Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v3c1p2

Teman-teman sekelas kami tampak seperti akan mulai berteriak dari meningkatnya panas. Hirata juga, diposisikan di pantai mulai memahami kesulitan situasi. Jika kita ingin berkemah nyata, maka kita perlu membangun tenda terpal. Dari berenang di laut atau bermain di pantai untuk melindungi tubuh kita dari sinar matahari, berapa banyak lagi barang yang kita butuhkan? Situasinya sekarang agak sulit.
"Untuk saat ini, mari kita bergerak di tempat yang teduh."
"Kita harus melihat bagaimana kita bisa menggerakkan seluruh camping dan kita bisa membicarakan sisanya saat bekerja".
Hirata berinisiatif dan mulai menyiapkan tenda untuk kepindahannya. Sisanya diikuti oleh anak laki-laki.
"Ngomong-ngomong…. Toilet itu, entah kenapa kalau Sudo merapikannya dengan benar, kan? "
Seorang gadis tampak cemas tentang situasi dan menunjuk ke toilet. Memang benar Sudo sudah pergi untuk mengurus bisnis, tapi dia pergi dengan tangan hampa. Paling tidak di bawah sinar matahari yang terik, kami meninggalkan toilet seperti adanya, karena, di dalam tenda itu mengepul seperti berada di rumah mandi.
Berjalan dari pantai ke daratan, sebuah hutan besar muncul, salah satu anak laki-laki itu mendongak dengan cemas ke hutan.
"Apakah boleh masuk hutan besar ini .... Kita mungkin juga kehilangan cara kita? Saya sama sekali tidak melihat apa yang ada di dalamnya "
Itu sebabnya kita harus menerapkan beberapa peraturan dan itulah alasan arloji kita dilengkapi dengan tombol darurat. Kita harus bekerja sama dengan ketat, Jika kita gagal berkolaborasi, kita akan menghabiskan uang kita seperti air dan aku takut kita akan  menghabiskan semua poin kita.
"Hei, Karuizawa! Hirata benar-benar menakjubkan! Dia bahkan menerima untuk melakukan semua hal yang tidak dilakukan orang lain ".
"Pfff !!! Tapi tentu saja! Memanggil anak-anak lain untuk meminta bantuan akan membuatnya terlihat lumpuh, menyerahkan segalanya kepada Hirata! "
Hirata bekerja dengan semangat untuk mengangkut tenda, berjalan melewati kelompok Karuizawa, mereka menatapnya dengan sangat kagum. Kebetulan, aku juga lewat, membantu membawa beberapa paket. Saat itu kami harus memindahkan toilet sederhana yang telah kami bangun, jadi kami harus melipatnya seperti terbuat dari kardus. Aku juga harus membantu. Setelah itu akan banyak pekerjaan yang harus dipikirkan dan banyak keputusan harus dibuat, tapi untuk saat ini, yang harus aku lakukan hanyalah menunjukkan semangat yang ingin aku bantu.
Di sisi anak perempuan, Horikita saat dia sudah memilih untuk diasingkan, mengikuti kelompok di akhir baris, perlahan dan tanpa suara. Berjalan teratur dalam satu arah, terkadang tetap tetap membuat beberapa isyarat dan kemudian langsung kembali. Saat baru kembali ke base camp, aku mendapati diriku berjalan berdampingan dengan Horikita.
"Tidak dalam suasana hati yang baik?"
"Jujur saja, aku bisa bilang aku merasa sedikit suram. Katakanlah aku tidak dirancang untuk menjadi orang itu. Tinggal di pulau sepi, biar tidak harus hidup sendiri tapi dengan banyak lainnya. "
Sekarang, terlepas dari sesuatu seperti semangat kerja sama, bertindak sebagai anggota kelompok, jauh dari kemampuan Horikita. Meskipun aku pikir bagus untuk berusaha keras untuk berbaur dengan teman sekelas kita untuk memperbaiki diri, namun, mengatakannya dengan keras kepadanya adalah sia-sia, jadi aku menghentikan diriku sendiri.
" kau tahu, hal-hal yang kamu katakan sebelumnya, aku dapat mengatakan bahwa itu terbukti cukup praktis". Beralih untuk memberitahuku ini, Horikita membuat wajah yang agak lucu.
"Kemampuan ilmiahku mungkin tidak mungkin, aku sedang membicarakan percakapan ini. aku pikir, meskipun, bahwa telah diputuskan bahwa aku sudah mati, sudah. Jadi, dengan mengambil inisiatif bahwa aku harus mencari Ike dan Satou, aku berhasil keluar. aku tidak keberatan, terutama, apakah perilakuku benar atau salah. Jika itu mereka. Mereka akan bergerak cepat. aku mungkin bisa menemukan sesuatu yang baik "
"Ya, kau mungkin menemukan sesuatu. Tapi yang lebih penting, apa kau baik-baik saja? "
"Kenapa kamu bertanya?"
