Boku no Bungeibu ni Bitch ga Irunante Arienai v1c7

7. Tidak mungkin aku pergi ke hotel cinta dengan dua pelacur.
Pertengahan Juni. Dua minggu telah berlalu sejak saat itu, dan musim hujan telah tiba.
Tapi aku dan Aizawa, belum menemukan anggota.
Hari ini hari Minggu, jadi jika situasinya tetap seperti itu, diputuskan bahwa klub tersebut akan dihapuskan Jumat depan.
Meski kami berdua memikirkan berbagai rencana bagus yang terlintas dalam pikiran, akhirnya aku sampai di ruang klub minggu ini hanya untuk membenamkan diri dalam hobi saya agar bisa lari dari kenyataan. Meskipun Aizawa khawatir tentang saya yang seperti itu, dia menulis pemikirannya dalam sebuah catatan dan menghapusnya, dan melakukannya lagi. (dia menyerah dan dia terus mencoba)Meskipun aku merasa tidak enak pada Aizawa, aku memikirkannya seperti ini.

Tentunya, yang terburuk adalah kehilangan tempat dimana aku bisa menikmati hobiku. Tapi, ini berarti waktu yang kuhabiskan bersama Shinonome dan Aizawa sepulang sekolah akan berakhir.
Jika aku terus memperhatikan kedua hal tersebut, kemungkinan 3 tahun saya di sekolah menengah akan hancur sangat tinggi. Kehilangan klub sebagai imbalan karena memiliki kehidupan sekolah yang aman dan aman, aku pikir itu tidak buruk dari sebuah tawar-menawar.
Meski berpikir demikian, pada hari Jumat, sekali lagi aku ditanyai permintaan yang menakjubkan dari Aizawa.
aku ingin tahu perasaan saat melakukan hal-hal ecchi dengan pacar di hotel cinta.
Sepertinya, gyaru berambut cokelat muda itu, Kuroki Ami, meragukannya lagi entah bagaimana. (黒 姫 亜 海 - 姫 adalah hime tapi dibaca sebagai Ki menurut hiragana)
Permintaan sebelumnya, karena Aizawa diyakinkan oleh Ten-nee, dibatalkan. Oleh karena itu ketika Kurohime mengajukan pertanyaan yang sama lagi, Aizawa tidak dapat menjawab dengan benar dan merasa ragu, Kurohime mengajukan pertanyaan yang menentukan untuk menjadi sekakmat ...... apa yang aku pikirkan.
Tentu saja, biasanya, Aizawa yang berbohong itu buruk. Tapi, Aizawa melakukan yang terbaik untukku dan klub sastra, akhirnya aku tidak mampu menolaknya.
Karena itu saat ini, di sebuah ruangan hotel yang mencurigakan, berdandan sebagai ojisan setengah baya dengan perut gemuk, aku dan Aizawa, kami berdua sedang duduk di tempat tidur.
「Kalian sudah terlambat. Apakah ada yang terjadi dalam perjalanan?
Tiba di hotel tadi seperti yang direncanakan, Shinonome, yang sepertinya sudah mengisi bak mandi dengan air panas, keluar dari kamar mandi dan mengeluarkan kacamata hitamnya. Blus putih bersih dan rok berkelok-kelok berbulu hitam sangat cocok satu sama lain, itu memang menimbulkan rasa ojousama.
「A, Ibuki! Maaf membuatmu menunggu. Uwa , maksudku, pakaian sipilmu sangat imut! 」
「Ufufu , memang tidak beda dengan biasanya. Selain itu, apakah dia memaksa Anda untuk melakukan sesuatu yang aneh? "
Shinonome mengirimkan tatapan dingin pada penampilanku yang mencurigakan.
Shinonome dan Aizawa, hubungan mereka telah mencapai tingkat dimana mereka makan siang bersama setiap hari. Aizawa berbicara tentang apapun dengan cara yang menurutku terlalu jujur. Tanpa bertanya berlebihan, Shinonome merasa nyaman dengan menjalin hubungan dengan teman secara alami, persahabatannya dengan Aizawa meningkat dari hari ke hari.
