SukaMoka v1c2p1

Perwira Militer Muda Keempat

9
Hampir setengah tahun telah berlalu sejak kota Lyell dikutuk.
Seperti yang dia duga, perlahan-lahan menjadi ditinggalkan. Setiap hari jumlah pejalan kaki lebih sedikit, dan di distrik pasar yang dulu ramai, daun jendela diturunkan satu demi satu.
Untungnya, toko roti favoritnya masih terbuka. Meskipun ada lebih sedikit barang yang dijual, produk utama tetap kuat. Maka, sesuai dengan perutnya yang menggeram, Feodor memesan satu paket donat.
Kalau begitu, ke mana harus pergi? Feodor berpikir ketika dia meninggalkan toko, karyawannya yang acuh tak acuh “Terima kasih banyak” mengikutinya. Tidak akan sangat membangkitkan selera untuk kembali dan memakannya di barak. Karena aku menyelinap ke sini tanpa izin, aku mungkin tinggal sebentar. Dan selama aku masih berpakaian sipil, aku ingin makan di suatu tempat dengan pemandangan yang bagus.
Dia memasukkan donat ke dalam mulutnya dan, mengunyahnya, berangkat dengan aroma khas kota dari logam berkarat mengisi lubang hidungnya.
Tempat ini dulunya salah satu tambang terbesar Regul Aire. Distrik-distrik pekerja lama yang hidup telah dibungkus dengan barisan gunung yang curam, dan dari sana seluruh kota tumbuh hampir secara spontan dengan sedikit sajak atau alasan ketika barak didirikan, jalan-jalan beraspal, dan jalur trem didirikan. Batu sebagai bahan konstruksi segera habis; logam, jauh lebih berlimpah, menggantikannya. Kobolds dan gremlin, yang berasal dari seluruh Regul Aire, bekerja dan memasang mesin penggalian satu demi satu. Pipa dan kabel dibangun selama bertahun-tahun, menyebar dan menggumpal menjadi massa yang tidak dapat diidentifikasi di sepanjang jalan dan dinding.
Itu adalah pemandangan yang tidak akan dilihat orang lain di Regul Aire: kota yang lahir dari logam.
"Oh - Woah."
Dia dengan canggung melangkahi sesuatu yang hampir membuatnya tersandung. Jalan-jalan utama masih di sisi yang mudah ketika datang untuk bepergian; tergantung pada area, mungkin ada cukup ruang untuk dilewati kereta. Namun, lorong belakang adalah masalah yang sama sekali berbeda.
Pertama-tama, hampir tidak ada jalan setapak, melainkan bukit-bukit yang curam dan tangga. Menaiki dan menuruni tangga yang sempit itu, jalan seseorang akan berputar-putar dalam spiral.
Di atas semua itu, seluruh area itu remang-remang, dan bagi mata yang tidak terlatih, pemandangan itu tampaknya berlanjut tanpa henti. Perasaan arah seorang musafir akan dengan cepat menjadi tidak berguna, dan tidak perlu dikatakan bahwa kompas juga tidak akan membantu.
Kota Lyell tidak ramah kepada orang asing - jika kau mengatakan sesuatu seperti itu, sebagian besar warganya akan menjawab "Ya, benar!" Dan menertawakanmu. Kota ini memperlakukan semuanya dengan adil - begitulah kata pepatah sebenarnya. "Kota ini juga tidak baik untuk kita, bahkan sedikit pun."
Namun, itu semua di masa lalu.
"Fiuh ..."
Melangkah ke sebuah pipa besar, Feodor memeras dirinya melalui ruang kecil, mendorong ke hutan bangunan logam di atas jalan yang tidak ada.
Sudah lama berlalu sejak tambang pulau ini ditutup. Pipa-pipa itu mungkin belum menerima perawatan sejak itu. Di tengah jalan, paku keling muncul di beberapa tempat dan dia hampir tergelincir dari peron.
"... Benar-benar kesepian."
Duduk di atas pipa lebar untuk mengatur napas, dia mengambil donat lain. Dari sudut matanya, dia melihat beberapa golem model kecil sibuk berlari.
Golem adalah alat, yang mampu dengan rajin mengikuti instruksi yang diinstal ketika mereka dibangun, tetapi tidak lebih. Itu mungkin untuk memberi mereka perintah yang agak rumit, dan dalam kisaran itu mereka dapat bertindak dengan kebijaksanaan moderat, tetapi mereka tidak mampu bertindak di luar batas-batas itu.
