Boku no Bungeibu ni Bitch ga Irunante Arienai v1c1

Bab 1 - Tidak mungkin ada Dua Bitch Besar di kelasku
Di dalam kelas, di pagi hari sekitar waktu ketika siswa pulang-pergi ke sekolah, aku menyimpulkan pemikiranku tentang wanita jalang.
Sudah setengah bulan sejak aku mendaftar di Urotan High, sebuah sekolah persiapan perguruan tinggi yang terkenal di dalam prefektur.
Duduk di kursi depan dekat jendela, aku terbungkus seragam musim panas yang baru dan menatap seorang gadis tertentu.
"Ikuno-kun, apa kamu dengar?"
Gadis cantik dengan rambut hitam panjang yang berdiri di depanku mengintipku dengan senyuman pahit.
Itu karena aku menatapnya, itu membuatku jatuh jauh dalam memikirkan jalang.
"Y-Ya, aku. ... Uh, Shinonome-san, bukankah kamu terlalu dekat? "
"Ah maaf!"
Petugas kelas, pipi Shinonome Ibuki merah padam saat dia mendekat.
"kau tidak mengatakan apapun, jadi aku pikir kau merasa tidak sehat ..."
Dia memiliki mata yang jernih dan lembut meski sedikit miring, penampilannya adalah gambar indah; Rambut hitam mengkilap yang melebar ke pinggangnya indah, dan band Alice putih dengan mawar biru yang dikenakannya membuatnya terlihat lebih menawan.
"Nah, jangan. Lagi pula, apa yang kau butuhkan denganku? "
"Eh ... jadi kau sama sekali tidak mendengarkan."
"Um, baiklah ... eh, maaf."
"Ufufu, tidak apa-apa. Aku akan menjelaskannya lagi. "
Dia yang populer dan baik hati terhadap siapapun, tersenyum lembut dan menyisir rambutnya dengan elegan.
Satu-satunya anak perempuan konglomerat Shinonome, orang yang mengelola sekolah ini - itu dia, Shinonome Ibuki.
Dia wanita yang tepat; lembut, memiliki kepribadian yang baik, dan siswa kehormatan yang menyerang lebih dulu di sekolah dan juga olahraga. Dia juga melakukan pekerjaannya dalam karya tulis kelasnya; dan dengan semua kemampuan itu, dewan siswa mengawasinya jadi sekarang dia menjabat sebagai asisten presiden dewan siswa.
Ditambah lagi, dia adalah seorang gadis cantik yang bisa dikatakan sebagai gadis terpanas di sekolah dan sangat populer di kalangan anak laki-laki; dan berkat karisma, gadis-gadis itu juga mendukungnya. Dia wanita super untuk mengatakannya.
Dibandingkan aku, kutu buku harianmu yang tidak menonjol di kelas, bedanya seperti surga dan bumi.
" aku sedang berbicara tentang klub sastra yang kau ikuti, Ikuno-kun. Kaulah yang mendirikan klub itu, bukan? "
"Yeah, meskipun ... bagaimana dengan itu?"
Aku bertanya padanya meskipun semua ini buruk perasaanku memiliki.
Dan kemudian Shinonome-san mengalihkan tatapannya, tampak bermasalah.
"Um, sejujurnya sulit untuk mengatakannya. Namun, seperti halnya, klub sastra akan dibubarkan. Itulah mengapa aku ingin menyampaikan ini kepadamu. "

"KATAKAN APA?!"

Teriakku tanpa disengaja.
Itu adalah salah satu miliku dan hanya surga. Jika aku kehilangannya, lalu kemana aku harus menikmati semua LN dan mangga di dalam tasku ?! Serta anime cappedku dan galge ?!
"T-Tunggu! Dibubarkan ?! Kita sudah punya cukup anggota, bukan? "
Di atas Shinonome-san berdiri di sampingku, suaraku yang keras menarik perhatian kami lebih banyak lagi.