「A, tidak, tidak! Bukan alasan mengapa kita terlambat! Hanya saja ...... di tempat pertemuan sebelum pergi ke hotel, rasanya seperti seseorang mengikuti kita 」
「 diikuti? Ini menjadi cerita yang agak berbahaya. Apakah kau melihat wajah pelakunya? "
Aizawa melihat ke bawah dan menggelengkan kepalanya, dan Shinonome melotot ke arahku dengan mata yang lebih tegas.
「Apakah kau melihatnya? ...... tt , berapa lama kau akan berada dalam penampilan itu?
Sambil mengerutkan kening sambil melihat perutku yang gemuk, Shinonome berkata,
「Haa ...... Kupikir aku akan mati karena panas」
Aku melepaskan masker dan tutup di wajahku, menggunakan leher T-shirt untuk menumbuk dadaku.
「Ikuno-kun, kalau begitu panas kenapa kau tidak langsung melepasnya? Seperti yang bisa diduga dari penyamaran yang begitu sempurna, aku merasa tidak enak, betapa pun aku tahu itu adalah kau ...... 」
「 Tidak dapat terbantu, bukan? Tidak seperti Shinonome, aku tidak punya kacamata hitam. Jadi kurang lebih, akan sangat serius jika seseorang yang aku kenal melihat kita 」
aku menarik napas setelah akhirnya mengeluarkan bantal * fukafuka dari perutku, (SFX, lembut, lembut)
「Nah, kalau tidak melepas pakaian segera setelah sampai ...... sono, ada alasan untuk itu, Aizawa akan terkejut jika aku menanggalkan pakaian tiba-tiba」
「Hmm」
Saat kita memasuki hotel, Aizawa telah menjaga jarak, bahkan sekarang pun. dia masih tidak bisa melihat wajahku Meski sempat kaget melihat penampilan ini saat kami bertemu, kami memang sedang mengobrol di sini meski mengalami ketegangan.
「Fufu, begitulah, aku mengerti. Tapi, apakah Ikuno-kun melihatnya? 」
「 Yang mengikuti kita? Aku pasti merasakan tatapannya tapi ...... 」
Ini adalah fakta bahwa seseorang mengikuti kita dari sekitar taman air mancur sampai saat kita memasuki hotel. Tapi saat aku merasakan tatapannya, aku berbalik dan tidak melihat siapa pun, tidak bisa mengkonfirmasi pihak lain.
Yang mengingatkanku, pada saat kasus Ten-nee, aku juga merasakan tatapan seseorang di koridor sebelum ruang audiovisual. Mungkin, itu orang yang sama yang mengikuti kita?
「Meskipun tidak ada yang terjadi ...... Aizawa-san, kamu sepertinya tidak menyamar」
「ma, maaf. aku tidak berpikir sejauh itu ...... 」
Aizawa tidak terlalu menyamar, dia memakai celana pendek putih sugestif dan atasan pink tipis (ト ッ プ ス) dengan huruf Inggris, dan bukan menyembunyikan, tingkat paparannya sangat kuat. [1]
「Maa , aku buruk karena tidak mengatakannya sebelumnya, tidak apa-apa, jangan pedulikan itu. Sebaliknya, kita hanya punya waktu tersisa 90 menit untuk beristirahat di ruangan ini, lebih baik kamu melakukannya dengan cepat -
Shinonome dengan ramah berkata demikian, Aizawa dengan saksama tersenyum masam.
「Ibuki, terima kasih banyak. Karena saya tidak punya PC, aku tidak bisa membuat reservasi seperti ini 」
「 Tentang itu, itu juga burukku. Karena imouto saya memeriksa sejarah PC saya dengan sangat teliti, aku harus mempercayakannya kepada Shinonome meskipun kau adalah seorang gadis 」
Jika Sharte menemukan sejarah seperti itu, aku akan diperiksa silang dengan berbagai cara tanpa gagal.
Pastinya, untuk dia atau teman sekelas wanita yang mudah, aku akan menjadi anak laki-laki pertama di dunia yang melakukan reservasi di hotel cinta, kurasa. [2]
「Kalian berdua. tidak perlu khawatir Awalnya, aku adalah orang dari dewan mahasiswa yang memecahkan masalah konsultan. Oleh karena itu, wajar untuk mencoba semua cara yang mungkin bagi siswa dalam masalah 」
Akhirnya, Shinonome akan menjadi orang yang mengelola sekolah, oleh karena itu dia sangat ketat terhadap siapa pun yang melanggar peraturan sekolah. Tapi kali ini, dia membantu tindakan yang jelas-jelas melanggar peraturan sekolah. Tentunya itu untuk Aizawa, bukan?
