86 v1c9

[86 V1] Bab 9 - Fiat justitia, ruat cælum
"Apa-"
Sejenak, dia tidak mengerti apa yang dikatakan Shinn.
Semua orang akan mati? Baris kematian untuk tujuan ini?
"Apa yang kamu katakan…"
Pada saat itu, Lena menyadari.
Enam tahun yang lalu, dia bertemu dengan Ray. Saat itu, dia adalah Eighty Sixer, Processor.
Delapan Puluh Enam pergi ke medan perang keputusasaan untuk mendapatkan kembali kewarganegaraan untuk diri mereka dan keluarga mereka.
Jadi mengapa Shinn, sebagai saudara laki-laki Ray, tetap menjadi Eighty Sixer ketika dia seharusnya menjadi warga Republik karena pelayanan Ray, dan tetap sebagai Processor di medan perang?
Selain itu, ini juga berlaku untuk Prosesor lainnya. Setiap tahun, ribuan rekrutan dikirim ke medan perang. Apa yang keluarga dan saudara mereka lakukan?
"Bahwa-!"
"Ya. Itu dia. Sejak awal, babi kulit putih tidak pernah berpikir untuk memberi kewarganegaraan Eighty Sixers sama sekali. "
"Mereka menggertak kita menjadi tentara dengan menggunakan itu sebagai insentif, dan menggunakan kita sampai kita mati. Sekelompok babi putih mereka. Benar-benar mengerikan. "
Lena terus menggelengkan kepala, mencoba menyangkalnya. Kemungkinan besar, untuk cita-citanya, ini benar-benar fakta yang tidak dapat diterima.
"Bagaimana ini, bagaimana ini mungkin- !?"
Seo mendesah. Dia tidak berusaha mencela dia, dia sedih, dan memiliki pemikiran serupa padanya.
"Dengar, kami tidak menyalahkanmu di sini ... tapi pikirkanlah. Sejak perang dimulai, apakah kau pernah melihat satu Delapan Delapan di dalam zona legislatif Delapan Puluh Lima? "
"…Ah-"
Delapan puluh enam orang diwajibkan untuk bertugas selama lima tahun di militer sehingga mereka bisa mendapatkan kembali kewarganegaraan mereka. Bahkan jika mereka harus mati sebelum masa jabatan mereka berakhir, anggota keluarga lainnya seharusnya menerima kewarganegaraan.
Namun, perang telah berlangsung selama sembilan tahun. Logikanya, keluarga tentara yang meninggal dalam sembilan tahun terakhir ini seharusnya mencapai kewarganegaraan, tapi Lena tidak pernah melihat satu pun dari mereka. Meskipun dia tinggal di zona pertama sepanjang waktu, bahwa hanya ada sedikit Colorata di zona pertama yang akan dimulai, tidak masuk akal jika dia tidak melihat satu pun pun-!
Kebodohannya membuat dia sangat mual.
Dia seharusnya sudah memikirkannya sejak lama. Saudara laki-laki Shinn dan Ray, anak-anak yang memiliki orang tua dan saudara kandung mereka saat mereka berada di Kamp Konsentrasi, bahwa dia hanya bisa melihat Albas di zona pertama. Dia pernah melihat mereka sebelumnya, namun mengabaikannya; Bahkan pada titik ini, dia dengan bodohnya percaya bahwa Republik berada di kanan.
"Sebagian besar Prosesor mati sebelum mereka pensiun dari pelayanan, jadi masalah kewarganegaraan yang dijanjikan tidak banyak meskipun mereka tidak pernah mematuhi hal itu. Kuncinya adalah untuk orang-orang dengan 'Codenames' seperti kita, yang hidup melalui medan perang yang mengerikan. Kita bisa hidup sampai hari ini, tidak benar-benar bodoh, dan merupakan pahlawan bagi Eighters Sixers lainnya; Mereka mungkin takut bahwa kita akan memicu pemberontakan. "
Suara Raiden terdengar monoton. Dia memiliki banyak dendam terhadap Republik, tapi pada saat ini, tidak ada gunanya menyuarakan mereka.
"Dengan demikian, mereka memiliki orang-orang dengan 'Codenames' ditugaskan ke daerah-daerah dengan pertempuran paling hebat, dengan harapan mereka akan mati. Sebagian besar 'kode nama' itu mati seperti ini. Namun, ada yang tidak akan mati sama sekali, dan orang-orang ini dikirim ke tim pertahanan pertama di zona pertempuran pertama, barisan kematian terakhir. Begitu mereka memiliki cukup 'kode nama' untuk dieksekusi, mereka menyuruh mereka dikirim ke sini, dan mintalah mereka bertarung sampai mereka semua mati. Inilah tujuan eksistensi skuadron kita. Tidak akan ada tentara baru. Setelah kita semua mati, batch berikutnya yang akan dieksekusi akan dikirim - inilah medan perang terakhir kita. Cepat atau lambat, kita akan mati di sini. "
Lena merasa pusing, dunianya benar-benar terbalik.
Setelah mereka terus berjuang bukanlah melindungi Republik, tapi bagi mereka untuk mati.
Itu bukan perintah wajib militer, tapi genosida genap melalui tangan musuh.
"T-Tapi."
Kata Lena sambil menggenggam sedotan demi harapan terakhir,
"aku-jika kau bisa bertarung sampai akhir ..."
"Oh, ada beberapa yang tidak akan mati dan hidup sampai akhir ... Jadi untuk berurusan dengan orang-orang ini, pada akhir masa tugas mereka, mereka akan dikirim untuk menangani misi rekonsiliasi khusus, di mana kesuksesan dan kelangsungan hidup Tingkat praktis nol. Tidak ada yang bisa bertahan. Bagi babi kulit putih itu, sampahnya bersih. Pekerjaan berhasil. "
"..."
Untuk melindungi tanah air mereka, mereka berkelana ke medan perang kematian, meski usaha mereka tidak akan dihargai. Jika mereka bertahan cukup lama, mereka dianggap sebagai malapetaka, dan dipaksa memasuki medan perang yang lebih berbahaya, menunggu untuk mati. Skuadron yang didirikan untuk eksekusi ini terus berjuang sampai saat ini. Dan pada akhirnya - dia akan memerintahkan mereka untuk mati.
Kemarahan menjadi air mata, mengaburkan visinya.
Negara ini telah menjadi sangat busuk, jatuh.
Dia teringat Seo dan Raiden yang menggerutu bahwa tidak ada yang bisa dilakukan.
Dia ingat Shinn tidak memiliki pikiran tentang kehidupan setelah layanan.
Karena mereka tidak, dan tidak akan, memiliki masa depan untuk diharapkan, dan tidak ada waktu untuk mempersiapkannya.
Semua yang ditunggu itu akan menjadi perintah eksekusi yang ditandatangani, saat itu akan dilaksanakan, tidak pernah bisa dihindari.
"K-kau tahu tentang ini ...?"
"Iya ... maaf. Tidak ada yang berani mengatakan ini padamu, bahkan Shinn atau Raiden pun. "
"ka-kapan kamu ...?"
Lena mendengar suaranya sendiri gemetar. Krena menjawab, suaranya sangat dingin,
"Sejak awal. Kakak perempuanku, orang tua Seo, keluarga Shinn, tidak ada yang kembali setelah mereka memasuki medan perang, dan kami tidak pernah meninggalkan Kamp Konsentrasi. Babi putih tidak akan memenuhi janji mereka ... semua orang sudah tahu tentang itu. "
"Kalau begitu kenapa kamu masih bertengkar !? Apakah kau tidak berpikir untuk melarikan diri ... membalas dendam pada Republik !? "