Aku benar-benar benci berdiri menonjol. Tapi sekarang bukan waktunya untuk berkeringat.
Shinonome-san tersenyum ramah, tampak berusaha menenangkan seorang anak.
"Tentu saja, memang begitu. Namun, tidak ada siapa-siapa selain kau anggota reguler di klub sastra, kan? "
Ugh ... Benar, aku satu-satunya anggota biasa. Ini adalah klub yang terdiri dari anggota hantu yang berhasil aku kumpulkan dengan syarat hanya meminjam nama mereka.
"Semua anggota kecuali presiden adalah anggota hantu. Kali ini kami memiliki laporan semacam itu dan terpampang di dewan mahasiswa. "
Rupanya bersimpati padaku, Shinonome-san juga lesu, seolah itu masalahnya sendiri.
Betapa gadis yang baik. Sekarang aku mengerti mengapa dia begitu populer di kalangan anak laki-laki dan perempuan.
Tapi tunggu, mereka yang tahu aku satu-satunya anggota reguler klub sastra adalah aku dan ...
"Shinonome -san , bisakah kamu memotongnya?"
"Eh, apa maksudmu?"
Senyumnya sangat mempesona! Meski begitu, aku terus menyelesaikan kata-kataku.
"Maukah kau berhenti menginjak kakiku?"
"Ufufu. Apa yang kamu bicarakan, stupig? " [1]
Bagaimana dia bisa mengatakan hal yang memusingkan itu dengan senyuman, cangkul ini!
"Hei, bukankah akan menjadi bencana jika ada yang mendengarnya?"
"Kekhawatiranmu tidak berdasar. Semua orang mempercayaiku dengan baik. Ufufufu. "
Guriguriguri , dia terus melangkah dengan ujung sepatunya.
Jika seseorang bertanya sejak kapan dia melakukannya, aku akan menjawab bahwa itu karena dia tahu aku tidak mendengarkannya.
Namun, dia hanya menunjukkan ekspresi khawatir dan penuh simpati sepanjang waktu ini.
"S-Seperti biasa, kau benar-benar sesuatu, ya, Shinonome ..."
“Bukankah itu semua salahmu karena mengabaikan apa yang aku katakan? Tidakkah kamu merasa bahwa kamu menyalahkan semua orang yang salah? - aku. Selamat pagi Sugiyama-san, Murakami-san. "
Saat dia terus menyiksaku, Shinonome menyapa siswa perempuan dengan senyuman dan nada suaranya berubah.
Kurasa tidak ada yang bisa membayangkan bahwa Shinonome Ibuki menginjak kakiku dengan gembira, bahkan dalam mimpi terliar sekalipun.

"Haa, oh baiklah ... pokoknya, yang tahu aku satu-satunya anggota reguler klub sastra adalah kamu, siapa yang sesekali mengunjungi ruang klub, kan, Shinonome? Jadi, mengapa kau melaporkannya? "
"Tentu saja karena aku ingin membuatmu bermasalah."
Sangat sederhana. Dan dia benar-benar terdengar sangat bahagia saat mengatakannya.
"Serius. Selalu menggangguku selama ini; Kenapa kau begitu terikat denganku, Shinonome? "
"Karena kau istimewa."
"Khusus?"
"Iya nih. Sejak aku mendaftar di sini, semua anak laki-laki tertarik dengan kecantikanku dan mereka akan melakukan semua yang aku katakan. Namun, kau segera menyadari kepribadianku yang lain dan kau tidak akan melakukan apa yang aku katakan. kau orang pertama yang melihat melalui aku yang sebenarnya. Jadi kau istimewa. "
"Istimewa, eh ... Mengatakannya seperti itu sepertinya kamu menyukaiku sehingga memotongnya, bukan?"