Aku menatap Aizawa dan mulai berbicara, meski canggung.
「T, lalu Aizawa ...... kita tidak punya banyak waktu, kenapa kamu tidak mandi dulu?」
「U ...... .un. Kamu benar. ...... a, tapi bagaimanapun, aku ...... 」
Aizawa akan mengatakan sesuatu dengan cemas, tapi Shinonome, untuk membebaskannya, berkata dengan nada lembut,
「 tidak apa-apa, Aizawa-san. Lagi pula, kau hanya ingin memahami perasaannya, paling banter yang bisa dilakukannya adalah menyentuh tubuh atau dadamu sedikit 」
Aizawa melihat ke bawah dengan ekspresi yang tidak bisa aku mengerti. Tapi, segera dia tertawa seperti biasa.
「i, itu benar ...... ahaha . Mendengarnya, aku merasa lega! Kemudian. Karena Shinonome telah memesan banyak masalah, kita tidak bisa membiarkan waktu ini sia-sia belaka, aku akan mandi sekarang! 」
Memegang tas yang terbuat dari merek terkenal di tangannya, Aizawa menghilang ke kamar mandi.
Meski aku pikir apakah dia ragu, sepertinya dia baik-baik saja. [3]
Mungkin, dia benar-benar wanita yang berbahaya seperti yang dikatakan Ten-nee? Sampai sekarang, dia hanya bertindak seperti gadis yang tidak bersalah, tapi sebenarnya dia adalah wanita jalang yang memberi uang mudah dengan menjadi pelacur? Tas merek terkenal itu sekarang, ini bukan sesuatu yang sering Anda beli dengan uang dari pekerjaan paruh waktu biasa ......
Namun, saat memperhatikan hal yang serius, hati saya mulai berdetak kencang. Apakah Aizawa itu jalang, karena sekarang sudah pasti aku bisa menyentuh tubuhnya, terutama payudara besar itu, bukan?
Bagian atas yang bengkak tipis itu, mengingat keberadaan yang memungkinkan aku melihat lembah, sungguh mempesona. (tanpa tonjolan itu, Anda tidak bisa benar-benar melihat lembah itu, bukan?)
* Ton * ー ー Lalu tiba-tiba, dada saya terasa ringan dan akhirnya terjatuh di punggung ke tempat tidur (ト ン - SFX untuk dorongan ringan)
「Fufu」
Melihat ke atas, aku melihat senyum iblis yang memikat seperti saat ini sedang menunggu saat ini. Setelah melepas tumitnya, dia mengitari kedua tangan di leherku [4]
「Ternak, sudah lama sejak kita berdua sendirian, kan?」
Tertembus mata yang lembut dan menyipit, darahku tiba-tiba mendidih, membuat seluruh tubuhku naik.
「O, oi , cepat hentikan lelucon ini. Aizawa, apakah benar selain kita yang kamu kenal? 」
「 Aku tahu itu. Tapi, tidak apa-apa untuk fawn padamu sesekali kan? 」
Seakan dipermalukan saat berbicara dengan dirinya sendiri, pipi Shinonome menjadi merah samar.
「kau ingat janji denganku beberapa hari yang lalu, bukan? Setelah ini, haruskah kita melakukan seperti yang direncanakan? 」
Jumat, Aizawa kembali ke pekerjaan part-timenya segera setelah meminta. Ini tidak biasa. Tapi setelah itu, sampai saat kami meninggalkan sekolah, Shinonome memberitahuku selama waktu itu.
"Aku ingat. Shinonome akan membalikkan kamar hotel sebagai gantinya, tapi kita akan berkencan bersama setelah permintaan Aizawa, kan? 」
「 Tidak berkencan. Karena kau adalah hewan peliharaanku, jalan akan menjadi kata yang tepat, aku bertanya-tanya? 」
「 Seorang pria dan wanita yang makan bersama disebut tanggal lahir? Sebaliknya, aku telah sering mengatakan hal ini berkali-kali, aku manusia 」
「 Berjalan 」
Wajahnya, yang memiliki tatapan tajam seakan mengatakan TIDAK, tepat di depan mataku.
