Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v3c1 intro

DASAR BATAS ANTARA SURGA DAN NERAKA
Laut musim panas yang kekal. Langit biru yang tak terbatas. Udara bersih sekali. Gemerisik angin laut asin yang membungkus tubuh dengan lembut.
Di sini, di jantung Samudera Pasifik tanpa merasakan panas tengah musim panas yang terik.
Ya, ini benar-benar surga laut.
"OHHHHHH! Ini adalah AAAAAAAAAAAAAHHHHHHHH terbaik! "
Dari geladak kapal mewah dengan keras membunyikan jeritan Ike Kanji yang berdiri dengan kedua tangan terangkat. Biasanya, keluhan dan ungkapan seperti "SHUT UP!" Datang entah dari mana, tapi hari ini semua hari tidak ada apa-apa dan setiap orang akhirnya menikmati saat yang membahagiakan. Ada pemandangan luar biasa dari tempat terbaik di geladak di kursi yang dipesan.
"Apa pandangan yang fantastis! aku sangat gembira! "
Sekelompok gadis yang dipimpin oleh Karuizawa muncul dari kompartemen di dalam. Dia menunjuk ke laut dan dengan senyuman telinga ke telinga berkata: "Sungguh, pemandangan yang mengerikan ..."
Kushida Kikyō, salah satu gadis dari kelompok yang sedang ngobrol, juga senang dan mendesah sambil melihat ke laut.
Setelah mengalami banyak kesulitan, babak tengah dan final akhirnya kami menyambut liburan musim panas. Menunggu kami dengan tangan terbuka.
SMA Koudo Ikusei telah menyelenggarakan perjalanan dua minggu yang mewah. Pelayaran di kapal mewah.
"aku senang aku tidak meninggalkan sekolah, Ken. Jika perjalanan ini adalah perjalanan biasa, pasti tidak mungkin bagiku. Bagaimana rasanya menjadi seseorang yang hampir ditendang keluar, siapa yang berada di tempat terakhir bahkan dalam ujian akhir? Katakan padaku bagaimana rasanya? "
Bahkan jika pertanyaan ini dihasut oleh Yamauchi Haruki, Sud ō Ken, yang jauh dari terlihat biru, hanya melolong tertawa. Penampilan sengit dan serigala serigala yang unik itu bergabung sepenuhnya ke dalam sosok teman sekelas yang tertawa. "Ini semua sepotong kue jika aku bergantung pada kemampuanku. Tidakkah mereka bilang bisa menunjukkan kemampuanku memainkan peran utama untuk menyelesaikan semuanya dengan intelekku ? "
Meski mengalami penderitaan hanya beberapa waktu yang lalu, perjalanan ini sepertinya telah benar-benar menghancurkan semuanya. Sepertinya laut biru ini menyapu bersih segala hal yang menyusahkan dan situasi sulit.
"aku tidak akan pernah bermimpi bisa menjadi bagian dari perjalanan yang begitu mewah. Dan itu 2 minggu, 2 MINGGU. Ketika ibu dan ayah akan mendengarnya, mereka akan sangat terkejut sehingga mereka akan kencing di celana mereka ".
Seperti kata Sudō, dari sudut pandang orang biasa, ini adalah perjalanan non-standar. Di SMA ini, yang didukung oleh negara, sebenarnya tidak perlu membayar biaya lain-lain atau uang sekolah. Dan tentu saja, bahkan untuk perjalanan ini. Ini semua perawatan khusus.
Dan tak perlu dikatakan, bagian luar kapal yang kami tumpangi dan fasilitasnya juga sangat memuaskan. Dari restoran kelas satu dan teater tempatmu dapat menikmati pertunjukan drama atau pertunjukan live, ke spa berkelas yang dilengkapi dengan segala hal. Jika aku pernah berpikir untuk bepergian sebagai individu di sini, aku perlu menghabiskan 100.000 yen di luar musim.
Akhirnya, sebuah perjalanan yang luar biasa dan patut dipuji dimulai hari ini.
Jadwal akan berjalan seperti ini.
