Boku no Bungeibu ni Bitch ga Irunante Arienai v1c8

8. Ada begitu banyak hal yang tidak bisa aku lakukan.
Tadi malam, alamat email klub surat kabar tersebut, yang dibuka untuk umum di homepage sekolah kami, menerima data gambar yang dikirim dari alamat yang tidak diketahui. Dan, hal pertama yang dilakukan klub surat kabar di pagi hari adalah membagikan koran ekstra untuk para siswa. Jadi tidak butuh waktu bagi mereka untuk jatuh ke tangan guru.
Foto berwarna di surat kabar tersebut, tentang Aizawa dan seorang pria paruh baya sebelum mereka memasuki hotel cinta, ditulis dengan hati-hati pada papan nama yang berdiri dan diterangi cahaya merah itu adalah nama hotel dan biaya istirahat.
Kepala sekolah mengadakan rapat staf khusus segera. SMA Urotan (宇 呂丹) adalah shingakukou yang terkenal ( 進 学校) di dalam prefektur. Sisi sekolah ingin melindungi reputasi sekolah, sepertinya mereka memutuskan untuk menyingkirkan tumor tersebut sebelum rumor buruk menyebar.
「Sialan!」(Kuso!)
Di ruang klub sepulang sekolah, aku melihat-lihat lagi sekali sambil mengertakkan gigi.
Mungkin, kita pasti sudah difoto oleh si penguntit pada saat itu. Seandainya saja aku semakin mencengkeram diriku sendiri, hal seperti itu ......!
Dengan penyesalan dan rasa penyesalan yang berputar-putar, hari ini, saya sama sekali tidak bisa berkonsentrasi di kelas. Tapi, untuk menjadi negara yang sama dengan saya, seharusnya ada orang lain di kelasku, karena dia tidak muncul, bahkan tidak sampai hari ini.
「Itu Shinonome, dia pastinya telah mencoba yang terbaik untuk Aizawa ......」
Gadis itu adalah satu-satunya anak perempuan konglomerat Shinonome yang mengelola sekolah kami, proposalnya pasti berpengaruh pada para guru. Karena itu pasti, dia pasti sudah berjuang untuk menarik Aizawa, yang bisa disebut teman dekatnya, putus sekolah. Tapi itu sangat terlambat, aku terus merasa gugup sepanjang hari.
Aku bertanya-tanya bagaimana Aizawa melakukan ......?
Mengingat wajah Aizawa yang penuh air mata tadi malam. Dia menangis banyak hanya karena dia tidak memanfaatkan tindakan I dan Shinonome dengan baik. Reaksi seperti apakah yang dimilikinya saat mendengar pengusiran itu? Dengan hanya membayangkannya, aku dipenuhi dengan kemarahan pada diriku sendiri seperti tadi malam lagi.
Saat itu, pintu ruang klub sudah mengetuk. Mengagumkan memasuki ruangan, dengan ekspresi lebih dingin dari biasanya adalah seorang gadis dengan kepintaran di matanya ...... [1]
「Shinonome !! T, bagus, aku pikir aku tidak bisa bertemu denganmu di sini hari ini! "
aku yang menunggu dengan tidak sabar segera berdiri dari sofa dan berlari ke arahnya.
"Begitu? It's nice ketika kau terdengar persis seperti yang aku harapkan. Namun, hanya ke sini 」
「E ...... Itu, apa maksudmu? 」
Dalam sekejap, Shinonome mengumumkan tanpa menatapku dengan tatapan dinginnya.
「Pengusiran Aizawa Manaha secara resmi diputuskan. Termasuk penjelasan kepada orang tua dan prosedur lainnya, hukuman pengusiran akan dilakukan dua hari kemudian. Karena wanita itu adalah anggota klub sastra, aku ingin melaporkannya kepadamu untuk saat ini. 」
Memahami bahwa secercah harapan terakhir aku hilang, aku melihat ke bawah, merasa sedih.
Tidak mungkin menyalahkan Shinonome. Bagaimanapun, gadis ini pasti bertengkar dengan guru-guru Aizawa sejak pagi sampai sekarang ...... aku ingin berpikir begitu.
Tapi, bukan ......
Shinonome, baru saja, apa yang dia sebut Aizawa yang bisa dikatakan sebagai teman dekatnya?
Mirip dengan waktu sebelumnya saat dia membencinya, dia bilang 「Wanita itu」?
「Oi Shinonome aku ingin mendengar untuk berjaga-jaga tapi, sampai sekarang, apa yang telah kau lakukan ......? 」
Tanpa memperhatikan siapa yang dalam keadaan mulai menyebarkan bunga api, dia menyisir rambut hitamnya yang halus.
"Apa yang telah kulakukan? aku tanpa henti mendengarkan cerita para guru yang menentang keputusanku.
Wanita itu, berbeda dengan penampilannya dia rajin jadi dia populer dengan gurunya. Banyak guru mengatakan itu adalah semacam kesalahan dan meminta saya untuk menarik pengusirannya. Meskipun keputusan akhir dari ojiisama saya dipindahkan ke sekolah, tiba-tiba kita akhirnya membuang banyak waktu tanpa henti 」[2]  (ini tentang bagian" 2 hari kemudian "yang disebutkan sebelumnya)
"Apa yang kamu katakan? Cara bicaramu, sama seperti kau membuat Aizawa putus sekolah ... 」
「 Apa itu orang bodoh. Itulah yang aku katakan 」
Merasa jengkel dari lubuk hatiku, mataku menyipit.