W, Mengapa dia menjadi serius sejauh itu? kau membuatku merasa malu ......
「aku tahu, aku tahu. Jalan-jalan, aku ingat jalannya, serius 」
「 Jadi? Ufufu , binatang tolol sepertimu bisa mengingat kata-kata tuannya. Besar"
Ini adalah "wortel dan tongkatnya" katanya beberapa hari yang lalu, aku kira? Shinonome dengan lembut menepuk kepalaku pelan. (ふ わ り digunakan dua kali di sini)
Dan, dia bergumam dengan wajah yang hidup sampai batas ini, ini pertama kalinya aku melihat ini, aku kira?
「Karena berjalan denganmu hari ini, aku memiliki orang yang eksklusif yang membalutku dengan hati-hati. Aku bertanya-tanya, apa menurutmu aku lebih cantik dari biasanya? 」
「 Iya, kamu memang terlalu dekat jadi aku tidak tahu ...... 」
「 Bagaimana dengan ini, aku bertanya-tanya? "
Shinonome memisahkan wajah kita, dengan ringan mengangkat kedua ujungnya. roknya
Pastinya, riasannya diletakkan halus seperti biasanya yang kau lihat saat pergi ke pesta. Selain kulitnya yang putih seperti kulit salju, pipinya diwarnai dengan warna vermilion yang terang, sehingga wajahnya yang cantik tampak lebih menonjol lagi.
「Agar sesuai dengan tuanmu, aku menghabiskan lebih banyak waktu untuk mempersiapkan diri dari biasanya. Tentang pakaian barat (youfuku - 洋服) , aku bahkan memilih sesuatu yang chic tapi tidak mencolok seperti yang kau suka juga 」
Seakan menunggu pikiranku, dia menatapku dengan mata agak curiga. Meski Shinonome terlihat sangat dewasa normal, kali ini aku bisa merasakan kepolosan seorang gadis yang sesuai usianya.
「Fu, Fu ー n ...... maa , itu normal」
Shinonome benar-benar cantik hari ini. Tapi, aku malu dan tidak bisa memuji dia dengan jujur.
Shinonome membentangkan tangannya untuk menjepit pipiku. Tapi, pipiku sedikit membelai lembut.
「Kamu benar-benar orang yang tidak berdaya. Tapi tidak apa-apa, hari ini spesial jadi aku izinkan 」
Biasanya, aku akan tertindas dan disalahgunakan di adegan berikutnya. Tapi Shinonome hari ini, apakah dia dalam suasana hati yang baik? Mungkin tidak mungkin untuk berpikir, tapi apakah dia benar-benar menantikan kencan denganku?
「Restoran tingkat pertama favoritku sudah dipesan pada Jumat malam. Aku akan mengurus semua tuduhannya. kau bisa makan apapun yang kau suka 」
「 Untuk orang seperti aku, kau tampaknya sangat siap ...... 」
「 Jelas. Lagi pula, ini jalan denganmu 」
Menatapku, Shinonome berbisik dengan suara yang manis dan tersenyum gembira.
Tapi itu hanya sebuah tindakan. Aku tidak akan tertipu. Shinonome mengatakan bahwa dia akan melatihku dengan keras sehingga aku bisa berada di sisinya sendiri. Oleh karena itu, tujuannya adalah untuk berdamai dengan membiarkanku menyedot madu manis.
Lalu, seolah teringat sesuatu tiba-tiba, Shinonome mendekatkan wajahnya ke wajahku lagi.
「Itu mengingatkanku, kau dicium oleh Takatora-san, bukan? Pada saat itu, akhirnya aku teringat akan perasaan yang disebut marah setelah beberapa tahun 」
Iya, kau benar-benar marah di ruang audiovisual, bukan?
「Sterilisasi diperlukan」
「E? ...... O, oi , apa yang kamu lakukan !?」
Shinonome menariknya ke telinganya, menutup matanya dan mendekatkan bibirnya, aku meletakkan kedua bahuku di kedua bahunya untuk menghentikannya. .
Sambil mengangkat bulu matanya perlahan, Shinonome tersenyum nakal.
