Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v2c3p4-6

4
Saat itu panas dan lembab sepulang sekolah. Aku berjalan menuju gedung klub tempat kejadian itu terjadi beberapa hari yang lalu. Kawasan itu tidak terlihat berbeda; Lagi pula, tidak seperti itu harus ditempel karena ada kasus pembunuhan. Setelah kelas selesai, saya tidak dapat melihat orang lain karena ekonomi rumah dan ruang audiovisual jarang digunakan. Ini akan menjadi salah satu tempat paling ideal di sekolah untuk memanggil Sudou.
"Man, ini panas ..."
Cuaca ini sangat tidak normal. Kurasa begitulah biasanya musim panas biasanya terasa, tapi kurasa tidak akan panas dan lembab di dalam gedung ini. Nah, ini adalah efek membiasakan diri dengan AC setiap hari. Rasanya bahkan lebih panas karena aku sangat terbiasa dengan udara dingin di A / C.
Pendingin udara mungkin menyala saat kelas berlangsung, tapi aku tidak tahu dari seberapa panasnya.
"Maaf membawamu ke sini."
Horikita, yang berdiri di sampingku, sepertinya dia tidak merasakan panas saat dia melihat ke lorong.
"Aneh sekali kau untuk tetap berada di lehermu sendiri untuk kasus ini. Karena kita sudah menemukan saksi, tidak ada yang bisa dilakukan lagi. Apa lagi yang ingin kamu lakukan? "
"Sudou adalah teman pertama yang saya buat. aku ingin membantunya sedikit. "
"Apa menurutmu ada cara untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah saat itu?"
"Hmm, aku tidak tahu. Aku belum bisa mengatakan apa-apa. aku hanya bertindak sendiri karena aku tidak pandai berinteraksi dengan kelompok orang yang lebih besar. Sepertinya beberapa tanggung jawab akan didorong ke arahku jika aku tetap tinggal, jadi aku malah berlari. Lagi pula, aku ingin menghindari masalah. "
"Ya, jelas. Tapi saat itu juga, kontradiktif bagimu untuk mengatakan bahwa kamu ingin membantu karena dia teman. "
"Nah, manusia adalah makhluk yang saling tergantung satu sama lain."
aku pernah membicarakan hal ini dengan Horikita sebelumnya, tapi sepertinya dia berpikiran terbuka tentang cara berpikirku.
Horikita biasanya bertindak sendiri, jadi selama hal itu tidak mempengaruhinya secara negatif, dia baik-baik saja dengan itu.
"Nah, cara berpikirmu tidak terlalu penting bagiku, jadi kamu bebas melakukan apapun yang kamu inginkan. Juga, aku pikir tidak apa-apa untuk menghindari keduanya. "
"Maksudku, itu hanya karena kamu membencinya."
"Memiliki musuh yang sama-sama mengarah pada kerja sama."
"Tidak, hanya karena aku buruk dalam berurusan dengan mereka tidak berarti aku membenci mereka. aku tidak seperti kamu."
Dengan segala cara, aku ingin lebih dekat dengan Kushida dan Hirata.
Tapi Horikita memiliki interpretasi yang luas terhadap pemikiranku dan mencoba mengatakan bahwa kita serupa.
Aku berjalan menyusuri lorong, mengamati sudut antara dinding dan langit-langit.
Horikita tiba-tiba melihat sesuatu dan mulai melihat-lihat.
"Hmm, tidak ada yang disini. Itu terlalu buruk. "
"Hah? Apa yang tidak ada di sini? "
"Kamera seperti yang ada di kelas. Kami punya bukti kuat kalau kamera itu ada di lorong, tapi tidak ada. "
"Oh, benar. Kamera itu Kasus ini akan segera terpecahkan jika mereka ada di sini. "
Ada gerai di dekat langit-langit, tapi tidak digunakan.
Lorong tidak memiliki hambatan, jadi jika ada kamera, sudah bisa merekam keseluruhan kejadian.
"Di tempat pertama, apakah sekolah biasanya memiliki kamera di lorong?"
Bangunan lain mungkin juga tidak memiliki kamera di lorong.
"Maksudku, mereka mungkin tidak berada di kamar mandi atau kamar ganti ganti, kan?"
"Yeah, mungkin tidak."
"... Ini bukan sesuatu yang menyedihkan sekarang. Jika ada kamera, sekolah akan memeriksanya terlebih dahulu dan ini tidak menjadi masalah. "
Aku menggelengkan kepala, merasa malu karena mendapat harapan untuk sesaat.
Untuk sementara, kami berkeliaran tanpa tujuan tanpa menyelesaikan apapun.
"Apakah kau memikirkan rencana untuk menyelamatkan Sudou-kun?"
"Tentu saja tidak. Tugasmu adalah membuat sebuah rencana. aku tidak akan memintamu untuk menyelamatkan Sudou, tapi akan lebih baik jika kau bisa menempatkan kami ke arah yang benar. "
Horikita mengangkat bahunya dengan putus asa. Dia mungkin mencoba menemukan cara untuk meresponsnya. Namun, dia menemukan saksi itu, jadi setidaknya dia mempertimbangkan untuk membantu.
"kau ingin aku membantu? Sekarang juga?"
"Saksi tidak begitu membantu situasi karena dia di kelas D. aku pikir lebih baik pergi mencari yang lain."
Horikita mungkin memberi tahu yang lain meski tidak banyak membantu. Jika dia sama sekali tidak ingin memberi tahu mereka, mungkin dia tidak akan mendengarkan atau membalas permintaan mereka.
