bawah sinar matahari membuatku merasa sangat sedih sehingga butuh waktu dua, tiga hari untuk pulih. Tidak, mungkin bersalah, atau menyedihkan ... "

" Hmm, "jawab mahasiswa seni sambil mendorong jembatan kacamatanya. "Akhir-akhir ini aku belum melihat temanmu. Apa yang terjadi padanya? Orang yang terlihat seperti pecandu narkoba. Dia datang hampir setiap hari. "
Dia pasti berarti Shindo. Benar, pada suatu hari matanya akan terlihat tidak fokus, dan dia selalu memiliki senyuman samar menyeramkan ini, dan umumnya memang datang sebagai pecandu narkoba, tapi lucu mendengarnya mengatakannya dengan terus terang.

Aku menahan senyumku. "Maksudmu Shindo. Yah, dia meninggal. Baru dua bulan yang lalu. "
" Dia sudah mati? "
" Itu bunuh diri, kemungkinan besar. Dia jatuh dari tebing di motornya. "
" ... Hah. Maaf aku membawanya, "dia meminta maaf dengan suara hampa.
"Bukan masalah. Ini adalah kisah yang membahagiakan. Mimpi pria itu akhirnya menjadi kenyataan. "
" ... aku mengerti. Kurasa mungkin ada orang seperti itu, "dia dengan lemah lembut. "Jadi, kau tidak bisa meninggalkan rumah karena kesedihan atas kematian temanmu?"
"aku ingin mengatakannya tidak sesederhana itu, tapi ..." aku menggaruk dahiku. "Mungkin memang begitu. Tapi aku tidak begitu tahu. "

" Kasihan, "dia merintih, seperti saudara perempuan berusia 7 tahun yang menghormatinya yang berumur 5 tahun. "Itukah sebabnya kau menjadi sangat kurus dalam bulan lalu?"
"Apakah aku sudah kurus itu?"
"Iya. Bahkan tidak melebih-lebihkan, kau terlihat sangat berbeda. Rambutmu begitu panjang, dan kumismu benar-benar sesuatu, dan kau kurus seperti tiang, dan matamu cemberut. "

Rasanya sangat jelas, dan kurasa memang begitu. Tidak meninggalkan apartemen berarti aku tidak makan apa pun kecuali makanan ringan untuk dimakan dengan birku. Beberapa hari aku bahkan tidak makan apapun yang padat.
Melihat kakiku, aku menyadari bahwa karena kekurangan jalan di mana saja, mereka setipis pasien yang terbaring di tempat tidur. Dan setelah tidak berbicara dengan siapa pun dalam waktu lama, aku tidak menyadari bahwa semua minumanku telah membuat suaraku jadi serak; Suara itu sama sekali tidak terdengar seperti suaraku.

"Kamu juga sangat pucat. Seperti vampir yang belum mengisap darah dalam sebulan. "
"Aku akan memeriksa cerminnya nanti," kataku sambil meraba-raba mataku.
"kau mungkin tidak melihat siapa pun di dalamnya."
"Jika aku seorang vampir, ya."
"Itulah idenya," dia tersenyum, bersyukur karena aku bermain-main dengan leluconnya.

"Jadi, bagaimana denganmu? Mengapa kau tidak meninggalkan kamarmu? "
Mahasiswa seni menempatkan penyiramannya bisa turun di kakinya dan bersandar di sisi kanan beranda ke arahku.
"aku akan menyimpannya nanti. Untuk saat ini, aku hanya memikirkan sesuatu yang sangat bagus, "katanya dengan senyum ramah.
"Bagus," aku setuju.

Malam itu, sebagai bagian dari ide bagusnya, kami meninggalkan apartemen dengan pakaian paling mewah yang bisa kami gali.
aku memakai jaket dan satu mencuci denim jeans. Sang mahasiswi mengenakan kepompong navy one piece dengan kalung dan bagal, juga mengalihkan kacamatanya untuk kontak dan dengan rapi menata rambutnya. Pakaian yang jelas tidak tepat untuk berkeliaran di malam hari.

Sebelum ini, ada saat-saat dimana aku dipaksa untuk pergi keluar, seperti berbelanja atau pergi ke bank. Dan setiap kali aku diseret seperti ini, ketakutanku akan keadaan di luar memburuk.
Mahasiswa seni beralasan bahwa ini terjadi karena aku hanya akan keluar dengan enggan dan pasif, dan mulai membenci pergi ke luar pada umumnya.