Setelah mendengar pertanyaan Lena yang kesal dan marah, Raiden memejamkan mata, dan tersenyum masam.
"Ke mana kita bisa pergi? Ada di depan kita, dan kita memiliki tambang dan mencegat meriam di belakang kita. Pemberontakan adalah pilihan ... tapi mengingat angka kita, itu tidak mungkin. "
Jika sudah menjadi generasi orang tua mereka, mungkin ada kesempatan berkelahi. Namun, generasi orang yang berjuang untuk tidak membalas dendam pada Republik, tapi bagi keluarga mereka untuk mendapatkan kembali kehidupan sebagai manusia yang benar. Jika mereka tidak bertarung dengan sebaik-baiknya, orang-orang yang tewas akan menjadi keluarga dan anak-anak mereka, yang dikepung di Kamp Konsentrasi di luar gedung. Mereka hanya bisa percaya pada pembicaraan manis Republik, dan melanjutkan perjuangan tanpa harapan.
Begitu orang tua mereka meninggal, generasi anak-anak tertua mengerti bahwa mereka tidak dapat mencapai kewarganegaraan, dan terus berjuang untuk membuktikan identitas mereka sebagai warga negara Republik. Mereka mencoba memenuhi kewajiban mereka sebagai warga negara, memperjuangkan negara mereka, dan mengambil identitas dan kebanggaan yang telah diinjak negara mereka. Mereka ingin membuktikan bahwa mereka adalah warga negara Republik yang sebenarnya, mereka yang telah berjuang dan memberikan semuanya, dan bukan babi kulit putih yang telah meninggalkan tugas mereka untuk membela diri.
Dan untuk Raiden dan yang lainnya, mereka tidak punya apa-apa.
Keluarga yang ingin mereka lindungi telah lama pergi, dan mereka terlalu muda saat mereka dikirim ke Kamp Konsentrasi atau dikurung di kebun yang sempit.
Entah itu kenangan mereka berjalan bebas di jalanan, atau pengalaman mereka diperlakukan sebagai manusia, waktu itu terlalu jauh untuk mereka. Yang mereka tahu hanyalah sebuah kehidupan yang diikat oleh pagar logam dan ranjau, gaya hidup yang tidak berbeda dengan ternak, dan penindas yang telah menciptakan segalanya, disebut Republik. Mereka tidak tahu Republik yang pernah memuji kebebasan, kesetaraan, persaudaraan, keadilan, dan kemurnian, dan dikurangi menjadi ternak bahkan sebelum mereka menyadari bahwa mereka adalah warga negara Republik, dan bangga akan hal itu.
Bagi Raiden dan yang lainnya, mereka tidak menganggap diri mereka sebagai warga Republik.
Mereka Eighters Sixers, lahir di medan perang, dan meninggal di medan perang, tanah air yang paling mereka kenal sebagai medan perang yang dikelilingi oleh musuh, dan mereka adalah warga yang akan menemui kematian mereka dalam pertempuran. Begitulah identitas mereka, harga diri mereka.
Republik San Magnolia hanyalah tanah asing , hanya untuk babi kulit putih yang tinggal di dalamnya, dan mereka tidak peduli.
"Lalu mengapa…"
Dengan demikian, mereka tidak perlu menjawab keraguannya.
Tapi mereka ingin memberitahunya. Bahkan saat menghadapi luka bakar yang menyengat, bahkan setelah mendengar keluhan erangan para hantu, dia berkeras, dan bahkan ingin berinteraksi dengan mereka. Mungkin mereka semua tersentuh oleh kebodohan gadis keras kepala itu.
Raiden's squadmates tetap diam, tapi bukan karena mereka menolak untuk mengatakan apapun. Begitu dia yakin akan hal ini, Raiden angkat bicara,
"Sampai aku berusia dua belas tahun, aku disembunyikan oleh nenek Alba di zona kesembilan."
"...? Apa…"
"Yang mengangkat Shinn adalah seorang imam Alba yang menolak untuk mundur, dan tinggal di dalam Kamp Konsentrasi. Seo memang menceritakan kisah pemimpin pasukannya, kan? Kami tahu babi kulit putih adalah mereka yang melakukan tindakan keji itu, dan dari mereka semua, Krena melihat yang terburuk dari mereka. Angel dan Shinn bahkan melihat beberapa Eighters Sixers yang sama kejamnya dengan mereka. "
Ada yang sangat tak tahan lama, dan beberapa tetap sangat mempesona. Mereka jelas tentang apa yang salah satu dari mereka, atau keduanya, seperti.
"Jadi kami membuat keputusan kami. Itu mudah. Bagaimana menjadi orang yang tercela, dan bagaimana menjadi seorang yang mulia dan jujur. "
Di dalam kokpit yang sempit itu, dia meluruskan tubuhnya, dan mendongak.
Dia telah lama melupakan ajaran nenek tua tentang Tuhan, atau kata-kata untuk diucapkan untuk doa. Namun, bayangannya terbaring di jalan, meraung dengan lusuh tetap segar dalam pikirannya.
"Jika kita ingin membalas dendam, itu tidak akan sesulit itu; hanya menyerah berkelahi Biarkan lewat ... kita tidak akan bertahan, tapi Republik akan ditakdirkan. Ada kalanya kita mengira babi kulit putih itu semua harus dibunuh. "
Meskipun rekan-rekan mereka di Kamp Konsentrasi akan ditakdirkan juga, ini adalah masalah bertahun-tahun sampai mereka meninggal ... untuk Prosesor, pilihan untuk menyerah bukanlah hal yang sulit.
"Tapi, well, bahkan di antara Albas, ada orang-orang yang memilih datang ke sini untuk mati, dan bahkan jika kita ingin membalas dendam seperti itu, hasilnya tetap sama."
"..."
Lena sepertinya tidak mengerti. Apakah kamu baik-baik saja dengan ini? Kata-kata seperti itu hampir bisa didengar darinya. Raiden benar-benar terkesima. Gadis ini sangat baik, dan juga bodoh. Mungkin dia tidak pernah memikirkan balas dendam atau semacamnya.
Kebencian dan pembalasan sebenarnya bukan hanya tentang membunuh orang-orang yang mereka benci.
"Pembalasan benar hanya dilakukan dengan membiarkan pelakunya benar-benar mengerti apa yang mereka lakukan, menyesal dan berlutut di tanah, memohon pengampunan saat meraung, sebelum membunuh mereka ... tapi babi putih itu telah melakukan banyak hal menjijikkan. Tidak mungkin mereka merefleksikan tindakan mereka hanya karena pemberontakan atau kekalahan, kau tahu? kau tidak akan merenungkan ketidakmampuanmu sendiri, bukan hanya menampik orang lain sebagai sampah, dan bertindak sebagai korban, pahlawan tragis ... tidak mungkin orang lain ingin menjadi seperti orang-orang yang akhirnya menjadi orang yang delusi. "
Sebelum dia menyadarinya, suaranya dipenuhi kemarahan.
Bagi mereka, itu adalah tindakan yang paling tak termaafkan.
Prajurit yang mengejek nenek yang menolak kebaikan.
Orang-orang yang lemah dan bermimpi yang menutup mata dan telinga mereka, melarikan diri dari kenyataan yaitu perang, dan bersembunyi di balik layar.
Babi putih yang menolak memenuhi tugas mereka, dan merampok hak orang lain, tanpa malu-malu memuji bahwa hanya mereka yang mulia dan tegak, dan tidak dapat memahami kemunafikan tindakan mereka.
Tidak mungkin orang lain ingin berakhir seperti mereka.
"Sementara sampah itu melakukan hal-hal yang tidak manusiawi kepada kita, jika kita melakukan hal serupa kepada mereka, kita akan berakhir sebagai sampah, sama seperti mereka. Jika ada pilihan untuk melawan sampai akhir, atau menyerah dan mati, maka kita akan memilih untuk bertarung sampai akhir, tidak pernah menyerah, dan tidak pernah dikurangi menjadi sampah. Inilah alasan mengapa kita bertengkar, raison d'etre, kebanggaan kita ... meskipun tampaknya kita melindungi babi kulit putih itu, itu tidak masalah sekarang. "
Mereka adalah Eighters Sixers, dibuang ke medan perang, warga medan perang.
Mereka akan berjuang sampai mereka benar-benar lelah, berjuang dan bertahan sampai akhir, dengan kemampuan mereka sendiri, dan itu akan menjadi kebanggaan tersendiri.
Gadis Handler menggigit bibirnya. Semua orang merasakan adanya darah kasar yang tidak termasuk mereka.
"kau tahu hasilnya ... bahwa kau tidak akan bisa lolos dari kematian, bukan?"
Suaranya nampaknya merindukan pembalasan mereka, menimpakan pada dirinya sendiri. Raiden meringis,
"Tidak ada yang akan menggantung dirinya sendiri hanya karena dia akan mati besok. Kita akan sampai ke guillotine lebih cepat atau lambat, dan kita akan memilih bagaimana kita melakukannya. Kami sudah membuat keputusan kami. Kami hanya akan terus hidup dengan keyakinan kami. "
Dan itu karena mereka tahu kematian tragis yang tak berarti itu tak terelakkan sehingga mereka bisa mengatasinya.