Namun, dia dengan tenang berkeliaran seolah-olah dia tidak peduli di dunia ini.
"Ada banyak hal yang tidak menyenangkan tentang Sudou. Namun, aku ingin dia mengambil lebih sedikit tanggung jawab atas kejadian tersebut. Setelah beberapa menit tersisa adalah hasil terbaik, meski ada kerugian jika kesan kelas D semakin buruk. "
Kupikir dia mengatakan perasaan jujurnya, meski biasanya dia tidak dimuka.
Itu bukan hal yang buruk. Namun, kebanyakan orang lemah terhadap kesepian. Itulah mengapa beberapa orang munafik bertindak untuk tetap bersama. Itu bukan kasus Horikita.
Dan tidak seperti Kushida dan yang lainnya, dia pasti menyerah untuk membuktikan bahwa Sudou tidak bersalah.
"Seperti yang aku katakan sebelumnya, kecuali jika ada saksi yang sempurna muncul, tidak mungkin membuktikan bahwa Sudou-kun tidak bersalah. Nah, itu mungkin terjadi jika kelas C mengakui bahwa mereka berbohong. Apa menurutmu itu akan terjadi? "
"Tentu saja tidak. Kelas C tidak akan melakukan itu. "
Karena kelas yang lain juga tidak memiliki bukti, kebohongannya tidak akan pergi kemana-mana.
Kami juga tidak percaya apa pun selain kata-kata Sudou. Seluruh situasi dalam kegelapan.
"Tidak ada seorang pun di sini sepulang sekolah."
"Jelas, karena gedung ini tidak digunakan untuk apa pun selain klub."
Satu pihak memanggil yang lain ke atap. Setelah itu, seperti nasib, kedua partai yang bertengkar itu bertengkar. Pada akhirnya, Sudou melukai pihak lawan, dan mereka mengeluhkan hal itu.
aku tidak akan repot-repot datang ke tempat yang panas ini kecuali orang lain memanggilku ke sini.
Kelembabannya menindas. Aku merasa seperti gila dalam panas ini.
"Apakah tidak panas untukmu, Horikita?"
Saat tubuhku menderita panas, Horikita melihat sekeliling dengan ekspresi dingin.
"aku cukup baik melawan panas dan dinginnya. kau terlihat ... tidak begitu baik. "
Aku keluar dari situ dari panas dan bergerak menuju jendela untuk mencari udara dingin. Aku membuka jendela untuk menyelamatkan diriku dari panas ... tapi segera aku segera menutup jendela.
"... Itu berbahaya."
Begitu membuka jendela, angin panas menerobos masuk ke ruangan. Ini akan menjadi bencana yang lebih besar lagi jika aku membiarkan jendela terbuka.
Ketika aku memikirkan fakta bahwa akan semakin panas sampai Agustus, aku merasa tertekan.
Namun, ada hasil datang ke sini hari ini. Ini bukan tidak mungkin-
"Apa yang kamu pikirkan saat ini?"
"Tidak, tidak banyak. Hanya saja panas ... aku sudah sampai di batasku. "
Sepertinya tidak ada lagi yang bisa dilakukan saat ini, jadi kami berdua mulai kembali.
"Ah."
"Ups."
Saat berbelok di tikungan lorong, secara tidak sengaja aku bertemu dengan murid lain.
"aku buruk, apakah kau baik-baik saja?"
Itu tidak sekuat dampaknya, jadi tak satu pun dari kita terjatuh.
"Iya nih. Maaf, aku ceroboh. "
"aku juga. Oh tunggu, apa kau Sakura? "
Saat gadis itu meminta maaf, aku mengenali siapa dirinya.
"... Ah, um ...?"
Dari responsnya yang kacau, sepertinya dia tidak tahu siapa aku.
Setelah dia melihat wajahku selama beberapa detik, dia menyadari bahwa aku adalah salah satu teman sekelasnya. Kemudian lagi, tidak ada gunanya jika kau hanya bisa mengenal seseorang dengan melihat mereka dengan saksama.
Sakura memegangi tangannya erat di tangannya.
"Ah, um. Hobi saya adalah memotret ... "
Dia menunjukkan layar teleponnya. Aku tidak benar-benar berencana untuk bertanya di tempat pertama.
Lagi pula, tidak wajar menggunakan ponsel sambil berjalan.
Sakura mungkin bertanya-tanya mengapa kita berada di gedung ini.
"Foto apa yang kamu ambil?"
"Hal-hal seperti lorong ... dan pemandangan ke luar jendela.
Selagi menyelesaikan penjelasannya, dia melihat Horikita di dekatnya dan melemparkan matanya.
"Ah, um ..."
"Aku punya sesuatu yang ingin ku tanyakan padamu, Sakura-san."
Sakura tampak tidak nyaman, tapi Horikita maju selangkah.
Dia melangkah mundur ketakutan. Aku menahan Horikita dengan enteng, memberi isyarat agar dia mundur.
"s-selamat tinggal."
"Sakura."
Aku cepat-cepat memanggil Sakura, yang sudah kabur.
"kau tidak perlu memaksakan diri."
Aku tidak benar-benar harus memanggilnya, tapi memang begitu.
Sakura berhenti berjalan tapi tidak melihat ke belakang.
"kau tidak harus keluar sebagai saksi. Tidak ada artinya memaksakan kesaksian darimu. Namun, jika ada seseorang yang menakutkan yang mencoba mengancammu, kau bisa berbicara dengan kami. aku tidak tahu berapa banyak yang bisa aku bantu, tapi aku akan membantu sebaik mungkin. "
"Apakah kau berbicara tentangku?"