「aku menghadiri pertemuan staf pagi ini sebagai ketua dewan perwakilan. Konon, kursi itu awalnya untuk orang yang mengelola administrasi dan manajemen sekolah, karena aku menilai hal itu merugikan kedua belah pihak, aku segera memberikan 」[3]
「 Tunggu! Aizawa yang muncul dalam foto itu benar-benar bukan pelacur, kau sepenuhnya sadar akan hal itu, bukan? Namun kau membuat temanmu putus sekolah seperti itu !? 」
Bahkan jika dia seharusnya dikeluarkan dari sekolah, terlalu dini untuk membuat disposisi.
aku bisa mengerti pendapat yang muncul dalam berbagai bentuk dari para guru.
「aku telah mengatakan sebelumnya. aku akan menjadi kepala keluarga Shinonome berikutnya, tanpa semangat yang kuat sehingga aku tidak bisa mengelola konglomerat itu sendiri. Sesuatu seperti teman atau teman tidak diperlukan, aku tidak boleh melakukan sesuatu seperti memilih perasaan pribadiku atas organisasi 」[4]
Tapi tetap saja, disposisi terlalu terburu-buru.
Jelas tidak terpikirkan oleh Shinonome yang biasa untuk memberikan perintah yang tidak masuk akal. Apa yang membuatnya melakukan itu, mengapa dia begitu terburu-buru seperti itu, aku tidak mengerti,
「Aizawa tidak melakukan sesuatu seperti pelacur. Jika dia diusir, aku sama sekali tidak akan memaafkanmu 」
「 ...... Hee . kau masih berpihak dengan wanita seperti itu?
Melihat dari wajahnya, Shinonome sedikit sedih.
Tapi sepertinya itu sebuah kesalahan, Shinonome akhirnya menunjukkan senyuman samar.
「Jika kau ingin mencegah pengusirannya, cobalah yang terbaik di pertemuan seluruh sekolah yang diadakan dua hari kemudian. Mengenai hukuman Aizawa Manaha, kami berencana untuk mendengarkan pendapat siswa terakhir. Maa, bagaimanapun, sebelum foto yang menentukan muncul, rumor semacam itu ada sejak awal. Meskipun orang mungkin mengatakan bahwa wanita itu populer, aku pikir tidak ada yang akan melindunginya. Karena ditinggalkan oleh semua orang seperti itu, dapatkah seseorang sepertimu melakukan sesuatu yang saya takutkan? 」
「 Ugh ...... bahwa ...... 」
Memahami apa yang Shinonome katakan, saya mengepalkan tinjuku.
「Fufu, tidak bisa melakukan apa-apa dengan benar? Karena trauma selama ini di sekolah dasar, kau takut berdiri sehingga tidak bisa terbantu. Beberapa minggu yang lalu di kelas, kau akan pingsan karena tekanan jika aku tidak membantumu. Tidak mungkin orang sepertimu bisa mengajukan apapun di depan semua siswa di sekolah kami 」
Akhirnya, di sini aku mengerti siapa musuh yang harus aku hadapi saat ini.
Jelas itu diriku sendiri. Tapi, tentu saja itu bukan musuh sebenarnya.
Jika aku bisa mengatasi trauma masa laluku, aku akan menjadi biang keladi yang merencanakan menyelamatkan Aizawa di atas panggung. Tapi aku akan membuat musuh pelacur rapi yang paling kutakuti, Shinonome Ibuki.
Shinonome selalu mendapatkan apa yang dia inginkan. Tidak perlu menghabiskan waktu, tidak perlu mengotori tangannya, apa yang dia gunakan itu tipuan(策略 = skema / taktik / tipu muslihat / tipu daya ...)
「...... Dengan kata lain, agar berhasil membantu Aizawa, aku harus patuh menjadi milikmu, apa yang kau maksud, bukan?」
Tidak ada jawaban. Tapi melihat bibirnya, aku bisa mengerti apa yang ingin dia katakan.
aku menemukan berdiri menjengkelkan, jadi dia mengerti tanpa kegagalan bahwa saya akan menyerah sebelumnya?
Misalnya, kalaupun aku mengatasi traumaku dan mampu berbicara di seluruh pertemuan sekolah, yang menanti saya adalah manusia spec super tinggi, Shinonome Ibuki. Apalagi jika aku ingin membalas dendam Aizawa, itu tidak masuk akal sebelum foto bukti. Shinonome pasti sudah meramalkan ini, aku terpojok ke situasi dimana hanya ada satu pilihan yang bisa dipilih. Lalu, mengikuti ekspektasinya, bolehkah aku menjadi Shinonome?
...... Iya , tidak peduli berapa banyak yang kukatakan demi Aizawa, aku tidak bisa melakukan hal seperti itu. Selama sekolah menengah, aku jatuh ke dalam rencana janggut rapi, aku merasa tidak enak diperlakukan sebagai alat praktik baginya untuk mendapatkan kencan yang baik dengan pacarnya yang sebenarnya. aku tidak ingin memikirkan penderitaan seperti itu, tidak akan pernah lagi.
Tapi, kemarin aku mengerti bahwa Aizawa adalah seorang gadis yang baik. Karena itu, entah bagaimana atau lainnya, aku ingin membantunya. Tapi, aku tidak tahu caranya. Kuso , apa yang harus aku lakukan dalam situasi ini? Seseorang, tolong beritahu aku ......
「Jika kau tidak ingin menonjol, apa jawabanmu, seharusnya kau tahu itu benar? Mou, tidak banyak waktu yang tersisa, jadi tolong kumpulkan pemikiranmu secepat mungkin 」
「 ...... Tunggu 」
Bagi Shinonome yang membelakangi dia dan akan pergi, aku mengajukan pertanyaan yang ingin aku konfirmasikan dengan segala cara.