Pintu ke hanggar kosong tetap terbuka, dan Raiden berhenti di jalurnya begitu dia melihat bayangan dan "Scavenger" mendekat. Saat itu malam, di awal musim gugur, dan udara terasa dingin, bulan sedikit biru, dan di langit gelap di atas, bintang-bintang sangat tajam. Bintang dan bulan tetap begitu menyilaukan, jadi dengar, meski ada yang meninggal pada hari itu.
Dunia ini pasti tidak akan menunjukkan bias terhadap kemanusiaan. Bahkan tanpa kemanusiaan, Bumi akan terus berputar.
"-Tidak apa-apa. Ini bukan salahmu. Terima kasih untuk hari ini juga. "
"... Pi."
Shinn melihat Fido pergi dengan murung karena menurunkan bahunya (benar-benar membungkuk di depan depannya), dan kembali ke hanggar. Raiden bertanya padanya,
"Kino dan yang lainnya?"
"Ya. Sepertinya tidak bisa menemukan potongan-potongan unit Chise. Sudah lama sejak kami menemukan penggantinya. "
"Tidak bisakah kita menggunakan model pesawat Chise? Sayap utama harus baik-baik saja ... tapi kita tidak bisa menemukan potongan-potongannya. Tebak tidak ada yang tersisa setelah tembakan itu. "
Pada hari ini, Fido telah memulung untuk waktu yang sangat lama. Setelah mengikuti kematian tuhan untuk sementara waktu, ia belajar untuk mencari pecahan peluru unit KIA, dan memberi mereka nama Shinn untuk menuliskan nama mereka sebagai peringatan. Meskipun bukan pekerjaan Fido pada awalnya, misi tersebut menjadi misi prioritasnya.
Raiden pernah mendengar Shinn menyebutkan bahwa Fido diajar untuk melakukannya. Dulu, Fido memotong puing-puing itu dengan tanda pribadi, dan Shinn membuangnya ke kokpit "Undertaker," bersama dengan batu nisan logam lainnya yang dimilikinya.
"Dengar, kau mungkin tidak terlalu terganggu dengan hal itu, tapi aku hanya ingin mengatakan bahwa itu bukan salahmu."
Kemampuan Shinn hanya bisa mendeteksi posisi musuh, dan tidak mampu menentukan tipe mereka. Dia bisa saja menyimpulkannya berdasarkan formasi dan jumlah musuh sampai batas tertentu, tapi tidak mungkin baginya untuk menentukan bahwa ada tipe tipe unit baru di belakangnya.
Shinn melirik Raiden, dan mengangkat bahu tanpa berkata-kata, mungkin menunjukkan bahwa dia benar-benar tidak terganggu. Raiden, bagaimanapun, merasa bahwa itu baik-baik saja. Mereka yang terbunuh disiapkan secara mental, melakukan yang terbaik, dan meninggal. Itu salah mereka, bukan yang lain, bukan milik Shinn.
Mata merah jernih menatap langit di atas medan perang, dan Raiden mengikutinya. Meriam jarak jauh yang hiper ada di sana pada hari itu.
"... aku pikir tembakan berikutnya akan memukul basis secara langsung. Ini tak terduga. "
"Tujuan meriam yang berat itu adalah untuk memadamkan api dan menghancurkan target stasioner. Ini tidak bisa mencabik senjata lapis baja dengan tepat, dan tidak digunakan untuk menyerang skuadron. Kemungkinan target serangannya adalah kota, atau basis. aku menduga mereka melepaskan beberapa tembakan pada kami sebagai ujian. "
Raiden menyeringai,
"Beberapa tembakan, dan empat turun, ya? Tidak mungkin kita bisa bertarung. "
"Kalau memang benar digunakan, Republik, tidak hanya empat orang, akan musnah. Itu satu hal jika kita ada di sini ... tapi apa yang akan dilakukan Mayor? Mari kita berharap mereka memiliki beberapa tindakan balasan di sana. "
Shinn dengan datar berbicara, tapi Raiden sedikit bingung. Sepertinya Shinn tidak menyadarinya sama sekali.
"…Apa?"
"Tidak ada."
Belum pernah Shinn mengkhawatirkan seorang Handler.
"... Bagaimanapun, itu sama dengan Scorpion, ada unit observasi di area sasaran. Saat ini, mereka tidak menembak. "
"kamu juga tahu itu?"
"Aku ingat suaranya. Tidak masalah yang mana, aku tahu saat mulai bergerak pada saat berikutnya ... sepertinya tidak akan mereka tembak lagi. "
"...?"
Raiden menatap Shinn karena shock. Yang terakhir terus menatap medan perang yang jauh, menyipitkan matanya.
" aku sudah ditemukan. Kurang lebih, dia berbagi sensor optik dengan Ameise. "
"...! Adikmu ... !? "
Raiden terengah-engah. Dia tahu. Mereka belum pernah bertemu, tapi mereka telah bertempur melawan dia beberapa kali. Taktik "Gembala" itu licik, kejam, dan sangat rapuh.
Shinn melihat ke arah musuh yang paling mungkin, dan tersenyum.
Itu adalah senyuman iblis perang, bercampur dengan porsi ketakutan dan keberanian yang sama, sebuah tantangan melawan Kematian itu sendiri. Tubuhnya ramping gemetar, dan dia secara tidak sadar menangkupkan tubuhnya dengan kedua lengannya.
" aku sudah tahu dia berada di zona pertempuran ini, tapi akhirnya dia menemukannya. Lain kali, dia datang untuk hidupku. Dia tidak akan mengambil pilihan yang mudah dan menghabisiku dengan meriam itu. "
Raiden merasa menggigil saat melihat kawannya yang biasanya blasé mengeluarkan kehadiran gila seperti sebelumnya, dan harus mempersempit matanya.
Shinn mencari saudaranya, orang yang pernah membunuhnya, orang yang telah meninggal dalam kehancuran tertentu di medan perang Timur, kepalanya diambil oleh musuh, dan siapa yang diambil olehnya.
Tuhan Kematian tersenyum. Mata itu dingin, tajam dan dingin, senyum menyilaukan dan gila. Leer dingin itu mirip dengan pisau kuno yang telah cacat dan diasah karena banyak medan perang, yang membidik mangsanya, yang bertujuan untuk mengakhiri keberadaannya.
"Bagiku, ini adalah kesempatan sempurna untuk tidak dilewatkan, tapi sepertinya kau tidak beruntung ... apa sekarang? Pergilah menggantung diri sebelum kita mati besok? "
Raiden juga melirik dengan kejam. Terlahir dengan keras kepala serigala lapar menyusul insting bertahannya, melompat mondar-mandir mangsanya, keinginan yang kuat untuk hidup.
"129 hari sampai Run Out Date !! Kemurungan Kemiripan dengan Skuadron Spearhead !! "
The Run Out Date, atau kematian mereka. Pertunjukan optimisme bodoh itu merupakan penghitungan mundur atas eksekusi mereka.
Penghitungan mundur telah dihentikan untuk sementara, dan jumlah hari sebenarnya yang tersisa adalah tiga puluh dua. Bahkan jika angka itu mencapai nol, mereka akan terus berjuang sampai hari kematian mereka.
"kau bercanda ... kita akan pergi bersamamu, Dewa Kematian kita."