Pada minggu pertama, kita akan memanfaatkan liburan musim panas kami dengan tinggal di sebuah pensiun yang dibangun di atas sebuah pulau terpencil.
Kemudian, minggu berikutnya kita akan tinggal di kapal pesiar. Pukul 5 pagi, siswa kelas satu akan naik bus secara simultan dan menuju ke Teluk Tokyo, maka kapal penumpang akan berangkat dari pelabuhan tempat para siswa naik.
Sambil makan sarapan di ruang liner, para siswa bisa bersikap sesuka hati. Selain itu, hal yang sangat beruntung adalah bahwa semua fasilitas di kapal dapat digunakan secara gratis. Bagi kami, biasanya khawatir tentang kekurangan dan kekurangan, ini adalah life-saver.
Tiba-tiba Kushida menoleh ke arahku dan menatapku penuh perhatian. Didukung oleh samudera dan langit biru, Kushida tampak semakin bersinar dan aku tidak tahu kenapa tapi jantungku berdebar, meski jelek.
Mustahil, tidak mungkin dia ... ke arahku.
"Kalau begitu, bagaimana dengan Horikita-san? Apa kamu tidak selalu bersama? "
aku tidak bisa membiarkan diriku tertangkap dalam kabut penglihatannya. Sepertinya dia hanya memikirkan Horikita.
"Ayo sekarang. Aku bukan wali ... "
Aku tidak ingat pernah bertemu dengannya di kapal setelah sarapan.
"kau tidak tampak seperti orang yang senang bepergian, apakah kau lebih menyukai orang yang suka tinggal di ruangan itu?"
"aku rasa begitu"
"Sekitar tengah hari kita bisa menuju pantai pribadi pulau dan berenang bebas. Aku tidak bisa menunggu !! "
Sepertinya sekolah ini memiliki sebuah pulau kecil di selatan, dan kita menuju ke sana sekarang.
"Perhatian kepada semua siswa! Silakan berkumpul di geladak. kamu akan bisa melihat pulau itu segera. Untuk sementara, kau akan bisa melihat pemandangan yang sangat berarti dan indah ". Pengumuman yang aneh ini tiba-tiba bergema di seluruh kapal. Kushida dan yang lainnya memperhatikannya dan dengan tenang sepertinya menanti-nanti apa yang akan terjadi.
Beberapa menit setelah beberapa siswa mulai berkumpul, pulau itu muncul.
Ike mengeluarkan teriakan gembira. Para siswa memperhatikannya dan mereka mulai berkerumun di dek sekaligus. Ketika seluruh massa orang memadati tempat itu, beberapa siswa yang memerintah mendorong kami sehingga mereka dapat menggantikan posisi kami dengan baik.
"Ah sangat menyusahkan ... Hei, singgah! kau menolak! "
Pada saat itu, salah satu anak laki-laki yang sangat mengintimidasi mendorong bahuku. Dengan tiba-tiba, aku meraih langkan geladak untuk menghindari kehilangan keseimbangan dan jatuh. Murid-murid itu menertawakanku dengan jijik.
"Hei, apa yang kau lakukan?"
Sud ō menjadi sangat kesal dan terintimidasi di tempat. Kushida, yang khawatir dengan situasinya, datang di sampingku. Gadis lain yang mengikuti di belakang murid itu dan melihat pemandangan itu benar-benar memiliki aspek yang sangat menyedihkan.
"kau harus mengerti sistem sekolah ini. Ini adalah sekolah yang berbasis pada prestasi. Tidak ada hak asasi manusia di kelas D. 'Defectives' harus bersikap patuh dan patuh, seperti menolaknya. Sisi ini, kita semua kelas A ".
Kelas D kemudian berangkat dari haluan (dari kapal) seperti yang telah mereka menendang keluar. Sud ō nampaknya tidak senang, tetap saja dia tidak menyerah untuk berkelahi dan mampu bertahan dengan itu, yang membuktikan bahwa dia menjadi sedikit lebih tua. Atau apakah itu hanya karena dia mengerti dan menerima posisi inferior kelas D?
"Hei semua, kau semua ada di sini. Apa yang terjadi?"