Yang ini kemungkinan dibuat untuk melayani beberapa mesin di Lyell. Agaknya, istirahat tidak termasuk dalam perintah itu, sehingga mereka akan terus bekerja sampai bagian mereka terhenti.
"... Benar-benar kesepian," Feodor berbisik pada dirinya sendiri lagi, berdiri.
Dia berjalan menaiki tangga spiral kecil di sisi teater yang ditinggalkan. Di atas, dia disambut oleh pintu yang tampak berat dan berkarat.
Di tengah kota yang sempit dan berantakan ini, ada beberapa tempat dengan pemandangan indah. Salah satu lokasi itu, atap bangunan yang lebih besar, berada di belakang pintu ini.
Dia telah memakan setengah dari donatnya dalam perjalanan ke sini. Tetapi dengan kata lain, dia masih memiliki setengah.
Mencondongkan seluruh tubuhnya, dia mendorong ke pintu. "Dan di sini ... kita ... pergi !"
Suara kisi-kisi rendah terdengar saat pintu terbuka, dan matanya tiba-tiba dipenuhi oleh cahaya.
Di balik lautan awan, matahari baru saja mulai terbenam. Di bawahnya ada lanskap kota yang samar dan kotor, menyerupai serangkaian lempengan perunggu yang diletakkan dengan kacau. Kosong orang, semacam ketenangan - seperti tertidur - dengan lembut menyebar ke seluruh kota. Di depannya-
Seorang gadis.
Feodor hampir membiarkan donat di mulutnya keluar karena terkejut. Dia mengira tidak ada orang di sini, dia praktis sudah pasti akan hal itu!
Namun seorang gadis duduk di sudut atap, kakinya menggantung di tepi. Dia menatap kosong ke langit, mengayunkan kakinya bolak-balik.
Gadis itu tampak benar-benar mati. Meskipun dia paling yakin masih hidup, tidak ada yang mendukung fakta itu. Itu menimbulkan perasaan aneh tentang ketidaktaatan, jenis yang mungkin orang rasakan ketika melihat boneka yang diukir dengan kelezatan yang mustahil. Ekspresinya tidak bisa dibaca; itu tidak kosong, tetapi sebaliknya. Berbagai emosi bercampur menjadi satu, membuat wajahnya hampir tampak seperti awan kelabu yang tak terlihat.
Ah…
Dia mundur setengah langkah.
Ini adalah salah satu saat di mana aku seharusnya tidak terlibat, bukan?
Hampir yakin akan hal itu, ia memutuskan untuk kembali. Dia tidak memikirkan hal-hal konyol seperti, "Aku ingin tahu hal-hal apa yang dia khawatirkan," atau "Aku ingin tahu apakah dia memiliki masalah."
Tidak ada yang dia lakukan. Untuk seseorang yang cacing di sini, untuk memiliki pandangan seperti itu, tidak mungkin itu hanya sesuatu seperti "Aku akhir-akhir ini ketakutan untuk memeriksa berapa beratku."
Terlebih lagi, setelah diperiksa lebih dekat, gadis itu tidak memiliki tanduk atau taring. Kulit putihnya tidak ditutupi oleh bulu atau sisik atau semacamnya, dan dia tidak memiliki sayap yang tumbuh dari punggungnya.
Perlombaan yang berpegang pada penampilan itu secara sehari-hari disebut sebagai Markless, dihina oleh banyak orang dan secara luas dianggap sebagai simbol kemalangan. Seseorang seharusnya tidak mendekati mereka atau terlibat dengan mereka. Tidak diragukan bahwa tidak ada hal baik yang akan datang darinya.
Memahami itu dengan baik, Feodor terpana dengan apa yang dia lakukan selanjutnya.
"Kau tahu, berbahaya di sana."
Bingung, dia menutup mulutnya dengan tangan. Tentu saja, sudah terlambat untuk itu; kata-katanya telah sampai ke telinga gadis itu.
Seolah-olah dia sudah menyadarinya selama ini - meskipun itu tidak benar-benar terjadi. Gadis itu berkedip, mengangkat kepalanya, dan melihat ke arahnya. Matanya bertemu matanya, masih tanpa kehidupan ... Oh, dia kembali normal.