"Eh, bagaimana aku menaruhnya meskipun ... ini benar-benar sesuatu yang akan dilakukan negara kita."
Setelah mendengar penjelasan Lena, Arnett tampak sangat terdiam.
Keduanya datang ke lab penelitian Arnett untuk menghindari penyadapan. Meja itu memiliki sepasang bunny mawar putih dan hitam yang serasi, bersama dengan beberapa kue aneh yang setengah ungu, setengah merah muda.
"Tolong, Arnett, tolong. Kita harus ... menghentikan ini. "
Arnett mempertahankan tatapan tertarik saat dia mengambil sebuah kue.
Mata peraknya beralih ke arah Lena.
"Dan rinciannya?"
Mata itu kering dan dingin, seperti penyihir yang telah hidup ribuan tahun, dan menyendiri dengan hal lain.
"Apakah kau akan menyampaikan pidato di TV? Negosiasikan langsung dengan atasan? kau tahu itu tidak ada gunanya? Jika orang bisa memiliki perubahan dalam hati hanya dengan mendengar pidato yang diidealkan dan dipukau, semuanya tidak akan berakhir seperti ini. kau tahu logika ini dengan baik. "
"Itu adalah…"
"Sudah kukatakan itu sudah cukup. Tidak ada gunanya. Kamu tidak bisa melakukan apapun disini Begitu…"
"Berhenti, Arnett."
Lena akhirnya sudah cukup banyak mendengarkan, dan menyela. Arnett adalah teman yang penting. Meski begitu, dia tidak bisa membiarkan temannya mengatakan hal seperti itu.
"Ini adalah hal penting dalam hidup dan mati. kau tahu itu, tidak ... kamu tetap sebagai penjahat dengan tidak bertindak. Cukup membodohi. "
"Kaulah yang main-main!"
Arnett tiba-tiba berdiri. Dihadapkan dengan ledakan tiba-tiba, Lena terdiam.
"Sudahkah kamu sudah cukup !? Berapa kali harus aku katakan bahwa kita tidak dapat melakukan apapun !? Kita tidak bisa berbuat apa-apa untuk membantu orang-orang itu! "
"Arnett ... !?"
" aku punya teman."
Suara Arnett mendadak tenang, seakan teriakan itu adalah ilusi.
Itu adalah suara lemah seorang gadis malang, yang hilang akibatnya.
"Ini anak tetangga. Ayahku, dan ayah anak itu sama-sama peneliti di universitas yang sama, bahkan berteman. Dulu saya sering main dengan anak itu. Ibu anak itu, seluruh keluarga, memiliki beberapa kemampuan aneh. Bibi, anak itu, dan saudara laki-lakinya yang lebih tua beberapa tahun, mereka bisa saling merasakan meski mereka tidak bersama. "
Ayahnya adalah seorang ahli saraf, seorang peneliti menganalisis fungsi otak saat manusia berinteraksi satu sama lain.
Keluarga anak itu adalah seorang ahli dalam Artificial Intelligence, dan sangat ingin menghasilkan sebuah Artificial Intelligence yang bisa berteman dengan manusia.
Dengan demikian, penelitian tersebut tidak pernah merugikan pihak lain. Mereka memakai sensor seperti mainan, dan berbicara dengan orang lain di ruangan lain, memberlakukan percobaan yang seperti sebuah permainan. Itu membosankan dari waktu ke waktu, tapi Arnett juga berkeras bermain, dan bahkan ikut serta dalam percobaan ini. Penguji percobaan untuk eksperimen sebenarnya adalah siswa dari laboratorium ayahnya, pada dasarnya semuanya, berharap mendapatkan kredit, dan juga untuk mendapatkan permen yang dibuat oleh ibunya.
Tidak banyak kemajuan dalam penelitian ini, namun Arnett benar-benar bahagia.
"Tapi semuanya berakhir saat perang dimulai."
Dia masuk sekolah dasar, tapi anak itu tidak pernah ikut. Saat itu, diskriminasi terhadap Colorata menjadi sangat mengerikan.
Di sekolah, Arnett diintimidasi, dicaci maki karena memiliki teman Colorata yang kotor, dan benar-benar kesal karenanya.
Begitu sampai di rumah, dia menemukan anak laki-laki itu menunggunya di rumah, berharap bisa bermain dengannya, dan dia melepaskan semua frustrasinya padanya.
Mereka bertengkar. Dia semakin marah, kau Colorata kotor, dan akhirnya menyadarinya.
Anak laki-laki itu tidak pernah terlihat sangat sedih, tapi malah bingung, karena dia tidak mengerti apa yang dia katakan. Ada perpecahan di antara mereka yang tidak bisa diperbaiki lagi, dan tidak lain disebabkan dirinya sendiri. Dihadapkan dengan fakta ini, Arnett menggigil.
Dia sangat ketakutan. Benar-benar ketakutan
Orang tuanya mendiskusikan masalah menyembunyikan keluarga temannya, dan menimbang persahabatan dengan temannya dengan safeties mereka sendiri; Saat ayahnya menanyainya, dia menjawab.
Ayahnya mungkin mengharapkan seseorang untuk meminta dia, dan membantunya membuat keputusan. Namun, dia menunjuk ke arah yang berlawanan.
aku tidak peduli dengan anak itu. Aku tidak akan berada dalam bahaya hanya karena dia.

Keesokan harinya, anak dan keluarganya dibawa ke Kamp Konsentrasi.

Yang bisa dia katakan pada dirinya sendiri adalah bahwa dia tidak punya pilihan, bahwa dia hanya bisa melakukan ini sejak awal.
Namun.
Arnett tersenyum tipis. Seharusnya begitu, jadi mengapa teman ini sebelum aku begitu mempercayaiku?
"Hei, Lena. kau terus bertingkah seperti beberapa Saintess murni, tapi kau juga pembantu ... pikirkanlah. Berapa delapan Delapan terbunuh karena perangkat RAID yang kamu kenakan? "
"Tunggu."
Percobaan manusia
"Suara perlu disampaikan, agar hewan tidak bisa digunakan untuk eksperimen. Kami mengatakan bahwa Delapan Delapan bukan manusia, tapi kami menggunakannya sebagai manusia untuk contoh ini ... kami harus mendapatkan hasilnya sesegera mungkin, dan tidak pernah memikirkan keselamatan penguji dalam perancangan eksperimen. Ayahku ditugaskan menjadi kepala penelitian ini. "
Sementara ayah Arnett tidak pernah mengatakan apapun padanya, dia membaca catatannya.
Kebanyakan dari mereka memiliki otak mereka terbakar karena beban yang berlebihan, dan kehilangan kepribadian mereka, sebelum meninggal dalam penderitaan tanpa henti.
Orang dewasa dibawa menjadi buruh dan tentara, dan yang digunakan untuk bereksperimen adalah semua anak.
Sixers Sixers tidak memiliki nama yang ditinggalkan, dan dikelola sebagai nomor.
Jadi, apakah anak-anak seusia dengan anak laki-laki itu, yang meninggal secara tragis di laboratorium percobaan di Kamp Konsentrasi tertentu, termasuk anak itu sendiri? Baik ayahnya maupun orang lain tidak bisa menegaskan.
"Kematian ayah bukanlah sebuah kecelakaan. Dia membunuh dirinya sendiri."
Dia, yang meninggalkan temannya untuk mati, dan secara pribadi menyebabkan kematian dan penderitaan lebih banyak lagi, pasti akan mati dalam penderitaan lebih dari satu pun dari mereka.
Ya, itulah yang terus diulang ayahnya. Tidak mungkin dia bisa menerapkan nilai kesalahan yang salah.
Jadi aku, yang meninggalkan anak itu untuk mati, berbagi dosa yang sama. Jadi, Arnett berpikir saat dia mengambil alih penelitian ayahnya.
Seorang Handler bunuh diri. Militer menyuruhnya menyelidiki perangkat RAID yang sudah mati itu. Begitu dia mendengar bahwa penyebabnya mungkin terkait dengan Processor tunggal, dia tiba-tiba berpikir.
Jika aku meminta militer mengembalikan Processor itu untuk penyelidikan, apa yang akan terjadi?
Jika orang itu adalah sampel eksperimental yang penting, aku bisa menyembunyikannya sampai perang berakhir. Tidak berbeda dengan penahanan, tapi dia bisa hidup. aku bisa menyelamatkan seseorang, meski hanya satu.
Jadi dia berpikir, dan dia kaget dengan pikiran itu.
Karena saat itu, dia menolak membantu anak itu.
Ketika dia mendengar sampah di departemen logistik menolak untuk melakukan pekerjaan mereka, dia menarik napas lega. Lihat, aku tidak bisa melakukan apapun. Aku tidak bisa menyelamatkan satu pun.
"Tapi kau juga sama."
Itu menggelikan. Teman ini sebelumnya terlalu baik, terlalu bodoh, dan tidak pernah memikirkan hal-hal ini, tidak tahu betapa rendahnya kemarahan umat manusia akan membungkuk juga.
"kau juga tidak dapat melakukan apapun - itu karena kau terus bersikeras bahwa mereka tetap hidup sehingga kau harus memerintahkan mereka untuk 'mati', bukan? kau bisa saja bermain bersama mereka, biarkan mereka mati lebih cepat, dan sekarang kau telah menyeret kakimu begitu lama sehingga kau harus memesannya secara pribadi. Itu semua salahmu! "
Lena tersentak. Arnett benar-benar merasa lega, namun merasa bersalah karena melihat wajah mutiara itu perlahan berubah pucat.
Sekali lagi, aku melakukan kesalahan yang sama.
Lagi.
Dia meraih cangkirnya, dan melemparkannya keras ke tempat sampah. Itu adalah cangkir pencocokan yang mereka berdua pilih dan dikemas bersama. Secangkir kopi pertama diseduh di ruangan ini.
Porselen hancur berantakan, seperti jeritan di hatinya yang lemah.
"Aku benar-benar membencimu, Lena ... jangan biarkan aku melihat wajahmu lagi."

