Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v1c4p1

Setelah meninggalkan sekolah, aku langsung menuju asrama. Kushida, yang pergi lebih awal dengan seorang teman, sedang menunggu seseorang sambil bersandar di dinding. Melihatku, dia menatapku dengan senyum di wajahnya.
"Itu bagus. Aku sedang menunggu Ayanokouji-kun. Aku punya sesuatu untuk dibicarakan. Apakah kamu punya waktu?"
"Ya, aku tidak punya pekerjaan lain ..."
Sekaligus, apakah itu sebuah pengakuan ...? Tidak, ada kemungkinan 1 persen dari kejadian itu.
"aku akan bertanya terus terang. Ayanokouji-kun, pernahkah kamu melihat Horikita tersenyum sekali pun? "
"Eh? Tidak ... aku tidak ingat. "
Sepertinya Kushida mendekatiku untuk berbicara tentang Horikita. Juga, saat aku mengingat kembali, aku belum pernah melihat Horikita tersenyum. Sambil mencengkeram tanganku, dia menutup celah di antara kami. Apakah itu bau bunga? Bau yang menyenangkan masuk ke hidungku.
"kau tahu ... aku ingin berteman dengan Horikita-san."
"Perasaanmu sampai padanya. Mula-mula banyak orang mencoba berbicara dengannya, tapi sekarang kaulah satu-satunya yang tersisa. "
"Ayanokouji-kun, kamu sepertinya mengenal Horikita-san dengan cukup baik."
"Tentu saja kau bisa mengenal seseorang yang duduk di sampingmu setiap hari."
Anak perempuan perempuan, mereka sangat ingin membuat kelompok sejak hari pertama sekolah. Mereka bahkan lebih sadar akan faksi dan kelompok daripada laki-laki, dan sekitar 4 orang memegang semua "kekuatan" di antara 20 orang. Gadis-gadis itu mengatakan bahwa mereka baru mengenal banyak orang.
Namun, satu-satunya pengecualian untuk aturan ini adalah Kushida. Semua kelompok memiliki banyak orang, tapi hanya Kushida yang mulai populer secara besar-besaran. Tanpa pernah menyerah, dia terus berusaha berteman dengan Horikita. Ini bukan sesuatu yang biasa dilakukan oleh siswa biasa. Mungkin itulah sebabnya dia populer.
Juga, dia imut.
Bagaimanapun, kelucuan berkorelasi dengan popularitas.
"Apa kau tidak ditolak oleh Horikita? aku tidak berpikir apapun yang kau katakan padanya akan membuatnya mengerti. "
Aku tahu dia bukan tipe orang yang menyayanginya. Jika kau berbicara dengannya dengan ceroboh, dia mungkin akan menuangkan penghinaan kepadamu. Jujur saja, aku tidak ingin melihat Kushida terluka.
"Tidakkah begitu ... tolong aku?"
"Baik…"
aku tidak segera membalasnya. Biasanya, jika aku diminta untuk membantu oleh seorang gadis imut, aku akan setuju tanpa ragu-ragu. Namun, karena aku suka menghindari masalah, aku tidak bisa langsung menjawab ya. Itu karena aku tidak ingin melihat Horikita secara lisan menyakiti Kushida. Aku akan menolaknya dengan lembut.
"Aku mengerti perasaanmu, tapi ..."
"Apakah tidak baik ...?"
Permintaan + imut + mata terbalik = fatal.
"... Yah, itu tidak bisa ditolong. Hanya saja kali ini, oke? "
"benarkah!? Ayanokouji-kun, terima kasih! "
Setelah aku setuju untuk membantunya, Kushida tersenyum senang di wajahnya.
… Imut. Karena aku mengatakan bahwa aku akan membantu, aku tidak bisa menjadi ruam dan melakukan sesuatu yang gila.
"Jadi, apa sebenarnya yang kita lakukan? Bahkan jika kau mengatakan ingin berteman dengannya, itu tidak sesederhana itu. "
Bagi seseorang sepertiku yang tidak punya teman, ini adalah masalah yang sulit aku tidak bisa menjawab dengan mudah.