「Apa itu baik-baik saja? Apakah Anda kau-benar ingin temanmu diusir? Apakah kamu lupa bahwa Aizawa memanggilmu 「Friend」? 」
「 ...... 」
Aku merasa seperti Shinonome saat ini bukanlah Ibuki Shinonome yang sebenarnya, aku mengajukan sebuah pertanyaan, berharap bisa menenangkannya.
Tapi Shinonome, setelah beberapa saat dia berhenti diam dan membuka pintu, terlihat agak sepi,
「Ingat apa yang wanita itu katakan, tapi tidak ingat apa yang saya katakan」
Meskipun aku tidak mengerti arti kata-katanya, rasa sakit mengalir melalui dada seperti duri menempel di atasnya.
Sementara di kelas keesokan harinya, aku mendongak ke langit mendung yang terkena hujan.
Aizawa, yang tampaknya rumah tahanan, tidak hadir. Duduk di kursi di belakangku adalah Shinonome, hari ini kita tidak saling menatap, dan juga tidak menukar kata-kata.
Sesudah sekolah kemarin, aku ingin membantu Aizawa. Tapi, aku pulang ke rumah, saat dikepung oleh Sharte seperti biasa, setelah memikirkannya dengan sangat hati-hati, aku menyadari itu tidak mungkin.
Toh, untuk membantu Aizawa, saya harus mengatasi traumaku untuk berbicara di depan semua siswa di sekolah, apalagi aku harus membujuk Shinonome Ibuki. Sama sekali tidak mungkin
Karena itu, sudah sampai pada titik yang menurutku Aizawa putus sekolah sudah tak terelakkan.
Gadis itu tidak menyebalkan, aku mengerti dia gadis yang baik yang tidak akan melakukan sesuatu seperti pelacur.
t tapi ...... jika kau memikirkannya dengan seksama, bukankah Aizawa sering membeli dan mengganti barang bermerek meski tinggal di keluarga tanpa ayah? B, selain itu, dia tidak menjawab saat aku bertanya seperti apa pekerjaan paruh waktu yang dia lakukan ...... s, seperti yang diharapkan cewek itu pasti prostitusi. Pasti begitu.
aku mengerti bahwa dalam pikiranku, aku tidak berpikir begitu. Tapi untuk membenarkan kelemahanku sendiri, aku tidak punya pilihan selain berpikir seperti itu untuk menerima pengusiran Aizawa.
Setelah sekolah, aku pergi ke ruang klub dan Shinonome sudah ada di sana.
Besok pagi, periode wali kelas dihapus, akan ada pertemuan seluruh sekolah. Karena Shinonome adalah ketua dewan perwakilan, besok pagi dia tidak akan punya waktu untuk bertemu denganku. Dengan kata lain, hari ini adalah kesempatan terakhir untuk memintanya membantu Aizawa. Untuk mendengar jawaban saya, Shinonome pasti sudah menunggu di ruang klub.
Duduk di sofa, aku berlawanan dengan Shinonome yang merendahkan matanya, melihat sebuah buku.
Untuk meniru Shinonome, aku mengeluarkan novel ringan dari tasku dan mulai membaca. Meski Shinonome sedikit melirikku, aku membenamkan diri di dunia fantasi untuk melarikan diri dari kenyataan.
Aizawa yang merupakan anggota klub terancam diusir, namun, untuk berpikir aku di sini dengan lemah lembut menikmati sebuah novel ringan.
Tiba-tiba, memikirkan klub ini dibubarkan pada hari jumat ini, aku dipenuhi perasaan menyakitkan.
Tentunya, perasaan kehilangan akan sangat mengerikan jika aku kehilangan ruang klub. Tapi dalam perasaan kehilangan, mengapa ada perasaan bersalah kepada Aizawa? (ingat, yang dia inginkan adalah tempat untuk membaca barang jadi dia takut kehilangan ruang klub, bukan klub itu sendiri)
Saat ini, aku bisa menikmati novel ringan karena Aizawa masih saja dirumah. Tapi, bagaimana bila aku melihat Aizawa dikeluarkan saat mengetahui dia tidak bersalah? Pada saat itu, bisakah aku menikmatinya seperti sekarang? Kehidupan sekolah tanpa Aizawa, bisakah aku menikmatinya saat melihat kursi di belakangku menjadi kosong?
Ketika saya menyadarinya, waktu untuk meninggalkan sekolah telah mendekati, daerah terdekat sudah gelap gulita. Sambil berdiri sambil memegang tasku, aku akan meninggalkan ruangan tanpa memanggil apapun Shinonome yang masih membaca.
Kesempatan terakhir untuk meminta bantuan Aizawa sekarang. Jika aku rindu kali ini, pengusiran Aizawa pasti akan diselesaikan. Tapi aku hanya pergi seperti itu, menutup pintu dengan tangan gemetar.
Ketika aku melakukannya, aku memiliki perasaan bahwa Shinonome sedikit merentangkan jari-jarinya, mencoba menghentikanku.
