Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka? v3 ss

Menghabiskan Malam Tanpa Tidur Denganmu ~ sendirian dalam gelap ~
"Ini sangat menakutkan, jadi hati-hati," mereka telah diberi peringatan berulang-ulang. "Dan apa pun yang kau lakukan, jangan pernah menontonnya di malam hari!"
"Semakin mereka mengatakan kepada kita untuk tidak menontonnya, semakin menarik rasanya," renung Panival.
"Mari kita lihat nanti!" Collon menyela. "Jika kita semua berjaga-jaga bersama, kita tidak akan merasa takut!"
"Um, aku tidak bisa menangani hal-hal yang menyeramkan ..." gumam Lakish.
"Kita hanya perlu mencari tahu seberapa menakutkannya dengan mata kita sendiri!" Tiat memproklamirkan dengan percaya diri.
Keempatnya akan menonton film horor larut malam dengan akting biasa-biasa saja dan latar belakang yang dibuat dengan murah di atas kristal rekaman.

"... Kalau begitu, mengapa kamu datang ke kamarku di tengah malam?" Petugas Teknik Kedua Willem Kumesh bertanya dengan mengantuk. "Tidakkah kamu bilang kamu tidak takut? Cepat pergilah, pergilah gigi dan tidurlah. "
"II-Ini kebetulan saja!" Tiat tergagap, melambaikan tangannya. "Kupikir mungkin kau merasa kesepian di malam hari atau semacamnya, jadi aku mengkhawatirkanmu!"
Dinding gudang peri tidak terlalu kedap suara. Jika seseorang mengangkat suara mereka di tengah malam, kemungkinan orang lain keluar dari kamar mereka dan mengeluh tentang kebisingan.
"Baiklah, terima kasih untukmu aku tidak lagi kesepian. Kembali ke kamarmu. "
"t-tidak mau. Aku terus melihat wajah di langit-langit kamarku. "
"... Astaga. Jika Anda takut, mengapa tidak kau hanya tidur dengan anak-anak? Jika kau merasa tidak nyaman sendirian, mereka mungkin tidak keberatan kau bergabung dengan mereka. "
"Nah, tentang itu ... karena aku sudah mengatakan bahwa aku tidak takut, agak sulit untuk ..."
"Kenapa kamu tidak pergi ke Kutori? Dia pasti tidak akan mengusirmu begitu saja. "
"aku tidak ingin seniorku merasa kecewa denganku ..."
"Ayolah, dia tidak akan melakukan itu."
"Meski begitu, aku masih tidak ingin malu di depannya ..."
Tidak apa-apa kalau itu aku? Pikir Willem
Mereka berdua diam selama beberapa detik. "... Duka yang baik, kalian semua," Willem menyerah. "Baik. Aku hanya tidur di kursi, jadi kamu bisa tidur di tempat tidur tadi. "
"yakinkah? Terima kasih! "Tiat terbang kembali ke kamar Willem. Melihat melalui pintu, dia melihat seseorang sudah di tempat tidur, dan berteriak tanpa berpikir, "Apa yang terjadi ?!"
"Ah!" Lakish terlonjak kaget.
Collon terangkat, melihat sekeliling. "Apa yang terjadi? Apakah ada musuh? "
"... Kamu semua sangat ribut." Panival menggerutu, kembali tidur.
"kk-kenapa semua orang di sini !?"
"Untuk alasan yang sama sepertimu, tentu saja," kata Willem. "Meskipun setiap orang memiliki alasan yang berbeda, kau berempat pada dasarnya meminta untuk tidur di sini tanpa memberitahu yang lain."
"iii-itu ..."
"Tak ada yang mendengar hal itu?"
Willem mengangguk. "Tentu saja tidak. Tak satu pun dari kalian mengucapkan sepatah kata pun. Oh, dan ngomong-ngomong, ranjangnya tidak muat untuk kalian semua. "Dia menggelengkan kepalanya. "Hanya ada satu tempat tidur di ruangan ini, jadi tidak bisa ditolong."
"Itu bukan masalah di sini!" Tiat mengangkat suaranya lagi.
"tenanglaahh!" Sebuah teriakan baru menembus pertukaran mereka. Kutori menjulang di dekat pintu, cemberut menghina di wajahnya.
Pada akhirnya, kuliah berlangsung sampai pagi. Setelah itu, masalah yang mereka hadapi dengan tidur di malam hari agak lenyap begitu saja.