"Pertama kita perlu secara aktif pergi ke luar dan mengajari diri kita sendiri bahwa bagian luar adalah tempat yang menyenangkan," katanya. "Semua ketidak sesuaian adalah hasil dari pengajaran yang keliru, sehingga penyesuaian dapat dicapai dengan menghapus dan mengubah pengajaran itu."
"Siapa yang akan kau sobek dari kutipan itu?"
"aku pikir Hans Eysenck mengatakan hal seperti itu. Pikiran yang sangat luar biasa, bukan? "

" Nah, ide yang jelas seperti tongkat itu lebih baik daripada diberitahu omong kosong tentang patah hati atau kontak atau apapun. Tapi apa alasan baju mewah itu? Tidak seperti orang yang melihat mereka. "
Mahasiswa seni meraih lengan bajunya dan menyesuaikannya. "Kami merasa tegang, bukan? Itu satu-satunya alasan, tapi kupikir itu sesuatu yang sangat penting bagi kita saat ini. "

Kami berjalan tanpa tujuan mengelilingi kota berpakaian seperti kami menuju sebuah pesta.
Akhir-akhir ini, panas di siang hari sangat terasa, tapi angin mulai bertiup di malam hari, membuatnya terasa sejuk dan musim gugur. Lebih sedikit serangga berkerumun di sekitar lampu jalan, orang-orang yang meninggal bergelantungan di bawahnya.
Melangkah mengelilingi mayat serangga, siswa seni berdiri di bawah cahaya. Seekor ngengat besar terbang di seputar kepalanya.

Dia memiringkan kepalanya dan mengajukan sebuah pertanyaan. "Apakah aku cantik?"
Sambil segar kembali, sepertinya dia senang. Dia mengingatkanku pada seorang anak di hari ulang tahunnya.
"kamu," jawab aku. Sejujurnya aku pikir dia cantik. Dihadapkan dengan pemandangan yang indah seperti ini, aku benar-benar bisa mengerti perasaan "kecantikan." Jadi aku katakan padanya bahwa dia cantik.
"Bagus." Dia tersenyum lebar dan polos.
Seekor jangkrik cokelat setengah mati mengepakkan sayapnya ke aspal.

Tujuan kami malam itu adalah stasiun kereta kosong di daerah ini. Stasiun, tersembunyi di antara tempat tinggal, terhubung ke semua tempat seperti jaring laba-laba.
Sambil duduk, aku menyulut sebatang rokok dan melihat murid seni itu berjalan dengan tidak stabil di jalurnya. Ada seekor kucing besar di pagar di rel, bertengger di sana seolah mengawasi kita.

Begitulah cara kami mulai berjalan-jalan malam kami. Setiap hari Rabu, kami berdandan dan pergi keluar.
Secara bertahap, kami kembali ke titik di mana kami bisa pergi sendiri selama matahari terbenam. Gagasannya, aneh seperti yang terlihat, sangat efektif.


Aku mengangguk, dan sebuah notifikasi di telepon saya membangunkan saya.
Aku bergegas mengumpulkan pikiranku. aku ingat sejauh minum dengan murid seni, berjalan-jalan biasa, pulang ke rumah dan mandi. Mungkin aku segera tertidur.

Saat itu pukul 11.00. Aku mengangkat telepon dan mendengarkan. Telepon itu berasal dari telepon umum, tapi aku tidak ragu lagi bahwa gadis yang aku jalani.
"Jadi kau tidak merobek halaman terakhir itu," kataku ke gagang telepon.
Ada keheningan selama beberapa detik, cara gadis itu menunjukkan harga dirinya. Dia tidak ingin hal itu terlihat seperti bergantung padanya.

"kau menelepon nomor ini karena kau ingin aku melakukan sesuatu, bukan?", aku bertanya.
Akhirnya, gadis itu berbicara. "aku akan memberimu kesempatan untuk mencetak beberapa poin. ... Datanglah ke halte bus dari kemarin. "
"Roger itu," aku menegaskan. "aku akan langsung ke sana. Ada lagi? "
" aku tidak punya banyak waktu untuk menjelaskannya. Datang saja ke sini. "

aku meraih jaket motor dan dompetku, dan pergi tanpa mengunci pintu.
Ada sekitar sepuluh lampu di jalan, tapi semuanya berubah menjadi hijau untukku saat aku mendekat. aku sampai di tempat tujuan lebih cepat dari yang diantisipasi.

Di halte bus yang sama tempat tugas hari pertamaku berakhir, aku menemukan gadis itu di seragamnya sendiri, mengubur wajahnya dengan syal merah tua dan menghirup sekaleng teh susu saat dia melihat bintang-bintang.
Aku memutuskan untuk melihat ke atas juga, dan melihat bulan menyembul dari antara awan. Bentuk bayangannya yang terlihat jelas mengingatkanku pada pria di bulan, dan lebih banyak kulit manusia tua yang telah menghabiskan banyak waktu di bawah sinar matahari di masa mudanya.
"Maaf membuatmu menunggu."
aku keluar dari mobil dan pergi ke sisi lain untuk membuka pintu penumpang. Tapi gadis itu mengabaikanku, malah duduk di kursi belakang, melempar tas sekolahnya, dan dengan putus asa menutup pintu.