Dia tampak sedikit lebih muda dari Feodor, mungkin sekitar pertengahan masa remajanya. Rambut hijau lembutnya berkibar tertiup angin. Sinar matahari, terpantul di matanya yang hijau, sedikit berkilauan.
Tepat setelah dia memutuskan untuk tidak terlibat, dia pergi dan akhirnya melakukan hal itu. Sampah.
"Hah?" Dia berkedip lagi, sekarang memakai ekspresi yang benar-benar polos dan seperti anak kecil. "Oh ... kupikir aku baik-baik saja? Maksudku, aku tidak terlalu canggung sehingga aku akan terpeleset dan jatuh. Ada wadah air di bawah, bagaimanapun juga, jadi bagaimanapun juga itu aman. ”Ketika dia berbicara, gadis itu memandang ke bawah dari tepi tempat dia duduk.
Yah, itu mungkin benar. Ada adalah tangki penyimpanan di sana, diisi dengan tingkat yang layak air. Bahkan jika seseorang jatuh, mereka seharusnya tidak berakhir dengan cedera serius.
"Tapi kamu mengkhawatirkan aku." Gadis itu tersenyum. "Terima kasih."
Itu adalah senyum yang cerah dan riang - setidaknya, penampilan seseorang - yang hampir membuatnya ragu apakah kesuramannya sebelumnya bahkan ada.
Tidak apa-apa untuk menghentikan pembicaraan di sini. Bahkan jika dia pergi tanpa kata lain, itu akan tetap alami.
"Tidak, bukan itu yang kumaksud," kata Feodor. "Kurasa kamu baru saja datang dari kota lain, kan?"
"Mm-hmm, benar."
“Oke, kalau begitu aku ingin kamu duduk dan mendengarkan sebentar. Dahulu kala, tempat ini adalah tempat tambang yang bagus. Setelah pulau terdekat mereformasi mata uang mereka, satu ton penambang datang ke sini. Peralatan mereka dikirim satu demi satu. Mereka sama sekali tidak bisa membangun ruang hidup yang cukup. ”
Gadis itu memiringkan kepalanya ketika Feodor melanjutkan. “Tambang itu sudah benar-benar mengering sekarang, tetapi bekas-bekasnya masih ada. Seperti bagaimana kota ini terbuat dari logam dan paku keling, atau bagaimana ada banyak lereng yang awalnya merupakan bagian dari gunung, atau bagaimana mesin yang tersebar di sekitar distrik perumahan masih beroperasi ... "
“Uh, oke? Aku bisa tahu itu adalah tempat yang tampak aneh hanya dari melihatnya. ”Gadis itu melihat kembali ke kota. “Tidak ada tanah di mana pun, tetapi entah bagaimana tanahnya terasa hangat. Ini benar-benar berbeda dari kota-kota yang dibangun dengan batu. Agak aneh. ”
"Yah, itu karena ..." Feodor terhenti.
Kehangatan yang dia rasakan mungkin adalah jaringan pipa dan mesin yang mengedarkan air hangat di bawah tanah di seluruh kota. Aku bertanya-tanya bagaimana dia bereaksi jika aku mengatakan itu padanya. Apakah dia akan terkejut dan kagum? Apakah dia akan jengkel dan berpikir itu lumpuh? Atau mungkin dia akan tersenyum dan senang akan hal itu?
“... Aku ingin melihatnya. Hal-hal yang akan kita habiskan dengan hidup kita. ”Dia mendengarnya membuat komentar aneh. “Berkeliling di tempat yang tidak kamu kenal, melihat pemandangan yang belum pernah kamu lihat sebelumnya, berbicara dengan orang yang tidak kamu kenal. Jika ini adalah tempat yang pernah kau kunjungi, dengan pemandangan dan orang-orang yang pernah kamu lihat sebelumnya, maka kau bisa memperjuangkannya, bukan? aku pikir akan lebih mudah untuk menginspirasi diriku seperti itu. ”
"Apakah kamu ... melawan sesuatu?"
