86 v1 mulai ulang-aktifkan

[86 V1] mulai ulang - Aktifkan
Kelima tentara tersebut tetap merasa nyaman saat menyaksikan perwira perwira Tentara Republik Lama itu keluar dari kotak kaca, mendekati Presiden Federasi. Mereka semua remaja, namun mereka menunjukkan ketenangan yang jauh melampaui usianya, seragam baja berwarna baru pada mereka sangat pas.
Dia mengerutkan kening saat melihat gadis Selena cantik itu dengan rambut peraknya yang sedikit merah dan seragam hitam; Di sampingnya, Panglima Tertinggi Pangeran bergumam,
"Hei ... apa benar dia? Rasanya seperti ... dia berbeda dari apa yang aku harapkan. "
"Dia mungkin punya kisahnya sendiri. Sama seperti bagaimana kita memiliki milik kita, "jawabnya datar.
" aku rasa kau benar," begitu datang jawabannya. Dia melirik ke arah Wakil Komandan yang tersenyum. Sudah dua tahun sejak dia mulai memakai seragam berwarna baja dari Angkatan Darat Federasi ini, namun rasanya agak sedikit. Ini diterapkan tidak hanya pada dirinya sendiri, tapi juga pada empat lainnya.
Tiga sisanya tetap dalam posisi, tidak menggerakkan rambut saat mereka bergumam,
"Ada apa dengan 'Bloody Regina?' Betapa kejam. Itu sama sekali tidak cocok untuknya. "
"Hei, kau pikir dia bisa mengenali kita?"
"Hmm ... pasti akan senang kalau bisa, tapi akan menarik kalau dia tidak bisa ..."
Di tengah bisikan, duo ini sepertinya telah mengakhiri pembicaraan mereka saat Presiden memimpin gadis itu ke arah mereka. Wakil Komandan dan tiga lainnya menyalak segera diam, dan melanjutkan ekspresi buram dan dingin dari sebelumnya. Hal itu mungkin merupakan hasil dari pelatihan Angkatan Darat Federasi, atau mungkin itu adalah bagian dari tindakan mereka.
Kelima dari mereka melihat Presiden yang mendekat dan gadis yang akan menjadi atasan mereka lagi, menyelipkan kedua kaki mereka, dan memberi hormat serentak.
Gadis itu memberi hormat kembali dengan gerakan yang sedikit berbeda dengan Federasi, dan angkat bicara.
Ekspresinya sedikit suram, dan kaku.
"Ini Kolonel Vladlena Millize dari San Magnolia Republic Army. Senang berkenalan. "
Hah, sepertinya dia tidak menemukannya.
Kuintet itu dengan cepat bertukar pandangan kekanak-kanakan dari mereka yang berhasil melepaskan diri dari sebuah lelucon.
Dan dia, pemimpin mereka, bertindak sebagai perwakilan, berbicara,
"Senang berkenalan, tapi tidak juga. Ini pertama kalinya kita bertemu. "
Eh? Mata putih perak itu melebar. Dia menunduk menatapnya, tersenyum.
"Sudah lama, Handler One ."

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)