86 v1 epilog

[86 V1] Epilog - Kebangkitan Ratu Berdarah
Tidak ada negara yang akan mencemooh gagasan untuk menolak hak asasi babi,
Demikian,
Selama bahasa mereka berbeda, warna kulit mereka berbeda, nenek moyang mereka dianggap berasal dari berbagai suku, mereka akan ditemukan babi yang mengambil tampilan manusia. Dengan menekan dan membantai mereka, pastinya tidak ada masalah per kasus berkaitan dengan pelanggaran hak asasi manusia.
Pada saat setiap orang merasionalisasi hal itu, pada saat setiap orang menganggapnya pantas, Republik San Magnolia mulai turun terhadap kehancuran, dan pada saat bersamaan, itulah kematiannya.
~ Vladlena Millize (Memoirs)




Sisa-sisa dari lima unit Republik saling bersandar, tertutup dalam kasus kaca keras, yang tersisa di sana untuk selamanya.


Lokasinya berada di sepanjang jalan-jalan kota yang dikuasai oleh Federasi Geade Republikan . Di bawah langit biru yang sejernih safir terbaik adalah pemandangan yang indah dan sekilas, seolah pemandangan terisolasi. Itu sepanjang perbatasan San Magnolia tua Republik dan Kekaisaran Geade, sedikit lebih dekat dengan yang terakhir.
Berdiri di zona perlindungan kaca yang diizinkan masuk adalah Vladlena Millize yang berusia delapan belas tahun, melihat sisa-sisa juggernaut yang menyerupai seorang kesatria tanpa kepala. Sentuhan merah ada pada rambut peraknya yang mengalir, mendarat di pundaknya seragam Angkatan Darat Republik yang sekarang hitam.
Sebelum mereka terbungkus kaca, baju baja putih itu benar-benar lapuk, ditutup dengan bekas luka dengan berbagai ukuran. Tanda luka bakar dari ledakan meriam atau panas yang masih ada tetap dapat dibedakan, dan bingkai yang sangat rusak biasanya tidak dapat digabungkan menjadi bentuk aslinya. "Pemulung" yang terbaring di sisi jenazah memiliki sederetan kata yang hampir tidak dapat dilihat.
Fido. Kami setia - sisa kata-kata itu ditelan oleh ledakan itu, tidak akan pernah diketahui lagi.
Namun, dia bisa menebak apa pun itu.
Mengapa Shinn tidak memberi nama kucing itu, namun menamakannya "Scavenger?" Baru saat itulah dia menyadarinya.
Bagi mereka, yang hidup dan mati ditakdirkan di medan perang, hanya mereka yang bertempur di samping mereka dan meninggal bersama mereka adalah rekan mereka. Hanya mereka yang berhasil bertahan dalam medan perang yang sama, berjuang sampai akhir di sudut medan perang, dan mengalami perang yang sama, bisa dianggap sebagai kawan.
Lima kontainer tambahan yang dikirim Fido semuanya dibuang. Setiap kontainer akan dibuang sekali habis, sehingga memudahkan beban. Dikatakan bahwa wadah di dalam Fido hampir kosong, dan mengingat itu masih ada wilayah terkendali, jarak tempuh yang ditempuh mungkin bertambah.
Kelima dari mereka, yang diperkirakan akan bertahan tidak lebih dari beberapa hari, menghabiskan satu bulan penuh, menghabiskan persediaan satu bulan, dan mencapai akhir.
Mereka melintasi daerah yang diperebutkan di sisi Republik, bahkan melintasinya daerah yang dikontrol, dan mendekati daerah yang diperebutkan dari Federasi. Pada saat itulah mereka akhirnya kehabisan persediaan ... dan mungkin meninggal dalam pertempuran.
Di sinilah perjalanan mereka berakhir.
Shinn meninggalkan piring dengan lima ratus tujuh puluh enam nama yang diukir pada mereka, dan konon piring itu ditemukan di tengah reruntuhan "Juggernaut." Piring itu diambil sementara saat peti mati kaca itu dicetak, diduplikasi, nama direkam, dan dikembalikan.