"! ... B-Bisakah kau menahan diri untuk tidak mengatakan sesuatu yang begitu menggelikan? "
Dia tersendat sejenak, dan seolah mengingatnya, dia mulai menginjak kakiku lagi.
"... Jangan maju dari dirimu sendiri. aku hanya ingin melatihmu sebagai ternak. "
"Kuh, sial ... Lihatlah orang yang merepotkan diriku sendiri."
Shinonome dianggap sebagai pelacur tipe rapi. Dia adalah tipe berbahaya yang sangat hebat dalam menipu dan memenangkan pria dengan penampilannya.
Berbicara tentang jalang tipe rapi, ini adalah eksistensi yang menciptakan kenangan paling buruk di dalam diriku di antara semua bajingan yang pernah kutemui. Nah, jika aku mengatasinya, itu adalah sesuatu yang terjadi saat aku menjadi siswa kelas dua di sekolah menengah. Saat itu, aku dekat dengan alam yang baik dan rambut bishoujo yang anggun sampai kita mencapai tingkat "keluar".
Dia yang mengatakan bahwa dia tidak berkencan dengan siapa pun yang menanyakan beberapa hal seperti pakaian dan gaya rambut gadis favoritku, juga hadiah ulang tahun yang akan membuatku bahagia, kami bahkan berkencan. Saat itu, aku cukup yakin bahwa dia menyukaiku. Dan itu hanya menghitung waktu sampai dia mengakuiku.
Tapi, dia benar-benar punya pacar, dan aku hanya uji coba sehingga hubungannya dengan pacar pertamanya bisa berjalan dengan baik. Hanya mengingat itu membuatku tertekan. Ah! Sialan!
"Keindahan seperti aku memelihara ternak sepertimu. Bersyukur."
"Kuh ... ini kenapa gadis cantik itu ... lihat, aku akan terus mengatakan ini, aku benar-benar membenci bitches sepertimu, Shinonome. Bahkan jika kau bisa menipu orang-orang acak itu, aku tidak akan pernah jatuh cinta kepada wanita sepertimu! "
"Fufu, bagianmu itu tak tertahankan. Sensasi pertama ini tidak-begitu-mudah-untuk-mendapatkan. Ahh, ini sangat bagus ... "
Shinonome menepuk-nepuk perutnya dengan ringan - seolah itu terasa gatal - saat dia tersipu dan tersenyum dengan gembira.
Heck, dia benar-benar tertarik padaku sekarang ...
Meskipun aku telah memutuskan untuk tidak terlibat dengan gadis-gadis cantik di sekolah menengah atas, rasanya seperti itu benar-benar membuatku bosan. Kepalaku benar-benar terluka memikirkannya.
"... Yang mengatakan, aku akan bermasalah jika klub sastra akan dibubarkan. Jika aku harus pulang, aku tidak akan dapat menikmati hiburanku karena adik perempuanku. Dan jika klub sastra dibubarkan, lalu kemana aku bisa menikmati hobiku ?! "
"kau pernah mengatakan hal yang sama sebelumnya. Apakah adik perempuanmu itu bro-con? "
"Eh, bukan itu yang kau sebut bro-con ..."
Mengingat adik perempuanku yang mengajariku keberadaan pelacur, gemetaran menuruni tulang belakangku.
"Baiklah kalau begitu. kau tidak perlu khawatir tentang aktivitas klubmu untuk saat ini. Klubmu hanya kekurangan anggota, jadi kau bisa merekrut lebih banyak anggota reguler. "
"Ah, benar!"
Karena terlalu putus asa dalam situasi ini, aku bahkan tidak dapat memikirkan solusi sederhana itu.
"Berapa banyak orang yang harus aku rekrut, Shinonome?"