Mari kita abaikan kemungkinan bahwa ada orang yang menakutkan dan biarkan dia pergi.
"aku tidak melihat apapun. aku orang yang salah ... "
Dia terus bersikeras bahwa dia bukan saksi. Lagi pula, kita hanya bekerja dari wawasan Horikita, dan tidak ada yang lain. Ada kemungkinan bahwa saksi sebenarnya adalah orang lain.
"Kalau begitu tidak masalah. Jika ada orang lain yang mencoba menekanmu, tolong beritahu aku. "
Sakura memberi jawaban kecil dan berjalan menuruni tangga.
"Itu adalah kesempatan sekali seumur hidup saat ini, kau tahu? Dia mungkin berjalan pergi karena dia tahu ada sesuatu yang akan terjadi. "
"Karena dia menyangkal dirinya sendiri, tidak ada lagi yang bisa kita lakukan. Juga, kau tahu bahwa seorang saksi dari kelas D cukup lemah. "
"Baiklah, aku kira."
Dia akan bertindak berdasarkan pemikirannya. Kemudian lagi, aku tidak tahu apa yang dia pikirkan.
Itulah mengapa kita tidak benar-benar menyelidiki sekarang.
"Hei kalian, apa yang kalian lakukan disini?"
Kami berdua berbalik, tidak mengharapkan seseorang untuk memanggil kami. Seorang gadis berambut pirang stroberi memandang ke arah kami.
Aku pernah melihat wajahnya sebelumnya. Dia Ichinose dari kelas B, tapi aku belum pernah berbicara dengannya sebelumnya. Juga, aku pernah mendengar bahwa dia adalah murid yang luar biasa dari rumor yang beredar.
"Maaf bisa memanggilmu begitu tiba-tiba. Apakah kamu punya waktu? Oh, tapi jika kau berkencan, tolong cepat keluar. "
"Tidak seperti itu."
Horikita langsung membantahnya. Ini hanya saat seperti ini saat dia cepat merespons.
"Ahaha, aku mengerti. Tempat ini terlalu panas untuk dijadikan tempat kencan. "
Ichinose dan aku belum pernah bicara sebelumnya. Aku mengatakan ini tanpa bukti, tapi mungkin dia tidak tahu namaku. Lagi pula, aku hanya satu dari sekian banyak siswa yang dia lihat setiap hari.
Apakah dia kenalan atau teman Horikita? ... tidak
Jika mereka tiba-tiba pergi, "Hei, lama tidak ada yang melihat ~ Bagaimana kabarmu ~?" "Aku baik-baik saja ~!", Aku yakin aku akan rebah saat berbusa di mulut.
"kau punya bisnis dengan kami?"
Tentu saja itu mungkin bukan sesuatu seperti itu, tapi Horikita segera menjadi waspada terhadap Ichinose, yang baru saja muncul. Dia mungkin berpikir bahwa ini bukan kebetulan.
"Bisnis ... yah, ada sesuatu seperti 'apa yang kamu lakukan di sini?'"
"Tidak banyak. Kami agak berkeliaran. "
Tidak apa-apa dijawab dengan jujur, tapi tekanan dari pandangan Horikita membuatku menjawab dengan berbeda.
"Agak, ya? Kalian berdua ada di kelas D kan? "
"... kamu kenal kita?"
"aku pernah bertemu kamu dua kali sebelumnya, meski kita belum berbicara. Juga, aku ingat pernah bertemu dengannya di perpustakaan sebelumnya. "
Entah bagaimana, nampaknya dia teringat sosokku (kira aku terlihat keren banget).
"Bagaimanapun, aku memiliki kenangan yang bagus."
Apakah kau mencoba mengatakan bahwa kau tidak akan mengingatku jika ingatanmu tidak baik?
aku sedikit senang, tapi suasana hatiku hilang dari tusukan itu.
"aku pikir akan ada sesuatu yang berhubungan dengan pertarungan ini. Ketika aku tidak di sekolah kemarin, sepertinya ada informasi tentang saksi yang telah sampai di kelas B. aku baru kemudian mendengar bahwa siswa kelas D berusaha membuktikan bahwa dia tidak bersalah. "
"Jika kita menyelidiki di sini karena kejadian itu, lalu bagaimana hal itu mempengaruhimu?"
"Hmm, bagaimana itu mempengaruhiku? ... yah, tidak. Tapi, aku memiliki sedikit keraguan saat mendengar cerita ini, jadi aku memutuskan untuk datang ke sini untuk memeriksa semuanya. Jika kau baik-baik saja, bisakah kamu menceritakan situasinya? "
Apakah baik untuk kapur itu sebagai "rasa ingin tahu" lalu?
Setelah beberapa saat terdiam, Ichinose berbicara dengan nada meminta maaf.
"Apakah itu berarti tidak? Jika kelas lain tertarik ... "
"Tidak, tidak seperti itu, tapi ..."
"aku hanya bisa berpikir ada hal lain untuk ini."
Aku mencoba melakukan sesuatu secara damai, tapi Horikita segera menembaki rencana itu.
Ichinose memiringkan lehernya dan tersenyum, menafsirkan makna di balik kata-kata Horikita.
"Sesuatu yang lain? Apakah kau merasa ingin melakukan tindakan rahasia untuk mengganggu kelas C dan D? "
Dia tampak seperti dia ingin mengatakan, "Oh, itu mengecewakan".