「Orang yang pantang menyerah dan berharga sepertimu, aku harus mendapatkanmu sebagai model. Jika hal yang ingin kau beli menjadi kotor, itu tidak menyenangkan bukan? Karena itu aku harus mensterilkan seperti ini ...... 」
「 tunggu tunggu tunggu! Ciuman seperti itu untuk alasan yang sederhana !? 」
「 Tidak apa-apa. Karena itu ke pipi seperti Takatora-san 」
Mengatakan begitu Shinonome mendorongku ke bawah, dia menggunakan kedua tangannya untuk menekanku.
「Seperti ini, kau tidak bisa melarikan diri.」
Dan, saat bibir lipstik merah muda diletakkan tipis menyentuh pipiku.
「E? Oi , apa kamu dengar apa? 」
「 Ufufu, mencoba menipu saya tidak berguna 」
「 Iya, tidak begitu 」
aku mendengarkan dengan saksama sekali lagi. Lalu aku pasti mendengar suara terisak dari kamar mandi.
Mungkin Aizawa terluka jadi dia menangis. Tapi berbeda. Nada sedih seolah mengatakan hatinya menyakitkan, berangsur-angsur menjadi lebih besar. Dan kemudian aku perhatikan.
Itu Aizawa, jangan bilang padaku ......
「Shinonome, sedikit menyisihkan」
「Mengancam tidak ada gunanya. aku tidak akan diusir seperti itu 」[5]
「 Dengarkan, aku menyuruhmu untuk pindah ke samping! 」
「Ita ...... !? 」(痛 - tangisan seperti Aduh!)
aku menangkap bagian pleksus surya dari blus dan Dengan kuat mendorong tubuhnya yang ramping ke bawah.
「...... W, apa yang kamu lakukan?」
Memegang bahunya, Shinonome mengangkat separuh tubuhnya ke atas. Tapi, dengan mengabaikan itu, aku buru-buru ke kamar mandi.
「Aizawa !!」
Aku membuka pintu dengan sangat kuat, di ruang ganti seperti yang diharapkan, masih dalam pakaian sipilnya, Aizawa sedang duduk.
「Hya ...... uu ...... aku ...... Ikuno ......」
Aizawa, yang pipinya basah kuyup dan matanya merah, berbalik ke arahku sambil memeluk tubuhnya yang kurus dan gemetar.
Melihat sosok itu, aku merasa sangat marah pada diriku sendiri, seluruh tubuhku menjadi panas.
Seharusnya aku tahu itu. Aizawa adalah gadis yang tidak berdosa yang ragu melakukan sesuatu seperti berpegangan tangan.
Seharusnya aku melihatnya. Mata Aizawa dipenuhi air mata hanya karena dadanya tersentuh.
Tapi, itu tidak bisa ditolong karena dia pantang menyerah, pamer, pembohong. [6]
Seharusnya aku sudah mengerti sejak awal bahwa permintaan seperti itu tidak mungkin dan ...... ........
Sesungguhnya pada saat kita memasuki ruangan, Aizawa pasti sudah memikirkan untuk membatalkan permintaan itu. Tapi, Shinonome sudah memesan kamar khusus. aku juga bekerja sama meski hari ini adalah hari libur saya. Karena itu, Aizawa yang lembut khawatir dengan kami, dan dia tidak mampu melakukan itu.
...... Tapi aku, kepada Aizawa ......
Mengambil kata-kata Ten-nee dengan serius, meragukan apakah Aizawa adalah pelacur yang sangat berbahaya atau tidak.
Melupakan bagaimana Aizawa melakukan yang terbaik dengan sungguh-sungguh demi klub sastra, saya hanya meragukannya.
Kenapa aku, tidak bisa mengakui bahwa Aizawa adalah gadis yang murni dan baik hati?
「...... Ayo pulang, Aizawa」
「E ? U ...... u...... tapi ...... f, buat aku ...... Ikuno -tachi」
「 Jangan khawatir tentang itu, kamu tidak perlu memikirkan apapun! Tinggalkan semuanya padaku 」
Aku memimpin Aizawa dengan tangan dan kembali ke kamar. Melihat Aizawa meneteskan air mata, Shinonome bingung mendengar kata-kata dan membeku saat itu juga. Aku mengumpulkan barang bawaannya dan menuju pintu keluar dengan Aizawa.