Sejak saat itu, Spearhead Squadron melakukan dua misi intersepsi lagi, dan sekali lagi, tiga orang meninggal.
Selama dua misi tersebut, taktik Legiun sangat berbeda dari yang sebelumnya mereka hadapi. Meriam jarak jauh itu digunakan, dan taktiknya menipu, kejam, dan tajam. Shinn mengatakan bahwa musuh memiliki "Gembala." Sejak meriam jarak jauh digunakan, ia tetap berada di garis belakang, memerintah, dan tidak pernah sampai ke garis depan.
Selama waktu itu, Lena tidak bisa berbuat apa-apa. Apakah itu untuk menyediakan penutup api, atau untuk mencabut hukumannya.
Dan akhirnya, dia menerima perintah tersebut.

"Misi pemanduan jangka panjang untuk menuju bagian terdalam dari wilayah yang dikontrol- !?"
Begitu melihat isi misi absurd di PDA, dia mengerang.
Para peserta misi ini akan menjadi "Juggernauts" yang bertahan sejak formasi awal skuadron.
Tujuan dari misi ini adalah akhir.
Tidak ada batas waktu. Selama misi tersebut, jika ada anggota yang mundur atau kembali, mereka akan dianggap sebagai desertir, dan harus dieksekusi segera.
Pada saat bersamaan, semua catatan anggota Para-RAID, login unit, dan peringkat Republic Military harus dihapus.
Mereka diberi persediaan satu bulan untuk misi ini.
Dan juga, semua dukungan dari HQ atau skuadron lainnya dilarang, dan tidak dikenali.
... sangat tidak masuk akal
Tidak mungkin itu adalah misi kepanduan. Itu hanya agar mereka memasuki barisan musuh dan mati tanpa berarti, tidak disebutkan dalam warna hitam dan putih. Itu bahkan bukan misi untuk memulai.
Mereka tidak bisa bertahan berhari-hari, apalagi sebulan. Dengan terus menyerang, pasukan pemanduan akan musnah. Setelah pertempuran tak berhingga yang tak terhitung jumlahnya, mereka masih akan ditinggalkan jauh di dalam medan perang, dan mati sendiri.
Lena mengertakkan gigi yang sakit, dan berdiri mendadak, mengabaikan kursi yang digulingkan.