Dua tahun yang lalu, Shinn datang ke sini. Namun, Republik tidak bisa mengikuti langkah mereka.
Republik dihapuskan. Seperti yang diprediksi Shinn saat itu, itu jatuh karena kesombongannya.


Sejak saat itu, Lena ditunjuk sebagai Handler untuk skuadron lain, yang bertugas memerintahkan operasinya.
Dia tidak bertarung di samping mereka. Dia tahu betul bahwa yang bisa dilakukannya hanya di medan perang adalah pengorbanan. Jika mereka meninggal, itu saja, dan mengingat bahwa dia tidak bisa bertarung bersama Shinn dan yang lainnya sampai akhir, citra pahlawan tragis sama sekali tidak cocok dengannya.
Dia telah menyerahkan laporannya tentang "Domba Hitam," "Gembala," dan meriam jarak jauh, tapi atasannya telah menganggap mereka sebagai omong kosong dari Eighters Sixers dan rumor yang belum dikonfirmasi, membuangnya ke samping. Bahkan minimnya pemeliharaan meriam intersepsi tidak pernah terpecahkan.
Pertarungan di zona itu sama hebatnya, Prosesor dikorbankan satu demi satu. Namun, Lena tidak hanya membiarkan mereka mati, tapi secara pribadi memimpin pertempuran, memerintah bawahannya tanpa belas kasihan, memeras setiap bit darah mereka. Sebelum dia menyadarinya, Lena mendapat moniker.
"Pendeta berdarah."
Itu mungkin berasal dari namanya. Meskipun mirip antagonis dari film tingkat ketiga, Lena tidak terlalu mementingkan hal itu. Dia telah menginjak-injak mereka, memaksa mereka untuk berperang, namun tidak mampu menyelamatkan mereka semua. Moniker semacam itu sesuai dengan kekejaman dan kesombongannya.
Namun, tingkat kelangsungan hidup skuadronnya jauh lebih tinggi dari yang lain, dan bahkan setelah satu tahun, tidak perlu dilakukan reshuffle. Perlahan, skuadron di bawah tanggung jawabnya dijuluki "The Queen's Men."
Setiap kali tidak ada misi, dia pergi mengunjungi mereka yang menentang penahanan, yang menyembunyikan teman atau saudara mereka, mantan Penunggang yang mengundurkan diri saat menghadapi pembalasan nurani mereka, dan mencatat nama Delapan Delapan yang mereka ingat, cerita mereka, kata-kata mereka Negara ini telah membersihkan keberadaan mereka, tapi tidak bisa membersihkan ingatan mereka. Jadi dia berpikir, jika suatu hari, Republik harus dihapuskan, dia ingin seluruh dunia mengetahui sejarah ini.
Dan saat DAS itu terjadi.
Itu adalah Hari Nasional Republik. Ucapan terimakasih SMA tahun itu berdiri di atas panggung, menyampaikan pidato di rapat umum tersebut. Anak itu berumur sama dengan Lena, dan dia hanya bisa mengingat matanya penuh dengan kemarahan.
"Dari teman sekelasku, banyak dari mereka bertempur melawan , dan mati."
Ada sedikit keributan di antara penonton, menunjukkan simpati mereka kepada pembicara. Beberapa dari mereka menangis.
Anak laki-laki itu dengan dingin menurunkan pandangannya ke arah mereka, dan tiba-tiba menderu dengan gelisah.
"Mereka dicemooh oleh negara ini, yang disebut Eighty Sixers. -Mereka meninggal di medan perang, tapi yang menjatuhkan hukuman mati adalah negara ini! Berapa lama ini akan berakhir !? "
Tidak ada orang yang setuju dengan mereka.
Beberapa orang mengejeknya karena tidak mengetahui perbedaan antara manusia dan babi. Ada yang sama marahnya dengan dia, tapi diam-diam menggigit bibir mereka. Kebanyakan dari mereka tetap tidak berperasaan, bagaimanapun, dan tidak mengindahkan kata-katanya, bertindak seolah-olah mereka mayat.
Serangan musuh dari Utara selalu menjadi yang terlemah, tapi malam itu, sebuah pasukan besar yang belum pernah terjadi sebelumnya tiba-tiba melancarkan serangan.