Dalam perjalanan pulang, aku pergi ke kuartal elektronik yang berada di antara stasiun terdekat ke sekolah saya dan stasiun lain. (stasiun> e seperempat> stasiun> sekolah)
Awalnya dari awal, aku bermaksud berkeliaran dan menikmati berbelanja di GAMERS (Torino no Ana), Sofmap (ソ フ マ ッ ブ), Animate (ア ニ メ イ ト), dll. Tapi itu tidak baik. (itu adalah toko-toko terkenal di Akihabara)
aku pikir jika aku dikelilingi oleh hal-hal yang aku suka, rasa bersalah terhadap Aizawa yang mengelilingiku akan dialihkan dan pudar. Namun, itu sama sekali tidak hilang. Sebaliknya, itu menjadi lebih besar daripada sebelum aku meninggalkan sekolah.
Mungkin, bagaimana dengan ini? Di masa lalu, aku berpikir untuk pergi ke suatu tempat seperti itu sekali, jadi aku memasuki sebuah kafe pembantu yang sangat terkenal dan terkenal 「E • pembantu」. Agar bisa lari dari kenyataan, aku rasa aku ingin mengalami yang luar biasa di hari biasa.
Sambil melihat ke seberang menu, aku juga melihat keadaan menenangkan toko.
Ini adalah pertama kalinya saya berada di kafe pembantu jadi aku gugup ......
Anehnya, ada banyak pria gaji yang sedang dalam perjalanan pulang ke toko, kebanyakan kursi terisi. Karena ini adalah kafe pembantu yang sangat baik, semua pelayan di lantai ini tingkat tinggi. Meskipun mereka tampaknya benar-benar sibuk, gadis-gadis itu dengan hangat menyambut tuan mereka, melayani mereka dengan tulus.
「A」
aku yang berpikir bahwa aku tidak perlu memikirkan hal-hal yang tidak perlu jika aku ada di sini. Tapi pikiran itu hancur oleh seorang pelayan-san yang muncul dari pedalaman. Pelayan itu memiliki rambut pirang yang sangat mirip seseorang, karena umur mereka kira-kira sama, tidak menyenangkan aku mengingatnya.
Aku segera melihat ke bawah, berpaling dari garis penglihatannya, aku tidak bisa berhenti mengetuk-ngetuk kakiku tanpa sadar.
Sebab, suara maid-san itu persis seperti milik Aizawa. Sedikit mengangkat mataku, dia memiliki senyuman paksa yang sempurna tapi agak canggung terhadap seorang pelanggan pria.
Akhirnya, dia datang ke mejaku, dengan suara yang ceria dan meriah, (kata 明 る く berarti "cerah" / "ceria" tapi juga berarti "familiar")
「Goshujin-sama , inilah air dinginmu ! Apakah Anda memutuskan untuk memesan ...... eh? 」(Apa pelayan di kafe pembantu memanggil Anda, itu berarti" tuan ")
Dia yang akan meletakkan airnya menatap mukanya karena beberapa alasan, dan akhirnya kehilangan tujuannya. ......
Pashaaaa!
Semua air di gelas dituangkan ke celanaku.
「E ......?」
Aku membeku dalam kejadian mendadak seperti itu. Tapi, gadis di depanku terus menatap sementara seluruh tubuhnya membeku.
「...... k, kenapa Ikuno disini?」
Gadis yang menatapku dengan bulat, mata besar terbuka lebar saat dikejutkan.
Tak salah lagi, gadis yang saat ini seharusnya dirumah, Aizawa Manaha.
aku datang ke kantor lantai dua. Ini adalah ruangan yang mirip dengan ruang ganti tempat mesin cuci, persediaan peralatan toko, dll .... diletakkan Di sana, aku membungkus bagian bawahku dengan handuk mandi dan duduk di kursi di depan mesin pengeringan, menunggu celana dan celana dalamku dikeringkan.
「R, sangat menyesal Aku tidak mengira Ikuno ada di sini, aku tercengang dan ...... 」
Aizawa, mengenakan seragam pelayan rapi dengan warna hitam dan putih seperti warna dasar, menatapku dengan canggung.
「Sudah aku katakan, tidak apa-apa ......」
Saya melakukan hal yang sama sebelumnya, jadi aku tidak bisa marah.
「Selain itu, pekerjaan paruh waktu yang Aizawa katakan ada di kafe pembantu ini, kan?」
「U, un」
「Etto...... aku tidak terlalu ingin mengkritik tapi, mengapa kau tidak memberi tahu aku kapan aku ingin mendengarnya sebelumnya? aku tidak berpikir ini bukan pekerjaan yang harus kau malui untuk memperpanjangnya? 」
「 Itu ...... karena, semua teman di sekitarku, memalsukan umur mereka untuk bekerja di caba , namun saya hanya memiliki pekerjaan paruh waktu. seperti ini, sesuatu seperti itu memalukan, bukankah itu ...... 」(キ ヤ パ, mengacu pada kabaret / klub nyonya rumah, saya kira?)
Siswa SMA yang bekerja di caba ...... seperti yang diharapkan ada banyak gadis seperti itu di antara teman-teman Aizawa?
「Maa , aku pikir ini terutama pekerjaan paruh waktu yang normal ...... maksudku, jika kau merasa malu seperti itu, Aizawa terlihat sangat mencolok, jadi menurutku kesesuaianmu untuk bekerja di caba tidak buruk」
Karena saat ini Aizawa adalah orang yang paling aku temui, aku tidak bisa melihat wajahnya secara langsung.