"Apakah kau meminta agar aku menarik kembali tugas kepanduan khusus, Lena?"
"Tolong, Paman Jerome. Kami tidak bisa membiarkan ini terus berlanjut. "
Lena menundukkan kepala dengan putus asa sebelum harapan terakhirnya, Carl-Stahl.
Sambil melakukan penyelidikan untuk menghentikan misi ini, dia telah mengetahui bahwa tatanan yang tidak berarti ini adalah "tradisi" di Angkatan Darat Republik yang telah ada dan bertahan sampai sekarang.
Ujung tombak bukanlah satu-satunya kasus. Ada Skuadron Razoredge, skuadron pertahanan pertama di zona pertempuran pertama di sepanjang medan tempur selatan, Skuadron Longbow, skuadron pertahanan pertama di zona pertempuran pertama di sepanjang medan tempur barat, dan Skuadron Sledgehammer, skuadron pertahanan pertama di zona pertempuran pertama. di sepanjang medan perang utara. Skuadron ini semuanya musnah dalam waktu enam bulan, dan beberapa yang selamat semuanya dikirim untuk misi "kepanduan khusus", tingkat kelangsungan hidup menjadi nol, tidak ada pengecualian. Sungguh, mereka mengirim semua Delapan Delapan yang tinggal sampai akhir ke tempat eksekusi terakhir, hanya untuk menghapusnya -
Carl-Stahl melihat laporan itu di tangannya.
"…Impresif. Biasanya, hanya satu atau dua yang akan berpartisipasi dalam misi kepanduan khusus. kau adalah satu-satunya Handler yang bisa memiliki skuadron kecil yang berpartisipasi dalam hal ini - jadi aku katakan, jangan melakukan sesuatu yang tidak perlu. "
"..."
Itu karena kau bahwa mereka telah hidup sampai hari ini, untuk apa-apa.
Dia teringat kata-kata Arnett, dan dibiarkan ketakutan. Namun, dia mengertakkan gigi, dan memohon.
"Silahkan. Republik ... kita tidak bisa terus membuat kesalahan ini. "
"..."
"Seperti yang kamu katakan, moral dan keadilan mungkin tidak cukup untuk memindahkan mereka, tapi bagaimana dengan keuntungan negara? Kami hanya kehilangan Prosesor yang luar biasa, memperjuangkan kekuatan Republik, dan menguntungkan Republik, dengan bijak. Jika kau, kau harus bisa mendiskusikan hal ini selama Rapat Pertahanan Nasional, atau debat terbuka ... "
Carl-Stahl mengerutkan kening saat mendengar Lena keluar. Dia kemudian perlahan angkat bicara, masih mengerutkan kening,
"Pemerintah Republik dan rakyatnya diam-diam berpikir bahwa memiliki semua Delapan Delapan yang dihapuskan akan menjadi keuntungan terbesar bagi Republik, dan tentara Republik hanya menerima cita-cita ini. Sekarang kenapa kamu tidak berpikir seperti ini? "
"Apa…!?"
Dia tertegun. Dengan mengabaikan semua formalitas, dia membanting tangannya ke meja antik, dan mencondongkan tubuh ke depan.
"Apa yang kamu katakan!? aku hanya mengatakan bahwa ini hanyalah pemborosan kekuatan dan hati nurani Republik. "
"Jika ada Delapan Delapan tersisa hidup setelah perang berakhir, semua yang kita lakukan terhadap mereka akan dikritik dan dikompensasi. Penahanan paksa, penyitaan properti, wajib militer, pernahkah kamu memikirkan berapa banyak biaya yang harus dikeluarkan? Menurutmu, apakah warga negara Republik sekarang setuju untuk menaikkan pajak untuk pensiun? "
"…Ini…"
"Dan jika ada negara yang masih ada di dekatnya, kami telah melukai rekan-rekan mereka. Begitu ini terungkap ke seluruh dunia, Republik akan kehilangan reputasinya dan kebanggaannya, dan akan dipermalukan selama ribuan tahun sebagai penindas ... semua konsekuensinya dapat dihapus, selama semua Delapan Delapan meninggal. "
Dia tersentak, dan mengertakkan giginya. Dia mengingat kata-kata yang Shinn katakan.
"Jadi itu sebabnya kau tidak pernah merebut kembali mayat KIA, dan tidak pernah menguburnya ...!"
"Iya nih. Dan untuk menambahkan, tidak ada catatan kematian, baik di kamp konsentrasi, atau di dalam kurungan penjara. Semua catatan pribadi dari semua prosesor yang mati semuanya telah dihapus. Saat mereka semua sudah meninggal, mereka tidak akan pernah ada. Karena mereka tidak pernah ada, tidak ada yang bisa mengatakan bahwa mereka tertindas, dan semua fakta yang melemahkan persaudaraan Republik akan batal. "
"... Memikirkan orang-orang Republik begitu jahat ..."
Untuk beberapa alasan, ekspresi Carl-Stahl sedikit berdebar karenanya.
"Diam-diam, inilah yang dipikirkan semua orang. Seorang minoritas kecil berani mengatakannya, tapi sebagian besar membiarkannya diam-diam, baik apatis tentang hal itu atau hanya mengikuti, tapi biarpun begitu, mereka semua sepakat untuk ini ... ini adalah hasil dari Republikanisme yang sangat kita banggakan, Lena. Sebagian besar orang berharap untuk mengorbankan Eighters Sixers untuk keuntungan mereka sendiri. Karena orang-orang telah memutuskannya, kita sebagai tentara hanya bisa tinggal. Apa yang kamu pikirkan?"
Lena membanting meja, yang memberi suara tumpul yang tersebar datar di ruangan itu.
"Republikanisme jelas bukan tentang mengorbankan sedikit untuk keuntungan bagi banyak orang! Ada kebutuhan untuk memperlakukan setiap orang secara setara, tidak peduli apa; Itulah ajaran kelima bendera berwarna kita, dan konstitusi dibangun untuk tujuan ini, bukan? Jika kita tidak bisa melakukan ini, apa kemauan Republik ini !? "
Pada saat itu, mata Carl-Stahl menunjukkan kilatan yang berat. Itu adalah pelanggaran yang menimpa Lena, dan juga, rasa dendam mendalam terhadap sesuatu yang samar dan jauh.
"Jika tidak ada nilai yang layak dihormati di dalam Konstitusi, konstitusi hanyalah sepotong kertas yang tidak berharga. Seperti halnya San Magnolia yang revolusioner pada masa itu, semua pemerintahan revolusi dibutuhkan adalah nama dan citranya, dan setelah monarki digulingkan, Santo secara diam-diam dieksekusi di penjara. "
Lena tersentak saat mendengar nada dengki itu. Ini adalah pertama kalinya dia mendengar suara pamannya dipenuhi dengan kemarahan yang begitu berurat berakar.
"Apakah kau mengatakan ini adalah kekerasan? Tentu saja. Ini adalah hasil membiarkan orang bodoh melakukan apapun yang mereka mau; memberikan kekuatan politik kepada mereka yang menginginkan kekuatan tak terbatas namun tidak mau menanggungnya. Ini adalah hasil dari menyerahkan kekuatan politik ini kepada hewan yang hanya peduli menginjak-injak orang lain, dan tidak memikirkan apapun kecuali keuntungan dan keinginan mereka sendiri. Mereka mencela para Saint, tapi yang mereka lakukan hanyalah menodai nama Santo dengan kebodohan mereka. Apa lagi yang bisa dilakukan orang-orang durhaka yang malang dan tercela selain yang buruk !? "
Carl-Stahl gelisah ini tiba-tiba mengalami perubahan nada, dan mendesah dalam-dalam, tenggelam jauh ke kursinya.
"Lena, bagi kita manusia, kebebasan dan kesetaraan terlalu jauh ... mungkin tak terjangkau."
Mata Lena tidak menunjukkan ekspresi. Dia hanya bisa menurunkan kepalanya pada pria yang pernah dia lihat sebagai ayah keduanya, yang dia kagumi. Dia tidak punya pilihan kecuali menahan pendarahan yang meninggi di dalam hatinya.
"Semua yang menunjukkan itu adalah bahwa kau telah jatuh ke dalam keputusasaan, dan kau telah mencoba merasionalisasi itu ... itu adalah kesalahan besar untuk menyaksikan orang-orang tak berdosa kehilangan nyawa mereka, dan tidak melakukan apa-apa, semua untuk alasan ini."
Carl-Stahl mengangkat matanya kembali ke arah Lena. Mata peraknya lelah, dikalahkan.
"Harapan yang kamu bicarakan ini, harapan, tidak mampu menyelamatkan siapa pun. Cita-cita juga. Karena mereka begitu agung, kita sama sekali tidak terpengaruh. Karena cita-cita kita, harapan kita, tidak mampu memindahkan seseorang ... kau mendatangiku, bukan? "
Lena mengertakkan giginya. Dia benar.
"Keputusasaan dan harapan sebenarnya sama saja. Mereka adalah dua sisi mata uang yang sama, selalu dicari, tapi tidak pernah bisa dicapai. "
"..."
Tapi meski begitu, meski tidak ada gunanya, ada pilihan untuk menunggu nasib mereka.
Sekalipun tidak ada gunanya, ada pilihan untuk melawan nasib sampai akhir. Kedua pilihan itu jelas berbeda.
Tapi pria ini sebelum dia mungkin tidak pernah mengerti hal ini, selamanya.
Ahh, begini, jadi ini keputusasaan.
"... Selamat tinggal, Brigadir Jenderal Carl-Stahl."

Pada saat bersamaan, Lena menerima misi kepanduan khusus, Spearhead Squadron menerima perintah yang sama, dan semua orang mulai melakukan persiapan tanpa mengatakan apa-apa lagi. Mereka memilah-milah persediaan airdropped untuk misi tersebut, dan memastikan bahwa semua barang yang diperlukan di pangkalan berada dalam kondisi baik, bahkan "Scavenger" yang dipilih untuk mengangkut persediaan. "Juggernauts" tidak dapat dipertahankan dan diperbaiki begitu misi dimulai, jadi tim pemeliharaan memeriksa semua "Juggernauts" secara menyeluruh. Prosesor, yang tidak kembali ke basis ini, memeriksa barang-barang mereka.
Persiapan dirangkum dalam sebuah laporan, dan diserahkan ke Shinn. Tugas terakhir adalah memeriksa semua barang dan memastikannya sesuai keadaan.
Audreht, yang ahli dalam persiapan dan alokasi pasokan, mengajukan diri untuk menangani pekerjaan persiapan. Hanggar kosong itu tampak begitu kosong saat dia dan Shinn tetap berada di sudut yang penuh dengan kontainer, dengan santai menegaskan bahwa semua cek telah selesai.
"Ransum, paket energi, amunisi, suku cadang, kami muat sesuai kebutuhan. Dan untuk pemimpin skuad bodoh ini, beberapa bagian kaki ekstra. kau tahu bagaimana melakukan perbaikan sederhana, bukan? "
"Ya. Aku selalu menghancurkan mereka. "
"Bajingan sial, selalu dengan comebacks bodoh ... kamu hanya punya satu unit. Jangan bertengkar dengan cara yang sama sekarang. "
Suatu ketika dia mengalami gumaman mekanik yang lama sehingga dengan suara yang dalam dan sungguh-sungguh, Shinn hanya mengangkat bahu. Meskipun dia diminta untuk melakukannya, dia tidak dapat melakukan apa yang tidak mampu dilakukannya. Jika dia tidak melawan unit musuh, dia akan kesulitan menyelamatkan nyawanya sendiri.
"Sudah akhir. Tidak bisakah kamu mengatakan 'copy itu', meski itu bohong? Lakukan saja apa yang aku katakan di sini, oke? "
"Maaf."
"Bagus, anak nakal nakal ..."
Audreht mendengus, dan diam lalu memberi isyarat ke sekeliling ruangan. Shinn tidak keberatan dengan suasana canggung ini, sementara Audreht menggaruk rambutnya yang putih kapas, dan angkat bicara,
"... Shinn. Setelah semua persiapan selesai, panggil semua anak di sini. Ada banyak hal yang harus kukatakan padamu. "
Shinn sedikit skeptis, dan memiringkan kepalanya ke wajah Audreht yang suram terlindung oleh kacamata hitamnya. Apa itu? Dia baru saja akan bertanya, tapi para-RAID diaktifkan, dan dia hanya bisa menelan kata-katanya.
"... Kapten Nouzen."
"Utama. Apa itu?"
Jawab Shinn, memberi isyarat bahwa ia tidak ada. Audreht mengangguk, dan pergi.
"... Misi pemanduan khusus telah disampaikan kepadaku."
"Setuju. Persiapan berjalan lancar tanpa penundaan. Apakah ada perubahan dalam situasi ini? "
Tidak seperti nada aneh Lena yang aneh, Shinn bersikap acuh tak acuh dalam tanggapannya seperti biasanya, seolah baru saja menerima pesanan khas lainnya. Begitu dia mendengar nada kalut nada itu, Lena mengertakkan gigi.
"aku minta maaf. Dengan kemampuanku sekarang, aku benar-benar tidak bisa mencabut perintahnya. "
Lena mengatupkan bibirnya. Sesaat kemudian, dia akhirnya sudah cukup, dan angkat bicara.