Di antara siswa yang datang berkelompok, satu anak memanggilku.
Meskipun kami merasa bahwa situasinya tidak menyenangkan dan tidak adil, tidak perlu ada kekhawatiran yang tidak perlu. Jadi lebih baik tidak mengindahkannya.
Nama anak itu adalah Yōsuke Hirata. Pemimpin Kelas D.
aku juga pemimpin kelompok tempat saya berada.
Alokasi kamar dalam kelompok akan diputuskan pada saat itu. Sementara aku hanya berharap untuk tidak dipanggil oleh Ike dan Sudō kepada siapa aku relatif dekat, kelompok tersebut akhirnya berakhir dengan kapasitas yang berlebihan.
Hanya ketika aku tetap saja, pintu masuk Hirata jenis seperti Mesias menetap situasi.
"Katakan Hirata, seberapa jauh kau bisa bersama Karuizawa?"
Ike menunjuk Hirata yang sebenarnya tidak pernah mencoba mendekati Karuizawa.
"Mengapa kau tidak mengambil kesempatan dari perjalanan yang telah lama dinanti ini dan mencoba untuk menjadi lebih genit dengannya ?"
Dia menusuk menyenangkan seperti itu, juga pernah mendengar bahwa Hirata membenci saat gadis-gadis lain memandangnya.
"Kami hanya melangkah sendiri, ya maaf. Aku akan pergi sekarang. Miyake-kun nampaknya bermasalah ".
Ponselnya berdering dan Hirata kembali ke kapal sambil bermain-main. Sibuk adalah takdir bagi orang-orang populer.
"Ada apa dengan dia? Apakah dia benar-benar hanya mengkhawatirkan teman sekelasnya? "
"Tapi Karuizawa adalah Karuizawa, dan sepertinya mereka belum lama ini. Mungkin ... mereka sudah putus? Kalau memang seperti itu, maka itu menyebalkan. Kushida-chan akan memiliki lebih banyak kompetisi ".
Tentu, mereka bisa menjadi kurang dekat dibandingkan saat mereka mulai berkencan. Tapi aku tidak merasa mereka bertengkar atau situasinya menjadi lebih buruk. Karena memang sepertinya mereka bergaul dengan baik saat melihat mereka berbicara.
"Aku sudah memutuskan Haruki. Aku ... akan mengaku pada Kushida-chan dalam perjalanan ini "
"Nah, apa-apaan ini? Jika dia mencampakkanmu Ike, itu akan sangat aneh. Apakah akan baik-baik saja? "
"Ini hanya untuk penalaran egoisku. Bagaimanapun, bukankah Kushida-chan sangat lucu? Karena itulah aku pikir sebagian besar anak laki-laki ingin mengajaknya kencan. Namun, karena dia berada di luar jangkauanku dan liga mereka, dan dia tidak terbiasa dengan pengakuan dosa, aku yakin ada kemungkinan bahwa hati Kushida-chan akan terguncang oleh pengakuan cinta saya yang tiba-tiba. Tapi hanya ada sedikit harapan disana ".
"aku mengerti ... kau sudah memutuskan pikiranmu .."
"Ah ... ya"
Yamauchi ingin meledak menentangnya, tapi dia tidak melakukan apapun. Dia melihat dari atas dek dengan gelisah seolah sedang mencari sesuatu.
"Apa masalahnya?"
"Ahhh, tidak ada apa-apa ..."
Setelah mengabaikanku dengan linglung seperti itu, pada akhirnya Yamauchi tidak lagi menyentuh subjek Kushida.
"Hei hey Kushida-chan. kau punya waktu sebentar? "
"Uhm? Apa itu?"
Ike langsung mendekati Kushida yang dengan tenang melihat ke laut di dekatnya. Jelas, itu adalah langkah yang mencurigakan.
"Baiklah ... bagaimana aku harus mengatakan ... Belum sekitar 4 bulan sejak kita bertemu? Itu sebabnya, tidak lama lagi aku bertanya-tanya apakah boleh meneleponmu dengan nama depanmu. kau lihat, kedengarannya dingin dan jauh saat aku memanggilmu dengan nama belakangmu ".