"Tapi kurasa kau tidak harus waspada. Aku benar-benar hanya ingin tahu. "
"aku tidak ingin menjawab seseorang yang 'hanya penasaran'. Lakukan saja sesukamu. "
Horikita menjawab, mencoba membuatnya mundur, dan memandang ke luar jendela.
"Tolong beritahu aku sesuatu. Yang aku dengar dari teman-temanku dan para guru adalah bahwa ada perkelahian. "
Meskipun aku agak ragu sedikit, aku tahu bahwa tidak banyak informasi di luar sana dan memutuskan untuk menjelaskan bagaimana ketiga siswa kelas C memanggil Sudou, dipukuli, membalikkannya, dan bagaimana dua versi ceritanya melapor ke sekolah Ichinose mendengarkan seluruh toko dengan serius.
"Begitu, jadi itulah yang terjadi. Berita itu belum sampai ke kelas B. aku mengerti, aku mengerti... Hei, bukankah ini masalah besar? Tidak masalah siapa yang berbohong, karena ini kasus kekerasan. Tidakkah seharusnya kamu menemukan yang sebenarnya? "
"Karena itulah kita di sini, tapi kita belum banyak menemukan."
Ini bukan adegan pembunuhan, jadi aku tidak berpikir ada petunjuk yang tersisa, tapi kami berhasil mendapatkan beberapa hasil, bertentangan dengan harapan kami.
"Jadi, kau mempercayai Sudou-kun karena dia teman dan teman sekelasmu. Dan karena itu kasus ini telah menjadi kasus tuduhan palsu ke kelas D. "
Akan sulit bagi Ichinose, pihak ketiga, untuk mengerti bahwa itu bukan karena dia adalah teman kita atau karena dia adalah teman sekelas kita. Tapi aku tidak akan menjelaskannya sebanyak itu.
"Apa yang akan kau lakukan jika Sudou-kun adalah orang yang berbohong? Misalnya, bagaimana jika ada bukti yang jelas terbukti dia bersalah? "
"aku akan melaporkannya dengan jujur. Lagi pula, kebohongan seperti itu hanya akan menggigit kita di belakang nanti. "
"Ya, aku setuju."
Bukannya Ichinose pasti terpengaruh.
"Kalau begitu kita baik kan? Karena kau mendapatkan apa yang kau inginkan. "
Dia berbicara cepat, seolah ingin mengalihkannya secepat mungkin.
"Mmm. Hei, apakah baik kalau aku membantu? aku bisa membantu mencari saksi. Ini lebih cepat jika ada lebih banyak orang, bukan? "
Jelas, semakin banyak orang semakin baik. Itu benar. Tapi tidak seperti yang kita katakan, "Tolong dengarkan cerita kami, ini bencana!".
"aku bertanya-tanya mengapa seorang siswa kelas B menawarkan bantuan."
"Apakah kelas B dan kelas D sama sekali tidak berhubungan? Kami tidak tahu kapan dan di mana kasus semacam ini akan muncul. Karena kelas saling bersaing satu sama lain, selalu ada risiko bahwa masalah ini muncul. Kali ini hanya kasus pertama. Ini juga akan menjadi masalah besar jika partai yang berbohong menang. Juga, aku pribadi tidak bisa mengabaikan hal ini setelah mendengar apa yang terjadi. "
aku tidak tahu apakah dia sedang serius atau jika dia bercanda.
"Jika kelas B membantu menemukan saksi, bukankah kalian memiliki kredibilitas yang lebih banyak? Nah, mungkin saja kelas D adalah orang yang menderita kerusakan setelah kebenaran terungkap ... "
Jika kata-kata Sudou terbukti berbohong, itu berarti klaim kelas C adalah benar. Sudou akan diskors, dan kelas D akan mengalami kerusakan berat, mungkin fatal.
"Apa yang kamu pikirkan? aku pikir ini adalah proposal yang bagus. "
Aku menatap Horikita. Namun, dia masih menghadap ke luar jendela dengan punggung menghadapiku. Aku bertanya-tanya apa pendapatnya tentang proposalnya.
Tentu, kami sangat khawatir dengan prestasi kami. Jika siswa kelas D mencoba membuktikan bahwa Sudou tidak bersalah oleh diri kita sendiri, kredibilitas bukti kita akan rendah kecuali jika bukti tersebut benar-benar menyelesaikan kasus ini.
Jika siswa kelas B yang tidak terkait terlibat, situasinya akan sangat berbeda.
"kamu mungkin mengira aku munafik, tapi aku juga tidak berniat membawa tanggung jawab berat seperti itu."
aku mempertimbangkan hal-hal positif dan negatif dari proposalnya. Jelas, kita masih belum bisa mempercayai Ichinose. Bagaimanapun, dia adalah murid kelas B, dan tidak ada manfaat yang jelas baginya dalam memilih untuk membantu. Jika membantu orang lain berulang kali berhubungan dengan kelas dan poin pribadi, maka tindakannya bisa dimengerti. Dia mungkin tidak akan melepaskan informasi berharga begitu mudah ... tapi tidak ada jalan lain selain bertanya.
"Mari kita terima bantuannya, Ayanokouji-kun."
Horikita pasti sudah menentukan bahwa kelebihannya lebih besar dari risikonya.
aku bersyukur bahwa dia mengambil keputusan dengan cepat.
Pertama, aku tidak benar-benar memiliki kekuatan untuk memutuskan; Semuanya terserah Horikita.
Ichinose tersenyum, menunjukkan giginya yang putih.