「Sokka ...... Seperti yang diharapkan, aku tidak cocok untuk ini, bukan?」
「Iya , bukan itu maksudku」
「aku, tidak apa-apa. Semua orang juga mengatakan bahwa aku cocok dengan hal-hal yang mencolok ...... 」
Aizawa nampaknya malu karena terlihat mengenakan seragam pembantu, dia tersipu dan berbalik ke sisi yang berlawanan,
「 Tapi bekerja di caba , bagaimanapun juga tidak ada gunanya. Bekerja seperti itu meski masih di kecil, aku pikir itu tidak baik ...... dan memperlihatkan hal-hal seperti p, payudara atau keledai mutlak diperlukan di sana, bukan? aku pikir juga ecchi seperti itu tidak baik, selain itu, aku ... aku lemah dalam berbicara dengan seorang pria 」
Karena dia berbicara dengan aku secara normal jadi aku lupa, Aizawa mendapat androphobia. Tapi apa ini, setelah menegaskan kembali bahwa Aizawa adalah seorang gadis yang baik, perasaanku tentang gildaanku semakin bertambah ......
「Selain itu, Aizawa seharusnya menjadi rumah tahanan, bukan? Apakah
boleh bekerja normal? 」「 A, ahaha ...... tidak, pasti tidak. Tapi, aku tidak bisa tenang tanpa menggerakkan tubuhku ...... 」Aizawa yang akhirnya menoleh ke wajahnya menunjukkan senyuman yang menyedihkan.
「Gomen . Jika aku khawatir Aizawa tidak mengenakan penyamaran pada saat itu, hal seperti itu tidak akan terjadi 」
「U, uun ! Ikuno tidak perlu khawatir! Awalnya berbicara, itu adalah salahku karena mencoba mengudara dengan berbohong kepada teman-temanku ...... Karena itu Ibuki dan Ikuno, tolong jangan pedulikan sama sekali!
Aku tahu Aizawa akan mengatakan itu.
Gelombang perasaan di dalam diriku tumbuh lebih besar lagi.
「Hanya ...... Okaa-san, agak bingung. Jadi aku sedikit khawatir 」
「 Apakah tentang hal yang dilubangi ...... aku mengerti ini bohong, tapi dia percaya penjelasan dari pihak sekolah, bukan? "
Mengetahui anak perempuan yang dibesarkan sendirian adalah pelacur dirinya sendiri, Pasti ada kejutan ......
「Uun , itu beda, Ikuno. Okaa-san, setelah mendengarku dengan sungguh-sungguh menjelaskan alasannya, percaya bahwa aku tidak pelacur sendiri. 「Menempatkan udara dengan berbohong kepada teman-teman, sepertinya kau sama sekali - dia tersenyum. Tapi, seperti yang diharapkan sepertinya dia tidak bisa tahan sehingga aku akan diusir ... .. 」
Aizawa menjelaskan bahwa selama berada di sekolah menengah, karena keadaan ekonomi sangat sulit bagi ibunya untuk membiarkannya pergi ke sekolah menengah atas. Saat itu ibunya sangat menyesal, terlalu menyakitkan untuk ditonton.
「Karena itu, aku belajar sangat keras demi okaa-san. Dan aku bisa mendaftarkan diri di Urotan dengan pembebasan biaya sekolah ...... pada saat itu, okaa-san sangat senang 」
Ibu yang baik menginginkan kebahagiaan putrinya di atas segalanya. Tapi karena itu, ketika putrinya diputuskan untuk dikeluarkan karena alasan yang tidak masuk akal, dia pasti mendapat kejutan yang cukup besar.
Tunggu, bukan untuk dirinya sendiri, apakah Aizawa melakukan yang terbaik untuk ibunya?
「Mungkin, Aizawa yang bekerja di kafe pembantu juga demi ibumu atau apa?
Lalu Aizawa tertawa malu-malu.
「U, un ...... ahaha. Karena keuangan keluarga kami sangat parah, aku pikir ingin membantu okaa-san meski hanya sedikit. Jadi bekerja dengan upah per jam seperti ini bagus, aku merasa begitu. Jika biaya makanan dan biaya energi diselamatkan, saya pikir okaa-san akan membeli barang-barang yang disukainya 」
「 ...... 」
Kenapa, kenapa ada gadis yang baik seperti itu? aku ingin melepaskan diri dari perasaan bersalah menyiksa hatiku. Oleh karena itu, sangat penting untuk membuktikan bahwa dia menyebalkan. Jika aku tidak membuktikan bahwa dia benar-benar seorang sundal sundal yang melacurkan dirinya sendiri, aku tidak dapat membuat alasan untuk tidak membantunya.
Akhirnya aku mengajukan pertanyaan ini.
「Aizawa, kamu sering membeli dan mengganti barang bermerek, kenapa kamu melakukan itu ......?」
「E? Etto, tentang itu ...... 」
Aizawa tersipu, dia memperbaiki rambutnya dengan menggunakan jarinya karena kebiasaan.
「Sejujurnya, ini untuk membiarkan okaa-san merasa lega」
Okaa-san lagi. Cukup berbicara, Aizawa adalah anak perempuan yang sangat baik dan berbakti .
「Pada awalnya ketika aku memasuki sekolah menengah atas, kepada putrinya yang seharusnya menikmati masa depan hidupnya, sepertinya okaa-san sangat menyesal karena dia tidak dapat menaikkan uang sakunya ...... Selain itu, walaupun aku memulai Bekerja paruh waktu, aku ingin menabung untuk masa depan jadi aku tidak banyak menggunakan uang. Tapi, karena okaa-san tidak melihat saya menggunakan uang dan hanya menaruhnya di rumah, 「aku tidak dapat menggunakan uang yang kau hasilkan dengan banyak usaha untuk diriku sendiri - dia salah paham dan merasa kecewa ......」
Mendengar cerita seperti itu, ibu Aizawa nampaknya orang yang serius karena indulgensi ...... [5]
Aizawa sepertinya mengerti apa yang aku lakukan, dia tersenyum pahit,
「Oleh karena itu, aku biasanya membeli barang bermerek murah dari toko daur ulang , aku dapat mengajukan banding okaa-san karena menggunakan uang cukup untuk dirinya sendiri. Jika dia melihat aku memakainya secara teratur, dia akan merasa lega, bukan? Berkat itu, baru-baru ini perasaan Okaa-san tentang hutang yang terkait dengan tidak meningkatkan tunjanganku nampaknya telah hilang 」
Tampaknya sangat bagus saat dia tersenyum bahagia.