Dia menatapku dengan mata seperti cemberut padaku. Aku memberinya respons seperti 'Bukan apa-apa' dan aku mengalihkan pandangannya. Saat aku berbicara kecil dengan Horikita, aku merasakan tatapan seseorang di punggungku. Melihat dari balik bahuku, aku melihat sekilas Sakura berjalan di ujung garis dan melihat lurus ke arahku. Begitu menyadari bahwa aku memalingkan kepalaku kembali menatapnya, dia tampak bingung dan mengalihkan pandangannya.
"Apa masalahnya?"
"Tidak apa". Mungkin, aku terlalu sadar, berbalik untuk melihat.
"aku ingin tahu apa yang sedang dilakukan kelas lainnya. aku sedikit tertarik untuk melihat bagaimana sikap mereka. Jika Kelas A dan Kelas B benar-benar memaksakan rencana untuk menahan penggunaan poin mereka, kita juga harus siap. Dalam ujian seperti ini, kita tidak bisa membiarkan terjadi perbedaan besar dalam poin. "
Pada saat itu, aku menyadari bahwa tekad yang luar biasa ini mungkin ada. Dari tatapan serius Horikita dari dulu. Perubahan perilaku dalam kehidupan seseorang setiap hari oleh kelelahan. Tes kemampuan ilmiah dapat memisahkan status quo saat ini, namun satu-satunya pertentangan dalam tes ini, mungkin untuk melawan sehingga kita tidak akan ketinggalan A kelas dengan biaya apapun.
"Untuk jatuh di belakang kelas atas akan sangat mengerikan"
"Hal-hal yang menurut Ms Chabashira saya kira saat itu adalah lelucon, tapi apakah kamu benar-benar tidak tertarik untuk pindah ke kelas atas?"
Ms Chabashira mengatakan beberapa hal itu saat dia bertemu denganku dan Horikita di ruang konsultasi.
"aku tidak benar-benar meragukannya. Bahkan Ike dan lainnya tidak mau ketinggalan A Class. aku senang jika akan ada banyak tunjangan setiap bulan dan aku akan cukup beruntung jika bisa pergi ke A Class "
Aku bahkan tidak tahu apa yang sedang Hirata dan Karuizawa pikirkan, sampai sejauh mana ini adalah niat sebenarnya mereka.
"Orang-orang yang masuk sekolah ini mengira mereka masuk untuk memanfaatkan hak istimewa tersebut"
Alih-alih melihat ketidakpuasan, dia terbatuk-batuk dengan udara bingung. Awalnya pada saat pendaftaran, masuk perguruan tinggi dan tempat kerja seharusnya dijamin oleh sekolah. De facto, banyak siswa yang menunggunya.
"Apa yang kamu pilih untuk sekolah ini?"
"Tentang itu, bisa aku juga mengatakan hal yang sama? Untuk menggunakan secara terbuka dan tanpa malu-malu hak istimewa tersebut "
"………..Begitu yah"
Kali ini dia terbatuk dalam ketidakpuasan, menatapku dengan pandangan sekejap. Kupikir Horikita mendaftar di sini untuk pergi ke sekolah yang sama dengan kakaknya. Aku mengerti begitu. Jika tidak, dirinya sendiri harus naik ke Kelas A, untuk dikenali oleh kakaknya. Dengan kata lain, tujuan awalnya di sekolah berubah.
"Bukan hal yang menyenangkan untuk dicobai di masa lalu seseorang.  Itu adalah contoh bagusnya "
Aku bermaksud menancapkan kuku sedikit lebih jauh, tapi sepertinya dia segera menyadari niatku yang sebenarnya. aku mencoba untuk mengetahui masa laluku dengan menganalisis masa lalu orang ini, atau mungkin aku harus mengatakannya, dengan menganalisis manusia / orang lain secara menyeluruh. Itu bukan hal yang menyenangkan bagiku. aku ingin melakukan sesuatu sesegera mungkin.
"Satu-satunya yang bisa aku katakan adalah bahwa Ms. Chabashira membocorkan informasi itu dengan sengaja. Tidak bisakah kamu salah mengerti aku hanya pada poin ini? Aku belum menerima kamu Jangan lupakan itu "
"Ya, benar. aku tidak berpikir ingin diterima juga "
Tak lama kemudian, Hirata dan yang lainnya berhenti dalam satu baris.