"Dua orang lagi dalam sebulan, kurasa. Lakukan itu dan kau akan menghindari pembubaran klubmu. "
"Dua orang dalam sebulan, ya. Bicara tentang rintangan ... "
Di tahun ketiga sekolah dasarku, 'yang dulu populer dan memiliki banyak teman, aku mendapat pamer anak perempuan menandaiku, sebagai hasilnya, aku dikucilkan di kelas. Belajar dari itu, aku tidak banyak berteman dan hidup patuh dengan moto "lebih dari sekedar kenalan, kurang dari teman" sekarang.
Meski begitu, aku bisa mengumpulkan anggota hantu yang dibutuhkan untuk mendirikan klub. Akan jadi cerita yang berbeda jika aku harus merekrut anggota reguler. Di sekolah, aku tidak memiliki teman seperti itu yang akan bergabung dengan klub untukku ...
"Ufufu, Ikuno Kousuke. Biarkan aku menyatakan hal ini dulu, itu bukan satu-satunya syarat agar klubmu tetap berjalan, baiklah. "
"Eh, ada lagi ?!"
"Tapi tentu saja. Lagipula, klub sastramu tidak melakukan aktivitas publik. Setiap kali aku memeriksa semuanya, kau hanya mengkonsumsi literatur subkultur seperti manga atau novel ringan. "
Yah, dia benar sekali ...
"Itu sebabnya jika kau tidak ingin klubmu dibubarkan, aku akan memintamu menerima satu syarat lagi. aku ingin kau membantu beberapa tugas dewan siswa. "
"Secara khusus?"
Saat aku bertanya padanya dengan lesu, Shinonome mengapungkan senyuman samar, seolah semua berjalan sesuai rencananya.
"Ini tugas yang mudah. kau hanya harus menanggapi konsultasi siswa. Dewan siswa sibuk dengan barang-barang lain, bahwa kita tidak bisa sampai di sana sekarang juga. Itulah sebabnya aku ingin kau membantu kami dalam hal itu. "
"Jika aku menerima itu dan merekrut anggota reguler dalam waktu satu bulan, klub tidak akan dibubarkan, bukan?"
"Yup, itu benar. Ini bukan masalah, bukan? "
aku rasa aku bukan orang yang tepat untuk menanggapi konsultasi siswa. Tapi, firdausku - eksistensi klub sastraku dipertaruhkan. aku tidak punya pilihan.
"Sudah beres. aku tidak membenci ternak taat, kau tahu. "
"Siapa ternak! Pokoknya jika kau sudah selesai dengan bisnismu lalu pilihlah- "
Tiba-tiba, koridor menjadi ribut saat gadis ceria memasuki kelas.
"Pagi!"
Whoa, dia datang ...
Mengenakan pita merah jambu dengan rambut pirang kuncir samping yang bergoyang ringan, namanya Aizawa Manaha.
"Fuu. aku merindukan kereta api jadi aku pikir aku akan terlambat ~ "
Dia yang tubuhnya ramping seperti model, memiliki jaket yang terbungkus pinggangnya; bagian dada blusnya dibuka sehingga orang bisa melihat pasangannya yang gemuk, dan dia mengenakan kaus kaki longgar putih - mode dari 15 tahun yang lalu yang membuat tren kembali - di kakinya. Dia memiliki make-up kuku yang dioleskan di jarinya dan anting berkilau di telinganya. Dia gal bergaya dan tampaknya bekerja sebagai model dokusha atau semacamnya.
"Yup, Makino-kun dan Sawashiro-kun, pagi! Kamu juga, Shouko, Mutsuki! "
Setelah mencapai diagonal di belakangku, Aizawa menyapa anak laki-laki dan gadis-gadis yang berkumpul di lingkungan dengan penuh semangat.
"Sulit mengatakan apakah suhu panas atau dingin, kan?"
Dia-yang tersenyum pahit dan menyeka keningnya dengan menggunakan saputangan-sangat indah sehingga dia bisa dianggap keliru sebagai malaikat dengan kulit yang cantik dan rambut pirangnya yang cerah.