Gadis itu mengangguk jujur. “Aku senang kamu datang dan berbicara denganku. Bahkan ketika aku berjalan-jalan tidak ada orang di mana pun. aku hampir bertanya-tanya, apakah semua orang sudah punah? Itu sedikit menakutkan. "
"Oh, aku tahu apa yang kamu bicarakan. Saat kamu satu-satunya yang bergerak, yang lainnya diam, dan rasanya seperti setelah dunia berakhir. ”
"Ya ya! Dan kau lihat bagaimana golem terus bekerja seperti tidak ada yang terjadi? Ini sangat aneh! "
Keduanya mengangguk bolak-balik setuju dengan kata-kata satu sama lain, tertawa begitu mereka menyadari betapa anehnya itu terlihat.
Kemudian Feodor teringat sesuatu. "Hei." Dia menunjuk melewati tempat gadis itu duduk, di dinding yang ditutupi lapisan tambalan tempat lampu yang berkedip-kedip dan usang, memudar karena usia, tergantung. "Kamu tahu hal yang aku bicarakan sebelumnya?"
"Ini?"
"Ya. Kota ini memiliki beberapa fitur yang tidak dapat kau pahami hanya dengan melihatnya. Lampu itu salah satunya. "
Dia tampak bingung. "Baik?"
“Mesin-mesin yang tersisa berjalan yang aku sebutkan sebelumnya tidak berfungsi sama seperti aslinya. Saat ini mereka telah dipasang untuk memasok panas dan menangani pasokan air kota. Masalahnya adalah, mesin itu sendiri masih tua, dan sistem pembuangannya khususnya belum pernah disentuh.
"Baik…"
"Jadi setelah lampu alarm berkedip, sesekali seikat uap keluar."
Tepat pada saat itu, fenomena yang baru saja dideskripsikan Feodor terjadi.
Suhunya tidak terlalu tinggi, juga tidak ada kekhawatiran tentang tekanan atau volumenya. Bahkan jika seseorang terkena secara langsung, tidak ada risiko terbakar oleh uap. Bagi seorang warga negara Lyell, itu adalah jenis kejadian biasa yang dilihat sehari-hari.
"w-whaaaaa– ?!"
Dengan jeritan panik yang luar biasa ganas, gadis yang baru saja tiba di kota itu berebut sejauh mungkin, dan bokongnya terlepas dari tepi atap.
Seingat orang, sebuah tangki penyimpanan terletak di bawah tempat bertenggernya dan diisi dengan tingkat air yang layak. Bahkan jika seseorang jatuh, mereka seharusnya tidak berakhir dengan cedera serius.
Thuuunk!
Whoooooooooosh!
Suara dampak yang kuat meledak, diikuti oleh kolom air yang tidak kalah megahnya.

"Itu sebabnya aku bilang itu berbahaya," gerutu Feodor, menarik gadis yang menetes-netes keluar dari tangki.
"Dan kemudian kamu mulai berbicara selamanya ...."
“Ah, maaf soal itu. aku terbawa ... "
Musim dingin telah berakhir, dan dari waktu ke waktu bahkan spesies yang tidak berbulu dapat menghargai angin sepoi-sepoi. Tapi tetap saja, tidak begitu hangat sehingga dia bisa tetap basah kuyup sepenuhnya.
“Kamu harus kembali dan mandi. Apakah kau baik-baik saja dengan jalan kembali? "
"A-aku baik-baik saja ..." Gadis itu menggigil. "Aku baik-baik saja ... untuk saat ini. Tetapi untuk memperjelas, aku tidak tertangkap basah di sana. aku merasa ingin berenang, jadi aku melompat masuk. Mengerti itu? ”
Feodor mendengus. "Aku pikir itu agak terlalu mengada-ada."
"U-ugh ... menurutmu begitu?" Dia dengan malu-malu menyembunyikan wajahnya. Dia tidak yakin bagaimana gadis yang begitu jujur ​​sebelumnya berhasil menemukan alasan yang tidak masuk akal.
Dan kemudian dia bersin. Hee-choo !"
"Hei, kamu harus pergi. Di kota ini, suhunya turun drastis begitu matahari terbenam. Itu bodoh untuk masuk angin karena sesuatu seperti ini, bukan? ”
"Aku akan melakukannya." Gadis itu mengguncang dirinya seperti anjing kecil. "Oh, um ... terima kasih sudah memberitahuku itu berbahaya. Bahkan jika itu tidak benar-benar membantu. "
"Bit terakhir tidak pantas, tapi terima kasih. Sekarang lanjutkan, ”dia mengusirnya dengan tangan. "Pergi, pergi."