"Sekarang setelah kau menyebutkannya, Yamauchi-kun memanggilku dengan namaku sebelum aku menyadarinya"
"Eh, kurasa itu buruk kalau aku memanggilmu Kikyō-chan, lagipula".
Ike berseru sedikit kempis tapi Kushida berseri tak acuh.
"Tentu saja, tidak ada masalah dengan itu! Haruskah aku memanggilmu Kanji-kun juga? "
"UUUUUOOOOOOOOOOOOOHHHHHHHH KIKYO-CHAN AAAAAAAAHHHHHH"
Ike berteriak dan menjerit dengan asumsi berpose seseorang yang menuju surga atau seseorang yang baru saja menerima sebuah paket dengan Peleton Film.
Kushida tertawa pelan. Kurasa dia melihatnya aneh dan lucu.
"Nama depan uh? ... Kalau dipikir-pikir, apa nama depan Horikita?"
Sud ō secara alami bertanya kepadaku apakah saya mengetahuinya.
"Ini Tomiko. Horikita Tomiko. "
"Mhm Tomiko ... itu nama yang lucu. Seperti yang diharapkan, perasaan itu sempurna. "
"Ah tidak, aku salah. Itu Suzune "
"Kamu sedikit ... jangan membuat lebih banyak kesalahan. Suzune uh? Rasanya sempurna seperti Tomiko, tapi 100 juta kali lebih banyak "
Apakah nama Horikita adalah Sadako atau Sam, akan egois untuk merasakannya atau mengatakannyatanpa izin.
"Selama liburan musim panas ini, saya juga akan menghubungimu dengan nama depanmu. Suzune, Suzune ... "
Nah, sepertinya anak laki-laki ingin lebih dekat dengan anak perempuan selama liburan ini.
Sementara itu, tidak satu pun dari anak laki-laki memanggilku dengan nama depanku atau aku memanggil mereka dengan mereka.
"Betul. Hei lihat di sini, Ayanokoji. kau membuatku mencoba berlatih. Sekarang kau berlatih mengatakan nama Suzune juga "
"Praktek? Mengapa? Berlatihlah, kau bilang ... Itu tidak normal ".
kau tidak bisa melakukan sesuatu seperti berlatih mengatakan nama seseorang ... kecuali jika kamu melakukannya sebelum orang itu sendiri.
Jangan beritahu aku bahwa Sudo yang berpikiran sederhana bermaksud membuatku menjadi Horikita imajiner.
Dia menatapku tajam.
Mungkin karena dia membayangkan lawan jenis, tapi tatapan itu sangat kotor. 
"Katakanlah, Horikita, sebentar? aku perlu berbicara denganmu sedikit "
"aku bukan Horikita"
aku segera merasa jijik dan berpaling dengan wajah tidak setuju.
"KAMU ORANG BODOH! Ini adalah latihan. aku juga tidak ingin melakukannya, tapi itu penting buatku, mhm mungkin atau mungkin juga tidak. Karena jika aku tidak berlatih aku tidak bisa menjadi baik. Penting bagiku untuk mencobanya. "
Aku benar-benar tidak ingin mendengar obrolan horseshit seperti itu.
Ahhh, karena tidak bisa dibantu, aku akan ikut saja dan bersabar.
"Horikita. Tidak aneh kalau kita selalu saling memperlakukan sebagai orang asing? Sudah lama kita kenal. Dan sepertinya orang lain saling memanggil dengan baik dengan nama depan mereka. Bagaimana kalau kita melakukannya terlalu cepat .... bertahap?"
[.......................................... ..]
Tanpa disadari, aku ingin memukul kepala Sudō begitu banyak. Tapi aku bertahan dengan sabar dan mental seperti orang dewasa akan melakukannya. Sama seperti orang dewasa akan melakukannya.
"Katakan sesuatu! Kenapa kamu tidak berlatih dengan saya? "
"Tidak, tidak ... Apa yang kau ingin aku katakan?"
