86 v1 prolog

Prolog - The Poppies Blooming Red di Medan Perang
Tidak ada negara yang mencemooh gagasan untuk tidak menundukkan babi terhadap hak asasi manusia,


Demikian:

Selama bahasa-bahasa berbeda, warna kulit berbeda, nenek moyang dianggap berbeda-beda, mereka akan dianggap sebagai babi yang mengambil tampilan manusia; dengan menekan dan membantai mereka, pastinya tidak ada masalah per kasus berkaitan dengan pelanggaran hak asasi manusia.

~ Vladlena Millize (Memoirs) <System start>



<RMI MIA4 <Juggernaut> OS Ver 8.15>

Sinyal nirkabel terdengar jauh di belakang waktu bergema di tengah suara yang memekakkan telinga.
"-Handler One ke Undertaker. Musuh mencegat kekuatan yang terdeteksi di radar, yang terdiri dari tingkat battalion artileri anti-tank dan pemburu tempur jarak dekat. "
"Undertaker disini, mengerti. Mendeteksi gerakan di sini. "
"Sejak saat itu, semua kewenangan ditangguhkan kepada komandan lapangan. Demi negara, hilangkan musuh Republik bahkan jika itu berarti mengorbankan dirimu sendiri. "
"Dipahami."
"... Saya minta maaf, semuanya. Sungguh menyesal. "
"Mengakhiri transmisi."

<Cockpit disegel.>
<Power Pack diaktifkan Aktuator aktif Unlocking joint structure>
<Stabilizer normal Frame Check Sequence clear. Vetronics offline Mode berburu>

"Ini adalah Undertaker untuk semua orang, Handler One telah menyerahkan perintah. Undertaker harus mengambil alih komando. "
"Pemimpin Alfa di sini. Diterima. Sama seperti biasanya, ‘dewa kematian'. Benar, apa perintah terakhir Putri yang cengeng itu? "
"'Maaf sekali.'"
Suara kecil terdengar dari ujung balada.
"Pff, babi putih tanpa harapan yang sama. Tidak melihat kejahatan, tidak mendengar kejahatan, apaan maaf itu ... anak laki-laki, kau dengar itu? Yah, kita juga akan mati. jangan berpikir itu hal yang buruk bagi dewa-dewa maut untuk menuntun kita menuruni Styx. "
"Enam puluh detik sampai konfrontasi frontal ... di bawah tembakan musuh. Melanggar tembakan artileri musuh dengan kecepatan maksimal. "
"Baiklah, ayo pergi kalian!"

<Combat Manuver Buka>
<Terdeteksi musuh: Menunjuk B1 "" Merancang B2 "" B3 "" B4 "" B5 "" B6 "" B7 "B8" "B9" "B10" "B11" "B12" "B13" "B14" "B15" " B16 "" B17 "" B18 "" B19 "" B20 "" B21 "" B22 "" B23 "" B24 "- ....>
<Engage: B210>

"Ini adalah Pemimpin Delta! Jangan biarkan mereka berkeliling. Usap mereka di sini !! "
"Charlie Tiga! Musuh pukul sepuluh! Menghindar-sialan !! "
"Echo One untuk skuad. Echo Leader adalah KIA. Echo Satu akan mengambil perintah. "
"Ini Berani Dua ... maaf semua orang. Akhir baris di sini. "
"Pemimpin Alfa di sini. Tunggu sebentar, Alpha Three! Mengirimkan bala bantuan sekarang juga! Alpha Satu akan mengambil perintah! "
"-Diterima. Semoga sukses Alpha Leader. "
"Meninggalkannya untukmu ... hei Shin. Undertaker. "
"Apa?"
"Jangan lupakan janjinya."
"... Ahh."

"C1: Sinyal Hilang."
"Unit ramah: nol"

Suara sang komandan terdengar deras melalui headset yang berisik, yang telah dilepas dari kepala dan diletakkan di sampingnya, menyatu dengan angin matahari terbenam.
"... ini ... is ... handler satu. Semua kekuatan, apakah kalian mendengarku? Pasukan Pertama, tolong balas. "
Makhluk organik di perut berbentuk kepompong mesin membuka kanopi, meraih tangan dari kokpit, dan meraih kancing komunikator.
"Ini adalah Undertaker to Handler One. Semua musuh yang menyerang dieliminasi. Mengkonfirmasi mundur musuh. Operasi di atas. Siap untuk kembali. "
"... Undertaker. Adakah orang lain? "
"Mengakhiri transmisi."
Dia memotong komunikasi sebelum mendengar akhir dari pertanyaan bodoh ini, yang tidak perlu atau perlu didengarnya.
Poppies merah itu bermekaran di cakrawala di bawah rona malam. Nyala api yang membahana membentang di bayang-bayang binatang besi dan bangkai laba-laba quad-pedaled yang sebagian roboh ke tanah, bagian dalamnya terlihat melalui sudut yang halus. Teman atau lawan, begitulah hasilnya bagi mereka.
Tidak ada makhluk hidup yang bisa dilihat dimana saja. Tidak peduli di mana, betapapun jauh tempat itu, yang tersisa hanyalah mayat dan mengembara jiwa mayat-mayat ini.
Keheningan yang kejam memberi isyarat. Di ujung padang rumput, melewati pegunungan yang seperti bayang-bayang hitam, matahari terbenam menampakkan cahaya merah di cakrawala.
Dilemparkan oleh cahaya merah, atau diselimuti bayangan hitam; Hanya dia dan mesinnya adalah satu-satunya sumber kehidupan di dunia ini yang praktis memisahkan hubungan dengan Hidup.
Kaki ramping panjang menirukan seekor tikus Arthropoda. Lapisan baja berkarat yang dilapisi noda itu memiliki bekas luka yang tak terhitung jumlahnya di atasnya, bilah frekuensi tinggi mirip dengan kaki kepiting, dan meriam utama di bagian belakang. Siluet itu menyerupai seekor laba-laba yang mengembara, meriam panjang di atas bingkai yang didukung oleh keempat kaki itu menyerupai kalajengking, dan tampak seperti kerangka yang berkeliaran di medan perang, mencari tangannya yang hilang.
Dia mendesah, bersandar di dek yang telah dingin di angin malam, dan berkerut di bawah rona malam, mengangkat kepalanya ke langit yang terbakar.
Bunga-bunga ini lahir dari darah Permaisuri tercinta yang bunuh diri, sebagai hadiah perpisahan untuk sang Penakluk di sebuah negara di Timur Jauh.
Bunga-bunga ini bermekaran dalam darah Ksatria yang dibantai oleh orang-orang barbar yang menyerang.
Merah merah dari Poppies mekar di medan perang, sangat indah di bawah rona malam yang tampak prima untuk membakar langit.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)