Sudah ada kawanan anak laki-laki yang berkumpul untuk melihat Shinonome di koridor, dan dengan kedatangan Aizawa, kerumunan orang semakin bertambah.
Aizawa Manaha adalah gadis cantik yang - dengan Shinonome Ibuki - membagi ketenaran di sekolah menjadi dua.
Yang sedang berkata, jika Shinonome adalah wanita yang lembut dan pantas; maka Aizawa adalah gadis tomboy yang tidak berkeringat barang sepele. Mungkin karena penampilannya yang pantang menyerah, tidak akan terasa di luar tempat jika seseorang mengatakan bahwa dia tahu karate. Dan menurut rumor tersebut, dia adalah seorang nimfa dan berkencan dengan beberapa pria. Plus, dia tidak memiliki selera untuk orang yang hambar, dia akan tidur dengan siapa pun untuk mendapatkan uang.
"Ahaha, jeez, Makino-kun. Itu adalah pelecehan seksual. Kishikawa-kun, Sawashiro-kun, tolong katakan sesuatu juga. "
Dia tertawa kyakya saat dia berbicara dengan anak laki-laki. Ini pasti memberi getaran nympho.
Dan kemudian, kelas 'gal memiringkan kepalanya saat dia bertanya pada Aizawa.
"Hah? Manaha, di mana jam tangan yang kamu punya sebelumnya? Tunggu, bukankah itu aksesori baru? Sepertinya mahal, apakah kau membelinya sendiri? "
"Eh, jam ini ?! A-Ah, kau lihat ... aku membeli ini dengan uang yang aku selamatkan dari paruh waktu yang sedikit spesial. Ini terlihat lucu jadi aku benar-benar seperti itu. A-Ahahahaha ~! "
Tidak ada asap tanpa api.
Setengah bulan yang lalu, aku melihatnya dan tampaknya rumor itu benar adanya. Rambut pirang! Tig ol 'bitties! Gadis sekolah tinggi! Selanjutnya, wajahnya tampak sangat pucat, yang membuat dia merasa mendapatkan uang dengan tubuhnya.
Lalu, sebuah gagasan liar melintas di kepalaku.
Di dalam kamar hotel yang tidak senonoh.
Tempat berderit membuat suara berdecit teratur.
Di atasnya ada seorang pria paruh baya dan berkuda di atasnya - menelan keringat dan memakai ekspresi menggoda saat dia menggerakkan pinggulnya - adalah Aizawa Manaha.

"Haa, Haaa! Th-Itu bagus! Lebih lanjut ... Ah! Ah! Ya, ada! Fua! Ah! Aah ... Ojii-san luar biasa! Aku-ini pertama kalinya aku memilikinya ... ini kasar ... Haa, Haa ~! Yang besar, d-datang ~! Hia! Aaa, Haa ~~~~~ n ♡ "

Biiiiiiiitch !!!
... Memang mudah untuk membayangkannya.
Ada desas-desus juga, dan yang terpenting, dia adalah salah satu dari dua Bitch Besar-pelacur penuh nafsu.

Meskipun aku ingin menghabiskan hidup SMAku tanpa harus terlibat dengan gadis-gadis yang tidak hati-hati, untuk berpikir ada dua Bitch Besar di kelasku sebagai gantinya ... Yah, pasti aku pernah bertemu dengan banyak jenis jalang; Tapi aku belum pernah bertemu wanita yang tidak suka seperti sebelumnya. Selain itu, aku tidak tahu apa yang akan aku rasakan jika melibatkan diri dengan dia. Jadi aku akan berusaha menghindari kontak dengannya sebanyak mungkin.
Dan kemudian, Shinonome yang telah menempatkan fasadnya menyapa Aizawa dengan suara lembut.
"Selamat pagi, Aizawa-san."