"Di sini kalian berdua bisa menghalangi sinar matahari dan kalian tidak perlu khawatir didengar oleh seseorang di sekitarmu"
Hirata dan yang lainnya berhenti berjalan saat mereka masuk sedikit ke hutan dan melanjutkan pembicaraan. Beberapa anak laki-laki berkumpul bersama seakan bersatu dan mulai berkembang dalam benturan gagasan yang mungkin mereka pikirkan dalam perjalanan mereka ke sini.
"Bukan hanya Ike, kita semua juga bergerak juga. Jika kita bisa merebut tempat utama dari kelas lain, pada tingkat itu perbedaan titik pasti akan memperluas "
"Ya itu benar. Kita harus segera pindah. Tapi tidak baik mengabaikan masalah saat ini dan membiarkannya berserakan. Pertama, bukankah kita harus memulai dari solusi masalah toilet? "
"Itu hanya masalah apakah kita semua mendukung toilet yang disediakan?
Yukimura melotot pada teman sekelasnya, terutama kelompok anak perempuannya.
"aku berpikir saat kita dalam perjalanan, tapi pertama-tama aku pikir kita harus memasang toilet"
Hirata kemudian berbicara dengan Yukimura dengan nada sedikit lebih kuat. Karena kekuatan kata-kata penutup itu, nampaknya situasinya tidak akan berbeda atau bergoyang sedikit pun dari sebelumnya.
"Jangan putuskan sendiri. kau juga harus mendapatkan umpan balik dari Ike mengingat pendapatnya yang berbeda "
"Cicilan toilet mungkin merupakan biaya yang diperlukan. Pertama, ada toilet sederhana yang tidak biasa kita gunakan, di kelas 30 orang atau lebih. Aku bertanya-tanya apakah kita benar-benar bisa menggunakannya dengan baik tanpa masalah "
"Tentang itu ... .. kita akan memanfaatkannya dengan baik .."
"Tapi untuk memasukkannya ke dalam beberapa kata, itu tidak praktis. aku benar-benar tidak ingin memikirkan kasus terburuk. Tetapi bahkan jika satu orang hanya membutuhkan waktu 3 menit untuk menggunakannya, pada saat semua orang selesai, lebih dari 90 menit akan berlalu. Setelah itu, apakah akan dilakukan saat itu? "
"Itu asumsi yang tak ada gunanya. Semua orang bisa langsung menggunakan toilet sekaligus. Mengingat bahwa bahkan keputusan sekolah itu praktis, mereka memberi kami hanya satu toilet. Tidakkah sebaiknya kita memanfaatkannya dengan cerdik? "
"Kurasa tidak. Dari awal, aku selalu berpikir bahwa toilet sederhana itu tidak mungkin. Jika kau bercermin dari sana, bukankah itu benar-benar sebuah petunjuk bahwa pada akhirnya kita harus menghabiskan poin kita dan kita harus belajar bagaimana menggunakannya secara efisien.  Yukimura-kun akan tahu Mungkin kelas-kelas lain telah mencapai deduksi yang sama, yaitu bahwa tidak memungkinkan untuk mendirikan toilet sementara "
Pastinya aku merasa bahwa ujian ini, tidak peduli bagian mana kita akan menggunakan poin, akan menjadi saat kritis yang akan menentukan kemenangan atau kekalahan.
Semua persediaan terlalu tidak lengkap di tempat pertama. Seolah-olah mereka menyarankan agar kau menggunakan poin jika ingin menggunakan tenda atau senter yang hanya bisa digunakan oleh satu kelas saja bila memungkinkan.
"Itu semua spekulasimu ... Selain itu, jika kelas lain memasang toilet, kami akan unggul 20 poin jika kami tahan dengan itu. Kita pasti bisa menggunakan itu kan? "
"betul. Tapi, aku merasa bahwa sangat tidak mungkin memasang toilet adalah nilai plus. Ini akan memberi tekanan ekstra saat menimbulkan kegelisahan, dan aku juga khawatir dengan kebersihan. Jadi setelah penilaian yang obyektif, aku berpikir bahwa setidaknya satu toilet harus dipersiapkan. "
Sepertinya Hirata sampai pada kesimpulan yang solid karena punya waktu untuk tenang. Itu bukan tindakan untuk membeli keberatan laki-laki, namun sebuah keputusan untuk diadili harus segera diamankan.
"Kurasa anak perempuan bisa tenang dan menantang diri mereka sendiri dalam persidangan juga."