"Hanya sesuatu yang bisa dibalas Horikita. Karena kau sudah mengenalnya sejak lama, kau harus tahu apa yang akan dia katakan, bukan? "
Tingkat kenalan kami adalah 4 bulan, jadi tidak mungkin aku tahu hal seperti itu.
Meski begitu, Sud ō bersikeras bahwa aku memainkan peran Horikita imajiner. Aku mengepalkan tinjuku tanpa sadar untuk mengancam seseorang.
"aku satu langkah dari menjadi orang dewasa dan aku harus melakukan sesuatu seperti ini atas nama Horikita? Merasa bebas untuk berlatih sendiri "
Sebaliknya, Ike bertindak sebagai pengganti.
Sambil melihat sedikit teduh, Sudō berkata: "Horikita ... tidak apa-apa jika aku memanggilmu dengan nama depanmu?"
"Um well ... Sudō-kun bukan orang yang tampan, bukan? Maksudku, sepertinya dia juga tidak punya banyak uang. Dia bukan tipe saya, bukan? Maksudku, maaf maaf, bukankah dia orang buangan ?! "
Ike bertindak sebagai gyaru (t / n: wanita yang mengikuti tren mode yang biasanya ditandai dengan rambut cokelat atau rambut pirang, pakaian dan aksesoris mencolok) siswa sekolah menengah yang, sebaliknya, tidak melihat apa-apa. Jadi Sudō, bahkan saat berada di geladak, memutuskan untuk mencekiknya dan membuatnya menggeliat kesakitan.
Mereka selalu penuh vitalitas, orang-orang ini. Hanya dengan melihat mereka, kelelahan itu menumpuk dan menumpuk. Meski begitu, sepertinya lucu.
Setelah beberapa saat, semua di sekitar terengah-engah itu semakin kencang.
Antusiasme siswa juga meningkat pesat saat pulau ini bisa terlihat jelas dengan mata telanjang dan jaraknya semakin pendek. Kupikir kapal itu diarahkan ke pulau itu, tapi aku tidak tahu mengapa kita melewati dermaga dan kapal itu mulai mengelilingi pulau itu. Kawasan yang dipinjamkan oleh negara untuk mengelola pulau ini adalah 0,5 km. Ketinggian tertinggi adalah 230m. Ini adalah pulau yang sangat kecil jika dilihat dari sudut pandang totalitas Jepang sebagai sebuah negara, tapi jika dilihat oleh seratus lusin orang di kapal pesiar seperti kita, itu bahkan terlalu besar.
Entah bagaimana, kapal itu mengelilingi pulau itu dan menunjukkannya sepenuhnya. Ini terus berputar-putar di luar batas tanpa berubah kecepatan. Meskipun kapal itu nyaris tidak membuat percikan air, kapal itu benar-benar melaju dengan kecepatan tinggi yang tidak wajar  .
"Ini pemandangan yang sangat misterius ... aku terkesan. Tidakkah begitu, Ayanokoji-kun? "
"Oh? hmm yeah benar. "
Aku menatap Kushida yang matanya bersinar saat melihat pulau terpencil, dan hatiku berdetak sedikit. Lagi. Toh, Kushida benar-benar imut. Aku ingin melindungi senyum itu dan perilaku seperti anak itu.
"Dari sini, kita akan mendarat di pulau tak berpenghuni yang dimiliki oleh sekolah. Siswa harus mengganti kaus mereka, memeriksa tas dan barang bawaan mereka dengan benar dan jangan lupa mengeluarkan telepon genggam mereka. Setelah itu, silahkan berkumpul di dek. Tolong simpan semua barang pribadimu di kamarmu. Karena ada kemungkinan kau tidak bisa pergi ke toilet untuk beberapa lama, tolong bereskan dengan benar sekarang. "
Pengumuman ini bergulir. Ternyata titik docking di pantai pribadi sudah dekat. Sepertinya Ike dan yang lainnya akan kembali berubah dengan semangat tinggi. Aku juga membalikkan kakiku kembali ke ruang kelompok. Kemudian aku mengenakan jersey yang aku gunakan selama kelas pendidikan jasmani, kembali ke geladak dan menunggu kapal mencapai pulau itu. Saat kami mendekat ke pulau yang berada tepat di depan, antusiasme siswa kelas satu mencapai puncaknya.