"Ah, selamat pagi, Shinonome-san! Eh, apakah kamu butuh sesuatu bersamaku? "
Aizawa yang menyalip tangannya dengan riang yang menyebabkan payudaranya gemetar, mengedipkan matanya yang bundar karena terkejut
"Yah, itu tidak penting. Namun, um ... aku pikir akan lebih baik jika kau mengenakan seragammu dengan benar. "
Shinonome mengatakan demikian dengan cara yang dicadangkan, tersenyum kecut, dan menunjuk ke payudaranya.
Dia adalah petugas perwakilan kelas dan dewan murid. Meskipun dia hanya memainkan peran sebagai karakter lembut dan Shinonome setiap orang, dia juga memiliki kepribadian yang ketat untuk mempercepat apa yang harus diikat.
Diberitahu begitu, Aizawa menepuk dan mengepal seperti ini.
"A-Ahaha. Maksudmu ini? Sebenarnya aku juga merasa sangat malu, tapi, uh ... ini lebih besar dari semua orang, jadi aku tidak bisa mengencangkan kancingnya. "
Meski merasa seperti aroma parfum manis Aizawa bisa merenggut hatiku, aku menggelengkan kepala untuk mengusir pikiran itu.
"Tentunya, itu akan ketat. …Baik. Lalu, tolong dapatkan seragam baru. Seperti yang diharapkan, kita juga tidak bisa meninggalkannya. Ufufu. "
"Ah, 'kay kalau begitu. Yup, baiklah. aku akan mendapatkan dokumen di kantor nanti! Karena aku juga merasa meninggalkannya seperti akan memalukan ... Ehehe. "
Aizawa mengangguk patuh saat dia tersenyum ramah, merasa malu.
Bibitnya besar meski memiliki wajah anak, daerah di sekitar pinggangnya melengkung, pantatnya adalah jenis yang kemungkinan akan melahirkan anak yang sehat, dan kakinya langsing; seperti model
"Tolong beritahu aku jika ada sesuatu yang tidak kau ketahui. aku akan membantu jika kau baik-baik saja denganku. "
"benarkah?! Whoa, Shinonome-san benar-benar orang yang super baik. Baik terima kasih. aku akan berada dalam perawatanmu saat saatnya tiba! "
Setelah mengatakan demikian dengan senyum ramah, dia melambaikan tangannya dan kembali ke lingkaran. Rupanya kutu buku dengan penampilan kurus seperti aku tidak layak dicoba untuknya - riajuu dan cutie (lol).
Aizawa juga memiliki kesan selalu tersenyum dan ceria. Kira itu sebabnya dia populer.
Meski begitu, aku tidak akan tertipu. Tetap saja, orang seperti Shinonome pasti tidak akan memiliki kesan buruk-
Guriguriguriguri ~~~~~~~ !!
"Owowowowowow ?!"
Kakiku melangkah cukup kuat.
"! ... H-Hei, Shinonome, kakiku bukan karung pasir, kamu gali ?! "
"Tidak bisa dibantu, mungkinkah. Aku benci gadis itu. "
Dia terlalu bebas dalam menyuarakan pendapatnya!
Bahkan jika kau mengatakannya dengan suara rendah, bagaimana jika seseorang mendengarnya?
"Omong-omong, mengapa kau membencinya?"
"Karena dia dikatakan sama imutnya denganku."
Seperti yang diharapkan dari jalang, dia busuk ke inti ...
"aku tidak akan merasa puas kecuali saya yang nomor satu dalam segala hal. aku selalu menjadi nomor satu dalam kompetisi imut, belajar, dan bahkan biola. Namun, belum seperti itu sejak musim semi tahun ini karena dia. Selain itu, ada apa dengan itu sekarang? ' Dadaku lebih besar dari semua orang, jadi aku tidak bisa mengencangkan kancingnya ' katanya ... Ufufu, apakah dia menggangguku? '
"Seperti kataku tadi, berhenti melangkah! Berhenti! aku t!"