Pertanyaan dengan Empat Jawaban ~ keputusan akhir ~
Saat itu adalah sore musim panas yang panas.
"Bayangkan kamu berada di pesawat terbang saat menabrak pulau tak berpenghuni. Hanya dua orang yang bisa bertahan: kau, dan orang yang paling penting bagimu. Dalam sebulan, pesawat terbang lain akan lewat dekat pulau, tapi kau tidak akan bisa berkomunikasi dengan dunia luar sampai saat itu. "
Sambil duduk di ujung meja mereka, Aisea Myse Valgalis tiba-tiba menanyakan pertanyaan aneh ini. "Namun, ada satu masalah. Tidak peduli apa yang kau lakukan, kau hanya memiliki cukup makanan untuk satu orang. Dalam situasi itu, apa yang akan kau lakukan? "
"Apa itu?" Kutori Nota Seniolis membalas, memutar-mutar spaghetti dengan garpu. "Semacam tes psikologis?"
"Oh, itu baru muncul di sebuah buku yang aku baca kemarin. Ini adalah sesuatu tentang menguji proses pemikiran seseorang. Bahkan jika kau tidak menjawab apapun, tidak sepertiku akan membacanya terlalu dalam lagi. "
"Yah, aku tidak terlalu keberatan - tapi bukankah itu aneh? aku tahu kau mengatakan 'individu', tapi aku pikir kita peri semua akan memberikan jawaban yang sama. "
"Sangat? Whaddya berarti dengan itu? "
"Kami akan memberikan semua makanan untuk orang lain dan meninggalkan pulau itu sendiri. Jika itu seseorang yang berharga bagi kita, tentunya kita menginginkan orang tersebut bertahan. Kita tidak akan mengorbankan diri kita untuk apa-apa karena kita bisa terbang, jadi kita mungkin akan menabrak pesawat lain sebelum benar-benar kelelahan. "
"Hmm ... bagaimana aku harus meletakkan ini? Ini agak sepertimu untuk memberikan jawaban seperti itu, Kutori. "
"Hei! Ada apa dengan tampang sombong itu? Apakah jawaban kau akan berbeda? "
"aku rasa begitu. Satu bulan makanan untuk satu orang akan memungkinkan dua orang bertahan hidup selama setengah bulan. Itu sebabnya bagiku, aku akan menggunakan setengah bulan itu untuk mencari cara untuk melarikan diri atau berkomunikasi dengan dunia luar. Sebagai contoh, aku bisa menjelajahi pulau ini, menentukan koordinatku dari posisi bintang, dan mengambil beberapa barang yang bisa digunakan dari reruntuhan pesawat terbang. Ada barang bagus yang bisa kau lakukan, kau tahu. "
"t-tunggu sebentar! Apakah jawaban semacam itu bisa diijinkan? "
"Maksudku, ini adalah pertanyaan untuk menguji proses pemikiran orang, jadi tentu saja itu diperbolehkan. Jika pilihan seperti itu tidak terbuka bagi kita, itu mungkin tidak mungkin. Bagaimana denganmu, Ren? "
Gadis yang duduk di sebelah Kutori, Nephren Ruq Insania, berhenti sejenak untuk merobek sepotong roti dan mengangkat kepalanya saat mendengar namanya dipanggil.

Aiseia menjelaskan skenario itu lagi. "Apa yang akan kau lakukan jika kau berada dalam situasi seperti itu, Ren?"
Kutori mengikuti tatapannya, berbalik untuk mengamati Nefren. Bagaimana dia akan membalas?
"Hmm," Nefren berpikir sejenak. "Aku akan tidur," jawabnya tenang. "Kalau tolong bantu, toh aku akan menunggu. Jika tidak ada cukup makanan, setidaknya aku akan berusaha untuk tidak merasa lapar. Menjadi sendirian mungkin akan kesepian setengah jalan, tapi jika ada dua orang, maka mungkin akan baik-baik saja. Sempurna. "Dia mengakhiri dengan puas hmph.
Kutori dan Aiseia saling berhadapan lagi.
"... Itu jawaban yang sama sekali berbeda darimu."
"N-Nah, milikmu juga berbeda, kan? Jawabanku lebih konvensional dibanding kalian berdua. "
"Apa kau tidak jahat? Jika saya bertanya lagi, apakah kau akan menjawab bahwa kau tidak akan melakukan apa-apa? "Aiseia tersenyum nakal. "Kenapa kita tidak meminta orang berikutnya yang memasuki ruang makan untuk melihat apakah jawaban mereka sama dengan milikmu, Kutori?"
"Kita lihat saja nanti." Kutori mengangkat kepalanya dengan sopan.
Saat itu, seorang wanita muncul di ambang pintu.
"Aah!" Kedua gadis itu berteriak, menyadari bahwa mereka berdua telah dikalahkan.
"Eh? Apa yang terjadi? "Melihat wajah mereka, troll betina, Naigrat, melangkah mundur dalam kebingungan.

"Nah, ini pertanyaan tentang betapa gemuknya orang yang berharga ini, bukan?" Naigrat membalasnya dengan senyum berseri-seri, merentangkan kedua tangannya. "Tidakkah lebih baik menjadi satu dengan orang yang kau cintai? Kami akan bahagia bersatu, dan masalah makanan juga akan terpecahkan. Ini bahkan lebih sedikit masalah jika masih ada lagi daging yang harus dimiliki. "
Namun mereka memikirkannya atau mencoba menyelesaikan pertanyaan, mereka semua telah menemukan semacam jawaban.
Kedua gadis itu kembali ke meja mereka dan kembali makan siang mereka. "Betapa beruntungnya makan siang kita biasanya seperti ini," kata Aiseia sambil menjejalkan mulutnya dengan sayuran.
"Tidak mungkin kita terdampar di pulau tak berpenghuni," gumam Kutori pelan, memutar-mutar spaghetti dengan garpu.
Sementara itu, Nephren sudah selesai makan. "Terima kasih untuk makanannya," katanya pada piring kosong, sambil menggenggam kedua tangannya.
Saat itu adalah sore musim panas yang panas. Waktu berlalu dengan damai bagi penghuni gudang peri, untuk saat ini.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5