"Sejak saat ini, mulai dari siswa kelas A, kami akan mulai turun secara berurutan. Terlebih lagi, dilarang membawa ponsel di pulau ini. Jadi tolong, serahkan secara terpisah kepada guru wali kelasmu dan turunlah ke kapal ". Dengan suara guru di loudspeaker, para siswa menuruni tangga kapal secara berurutan.
"Wah, cepatlah! Meskipun kita berpakaian tipis, kita semua berkeringat di sini ".

Dek kapal berlabuh terlalu terkena sinar matahari. Tak heran banyak keluhan keluar. Kelas D berdiri di atas kapal siap untuk turun sambil menahan panas, dan pada akhirnya Horikita juga ikut bergabung. Sekilas rasanya seperti situasi yang biasa, tapi ada sesuatu yang bergeser. Sepertinya ada perasaan tidak nyaman dan tidak nyaman. Bahkan Horikita yang biasanya orang yang metodis dan teliti nampaknya cemas dengan penampilan luar. Meski begitu, dia tetap membuat rambut hitamnya acak-acakan sehingga tidak mengubah keseluruhan aspeknya.  Dia tampak agak kedinginan dan tanpa sadar dia mengusap tangannya sambil menunggu pendaratan di pulau itu.
"Apa yang telah kau lakukan?"
"aku baru saja membaca buku di kamarku. "Untuk siapa bel berdentang"…. kau tidak akan tahu ".
Ayo. Itu adalah salah satu karya perwakilan Ernest Hemingway, bukan? Sebuah karya yang tak tertandingi, tidak ada keraguan tentang hal itu. aku sudah lama memikirkannya, tapi hobi Horikita dalam membaca buku semacam ini sangat menakjubkan ... Tapi, aku bertanya-tanya tentang prioritas membaca bahkan selama perjalanan indah ini. Nah, dalam keadaan seperti ini aku juga meragukan apakah aku menyukai ruangan sebagai tempat yang baik untuk membaca buku atau tidak.
Mari kita lupakan saja. Orang itu sendiri tidak akan mengatakan apapun tentang topik itu dan membujuk dengan penuh rasa ingin tahu dari sini akan bersikap kasar.
"aku cemas tentang sekuelnya, tapi kalau dilarang membawa barang pribadi, maka aku tidak bisa berbuat apa-apa".
Dengan menyesal dan canggung, aku membersihkan tenggorokanku.
Ini bukan hal yang orang katakan saat turun ke pantai.
Pergi ke darat dan meninggalkan kapal memakan waktu lebih lama dari perkiraanku. Mungkin karena para guru membagi dan memadatkan murid-murid di dua sisinya, dan mereka terus memeriksa barang bawaan mereka.
"Hei, anehnya mereka tidak terlalu dijaga atau, apa yang harus kukatakan, hati-hati? Mereka harus menyita ponsel selama tes, tidak sekarang. Kelihatannya bahkan dilarang membawa terlalu banyak barang pribadi "
"Pastinya. Jika orang hanya bermain di lautan, aku juga merasa mereka tidak benar-benar harus melakukan hal itu ".
Omong-omong, abaft ada sebuah helikopter. Berbicara tentang ketidakmampuan dan keanehan, yang satu itu tidak wajar juga. Nah, memang benar itu agak mencurigakan, tapi mungkin aku terlalu banyak berpikir. Jika siswa membawa ponsel ke laut, mungkin beberapa dari mereka akan berakhir dengan basah atau rusak. Membawa hal-hal pribadi tambahan juga bisa menyiratkan bahwa semua sampah akan mencemari pantai. Jika seseorang tiba-tiba jatuh sakit, pengiriman helikopter bisa berguna dan mungkin tidak seperti cerita yang tidak mungkin diceritakan ... benar?
Segera giliran kita akan datang, dan kita akan turun dari jalan setelah menerima pemeriksaan ketat.
Saat itu, aku belum sadar tempat ini akan menjadi batas antara surga dan neraka.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5