"Baik. Ew-choo! "Setelah bersin yang terdengar agak lucu, gadis itu berpaling dari Feodor. "Um, ini mungkin terdengar aneh, mengingat kita bahkan tidak tahu nama satu sama lain, tapi ..."
"Hmm?"
"Aku bertanya-tanya ... Akan menyenangkan jika kamu bisa melupakanku?"
Gadis itu lari dengan kata-kata perpisahan yang aneh itu, menyebarkan tetesan air ke segala arah.
Tentu saja. kau tidak perlu memberi tahuku tentang itu.
Bagaimanapun, Feodor tidak mengenakan kacamata palsunya. Tanpa mereka, dia tidak bisa menahan senyum palsu. Wajahnya tidak diragukan lagi terpelintir menjadi cemberut yang tidak sedap dipandang saat ini. Meskipun gadis itu tidak mengatakan sesuatu secara khusus, dia mungkin menatapnya dengan sedih. Sebagai dua orang asing, untungnya mereka tidak mungkin bertemu lagi. Dia hanya ingin menghapus ingatannya.
"... Apa yang aku lakukan?" Gerutu Feodor. Dia menggigit donat lain, mengunyah dan menelannya, lalu melirik ke langit yang jauh.
Cuaca hari ini sangat cerah. Tanpa ada yang menghalangi jalannya, dia bisa melihat lebih jauh dari biasanya.
Di balik lautan awan, massa yang menghitam jauh tampak.
Pulau Terapung ke-39.
Hanya lima tahun yang lalu, itu pernah menjadi tetangga yang baik untuk Pulau ke-38. Ladangnya yang subur membuatnya menjadi tumpah ruah makanan yang dengan mudah memasok semua pulau di sekitarnya. Itu telah dipimpin oleh binatang buas, dan banyak orang dari berbagai spesies telah tinggal di sana.
Tapi semua itu di masa lalu sekarang. Pada hari itu lima tahun yang lalu, seluruh pulau telah berubah.
Apa yang tersisa sekarang hanyalah batu nisan raksasa, melayang di langit Regul Aire.
Itu dikenal sebagai Croyance, Restraining, dan memenjarakan Binatang Kesebelas.

Dunia selalu berada di ambang kepunahan.
Jika ada satu subjek untuk disebutkan pada awal diskusi semacam ini, itu akan menjadi kekejaman yang dilakukan oleh Emnetwyte dan hari-hari terakhir di permukaan.
Akan sulit bagi seseorang yang hidup di masa kini untuk percaya, tetapi hampir semua tanah luas di permukaan dulunya kaya dan berlimpah. Hutan dan fauna menutupi tanah, sebuah baskom air besar yang disebut laut ada, dan permukaannya dipenuhi dengan berbagai spesies kehidupan yang tak terhitung jumlahnya.
Emnetwyte menghancurkan dunia itu.
Mereka menciptakan para penjarah besar yang tak kenal ampun, 17 Beast, dan melepaskan mereka ke dunia. The Beasts dengan cepat melahap Emnetwyte bersama dengan sisa permukaan, mengubah darat dan laut menjadi gurun abu-abu tandus.
Beberapa orang yang selamat, di bawah pengawasan Sage Agung yang heroik, melarikan diri ke langit.
17 Beast tidak mampu terbang. Dengan demikian, setelah menemukan pijakan mereka di batu-batu apung raksasa yang tak terhitung jumlahnya, para penyintas dapat menangkap tempat perlindungan dengan singkat. Mereka membangun rumah, memetakan tanah, dan membangun kota, semuanya sehingga mereka dapat hidup dengan aman di luar jangkauan musuh-musuh mereka.
Permukaannya sangat luas; dunia bebatuan terapung ini kecil.
Apa yang hilang tidak tertahankan; yang tersisa terlalu sedikit.
Tetapi mereka tidak punya pilihan. Mereka menamai perbatasan terakhir yang akan menerima mereka Regul Aire, dan menjadikannya tanah air baru mereka.

Lima ratus dan beberapa tahun telah berlalu sejak pendiri Regul Aire.
Selama masa itu, orang bisa mengatakan bahwa perdamaian telah dijaga.