"Kalau begitu diputuskan. Um ... "
"Horikita."
Horikita dengan mudah memberikan namanya; Sepertinya dia menyetujui hubungan kerja sama ini.
"Senang bertemu denganmu, Horikita-san. Dan Ayanokouji-kun juga. "
Dengan kejadian yang tak terduga, kami berkenalan dengan Ichinose dan membentuk hubungan kerja sama, namun tetap saja kebetulan atau tidak, ini adalah hal yang baik. Either way, itu akan membawa perubahan.
"Kami sudah menemukan saksi, tapi sayangnya, mereka ada di kelas D."
Ichinose mendesah, facepalming.
"Nah, itu berarti saksi tidak ada di kelas lain, kan? Paling tidak, probabilitasnya akan rendah. "
Kesempatan yang sangat rendah, tapi kesempatan adalah kesempatan.
"Bahkan saat itu, temanmu dianggap biasa, bukan? Itu luar biasa Bahkan jika dia menahan kalian sekarang juga, dia akan menjadi aset besar di kemudian hari. Jika dia keluar dan melakukan yang hebat, dia akan mendapatkan poin dan begitu juga kelasnya. Tunggu ... apa kamu tidak tahu? Apa gurumu tidak memberitahumu? "
Kami hanya diberitahu bahwa poin pribadi kami terpengaruh.
"Ini pertama kalinya saya mendengar bahwa hal itu mempengaruhi poin kelas kami ... aku harus mengajukan keluhan dengan Chiyabashira-sensei nanti."
Horikita bergumam karena ketidakpuasan.
Either way, Sensei menghilangkan sesuatu sekali lagi. Aku bertanya-tanya apakah itu guru mereka yang mengatakan kelas B tentang poin kelas ...
Seperti biasa, Sensei bahkan tidak mencoba berpura-pura bahwa kita semua sama. aku merasakan diskriminasi yang ekstrem.
"Ada sesuatu yang aneh dengan guru wali kelasmu."
"Pertama, dia tidak memiliki motivasi untuk memberi tahu kami dan sangat menghargai siswa. Ada semacam guru. "
Kupikir itu bukan sesuatu yang mengejutkan, tapi Ichinose mundur selangkah.
"Tahukah kau bahwa guru wali kelas dievaluasi saat lulusan kelas mereka?"
"Tidak, pertama kali mendengarnya. kau yakin? "
aku tidak tertarik; Sebaliknya, aku harus tertarik. Perbedaan penting untuk dibuat.
"Guru wali kelasku, Hoshinomiya-sensei, mengatakan bahwa itu seperti ungkapan favoritnya. Dia selalu mengatakan bahwa dia harus melakukan yang terbaik karena guru yang memimpin kelas A akan mendapatkan bonus di akhir. Sepertinya ini berbeda untuk kalian. "
"aku iri dengan guru wali kelas dan kelasmu."
Rasanya seperti guru wali kelas kita tidak memiliki rasa ambisi dan tidak menginginkan uang.
Sebaliknya, rasanya dia akan berkata, "Kalian gagal-hebat!".
"aku pikir akan sangat menyenangkan untuk bertemu dan mendiskusikannya kapan-kapan."
"aku tidak mengharapkan dibantu oleh musuh."
"Maksudku, rasanya seperti ini adalah masalah sebelum kita bisa berkompetisi. Lagi pula, kita sama sekali tidak bermain. "
Kami dikasihani, bahkan oleh kelas lainnya.
Ini menunjukkan kurangnya antusiasme Chiyabashira-sensei bagi murid-muridnya.
"aku berharap bisa mengganti guru."
"Tidak, aku pikir ada masalah lain dengan itu."
Aku mengingat kembali saat aku bertemu dengan Hoshinomiya-sensei. Dia tampak seperti masalah yang berbeda.
"Ah, ini sangat panas di sini."
Ichinose mengeluarkan saputangan dengan seekor panda lucu di atasnya dan menyeka keringat dari dahinya. Seragam tebal kami menjebak panas dengan baik.
"Sebuah sekolah yang menyalakan AC 24/7 bahkan saat seluruh bangunan kosong itu buruk bagi lingkungan dan menjijikkan."
"Ahahaha, aku kira. Kau yang menarik. "
Ichinose tertawa meskipun garis itu tidak dimaksudkan untuk menjadi lucu.
"Kurasa tidak ada yang bisa ditertawakan ..."
"Bagaimana kalau kita bertukar alamat kontak untuk memastikan semuanya berjalan lancar di masa depan?"
Horikita mengirimiku tatapan, "aku tidak mau, jadi kamu memberikannya milikmu".
"Jika kau baik-baik saja denganku. aku akan membalas saat kamu menghubungiku. "
"Baiklah, aku mengerti."
aku baru menyadari setelah kami bertukar alamat, tapi wow, aku punya banyak alamat kontak cewek.
Memang, aku hanya punya tujuh alamat (tiga di antaranya adalah anak perempuan '), meski baru awal Juli.
Entah bagaimana ... aku mungkin telah menikmati masa mudaku bahkan tanpa menyadarinya.
Ini tidak berhubungan, tapi nama depan Ichinose adalah Honami.
5
Menurut suratnya, Ichinose nampaknya merencanakan strategi sehingga kita bisa mempercayainya. Dia memutuskan untuk meminta izin setiap kali dia melakukan sesuatu, tapi menurutku penting baginya untuk membatasi dirinya sendiri. Setelah kembali ke asrama, kupikir Horikita akan menempuh jalannya sendiri, tapi dia mengikutiku ke kamarku.