Pertahanan itu segera diliputi oleh perbedaan angka yang sangat besar.
Mereka tidak menyampaikan informasi kepada Handler bahwa pasukan mereka telah musnah. Bukan karena balas dendam, tapi karena Penangan yang seharusnya memenuhi tanggung jawab mereka semua berpesta dan merayakannya, tidak satu pun disinkronkan dengan bawahan mereka. Karena tidak ada yang memenuhi kewajibannya, tidak perlu laporan mereka.
Sebagian besar meriam intersepsi tidak dapat diaktifkan, dan sedikit yang bisa menyala secara normal diliputi oleh kalajengking, bersamaan dengan zona ranjau darat. Beberapa tembakan yang baru saja keluar ditembak jatuh oleh Stachelschwein sebelum mereka bisa meledak.
Dan bahkan baris pertahanan terakhir, , mudah ditembus.
Morpho itu.
Jenis railgun yang menembak proyektil dengan kecepatan yang menakjubkan delapan ribu meter per detik.
Itu adalah tipe baru Skuadron Spearhead musuh yang pernah kami jumpai dan laporkan, hanya untuk laporan yang akan dibuang oleh atasan.
Dihadapkan dengan kekuatan pemusnah yang mengerikan dari railgun dan pemboman berat, benteng pertahanan hanyalah bebek yang duduk, sasaran yang langsung dilenyapkan. Pada saat pemerintah memahami apa yang sedang terjadi, maka telah menyerang Delapan Lima Zona.
Selama sebelas tahun yang lalu, warga telah membiarkan semua tanggung jawab melawan Eighters Sixers, jadi tentu saja, mereka tidak dapat bertengkar.
Seminggu setelah telah jatuh
Republik dihapuskan.
Itu bukan hukuman, karena tak satu pun dari mereka yang meninggal menyesali degradasi dan ketidakberesan mereka. Kebanyakan dari mereka mengesampingkan ketidakmampuan orang lain, meratapi ketidakbersalahan mereka dan kematian yang terlalu cepat. Bagi orang-orang berdosa yang tidak mengetahui perbuatan mereka, kematian bukanlah hukuman bagi mereka.
Saat berada di area pertama, Lena berhasil menghindari serangan dari utara. Pada saat bersamaan, dia sudah siap, dan berhasil menerapkan tindakan penanggulangan.
Dia memiliki semua meriam berat di dekat tembakan ranjau darat pada yang terakhir, mengecam jalan setapak, dan membuka gerbang . Dengan fungsi tersembunyi yang telah diimplementasikan Arnett, dia memiliki semua prosesor yang masih hidup yang disinkronkan, dan meminta mereka untuk bertarung di dalam delapan puluh lima zeon.
"The Queen's Men," anggota skuadron di bawah tanggung jawabnya, dan pasukan lainnya menanggapi panggilannya.
Tentu saja, tidak semua dari mereka bersedia untuk melawan kebaikan hati mereka. Sebagian besar dari mereka bertujuan untuk kondisi kehidupan yang lebih baik di dalam wilayah Delapan Puluh Lima, termasuk pembangkit listrik dan pabrik produksi, dan yang lainnya datang untuk membantu rekan mereka yang terjebak dalam regu lain dan Kamp Konsentrasi.
Begitu pasukan ini berkumpul, Lena memimpin pertahanan.
Beberapa Albas mengendarai "Juggernauts" cadangan dan keputusasaan, dan lebih banyak warga yang terlalu sibuk tersandung, jatuh dalam keputusasaan. Beberapa tanpa malu-malu menunjukkan kemarahan dan penghinaan mereka terhadap Delapan Delapan, tapi kali ini, situasinya telah berubah dibandingkan dengan bagaimana keadaan saat itu. Senjata dan senjata ampuh yang kuat tidak ada di tangan mereka, tapi di Eighters Sixers '.
Dalam menghadapi musuh yang ganas, Delapan Delapan terus fokus pada pertarungan, dan bertahan, tidak menginginkan pertengkaran bodoh. Jika pertempuran berlanjut sedikit lebih lama, konsekuensinya pasti tidak dapat diprediksi.