Sambil menderita sakit, aku melirik ke dada Shinonome.
Pada bagian yang dilapisi sweter musim panas yang hitam, ada dua pembengkakan sederhana yang membengkak dalam derajat yang dikonfirmasi. Namun, kakinya yang terbungkus stoking hitam lebih halus dan lebih indah dari pada tubuh Aizawa.
"Apakah kau melihat dadaku sekarang?"
"Ha ha! kau membayangkan sesuatu. Aku tidak begitu ceroboh seperti yang kamu pikirkan. "
"Ufufu. Jadi? Itu bagus, kalau begitu. "
Guriguriguri ~~~
"Goosh, jadi kau masih terus melangkah ..."
Kemudian, percakapan yang semarak bisa terdengar dari lingkaran Aizawa.
"Omong-omong, ManaMana. Meski Mi terlihat seperti ini, Mi tidak pernah pergi dengan pria sebelumnya. Jadi gimana? Karena kau pernah mengatakan bahwa kau memiliki banyak pengalaman dengan pria, kau harus mengetahuinya, bukan? "
"U-Um ... apa yang kamu maksud dengan itu ?"
Orang yang mengangkat topik pembicaraan adalah seorang gadis yang termasuk tetangga kelas, namanya Kuroki Ami jika ingatanku benar. Dia memiliki rambut cokelat berbulu dan penampilannya setara dengan idola ', tapi sikap "Mi gadis paling lucu di dunia ~" ini sangat menjengkelkan.
"Ada ~ kedepan ~, Mi bertanya bagaimana perasaanmu saat kamu berkencan dengan seseorang yang kamu cintai? Bagaimana rasanya? Karena Mi tidak punya pengalaman, Mi akan senang jika Mana Mana yang tahu betul tentang itu menjelaskannya pada Mi ~ "
"Th-perasaan saat aku kencan ?!"
"Eh, apa? Apakah kau memberi tahu Mi bahwa kau belum pernah berkencan dengan seseorang sebelumnya? "
"Tentu saja aku punya! Aku sudah berkencan dengan banyak pria! "
Nah, kalau itu Aizawa yang berpikiran bisa bergaul dengan siapa pun, tebak itu normal kalau dia berkencan dengan banyak pria. aku berani mengatakan semua barang merek yang sering dia ubah menjadi sesuatu dari orang-orang itu.
"Hee ~. Lalu ceritakan ke Mi. Bagaimana perasaanmu saat kau berkencan dengan seseorang yang kau cintai? "
"Nah, karena dia adalah seseorang yang aku cintai, aku bahagia, aku kira ... maksudku, aku merasa senang saat memegang tangan. Dan ketika kita berpisah, kita konfirmasikan perasaan kita bersama dengan ... k-kiss-Jeez, apa yang kamu buat aku katakan di depan semua orang ?! "
Aizawa yang memerah bit merah memukul gadis itu-yang-melempar-tanya balik dengan keras.
"Ow ow! Sebaliknya, Mana Mana, ini mencurigakan apakah kau benar-benar berkencan dengan seseorang sebelumnya, meskipun ~? "
"Tentu saja aku punya! kau meragukan temanmu terlalu banyak! "
"Humph. Tapi, ini agak menjengkelkan aku dan benar-benar terdengar seperti kebohongan ~ "
"Bukan bohong ... itu benar."
Sambil duduk di kursi, Aizawa menurunkan matanya dengan canggung.
Tentu saja, tentu saja Aizawa tidak dapat menjawab bahwa dia berkencan dengan pria untuk mendapatkan uang, dan dia tidak pernah pergi dengan seseorang yang dia cintai.
"Meski aku pernah mendengar rumor tersebut, ternyata dia benar-benar memiliki pengalaman hubungan yang melimpah, ya. Ya ampun, sayang sekali kita ada di sini. "
Kamu salah bicara?
"... Baiklah, ayo berpura-pura seperti itu."