"Maaf karena mengganggu."
Dia berkata sopan, meski tidak ada orang lain di kamarku.
Aku bertanya-tanya mengapa aku merasa gugup meski hanya Horikita di ruangan bersamaku.
"Oh, omong-omong, apakah kamu juga punya kunci?"
"Untuk ruangan ini? Ike-kun bertanya apakah aku menginginkannya, tapi aku menolaknya. "
Seperti yang diharapkan dari Horikita. Sepertinya dia satu-satunya yang memiliki akal sehat di sekitar sini.
"Lagipula, jarang sekali aku pergi ke kamarmu. Pergi ke kamarmu adalah seperti rasa malu, aib. kau mengerti, bukan? "
Jawaban itu juga sesuai dengan harapan saya. Aku sama sekali tidak terluka.
aku sama sekali tidak berpikir, "Ini lebih keras dari perkiraanku".
"Mengapa kamu melacak karakter di dinding dengan jarimu?"
"Untuk menyembunyikan kerusuhan di hatiku, atau semacamnya."
Bagian yang paling mengerikan adalah bahwa dia tidak memiliki niat buruk.
Jika aku membawanya ke dia, dia mungkin akan pergi, "aku hanya mengatakan yang sebenarnya".
"Aku ingin mendengar apa pendapatmu tentang kasus Sudou-kun lagi. Juga, aku rasa tindakan Kushida-san sedikit mengganggu. "
"Tidakkah lebih baik berpartisipasi sejak awal jika kamu khawatir dengan situasinya?"
"Itu tidak mungkin. aku tidak dapat menerima orang itu pada awalnya. aku hanya membantu kelas sekarang - terus terang berbicara, aku masih berpikir lebih baik meninggalkannya. "
"Bahkan jika kamu masuk dan membantu Sudou selama ujian tengah semester?"
"Itu masalah tersendiri. Bahkan jika kita berhasil secara ajaib membuktikannya sebagai orang yang tidak bersalah, apakah menurutmu akan membantu nanti? aku pikir kemungkinan besar bantuan kita akan menjadi bumerang. "
Matanya berkata, "kau tahu apa yang ingin aku katakan?".
"Apakah demi Sudou kau menyerah untuk membuktikan bahwa dia tidak bersalah dan membiarkan dia menerima hukuman?"
Horikita memiliki ekspresi tidak puas, tapi kemudian terlihat seperti dia mengerti sesuatu.
"kamu sudah tahu dari awal bahwa akan sangat sulit membuktikan bahwa Sudou-kun tidak bersalah mengingat kepribadiannya, bukan? Itu membuat mudah untuk berpikir bahwa akan lebih baik baginya untuk dihukum. Terutama bagi mereka yang membencinya. "
Sepertinya dia ingin mengatakan, "kau juga berpikir dengan cara yang sama, bukan?"
Aku merasa seperti terpojok, tidak bisa lolos. Jika aku mencoba memaksaku keluar dengan menyangkalnya, dia akan memberikan pukulan terakhir.
"Tidakkah itu jelas bagi siapa pun yang berpikir sedikit?"
"Mungkin. Ini tidak seperti kelompok Kushida-san yang tidak menyadarinya. Hanya saja mereka percaya Sudou-kun dan bekerja dengan kelas untuk mencoba dan membantah kebohongan itu. Mereka tidak mengerti mengapa insiden ini terjadi dan urgensi situasi sama sekali. "
Ucapannya tentang teman sekelasnya sangat kasar.
"Paling tidak Kushida mencoba membantu setelah memahami situasinya."
"Setelah memahami situasinya? Apakah itu sesuatu yang dia sadari sendiri? "
"Hah? Tidak, itu ... "
"kamu memberitahunya, bukan?"
Rasanya seperti sedang diinterogasi. Mengerikan.
"Mendapatkan pertanyaan tes lama, membeli poin dalam ujian ... aku tidak terkejut karena kau tampaknya sangat licik tapi bahkan saat itu ... aku tidak puas."
Kurasa dia tahu aku orang licik.
"Jangan melebih-lebihkan aku."
Dia tertawa-bukan itu yang ingin aku lakukan. Namun, dia langsung berhenti.
"Jujur saja, kamu seorang misteri. kau adalah orang yang paling sulit diprediksi di kelas. Tactful namun sering idle, dan tidak pernah konstan. Ini seperti kau berada dalam kategori terpisah 'tidak dapat dikategorikan'. "
"Semua itu adalah uraian yang patut dipertanyakan. Bukan apa yang akan kau katakan saat memuji seseorang ... "
Maksudku, ada cara yang lebih baik untuk menaruhnya, bukan? Namun, Horikita menatapku dengan curiga
"Dengan kata lain, kau menyembunyikan kemampuan sejatimu. kau membuatku merasa paling jijik. "
…aku mengerti. Aku bertanya-tanya apakah itu normal untuk tidak tahu apa arti lima kata itu bersama-sama.
Entah bagaimana, aku langsung jatuh ke jebakan Horikita. Sebuah kesalahan kecil di pihak saya.
"Bagaimanapun, mengatakan bahwa aku membuatmu yang paling jijik terlalu banyak. Koenji juga agak mirip. "
Artinya, tanpa diragukan lagi, sebuah barang musiman. Jika dia menghubungkannya denganku, aku akan merasa sakit hati.
"Dia sangat mudah dimengerti-bagaimanapun, dia cerdas dan atletis. Perilakunya adalah satu-satunya masalah, yang dijelaskan oleh dua kata 'sombong diri'. "
Sebenarnya cukup mudah dimengerti. Tentu, cara hidup Koenji cukup sederhana.