「Shinonome, permintaan itu dibatalkan. aku akan mengawal Aizawa ke dekat rumahnya ...... Sampai jumpa lagi 」
Kepalaku masih tidak bisa bekerja normal karena kemarahanku terhadap diriku meluap berturut-turut, aku hanya mengatakannya dan meninggalkan ruangan bersama Aizawa.
Melihat ke belakang untuk terakhir kalinya, aku melihat Shinonome melihat ke bawah, berdiri sendirian di tengah ruangan. Blus yang rapi dan elegan, kerahnya sangat robek karena penangananku yang keras, bahunya bisa terlihat.
Saat kita meninggalkan hotel, lingkungannya gelap gulita, sekitar pukul 19.30.
Tiba di stasiun terdekat. Karena arah yang sama dalam perjalanan, aku dan Aizawa menunggu kereta di platform yang sama. Tapi, Aizawa tidak berhenti menangis. Saat ini dia menangis karena merasa bersalah terhadapku dan Shinonome.
Aku tidak bisa membiarkan Aizawa yang terus menangis pulang sendiri, akhirnya kita pergi ke taman dekat rumah Aizawa, aku tetap di sisinya sampai dia berhenti menangis. Akhirnya mata Aizawa menjadi bengkak, dia mengucapkan kata-kata terima kasih dan permintaan maaf berkali-kali saat kembali.
Setelah itu, aku menyalahkan diri sendiri karena hanya meragukan Aizawa berkali-kali. Berkat itu, meski langsung kembali ke stasiun cukup bagus, akhirnya aku tersesat, saat pulang ke rumah, lewat tengah malam.
Di pintu masuk, menungguku kembali adalah Sharte dengan piyama yang duduk di lantai sambil menggenggam lututnya dan bernafas * suusuu * karena dia sudah tertidur [7] . Aku mengambil Sharte tanpa membangunkannya dan membawanya ke kamarnya. Merasa sangat lelah, tanpa perubahan saya langsung tertidur dan diserang kantuk.
Tepat sebelum kehilangan kesadaran, aku merasa lupa sesuatu tapi aku tidak dapat mengingatnya.
Keesokan harinya, aku pergi ke sekolah dan hampir tidak memulai pekerjaanku karena kelelahan tadi malam.
「Hmm?」
Lalu, keadaan kelas agak aneh. Atau lebih tepatnya, tidak biasa kalau Hiiragi-sensei belum datang. Biasanya, dia akan berdiri di depan meja guru satu menit sebelum cincin berpadu dan menyebarkan senyuman.
Menuju ke mejaku di dekat jendela. Klub surat kabar sepertinya memberikan tambahan, semua orang di kelasku membuat kebisingan tentang sesuatu yang menyebar di ruang abu-abu.
Adalah? Kalau dipikir-pikir lagi, Aizawa dan Shinonome belum pergi ke sekolah hari ini. Aizawa mungkin terlambat, bisa dimaklumi jika dia memikirkan kemarin dan terlalu malu untuk menemuiku, tapi tidak biasa kalau Shinonome serius terlambat.
Menunggu 20 menit seperti itu. Hiiragi-sensei yang tubuhnya terbungkus jersey hijau biasa datang ke kelas dengan rambutnya yang pucat bergoyang. Namun, wajah yang biasa tersenyum itu tidak ada, wajah sensei sangat suram.
Aku merasa tidak enak saat segala sesuatu di kelas tidak biasa, dan menunggu kata-kata Sensei.
Dan kemudian, Hiiragi-sensei mengumumkan.
Pengusiran Aizawa Manaha diputuskan.


1. Bagian tengahku memakai atasan pink tipis dengan huruf alfabet pada celana pendek putih sesekali
2. aku pikir ini adalah pertama kalinya aku di dunia bahwa seorang gadis teman sekelas yang bahkan bukan seorang gadis telah mencadangkan Love Ho.
3. aku bertanya-tanya apakah aku akan enggan, tapi sepertinya cukup terjangkau
4. Bridleku dan putar kedua tangan di belakang leherku
5. Bahkan jika aku merasa seperti membungkuk, itu adalah busur
6. Tapi, aku tidak suka mengalahkan apapun, aku jijik, aku terlihat cantik, dengan pembohong
7. Di pintu masuk, Schalte yang sedang menunggu kepulanganku duduk seperti pesenam duduk dengan gaya piyama

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5