Dua bulan memasuki pertempuran defensif, mereka menerima bala bantuan dari negara tetangga.
Bala bantuan mereka berasal dari sebuah negara di Timur Jauh yang telah melintasi perbatasan wilayah terkendali, dan perbatasannya.
Federasi Geade, yang telah menaklukkan Kekaisaran, dan dilahirkan kembali sebagai Republik. Sementara sebagian besarterkonsentrasi di utara, mereka menembus medan tempur timur yang menipis.
Segera setelah Kekaisaran mengumumkan perang, perang tersebut dihancurkan karena revolusi sipil, dan yang didengar oleh negara-negara lain adalah transmisi nirkabel dari benteng terakhir. Tampaknya dalam usaha mereka untuk menghilangkan Kekaisaran, Federasi menganggapnya sebagaisebagai musuh, dan telah berjuang selama sepuluh tahun. Banyak dari rakyatnya secara sukarela bergabung dengan tentara, karena ia yakin bahwa melindungi negara mereka, rekan-rekan mereka, adalah tugas mereka sebagai warga negara, sehingga mereka mengagumi cita-cita Republik, sedemikian rupa sehingga bisa menghancurkan negara mereka sendiri, dan perlahan-lahan kembali tanah mereka
Dengan senjata paling canggih dan militer elit, air pasang mulai berubah. Area pertama direklamasi, tapi ada gesekan di antara keduanya.
Warga Republik merayakan kedatangan Federasi, namun hal-hal tidak berakhir di sana.
Untuk beberapa alasan, Federasi mengetahui dengan sangat baik tentang kekejaman yang dilakukan Republik kepada rakyat Federasi dan Colorata yang dianggap Eighters Sixers.
Sebelum mereka menyerang Delapan Delapan Zona, Federasi menyelamatkan Eighters Sixers yang tersisa dari Kamp Konsentrasi dan basis garis depan, dan mereka telah menyaksikan nasib tragis orang-orang yang tertindas.
Karena kau membenci warna lain, kau bisa mewarnai benderamu sepenuhnya putih. Jadi Panglima bala bantuan menyalak Presiden dan Kabinet Dalam Republik.
Federasi memutuskan untuk memprioritaskan perlindungan Delapan Delapan, bahwa jika mereka bersedia, mereka akan diberikan kewarganegaraan, tanpa syarat.
Albas juga memiliki dukungan minimal, namun penyelidikan mengenai tingkat penindasan diprioritaskan.
Mereka menemukan sejumlah besar file data pribadi di gudang bawah tanah markas militer nasional, dan file-file ini dianggap cukup terpelihara dengan baik. Pejabat tertentu cabang sumber daya manusia diam-diam menyimpan dan menyembunyikan catatan KIA. Federasi tersebut terpana oleh banyaknya informasi, dan merasa skeptis bahwa kelompok KIA yang baru-baru ini adalah semua tentara muda, namun mereka dengan ramah menerima pemahaman bahwa ada beberapa jenis jiwa di Republik.
Namun, mereka menemukan catatan orang-orang yang ditahan di Kamp Konsentrasi, mendengar orang-orang yang selamat menggambarkan keadaan mereka, dan menemukan sejumlah besar tulang di dekat Kamp dan pangkalan yang tidak dikuburkan tepat pada waktunya. Sikap mereka menjadi jauh lebih dingin. Juga, begitu mereka menemukan catatan eksperimen manusia, perdagangan bayi dan bayi, dan rekaman tentara yang membantai mereka, Federasi menganggap warga Republik tidak berbeda dengan sampah.
Federasi bisa menghentikan semua bantuan kepada Albas, namun mereka tetap memberikan minimum.
Mungkin bantuan ini adalah bentuk hukuman. Scum Anda mungkin, tapi kami tidak akan melakukan hal yang sama kepada Anda, atau kita juga akan menjadi seperti Anda.
Mereka yang mengetahui dosa mereka sendiri akan merasa malu. Mereka yang tidak berbeda dengan yang mati. Ini adalah keputusan diam.