"Tolong kabur. kau tidak perlu memenuhi perintah bodoh ini. "
Dia benar-benar malu dengan ketidakmampuannya sendiri. Dia tidak bisa menarik kembali perintah yang tidak masuk akal ini, dan hanya bisa memberikan nasihat yang tidak bertanggung jawab semacam itu.
Jawabannya tetap tenang dan tenang. Itu adalah sebuah pertanyaan, tapi intinya, ini adalah penyangkalan.
"Kemana?"
"..."
Dia tahu. Tidak ada tempat bagi mereka untuk mencarinya. Bahkan jika ada, mereka tidak akan bertahan. Dengan begitu sedikit dari mereka, mereka tidak bisa memastikan makanan yang paling mendasar. Itu sudah jelas.
Tidak ada orang yang bisa bertahan sendiri. Dengan demikian, orang berkumpul, membentuk desa dan kota, dan membangun negara.
Pendirian yang dimaksudkan untuk menopang penghidupan manusia akan menjatuhkan hukuman mati kepada mereka.
Ada kemarahan yang tak bisa dijelaskan di hati Lena, dan dia berseru,
"Kenapa kamu, selalu seperti ini ... !?"
Dia tidak tahan melihat dia menerima kematiannya dengan sangat ceroboh, seperti narapidana kematian yang telah mengakui kesalahannya, meskipun dia tidak pernah berdosa!
"Karena tidak ada dendam. Semua orang mati, dan kita hanya akan mati lebih awal dari yang lain. Menunjuk jari tidak akan mengubahnya. "
"Tapi kau tidak bisa mengatakan itu! Kamu akan dibunuh !? Masa depanmu, harapanmu, bahkan hidupmu akan diambil darimu tanpa alasan, namun kau tidak memiliki dendam? Tidak mungkin ini bisa terjadi! "
Shinn terdiam saat mendengar suara tangisnya. Setelah beberapa saat, dia akhirnya angkat bicara, dengan nada meringis dalam suaranya.
"Mayor, kita tidak mengirim diri kita ke kematian kita."
Suaranya tidak punya rasa rindu atau enggan, malah terdengar garing dan jernih.
"Sampai hari ini, kita sudah dikurung disini, diikat disini. Semuanya akan berakhir. Kita akhirnya bisa menuju ke jalan yang bisa kita nantikan, ke tempat yang jauh yang kita harapkan. Bisakah kau tidak meremehkan kebebasan berharga yang kita miliki di sini? "
Lena terus menggelengkan kepalanya. Itu bukan kebebasan. Kebebasan sejati diijinkan oleh hukum, dan tidak mengganggu hak orang lain. Keinginan untuk pergi kemana saja, melakukan apapun yang mereka mau, atau kebebasan berpikir yang tetap tidak terhalang, kebebasan ini adalah hak setiap individu.
Untuk memilih tempat pemakaman mereka keesokan harinya, untuk memilih jalan menuju kematian. Pilihan terbatas seperti itu pasti tidak bisa dianggap kebebasan.
"Th-Lalu, setidaknya, tolong jangan bertengkar. kau harus tahu di mana tempatnya, sehingga kau bisa menghindarinya dan dengan aman melanjutkan ... "
"Itu tidak mungkin. Bahkan jika kita tahu di mana mereka berada, tidak mungkin kita melewati tanpa mereka diberi tahu. Untuk maju, kita harus bertarung ... kita sudah sadar akan hal itu. "
Sejenak, Shinn menyeringai.
Dia tidak mengatakan bahwa dia tahu, tapi dia sangat menantikannya.
Lena akhirnya menurunkan tatapannya, tak mampu menahannya. Demikian,
"-kamu ingin melawan adikmu, siapakah di dalam, kan?"
Diam diam. Akhirnya, Shinn mendesah dengan frustrasi.
"... Mengapa kau selalu memperhatikan hal-hal yang tidak berguna seperti itu?"
"Tentu saja aku akan. Itu karena."
Ketika dia mengatakan bahwa dia mencari Ray yang telah meninggal, dan "Gembala" di zona pertempuran pertama, Shinn menunjukkan senyuman dingin dan patah, seperti yang sekarang.
Shinn sendiri mungkin tidak menyadarinya. Sama seperti orang tidak akan memperhatikan ekspresi wajahnya sendiri, mungkin dia adalah satu-satunya orang yang tidak pernah memperhatikan pikiran di dasar hatinya.
Ketakutan, kemarahan, ketekunan, dorongan, emosi yang tak terhitung jumlahnya saling terkait, membentuk pisau gila dan tanpa ampun melompat ke arahnya.
Itu bukan antisipasi, tapi sebaliknya.
"Lagi-lagi aku tidak bisa membiarkanmu bertempur. Bahkan jika itu adalah, untuk melawan saudara laki-lakimu sendiri adalah ... "
"Saudara adalah 'Gembala.' Kita tidak bisa menghindarinya. "
Suaranya kaku, dengki. Ini adalah pertama kalinya dia mendengar suara yang dipenuhi kemarahan darinya.
"Kapten."
"Jika kau bersedia untuk memerintah, tolong jangan disinkronkan dengan kami ... Raiden dan Kaie pasti sudah berkali-kali mengatakannya."
Dia mendengar nada dinginnya, dan tersentak. Intensitas dari Shinn ini datang sebentar, dan kemudian, dia mendesah lama, kembali kembali ke nada biasa yang acuh tak acuh.
"... Mayor, kamu tidak perlu memerintah kita lagi."
"Bahwa…"
"Aku akan mengoreksi apa yang baru saja kukatakan ... aku tidak ingin kau mendengar kata-kata terakhir kakakku."
Dia tidak ingin Lena, gadis yang hanya mengenal tangan Ray yang terulur dan tersenyum, mendengar suara kutukan dan kedengkian.
"..."
"Dan satu hal lagi. Jauh ke Timur dari sini, di luar perbatasan, tidak ada suara dari suara. "
Dia terdengar seolah-olah dia dengan ceroboh menyebutkan sesuatu yang baru saja dilupakannya.
Atau mungkin, dia sengaja berbicara dengan nada seperti itu, untuk menyembunyikan sesuatu.
"... Kapten Nouzen."
"Mungkin itu adalah rentang pendengaran maksimal untukku, atau mungkin ada korban lain di sisi lain. Jika itu yang terakhir, Republik mungkin akan diselamatkan sebelum dihapuskan ... tanpa 'Gembala', akan menjadi bingung untuk saat ini, dan kita dapat membeli beberapa waktu sampai saat itu. Jadi, tolong bertahan sampai saat itu, Mayor. "
Nada suaranya tetap menyilaukan, sedingin es, tapi ada keinginan tulus di baliknya. Mendengar kata-katanya, Lena hanya bisa mengepalkan tinjunya.

Selama pertempuran intersepsi hari itu, Haruto terbunuh.
Ini adalah pertama kalinya Lena tidak mengambil alih perintah, dari awal sampai akhir pertempuran.

Jadi, hari untuk menjalankan misi kepanduan khusus datang.