"Kemana kita harus pergi?", Tanyaku.
"Ke tempat tinggalmu." Gadis itu melepaskan blazernya dan mengencangkan dasinya.
"Tentu, tidak apa-apa. Tapi bisakah aku bertanya mengapa? "
" Ini bukan masalah besar. aku menyerang ayahku, jadi aku tidak bisa tinggal di rumah lagi. "
" Apakah kau bertengkar? "
"Tidak, aku hanya memutuskan untuk menyakitinya. ... Lihat ini. "

Gadis itu menggulung lengan blusnya.
Ada banyak memar hitam di lengannya yang kurus. Bahkan jika mereka hanya luka bakar, aku kira mereka setidaknya berusia satu tahun.
Dengan delapan dari mereka berbaris rapi di sepanjang lengannya, aku menduga mereka dibuat dengan cara yang tidak biasa.

aku teringat bagaimana setelah kecelakaan itu, gadis itu melepaskan "penundaan" luka di telapak tangannya demi penjelasan, lalu menarik lengan bajunya dan berkata "Jika kau tidak percaya, aku bisa menunjukkan contoh lain kepadamu. "
Ini tidak mungkin lengan yang sama seperti yang aku lihat saat itu. Jadi dia pasti masih menunda luka bakar ini saat itu. Dan di saat antara saat itu dan sekarang, ada sesuatu yang terjadi untuk membatalkannya.

"Ini adalah tanda yang dibuat ayahku dengan mendorong sebatang rokok ke lenganku," dia menjelaskan. "Mereka juga ada di punggungku. Mau lihat? "
" Tidak, tidak apa-apa, "kataku sambil melambaikan tanganku. "Jadi ... kau menyerang ayahmu sebagai imbalan untuk itu, dan lari dari rumah?"
"Ya. Aku mengikat lengan dan kakinya dengan band dan memukulnya sekitar lima puluh kali dengan palu. "
" Sebuah palu? "aku tidak yakin apakah aku telah mendengarnya dengan benar.
"aku memilikinya di sini."

Gadis itu mengambil palu godam ganda dari tasnya. Itu kecil, seperti yang akan kau gunakan untuk memukul kuku di seni dan kerajinan sekolah dasar. Rasanya sudah tua; kepala berkarat, dan pegangannya menghitam.
Melihat betapa terganggunya aku saat ini, dia tersenyum bangga. Ironisnya, itu adalah senyuman jujur pertama yang sesuai dengan usia yang dia tunjukkan padaku.
Kurasa dia telah menjatuhkan salah satu dari sekian banyak tas yang membebani dirinya.

"Balas dendam adalah hal yang hebat. Ini sangat melegakan. Aku ingin tahu siapa yang akan jadi berikutnya? Karena aku tidak ada ruginya lagi. …Oh ya. Tentu, kau akan membantuku juga, pembunuh misterius. "
Dengan itu, dia meletakkan di kursi belakang dan dengan cepat tertidur. Dia pasti telah mencapai batas kelelahan. Setelah membalas dendam pada ayahnya, tidak diragukan lagi dia hanya meraih semua yang dia bisa dan melarikan diri.
Aku melambat dan melaju dengan hati-hati agar aku tidak membangunkannya.

Dia mungkin dengan sengaja membiarkan luka bakar "terjadi" untuk membenarkan pembalasannya, aku sadar.
Dengan tidak lagi mengalihkan pandangan dari kekerasan ayahnya terhadapnya, dan menerima luka dan penyebabnya, dia juga berhak membalas dendam.

Aku ingin tahu siapakah berikutnya? "Katanya. Jika dia memiliki keputusan seperti itu, setidaknya harus ada dua orang lagi yang patut untuk balas dendam, mungkin lebih.
Dia pasti menjalani hidup yang benar-benar keras, pikirku.

Kembali ke apartemen, aku membuka pintu, lalu kembali ke mobil untuk membawa gadis itu ke kamarku.
Aku melepas sepatunya dan kaus kaki, meletakkannya di tempat tidur, dan menarik selimut ke atasnya. Lalu dia dengan gelisah mengulurkan tangan dan menarik selimut sampai ke mulutnya.
Setelah itu, aku mendengar tentang dua atau tiga serangan terengah-engah. Dia menangis.

Gadis ini benar-benar sibuk antara tersenyum dan menangis sepanjang waktu, pikirku.
Apa yang membuatnya sedih? Tentunya waktu singkat yang dia tinggalkan? Atau apakah dia menyesal telah menyakiti ayahnya? Apakah dia mengingat masa lalu yang kasar? Banyak kemungkinan muncul dalam pikiran.
Mungkin dia bahkan tidak tahu alasan air matanya. Ada kemungkinan banyak emosi terjadi di dalam dirinya; merasa kesepian saat dia seharusnya bahagia, merasa bahagia saat harus sedih.

Aku berbaring di sofa dan dengan linglung menatap langit-langit sambil menunggu pagi. Apa yang harus aku katakan kepada gadis itu saat dia bangun tidur? Apa yang harus aku lakukan? Kupikir itu panjang lebar.

Maka mulailah hari balas dendam.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5