Masih ada serangan dari 17 Beast, di mana sejumlah pulau telah jatuh dan nyawa penghuninya hilang.
Namun dari sudut pandang yang berbeda, kerugian telah terkandung di pulau-pulau itu. Menghadapi Binatang buas yang telah memusnahkan permukaan dalam hitungan bulan, Regul Aire tetap hidup di langit.
Namun, kedamaian itu juga akan segera berakhir.
Pada hari itu lima tahun yang lalu, Aurora, Piercing dan Penetrating Second Beast, muncul di Pulau ke-11.
Dua hari setelah itu, Materno, Merangkul dan Membekap Binatang Kelima, muncul di pulau ke-13.
Hampir pada hari yang sama dengan itu, Croyance, Restraining, dan Beast Elevenh memenjarakan, muncul di pulau ke-39.
Beast ini tidak bisa terbang. Bagi mereka yang tidak bisa lepas landas dari permukaan, seharusnya sama sekali mustahil bagi mereka untuk menyerang Regul Aire. Namun, kebenaran tetap ada: ketiga Binatang itu tiba-tiba muncul di langit di depan orang-orang yang tidak siap dan membantai mereka.
Penyebab tragedi itu akhirnya terungkap. Negara-negara Federasi Perdagangan Elpis, yang ada di Pulau ke-13 pada saat itu, telah melakukan penelitian tentang Beasts dan, untuk keperluan manuver politik, mengangkat mereka dari permukaan.
Siapa yang akan mencoba melakukan itu? semua orang berpikir. Sebaliknya, sebelum itu, mereka bahkan tidak membayangkan bahwa suatu metode teknologi mungkin memungkinkan untuk menangkap dan mengandung Beasts. Kurangnya pandangan ke depan mereka menyebabkan tragedi ini.
Di antara ketiganya, Beast yang menyerang Pulau ke-11 secara ajaib ditahan.
Untuk dua pulau lainnya, tidak ada keajaiban seperti itu terjadi.
Di Pulau ke-13, setiap benda dan makhluk hidup dilarutkan menjadi zat biru transparan.
Di Pulau ke-39, setiap hal terakhir diubah menjadi pilar kristal hitam bersinar yang indah.
Masalah sebenarnya dimulai setelah itu.
The Beasts tidak bisa terbang. Akibatnya, Binatang buas yang telah menelan Pulau ke-13 dan melahap Pulau ke-39 tetap di masing-masing Pulau. Saat ini, mereka tidak memiliki sarana untuk menyerang Kepulauan lain. Namun, Binatang abadi bisa hidup di pulau-pulau terapung tanpa batas.
Pada saat ini, Pulau ke-39 perlahan-lahan bergerak menuju Pulau ke-38.
Menurut perhitungan navigator Pengawal Bersayap, kedua pulau akan bertabrakan tak lama. Itu tidak akan langsung; paling-paling mereka akan saling mengikis dengan keras. Dalam situasi normal, meskipun getarannya akan sangat terlihat, keberadaan seluruh pulau tidak akan terancam oleh tabrakan.
Dalam kasus khusus ini, peringatan itu mirip dengan lonceng kematian. The Beasts pasti akan menyeberang ke Pulau 38 dan menyerap semua yang mereka sentuh, sama seperti yang mereka miliki di ke-39.
Bahkan mengetahui bahwa kehancuran akan tiba, tidak mungkin untuk dihindari.
Rumor pertama mulai beredar sekitar setengah tahun yang lalu. Setelah mendengarnya, sebagian kecil warga Lyell segera melarikan diri ke Kepulauan lain. Ketika waktu berlalu, lebih dari setengah dari mereka yang tetap secara bertahap mengikuti tetangga mereka. Jumlah orang di Lyell sekarang berjumlah kurang dari seperlima dari apa yang terjadi lima tahun yang lalu, hampir tidak mempertahankan kemiripan sebuah kota.
Meskipun Lyell belum mati, kehidupan kota sudah pergi; itu ada sekarang sebagai cangkang kosong belaka yang belum sepenuhnya jatuh. Dunia miniatur mendekati akhir.

Comments

  1. next chapternya adakah? kalo gak salah sudah 5 volume serie sukamoka yang release

    ReplyDelete
  2. belum tau gan. klo yg sudah sampe v5, baru yg sukasuka

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5