"aku pikir kau akan menjadi guru yang baik."
Jika aku menjadi guru ... aku merasa seperti Chiyabashira-sensei.
6
Di kampus ini, ada empat asrama. Tiga di antaranya adalah untuk para siswa; Para siswa tinggal di asrama yang sama dengan yang ditugaskan pada tahun pertama mereka di semua sekolah menengah atas. Dengan kata lain, asrama ini digunakan oleh tahun ketiga tahun lalu. Asrama terakhir adalah untuk para guru, dan untuk semua karyawan live yang bekerja di pusat perbelanjaan.
Dengan kata lain, karena semua tahun pertama berada di gedung yang sama, tidak dapat dipungkiri bahwa orang-orang dari kelas yang berbeda bisa bertemu.
Aku mengunci mata dengan seseorang yang telah menjadi orang asing sampai sekarang.
"Terima kasih banyak."
Gadis yang mengucapkan terima kasih kepada manajer asrama melihatku dan memanggilku.
"Yaho, Ayanokouji-kun. Selamat pagi. Kamu lebih awal
Panjang, rambut bergelombang dan mata lebar. Dada dada menekan tombol kedua blazernya. Posturnya sesuai dengan kepribadiannya, dan apa yang memikatku adalah betapa asyiknya dia, bukan penampilannya. Itu adalah kelas 1-B Ichinose Honami.
"aku terbangun lebih awal dari perkiraanku. Apa yang kamu bicarakan dengan manajer? "
"Beberapa orang dari kelasku ingin mengajukan permintaan ke asrama. Jadi, aku mengumpulkan semua pendapat dan menyampaikannya kepada manajer. Hal-hal seperti penggunaan air dan kebisingan. "
"kau melakukannya?"
Biasanya, keluhan atau masalah tentang ruangan ditangani secara individual. Aku bertanya-tanya mengapa Ichinose mengumpulkan pendapat mereka.
"Selamat pagi kelas rep ~"
Ichinose membalas kedua gadis yang keluar dari lift.
"Perwakilan kelas Mengapa perwakilan kelas? "
Aku belum pernah mendengarnya sebelumnya. Tidak ada posisi seperti itu disini.
Sepertinya mereka tidak memanggilnya 'wakil kelas' karena dia terlalu banyak belajar.
"aku adalah wakil kelas untuk kelasku."
"Kelas rep ... apakah semua kelas lain memilikinya?"
Biasanya aku akan terkejut, tapi guru wali kelas kami mungkin sudah memutuskan untuk meninggalkannya.
"Tidak, kami berhasil melakukannya sendiri. Kurasa ada baiknya memberi beberapa peran. "
Aku mengerti apa yang dia katakan, tapi sepertinya kami tidak akan memberikan perwakilan kelas.
"Bagaimanapun, apakah kau memiliki posisi selain perwakilan kelas?"
"Kurang lebih. Apakah mereka berguna atau tidak, pertanyaannya berbeda, tapi kami memiliki peran lain seperti wakil kelas dan sekretaris. Ini akan berguna setiap kali kita memiliki semacam festival. Tidak masalah memutuskan hal-hal di tempat, tapi itu mungkin merepotkan. "
Aku ingat bahwa Ichinose sedang belajar dengan sekelompok anak laki-laki dan perempuan di perpustakaan beberapa waktu yang lalu.
Dia mungkin juga menganggap perannya sebagai reperto kelas belakang.
Biasanya, kebanyakan orang tidak mau menjadi bagian dari panitia kelas. Mereka terpaksa melakukan hal-hal yang mengganggu dan harus berpartisipasi dalam diskusi dari waktu ke waktu.
Namun, dengan Ichinose mengambil inisiatif, banyak hal mungkin berjalan lebih mulus.
"Saya kira Anda seperti pemimpin kelas B saat itu."
Perasaan jujur saya bocor.
"Apakah kau memikirkan sesuatu yang aneh? Semua orang melakukan ini untuk bersenang-senang. Juga, ada sejumlah mengejutkan orang yang menyebabkan masalah. Ada banyak masalah. "
Saat dia mengatakan "Ada banyak masalah", dia tertawa senang. Dengan memanfaatkan situasi saat ini, kami berjalan ke sekolah bersama.
"Apakah kamu biasanya pergi nanti? Aku tidak pernah melihatmu saat ini.
Ichinose mengajukan pertanyaan yang tidak berbahaya, seolah-olah dia mengikuti sebuah template.
aku merasa agak berhasil saat mendengar kata-kata itu. Hubunganku dengan Ichinose pasti akan tumbuh dengan obrolan ringan seperti ini.
"Tidak perlu pergi begitu awal, jadi aku biasanya tinggal di kamarku selama 20 menit."
"Kalau begitu aku kira kau sampai di sana tepat waktu."
Saat kami semakin dekat ke sekolah, jumlah siswa berlipat ganda.
Anehnya, sejumlah gadis berpaling ke arah kami dengan tatapan cemburu. Apakah ini fase popularitasku yang dikabarkan akan datang tiga kali dalam seumur hidup? Karena itu tidak pernah terjadi padaku, aku merasa seperti ini adalah waktu yang tepat untuk itu.
"Selamat pagi, Ichinose!"
"Selamat pagi, Ichinose-san!"
Ichinose memonopoli semua tatapan gadis-gadis itu.
"Wow, kamu populer."