Bahkan Yoshimura pun tak bisa menyangkal cerita tersebut tercengang tanpa jatuh di tempat. Dia bisa mengerti perasaan melestarikan poin, tapi sangat sulit untuk bertahan dengan satu toilet sederhana. Teman sekelas diisi dengan berbagai informasi dalam satu napas sampai pada titik di mana bahkan hal-hal alami tidak akan segera keluar dalam kondisi seperti itu. Yukimura, yang tidak tahan melihat tatapan dan keheningan di sekelilingnya, pecah tak lama lagi.
"… Mengerti. Kalau begitu, kita harus memasang toilet. "
Pada akhirnya instalasi toilet tersebut disetujui karena Yukimura, yang sebelumnya berada di tim keberatan yang sama dengan Ike, dan sekarang menyerah.
Horikita, Karuizawa, serta Shinohara dan sisanya sedikit lega.
"Guru. Jika kita menginginkan toilet sementara, apakah mungkin untuk menentukan lokasi instalasi secara rinci? "
"Jika tidak berada di medan yang tidak mungkin maka di mana-mana baik-baik saja. kau juga bisa melakukan transfer ulang setelah instalasi, namun dalam hal ini akan memakan waktu. Bobotnya lebih dari 100 kilo. Cukup banyak tenaga kerja. "
Hirata mendesah lega karena satu masalah telah terpecahkan.
"Hal berikutnya adalah ... Kami sudah pernah mendengar pendapat sebelumnya, tapi aku pikir kita harus mencari cara untuk memutuskan base camp juga. Konsumsi poin sangat bergantung pada tempat kita tinggal. "
Jawab Hirata bukan karena ketidaksabaran, tapi untuk mencegah reaksi balik teman sekelasnya. Segera setelah kami merekrut relawan, tapi karena kami pikir tidak lebih dari dua orang telah berkumpul. Tidak banyak orang yang masuk ke dalam hutan seperti ini. Ini bisa dimengerti.
"aku ingin tahu apakah seseorang di antara kita sudah terbiasa dengan kelangsungan hidup."
Hirata bertanya sambil menatap secercah harapan. Seperti di manga kawin, pada saat seperti ini hanya ada satu orang yang bisa kamu andalkan. Dia melihat ke belakang memeriksa teman-teman sekelasnya, tapi tidak ada yang menunjukkan sikap maju ke depan. Lalu, Hakase yang diam sampai sekarang mengangkat tangan tiba-tiba.
"Kami merindukan karakter utama yang digerakkan ke dalam keterampilan bertahan hidup oleh ayahnya dan dilatih untuk bertahan sendiri bahkan di hutan sejak kecil."
Seketika itu Hakase, yang digagalkan, bingung meminta maaf, tapi dia masih dibenci oleh semua orang.
"Eh, aku akan pergi jika tidak apa-apa."
Kushida yang secara sukarela memecahkan kebuntuan jika tidak ada yang mau berpartisipasi. Melihat penampilannya, anak laki-laki yang terus terang menolak [ikut serta] membuat mata mereka bersinar dan mulai menunjukkan partisipasi mereka untuk menjadi sukarelawan. aku kira ada siswa yang termotivasi dengan berpihak kepada Kushida dan juga siswa yang merasa malu membiarkan gadis tersebut berinisiatif.
Aku sudah mengangkat tanganku sedikit kemudian, kira-kira bersamaan saat Hirata mulai menghitung jumlah orang.
"Sebelas. Jika satu lagi ikut berpartisipasi, kita bisa membuat empat tim. "
"Apakah kau pergi juga?"
"Aku harus menahannya. Tapi tidak biasa melihatmu secara sukarela begitu tegas. "
"Jika kau tidak memiliki peran karena alasan tertentu, kau akan terputus dari kelas."
Saat ... Tangan yang dicadangkan di sebelahku dinaikkan. Ketika Hirata melihat tangan itu, dia menamainya dengan lega.
"Terima kasih, Sakura-san. Kita 12 sekarang. Mari kita pergi dalam 4 tim dengan masing-masing 3 orang. Sekarang jam 1:30, jadi aku ingin kamu segera kembali ke sini pada jam 3:00, terlepas dari hasilnya. "
Kemudian setiap orang bergabung dengan tim yang mereka sukai. Dalam sekejap mata saya menjadi memo di sini.
"Hei, bagaimanapun, Ayanokouji-kun."
Kata Sakura yang juga memo dengan tidak ada yang memanggilnya, dan ...
"Menyegarkan matahari memang. Tubuhku butuh energi. "
Kouenji Rokusuke. Orang ini benar-benar akan bekerja sama dengan kelompok penelitian kami. Beruntung, anak kebebasan dan gadis yang pendiam. Dengan kedua hal tersebut tidak akan ada kesulitan.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5