Meskipun dia sepertinya menggumamkan sesuatu dengan suara rendah, aku tidak mengejarnya karena ada sesuatu yang ingin saya tanyakan padanya.
"Hei, Shinonome, apa kau baik-baik saja dengan itu?"
"Apa maksudmu?"
"Teman sekelasmu mungkin melacurkan dirinya sendiri, bukan? aku pikir jika itu kau, kau tidak akan membiarkannya berlalu. "
Dia satu-satunya anak perempuan konglomerat Shinonome yang mengelola sekolah itu. Karena pada akhirnya dia akan mewarisi posisi direktur, aku pikir dia akan sangat menghukum siswa yang tidak dapat melindungi hukum dan peraturan sekolah.
Shinonome tersenyum dengan tenang, dan,
"Di dubio pro reo. Inilah asas praduga tak bersalah. Juga sering dikatakan sebagai "jika ragu, untuk terdakwa." Jika jaksa tidak dapat memberikan bukti pasti, hakim harus memberikan vonis bersalah kepada terdakwa. Yang tercantum dalam The Code of Criminal Procedure Pasal 336. " [2]
Seperti yang diharapkan dari siswa terpandai di sekolah, dia tahu segalanya.
"Yup, aku mengerti, ada satu kenangan di sana. Jadi, apa maksudmu? "
"kau bahkan tidak mengerti itu? Karena kau adalah ternak yang aku pilih, bagaimana dengan pekerjaan kepalamu yang tidak ada lagi? Tidakkah kamu merasa malu hidup? "
"Ya, aku buruk karena tidak mendapatkannya. Aku sangat menyesal."
Aku meminta maaf pada Shinonome yang dengan senang hati memarahiku.
Karena tidak ada yang baik akan terjadi jika kau merusak mood gadis cantik, lihatlah.
"!"
Rupanya, dia tidak mengharapkan aku untuk meminta maaf seperti itu. Dan setelah terdiam beberapa saat, dia mengendurkan ekspresinya dengan gembira.
Dan seolah merasa puas, dia mulai menjelaskan.
"Kejahatan tidak akan menjadi kejahatan dengan tidak adanya bukti. Jika kau menuduh seseorang hanya karena kau meragukannya, dan kemudian ketika diketahui itu adalah tuduhan palsu, kau tidak ingin bertanggung jawab, bukan? Itu sebabnya kita tidak bisa menuduh seseorang tanpa melakukan pengecekan silang dengan mereka terlebih dahulu. Apalagi, jika kasus serupa seperti yang kita alami terjadi, pihak lawannya adalah seorang gadis SMA yang sedang pubertas. Mungkin (un) sepertinya ternyata dia tidak melakukan kejahatan seperti yang kita pikirkan. Jadi, itu untuk yang terbaik tidak melanggar risiko dan tidak melakukan apapun. Tidakkah begitu? "
Gadis ini, jadi dia sudah memikirkannya sejauh itu.
Seperti yang diharapkan dari pelacur tipe licik yang licik yang bertindak dengan aksi yang dihitung tinggi.
Sementara itu semua baik bahwa dia memperlakukanku secara khusus sekarang, jika aku pernah berakhir sebagai musuh Shinonome, itu akan menjadi yang terburuk. Kira aku harus mencoba darndest aku untuk tidak merusak mood-nya untuk mencegah "Tragedi yang Diasingkan."
"... Omong-omong, Shinonome. Bisakah kau menghentikannya? "
"Apa maksudmu?"
"Bisakah kau berhenti menginjak kakiku?"
"Ufufu. Tidak mau, ternak. "
Mengatakannya dengan senyum lembut yang akan ditunjukkannya pada semua orang.
Kesedihan yang bagus Gadis cantik itu sama sekali bukan pelacur.
Bagaimanapun, ada dua Bitch Besar di kelasku.
Dan inilah ceritanya tentang itu.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5