Mereka menaiki "Juggernauts," dan mengaktifkan sistem, menunjukkan garis pesan dan hasil checksum di layar. Sub-layar menunjukkan jumlah persahabatan. Raiden meliriknya, dan mendengus.
"Lima dari kita, ya? Sayang sekali untuk itu Haruto. "
Jika dia bisa bertahan dua hari lagi, dia bisa bergabung dalam pawai mereka ke surga.
Dia bisa mendengar desahan dari Seo melalui komunikator tersinkronisasi.
"Pada akhirnya, Mayor tidak pernah menghubungi kami, ya?"
"Apa? Kau terdengar sangat kesepian di sana Seo. "
"Tidak, tidak sama sekali ... tapi."
Seo memiringkan kepalanya sedikit.
"Mungkin saya sedikit khawatir? Lebih atau kurang."
"Mengingat bahwa dia menemani kami sampai saat ini, aku kira dia bisa mengucapkan selamat tinggal."
"Baiklah, aku juga merasakan hal yang sama, Angel. Tidak masalah jika dia ada di sekitar, tapi kalau memang begitu, dia bisa saja mengatakan sesuatu. "
"Sudah cukup. Kami berkali-kali mengatakan kepadanya untuk tidak mengganggu kami, dan sekarang kami akhirnya berhasil melepaskannya. Bukankah ini baik? "
Krena tampak sedikit kesal saat dia mengatakannya. Seo dan Angel menahan tawa mereka, Ada apa dengan itu? dan dia mengisap pipinya sebagai jawaban.
Raiden mengetuk dinding bagian dalam kokpitnya, dengan tenang menyetujui. Dia tidak pernah menduga Lena tidak akan pernah menghubungi mereka lagi sejak kejadian itu. Dia tidak berpikir dia akan mundur pada saat ini ... tapi mungkin dia sangat sedih karena kesalahan bodoh.
Aku ingin mengatakan beberapa patah kata kepadanya ... tidak masalah sekarang.
Pemeriksaan terakhir dilakukan, dan unit diaktifkan. Layar display berkedip beberapa kali sebelum menyala, dan yang muncul di monitor adalah awak perawatan yang telah menghabiskan waktu dengan mereka selama setengah tahun. Meskipun mereka tahu orang-orang di luar tidak dapat melihat, semua orang menurunkan kepala mereka dengan mendalam.
Fido menunggu dengan tenang di bagian belakang prosesi. Benda itu membawa persediaan, kebutuhan hidup sebulan, dan lima kontainer amunisi yang terpasang di kakinya, menyerupai kelabang.
Jadi, semua orang bersiap-siap. Begitu mereka melangkah maju, mereka tidak bisa kembali. Setelah operasi dimulai, barisan militer mereka, beserta catatan login yang disimpan di Markas Besar Republik, semuanya akan terhapus secara menyeluruh, dan pesan masuk untuk mendaftarkan Handler agar perintah perintah dihapus pada siang hari, atau mungkin juga tidak dapat terhubung begitu mereka meninggalkan wilayah yurisdiksi. Begitu mereka mundur, mereka akan dipenuhi oleh api Republik, dan mereka hanya bisa maju menuju tanah kematian, sampai mereka sendiri meninggal.
Entah kenapa, meski menghadapi masa depan seperti itu, Raiden sangat tenang.
Saat pertama kali ditugaskan ke skuadron ini, dia sudah siap menghadapi ini.
Saat itu, Daiya masih hidup, dan ada enam di antaranya. Keenamnya menaiki kapal pengangkut dari skuadron tua mereka, dan dia bertemu dengan Kaie, Haruto, dan Kino di perkemahan ini. Para anggota memiliki foto peringatan bersama, dan menempelkannya di buku skuad. Setiap kali skuadron dikocok, mereka akan memotret lagi. Mereka semua memegang kertas berisi nomor mereka, berdiri di depan tembok dengan spidol seperti tahanan. Begitu skuadron dibubarkan, semua datanya akan ditinggalkan, dan foto mereka mungkin akan dihapus pada malam ini, tidak ada satu pun yang tersisa. Mereka pernah memohon tentara yang tampan untuk memotret mereka ... tapi berapa lama lagi?
Malam itu, mereka semua berdiri bersama, dan bersumpah.
Bahkan jika mereka diejek sebagai babi, mereka tidak akan pernah jatuh dan menjadi babi. Mereka akan bertarung sampai akhir yang pahit, sampai orang terakhir.
Tidak buruk. Dikelola bertahan sampai lima yang tersisa.
Dia terkekeh, dan secara alami memikirkan pemimpin pasukan mereka, "Undertaker," beserta tanda yang tergores di unitnya, kerangka tanpa kepala yang mengangkat sekop. Ini melambangkan Dewa Kematian, Dewa Kematian mereka, yang telah memimpin skuad sampai saat ini, dan tetap bersama mereka dalam kehidupan dan kematian.
Mendampingi mereka adalah kuburan aluminium kecil, bersama dengan lima ratus tujuh puluh enam KIA lainnya, dia telah dikuburkan sampai saat ini.
Raiden merasakan Shinn membuka mata merahnya yang sedikit tertutup, dan mendengar suara yang tenang.
"Ayo pergi."

Setelah mendengar suara lembut itu, terbangun dari fase standby.
Itu datang Masih jauh, tapi tutup. Setelah mencarinya begitu lama, akhirnya mereka akan bertemu lagi. Untuk tujuan ini, sudah lama menunggu, canggung dan gelisah, siap menerkam.
Tidak bisa menunggu. Kali ini, ia ingin menyambutnya. Tentunya, kali ini.

Suara hantu yang tersisa oleh telinga Shinn tiba-tiba menjadi lebih keras, dan mulai bergerak. Suara itu berkumpul bersama, seperti gelombang pasang mengamuk yang melanda tanah, menjulang ke arah mereka.
Eintagsfliege perak sebelum pasukan dikelompokkan, menutupi seluruh langit, dan matahari menjadi gelap akibatnya.
"... Shinn."
"Ya."
Raiden mendesis, dan Shinn mencatat dengan singkat. Musuh berada tepat di depan mereka, di jalan yang mereka pilih. Jika mereka menempuh jalan yang berbeda, musuh akan menyesuaikan diri dan melangkah maju.
... Sudah bisa diduga. Jika Shinn bisa mendengarnya, tentu saja, musuh juga bisa mendengarnya.
Setelah melihat pemandangan, mereka memilih jalur kontur kecil. Karena mereka tidak bisa menghindar, mereka memilih tempat yang lebih mudah untuk diperebutkan.
Layar radar menunjukkan kerlip dari posisi musuh. Dalam sekejap, kerlip meningkat dalam jumlah, hampir tumpang tindih, dan jalan mereka diteruskan putih.
Mereka melintasi bukit, dan sampai ke hamparan padang rumput dan hutan, hutan di sebelah kiri.
Sebelum mata mereka adalah barisan tentara yang tak berujung.
Memimpin bagian depan adalah Vanguard of Ameise. The Löwe dan Grauwolf dicampur dalam korps lapis baja dua kilometer ke belakang, dan selanjutnya kembali adalah gelombang kedua, dengan gelombang ketiga yang hampir tidak dapat dilihat di belakang. Tim artileri Scorpions paling mungkin berada di belakang mereka. Rasanya seluruh armada dari zona pertempuran pertama ada di depan mereka.
Di antara mereka, perhatian Shinn terpikat pada Dinosauria yang membuat seekor Ameise.
Tingginya setinggi empat meter, dua kali berat Löwe. aku diliputi baju besi yang tidak dapat ditembus, delapan kakinya memberikan jumlah mobilitas dan ledakan yang luar biasa, seperti peternak tanah. Meriam 155mm yang besar dan subcannon koaksial 75mm ditujukan pada mereka, dua senapan mesin berat 12,7mm di atas tubuh terlihat seperti mainan pada binatang besar dari baja.
Bahkan tanpa mendengarkan, Shinn tahu "Gembala" memimpin armada ini. Itu tidak mengatur tentara di sepanjang rute yang mungkin, dan meramalkan jalan yang akan mereka pilih, mendirikan perkemahan di sana. Tidak mungkin bagi "Domba" menganalisis kondisi dan memprediksi kemana musuh akan melanjutkan.
Dan "Gembala" ini tersembunyi di bagian terdalam dari zona pertempuran pertama.
"... Shinn."
Suara yang dalam itu adalah bukti penting yang dia butuhkan. Shinn mengingat suaranya dengan sangat baik, dan tidak pernah bisa melupakannya. Itu adalah hal terakhir yang dia dengar saat dia masih hidup, suara itu, kata-kata itu.
Suara yang sama memanggilnya.
Shinn tersenyum samar. Jadi kamu muncul ... akhirnya, aku benar sebelum kamu.
Senyum itu seperti seonggok es, menjengkelkan, tajam, dan ganas.

"Menemukanmu - saudara laki-laki."

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)