Kepolosan Aizawa terbukti sempurna pada saat itu. Tidak ada lagi yang meragukannya.
Dan sekarang aku menghadapi perasaan bersalah karena berusaha meninggalkan Aizawa.
Kemudian mesin pengeringan berhenti, dengan suara mesin yang memberitahukan bahwa celana dan celana dalamku dikeringkan.
Langkah Aizawa di luar sementara, aku juga meninggalkan ruang peristirahatan setelah selesai mengganti bajuku.
「Hai , Ikuno, terakhir, aku memberikan ini padamu!」
「E , ini ......?」
Menerima buku catatan pink yang imut, aku bingung.
「Besok, aku akan diusir, bukan? Oleh karena itu aku tidak akan menjadi anggota klub sastra lagi ...... jadi, notebook disini tertulis tentang bagaimana mencegah agar klub tidak dibubarkan yang aku pikirkan, aku berikan kepadamu. Meskipun hari Jumat ini adalah hari jadi mungkin tidak akan ada cukup waktu tapi ...... aku yakin ini akan membantumu menemukan beberapa anggota, mungkin? 」[6]
Aizawa memiliki ekspresi campuran tersenyum dan menangis. Itu normal. Dia akan diusir meski dia benar-benar tidak pelacur. Tentunya, tak tertahankan hanya untuk memikirkan hal itu.
Lalu, kenapa Aizawa tidak mengintai perasaannya? Itu mudah.
Meski baru saya perhatikan beberapa waktu yang lalu, aku akan marah jika air tumpah pada pakaianku seperti itu. Tapi Aizawa pada hari itu, ketika aku melakukan hal yang sama dia hanya tertawa dan memaafkan aku.
Meskipun dia akan diusir besok, pada saat itu dia adalah seorang gadis baik yang khawatir dengan orang lain. 「Jika aku menangis maka kamu pasti akan menyalahkan dirimu sendiri, bukan?」 Adalah apa yang dia khawatirkan ... ..
Tapi dia overdosisnya. Lagi pula, sekilas aku mengerti bahwa Aizawa telah menangis sepanjang malam kemarin karena matanya yang merah dan bengkak ...... [7]
aku meletakkan buku catatan itu di tasku, lalu pindah ke pintu masuk kantor dan meletakkan tanganku di pintu.
「Ikuno ......」
Melihat ke belakang, setelah ragu-ragu, Aizawa menelan kata-kata yang akan dia katakan. Dan kemudian, sambil tersenyum,
「maaf aku hanya akan merepotkanmu sampai akhir. Jangan lupakan aku, oke? 」[8]
aku tidak tahu bagaimana aku harus menjawabnya. Dalam situasi di mana aku bingung tentang tindakan macam apa yang harus aku lakukan besok, aku tidak bisa mengatakan kata-kata yang tidak bertanggung jawab. Tapi, aku yakin dengan apa yang aku pikirkan. [9]
Bagaimanapun, aku tidak ingin melihat wajah Aizawa yang menangis.
「... .. seragam pelayan, awalnya aku pikir itu cocok untukmu」
aku meninggalkan ruangan setelah akhirnya berkata begitu.
Aizawa, sambil tersenyum dan memperhatikanku, dengan samar berkata 「Jangan terlalu banyak bekerja sendiri」[10]
Setelah kembali ke tempat tidurku setelah meletakkan Sharte untuk tidur, aku terbangun setelah 1 jam.
Sambil menatap mejaku sambil berbaring di tempat tidurku, kebetulan aku melihat buku catatan pink Aizawa. aku melihat-lihat sebelum tidur, sekitar 20 rencana strategi untuk mencegah penggantian klub ditulis di sana. Apalagi itu dikemas dengan gambar lucu digambar dengan tangan menggunakan pena warna-warni.
Sementara aku sudah menyerah, aku tahu bahwa Aizawa menulis sesuatu di catatan ini di ruang klub. Tapi ini banyak, mungkin kecuali jika dia juga melakukannya di rumah, aku yakin ini tidak akan selesai.
「Ku ......」
Untuk menonjol dan berbicara di depan semua siswa itu menakutkan. Menjadi Shinonome itu menakutkan. Tapi aku ingin membantu Aizawa ...... Jaa , seperti yang ku harapkan aku tidak punya pilihan selain menghadapi Shinonome?
Tapi tidak mungkin aku bisa mencocokkan orang itu. Shinonome yang sangat jangkung adalah satu atau dua kali lebih terampil dariku. [11]
Masalahnya kali ini adalah bahwa Shinonome ingin mendapatkanku dengan cara apapun, dia pasti menggunakan anak laki-laki yang melakukan apapun yang dia katakan untuk mengikuti Aizawa, aku yakin dia memotretnya pada saat yang menentukan. Tidak diragukan lagi dalam kasus Ten-nee, aku yakin bahwa tatapan yang saya rasakan saat itu sebelum ruang audiovisual juga dimiliki oleh seorang pria yang berada di bawah kendalinya. Dia menangkap kelemahanku bahwa Aizawa adalah anggota klub yang sangat diperlukan, dan akhirnya bermaksud mengancamku ...... Berkaitan dengan Aizawa, segala sesuatu pasti merupakan tindakan untuk mendapatkan aku.