Setelah merebut kembali zona-zona di utara zona pertama, Federasi meminta perwira-perwira Republik lama untuk memperkuat barisan mereka, sebagai komandan pasukan serangan balik, atau penasihat.
Sebagian besar dari mereka ragu-ragu, tapi Lena menjawab teleponnya. Jadi, dia berdiri di sini.


Lena meninggalkan kotak kaca, dan dari jalanan, dia mengambil sebuah tas kecil beserta sangkar berisi seekor kucing hitam dengan kaki putih, kembali ke barisan. Berdiri di taman rimbun musim semi ini adalah sisa-sisa "Juggernauts," bersama dengan lempeng batu yang berisi lima ratus tujuh puluh enam nama. Inilah batu nisan mereka yang sampai di tempat ini, setelah semua pertempuran, setelah semua saat mereka bertahan.
Karena dia tidak tahu kuburan ada di sini, dia belum menyiapkan bunga apa pun, dan tidak akan pernah bisa melakukannya.
Dia tidak sampai di sini dengan kekuatannya sendiri, dan tidak punya hak untuk menyajikan bunga kepada mereka.
Dihadapkan dengan naiknya Federation yang menungganginya, dia sedikit menundukkan kepalanya.
"Maafkan aku, Yang Mulia. Aku telah membuatmu menunggu. "
"Tidak semuanya. Sama sekali tidak memberi waktu untuk meratapi kematian yang menunggu. "
Menunjukkan senyuman yang tenang adalah seorang janda kelas menengah, peringkat tinggi, yang mirip seorang sarjana lebih dari seorang pejabat tinggi pemerintah. Kacamatanya yang berbingkai bulat memiliki tingkat lensa yang tinggi, rambut hitamnya berwarna putih di dalamnya, dan dia mengenakan pakaian merah biasa.
Mata baiknya yang tidak menunjukkan pelanggaran menyempit pada Lena, yang berpakaian hitam, sebagian rambutnya diwarnai merah.
"Merah melambangkan darah yang mengalir, sementara yang hitam mewakili pengiriman mati, 'Pendeta Berdarah ...'. Faktanya, banyak di Federation merasa tidak perlu menyelamatkan sampah Republik, bahwa mereka seharusnya melindungi mereka. Rekan sekelas Colorata - tapi melihat orang sepertimu membuat kami berpikir bahwa ya, keputusan kami tetap benar. Selamat datang, KolonelMillize. Federasi Geade menyambut kedatanganmu. "
Melihat senyuman ramahnya, Lena menunjukkan ekspresi kesal, menggelengkan kepalanya. Darah mengalir milik orang lain, dan yang meninggal adalah bawahannya. Bagi Ratu berpakaian hitam yang bernoda darah, pujian seperti itu sulit diterima.
Pejabat Federasi melihat tubuh kemurniannya dengan cara yang menyedihkan. Sebelum dia mengetahuinya, ada beberapa perwira Federasi muda yang berdiri di belakangnya, semuanya mengenakan seragam Federation berwarna baja.
"Silakan datang. aku akan memperkenalkanmu sebagai komandan regu baru kami. "
"Dipahami."
Sebelum dia pergi, Lena kembali menengok kembali ke kuburan di belakangnya.
Empat laba-laba berkaki dan sisa-sisa yang mengikuti saling bersandar, tidur tanpa suara. Dari situlah langkah para pemuda tersebut berakhir, para pemuda yang berjuang melewati kehidupan yang kejam ini, dan tersenyum sepanjang perjalanan mereka.
Perang belum berakhir. ItuPasukan masih menduduki mayoritas benua. Pada saat ini, masih ada orang yang terus berjuang, rindu untuk hidup.
Pertarungan. Sampai detik terakhir, sampai terakhir unit dikalahkan
Bagi mereka, hanya mereka yang berjuang sampai akhir, karena sampai di tempat tujuan, bisa memasuki tanah yang dijanjikan.
Lena memalingkan wajahnya sekuat tenaga, dan melangkah maju. Kelima perwira yang memiliki umur serupa memberi hormat serentak. Dia berjalan menuju mereka, menuju medan perang lain yang menunggunya.


Demi berjuang, demi kelangsungan hidup.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)