"Hmm ... Langkah pertama adalah membuat senyuman Horikita."
"Buat dia tersenyum, ya."
Membuat senyumnya membutuhkan suasana hati dan suasana yang tepat agar kita bisa sukses.
Hubungan seperti itu bisa disebut "persahabatan".
Untunglah, Kushida sepertinya tahu bagaimana membuat orang tersenyum.
"Apakah kamu punya ide bagaimana membuatnya tersenyum?"
"Um ... ku pikir kita bisa memikirkannya bersama-sama."
Dengan meminta maaf "Teehee", dia dengan ringan menepuk kepalanya.
Kalau itu wanita jelek aku pasti langsung memukulnya, tapi tidak apa-apa karena itu Kushida.
"Tersenyum…"
Entah bagaimana, karena Kushida memintaku untuk membantu, tujuanku sekarang adalah membuat senyuman Horikita. Apakah tujuan itu mungkin? Sangat dipertanyakan.
"Pokoknya, sepulang sekolah, aku akan mencoba mengajak Horikita. Ketika aku kembali ke asrama, aku mungkin tidak akan memiliki lengan atau kaki kiri. Apakah ada tempat yang harus aku undang untuk dia? "
"Hmm, bagaimana dengan Pallet? Aku sering pergi ke Pallet, jadi dia mungkin sudah mendengar kita membicarakannya. "
Pallet mungkin merupakan kafe paling populer ke-1 atau ke-2 di kampus.
Pastinya, aku sering mendengar tentang Pallet kapan pun Kushida dan teman-temannya pergi sepulang sekolah.
Jika aku sering mendengarnya, Horikita juga tidak sadar akan hal itu.
"Apa menurutmu itu akan berhasil jika kalian berdua masuk ke Pallet, memerintahkan, lalu 'tak terduga' menabrakku?"
"Tidak ... ku pikir itu agak terlalu sederhana. Bagaimana jika temanmu juga membantu? "
Horikita kedua memperhatikan Kushida, dia mungkin akan segera pulang. Jika memungkinkan, akan lebih baik menciptakan situasi dimana sulit untuk bangun. Kukatakan pada Kushida ide yang baru kupikirkan.
"Oh ~ Itu pasti terdengar seperti itu akan berhasil! Ayanokouji-kun, kau pintar! "
Kushida mendengarkan aku dengan mata berkilau sambil menganggukkan kepalanya dan berkata "Un, un".
"ku tidak berpikir itu ada kaitannya dengan kecerdasanku ... Bagaimanapun, itulah rencananya."
"Ok, aku berharap banyak, Ayanokouji-kun!"
Tidak, aku terganggu oleh harapanmu.
"Jika Kushida mengundang Horikita, dia mungkin akan menolakmu, jadi haruskah aku mengundangnya?"
"Baik. Lagi pula, kupikir Horikita-san mempercayaimu. "
"Mengapa kamu berpikir begitu?"
"Hmm, nah, sepertinya dia melakukannya? Paling tidak, dia lebih banyak mempercayaimu daripada orang lain di kelas ini. "
Itu tidak berarti bahwa aku adalah orang yang paling tepat untuk tugas itu ...
"Itu karena aku bertemu dengannya secara kebetulan."
Aku menemuinya di bus secara kebetulan, dan aku duduk di sampingnya secara kebetulan.
Jika salah satu dari itu tidak terjadi, aku mungkin tidak akan berbicara dengan Horikita sama sekali.
"Tidakkah kamu bertemu setiap orang baru secara kebetulan? Lalu mereka menjadi temanmu, teman terbaikmu ... dan terkadang kekasih dan keluargamu. "
"… aku mengerti."
Kurasa itu salah satu cara untuk melihatnya. Berbicara dengan Kushida juga merupakan hasil kebetulan.
Dengan kata lain, Kushida dan aku mungkin bisa menjalin hubungan lama.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5