Aku sedang memikirkan cara untuk membantu Aizawa dengan kepalaku hanya setengah terbangun. Tapi tidak ada yang baik datang ke pikiran.
aku berpikir untuk menenangkan diri dengan meminum susu panas dulu, dan aku akan bangun tapi,
「A ? Tubuhku, tidak bisa bergerak ...... 」
Mungkin karena aku sedang berpikir sepanjang waktu, sampai sekarang aku sadar ada sesuatu yang naik ke perutku.
Aku diam-diam menyalakan futon.
「Aa, Nii-saa~n ♪」
dan diam-diam menarik futon kembali.
Kupikir itu pasti karena aku sudah setengah bangun, aku menggosok mataku dan sekali lagi menghidupkan kasurnya.
「Kunkun ...... aa, seperti yang diharapkan hanya mengendus bau Nii-san tak tertahankan ♪」(Kunkun = mengendus-sedu)
Mengenakan kemeja putih, seorang gadis cantik berambut perak adalah * surisuri * mengusap pipinya ke dadaku. (す り す り = surisuri = gosok-gosokkan)
Dia yang selalu tanpa ekspresi seperti es menutup matanya dengan gembira, tanda jantungnya tampak menyebar darinya.
「Oi Sharte, apa yang kamu lakukan?」
「A」
Lalu, imoutoku akhirnya memperhatikan aku, perlahan-lahan duduk.
Dia segera menjaga wajah tanpa ekspresi yang biasa, matanya yang kosong sehingga kau tidak bisa merasakan hidup berkelap-kelip.
「Nii-san. Hanya karena imoutomu melakukan malam merangkak, tolong jangan memiliki wajah licin 」
「 Malam merangkak namun bertindak begitu penting, gadis apa! 」[12]
Beberapa menit kemudian, aku dan Sharte berbaring berdampingan di ranjang yang sama. Meski hal seperti penghitungan noda di langit-langit tidak terjadi, karena kita tidur bersama karena kita kecil, bukannya tidak nyaman, ada perasaan lega.
Kemudian, untuk memecahkan kesunyian Sharte bertanya dengan nada tenang.
「Nii-san, baru-baru semangatmu (元 気)nampaknya aneh, apakah ada yang terjadi?」
「Uu ...... seperti yang diharapkan, Sharte tahu, bukan?」
「Tentu saja. Aku juga selalu Nii-san, kan? aku sadar bahwa baru-baru ini nii-san tidak memikirkan permainan skenario (シ ナ リ オ ゲ ー?) Atau nukige(抜 き ゲ ー), kau sedang dalam proses untuk menjadi panas dan berpikir untuk langsung melompat pada lawan jenis untuk hal ecchi . ...... Nii-san, bagaimana kalau aku mengeluarkannya?[13]
「Mengapa menjadi seperti itu !?」
Maksudku, saat aku tidak di sini apakah dia memeriksa kamarku?
Meskipun dia imouto imutku, titik itu benar-benar menyebalkan.
「Nii-san, aku tidak keberatan jika kamu menganggapku sebagai istri Belanda. Oleh karena itu ...... 」
「Iya , dengarkan, jangan bicarakan lagi ...... haa 」
「 ...... Seperti yang diharapkan, sesuatu yang membuatmu khawatir terjadi, bukan? 」
Menunjukkan imouto ku lemah diriku seperti itu bukan keren. Tapi sekarang aku ingin berbicara dengan seseorang.
「Sejujurnya ...... besok, seorang gadis akan diusir ...... Untuk mencegahnya demi dia, aku harus melakukan yang terbaik didepan semua siswa di sekolah」
「......」
「...... E, Sharte?」
aku Wajahnya terkubur di dadanya saat aku dipeluk erat.[14] Melalui kemeja tipis, kehangatan dari tubuhnya yang kecil dan ramping ditransmisikan, keharuman sampo yang bagus membuat jantungku berdegup kencang.
「Nii-san, tolong jangan mengorbankan dirimu demi orang lain lagi」
Suara yang sama tanpa perasaan seperti biasanya. Tapi, aku mengerti di suatu tempat, nampaknya menyedihkan.
「Nii-san, selama ini di sekolah dasar, telah mengorbankan diri hanya untuk melindungiku. Tapi akibatnya, kamu telah menderita sakit selama 3 tahun lagi ...... Kemudian Nii-san menjadi sangat takut berdiri, aku mengetahuinya 」
Itulah ceritanya pada saat Sharte adalah murid kelas dua di sekolah dasar, di sekolah lain. kata saya adalah murid kelas tiga
Suatu hari, aku tercengang melihat penampilan Sharte saat dia pulang. Rambut peraknya yang cantik dipotong di sini dan di sana oleh gunting atau sejenisnya, wajahnya kotor dengan lumpur, di tanganmu (pakaian ala barat) dan tubuh randoseru , berbagai hinaan dicoret menggunakan krayon dengan warna berbeda. Menurut cerita Sharte, pemimpin gadis kelas tersebut mengatakan bahwa keheningannya seperti boneka menjijikkan, seluruh kelas mulai memarahinya. Apalagi pipinya sangat menampar berkali-kali, satu sisi menjadi sangat merah dan bengkak.
Karena keterkejutan karena kehilangan keluarganya, Sharte tidak dapat menunjukkan perasaannya ke atas. Oleh karena itu, meski dia tidak menangis, tubuh Sharte yang gemetar samar-samar hanya mengatakan hal itu kepadaku. Anggota keluarga pentingku yang berada di sisiku untuk menebus orangtuaku terluka.
Aku merasa sangat marah sampai darahku mendidih. (ingat, orang tuanya jarang tinggal bersamanya karena pekerjaan mereka)
Keesokan harinya, sebuah acara tentang intimidasi diputuskan, semua siswa berkumpul di gimnasium, ada saatnya kita mendengar ceramah sang dosen. Pada saat itu, saat itu, naik ke atas panggung dan mengecam gadis yang merupakan pelaku kasus intim Sharte, dia meminta maaf saat menangis.
Tapi itu tidak berakhir di situ. Gadis itu menggertak Sharte, dia adalah adik perempuan yang lucu dan populer di kelas saya yang disebut Okada (岡田). Saya yang populer di kelas kami, awalnya tidak menganggap bagus tentang Okada yang pamer, saya menganggap serius kasus saudaranya dengan sangat serius, dia membuat semua orang di kelas saya percaya begitu [15]
Pada awalnya, aku mampu untuk bertahan itu Tapi situasi berubah setengah jalan.
Meski kelas tiga, saya dengan berani tampil ke atas panggung dan melakukan hal yang egois, orang kelas atas tidak berpikir baik tentangku. Di koridor, ketika aku lewat saat istirahat, itu dimulai dengan mengklik lidah, sedikit demi sedikit aku ditendang dan segera sampai pada titik di mana saya dipukul.
Terisolasi di kelas, aku yang tidak memiliki seseorang untuk berbicara secara bertahap kehilangan kepercayaan diri masa laluku, Okada yang memainkan peran kunci telah melakukan hal-hal kejam yang sama dengan yang dilakukan pada Sharte. [16]Setelah efek berlanjut bahkan ketika aku berganti kelas, itu sebabnya 3 tahun tersisa adalah neraka bagiku.
「...... Aku tahu Nii-san baik. Tapi Nii-san sudah ...... 」
Sebuah suara tanpa emosi seperti biasa. Tapi tubuhnya sedikit gemetar seperti hari itu.
aku sangat tidak berguna. Membuat imftu penting ku khawatir ... ..
「Nii-san, kalau sakit kau bisa kabur kau tahu? Aku akan selalu berada di sisi Nii-san 」
「 Un ...... arigatou, Sharte. aku tidak berlebihan terutama 」
Keberanianku tumbuh setelah mendengar kata-kata. Dan, aku menepuk kepala Sharte dengan baik.
Segera, Sharte sepertinya mengira aku sudah tidur,
「Tapi Nii-san, kamu selalu memilih jalan itu, bukankah kamu ......」
Berbisik dengan suara yang baik dengan kebahagiaan dan kesedihan, dia memelukku sedikit lebih kuat

1. Seorang gadis yang memasuki ruangan dengan tenang, dengan ekspresi dingin di wajahnya dan ternyata matanya cantik
2. Meskipun aku didelegasikan keputusan akhir sekolah dari kakekku, aku tidak pernah berpikir bahwa aku akan menghabiskan begitu banyak waktu yang tidak perlu, Bagian pertama MTL: meski suara pemungutan suara sekolah dipindahkan ke ojiisama, tapi aku memutuskan untuk menerjemahkannya seperti itu
3. Sampai kami memutuskan untuk melakukan pembuangan secara ketat segera setelah dinilai bahwa masalah ini akan mengganggu pengelolaan dan pengelolaan sekolah, kedua belah pihak
4. kau tidak membutuhkan teman atau teman, tidak perlu memilih individu dari organisasi dengan selera pribadi
5. Ibu Aizawa adalah orang yang nampaknya cukup sulit karena penderitaan kekanak-kanakan ... ...
6. Bagian terakhir di balik "..." Itu pasti membawaku ke sana untuk membuktikannya, bukan?
7. Diputuskan itu tidak mungkin. Karena Aizawa sudah membengkak merah di bawah matanya sehingga dia bisa menangis sekilas kemarin ....
8. aku rasa ini agak tidak memiliki perasaan asli dalam baku Jangan lupakan aku
9. Tapi saya pasti berpikir.
10. Aizawa tersenyum seperti melihat aku, menyilaukan karena kau tidak perlu memaksakan diri.
11. Langit paling tajam dari langit lebih baik daripada setidaknya dua lembar.
12. Tampaknya menjadi besar meskipun ia merangkak semalam!
13. "Tentu saja aku selalu berada di sisi kakak laki-lakiku? Baru-baru ini kakak laki-lakiku memberiku sebuah pemikiran dan bukan skenario, aku juga tahu bahwa dia cukup berpengalaman untuk melewatkan prosesnya dan segera ingin melakukan hal seksual dan seksual ... ... bukankah saudaraku lolos denganku? "
14. Wajahku terkubur di dadaku, aku memelukmu. , tidak yakin wajah mereka dimakamkan
15. aku adalah teman sekelas yang populer, aku tidak berpikiran baik dari yang asli dalam Okada yang nakal dan nakal, yang membuatnya serius dengan saudara perempuanku, aku mulai dihantui oleh semua kelas. .
16. Saya kehilangan kepercayaan diri saya seperti dulu aku berbicara dengan seseorang, dan Okada adalah pusat dan hal mengerikan yang sama dilakukan saat Sharte selesai.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5