"Karena aku adalah perwakilan kelas, aku hanya lebih menonjol. Itu saja."
Alih-alih bersikap rendah hati, sepertinya itulah yang benar-benar dia percayai.
Sepertinya dia secara alami menarik perhatian orang-orang terdekat.
"Oh, benar. Apakah kau mendengar tentang liburan musim panas? "
"Libur musim panas? Tidak ... bukankah liburan musim panas hanya liburan musim panas? "
"Ada desas-desus bahwa liburan kita akan berada di pulau tropis."
Omong-omong, ada sesuatu yang terlintas di pikiranku.
Aku lupa kapan, tapi Chiyabashira-sensei mengatakan sesuatu tentang liburan.
"aku tidak bisa benar-benar mempercayainya, tapi apakah kita benar-benar berlibur?"
Mungkin bukan hanya perjalanan ... Lihatlah ke sekeliling dan pikirkan dengan serius.
Bukanlah berlebihan untuk mengatakan bahwa sekolah ini berjalan lancar. Pergi ke pulau tropis selama liburan musim panas dan onsen selama musim dingin.
... Ini sangat mencurigakan. Kurasa sekolahnya tidak bagus. Pasti ada sesuatu yang lain mengintai di sekitar sini. Aku ingin tahu apa yang Ichinose pikirkan.
Tanpa harus bertanya, aku bisa tahu dari senyum pahit di wajahnya.
"Ini mencurigakan. aku pikir itu salah satu titik baliknya. "
"Dengan kata lain, ini bisa menyebabkan perubahan besar pada poin kelas?"
"Ya, ya. Ini mungkin lebih berpengaruh daripada ujian tengah semester dan final. Jika tidak, satu-satunya perbedaan antara kelas adalah nilai tes ini. Perjalanan ini agar sekolah bisa memisahkan kita. "
Tidak aneh jika sebuah peristiwa besar segera terjadi ...
"Apa jarak antara kelas A dan B?"
"Kami memiliki sekitar 660 poin, jadi sekitar 350."
Itu adalah angka yang pasti sudah turun sejak awal tahun ini, tapi sungguh menakjubkan betapa banyak poin yang mereka hadapi.
"Belum ada metode lain untuk mendapatkan poin kelas selain ujian tengah semester, jadi tidak dapat dihindarkan bahwa kami kehilangan beberapa poin. Lagi pula, kelas A juga kehilangan beberapa poin di awal. "
Namun, kelas A bisa mendapatkan nilai positif bersih dengan paruh waktu baru-baru ini.
"Sepertinya kau tidak terlalu khawatir dengan poin kelasmu."
"aku peduli dengan hal itu, tapi di sana aku berpikir bahwa kita memiliki kesempatan untuk kembali. aku hanya akan mengumpulkan pemikiranku dalam persiapan. "
aku pikir bagian pertama pernyataan itu benar.
Namun, itu hanya mungkin karena mereka memiliki dasar yang kokoh.
Kami hanya mendapat 87 poin. Kami tidak dekat bahkan bersaing dengan kelas lainnya.
"aku bertanya-tanya berapa banyak acara ini akan mengubah keadaan."
Ini mungkin tidak akan menjadi sedikit atau 20 poin.
Namun, juga sulit membayangkan bahwa total akan berubah sebesar 500 atau 1000 poin.
"Kami juga dalam keadaan darurat. Jika jurang itu melebar, kita mungkin tidak bisa lagi mengejar ketinggalan. "
"Kurasa kita berdua harus bekerja keras."
Sebenarnya itu Horikita, Hirata, dan Kushida yang harus bekerja keras.
"Bagaimanapun, tidak seperti situasi akan menjadi jauh lebih buruk."
aku tidak ingin mulai mengeluh, tapi sepertinya acara yang menyusahkan akan segera terjadi.
"Tapi kalau itu benar-benar liburan di pulau tropis, itu akan sangat menakjubkan!"
"aku harap…"
"Hah, tidak menantikannya?"
Hanya orang yang punya teman dan berinteraksi dengan orang lain yang bisa menikmati jeda mereka.
Tidak ada yang terasa tidak nyaman bepergian tanpa orang yang dekat denganmu.
Apalagi jika bepergian dengan satu kelompok. Hanya berpikir tentang hal itu membuat aku merasa sakit.
"Apakah kamu benci bepergian?"
"aku tidak benci bepergian. aku pikir, setidaknya .... "
Sambil membicarakan hal ini dan itu, aku membayangkan seperti apa rasanya. Lagi pula, aku belum pernah bepergian dengan teman.
Berbicara tentang perjalanan, saya pernah ke New York bersama orang tua saya saat aku masih sangat muda. Tidak ada yang menyenangkan. aku merasa lelah dengan kilas balik yang saya alami.
"Apa yang salah?"
"aku baru ingat ingatan traumatis tertentu."
Tawa keringku bergema di sepanjang jalan yang panas.
Tidak tidak. Jika aku menyebarkan aura negatifku, maka Ichinose akan bermasalah juga.
Namun, kekhawatiran aku sia-sia saja, dan Ichinose terus berbicara, sepertinya dia tidak keberatan.
"Bisakah aku mengajukan beberapa pertanyaan kepadamu?"
Ichinose adalah eksistensi yang mempesona, meski berbeda dengan Kushida.
Sepertinya dia bertindak tulus untuk kepuasannya sendiri.
Bahkan saat dia berbicara denganku, sepertinya dia memberikan semuanya untuknya.
"Seluruh kelas dipisahkan menjadi empat kelas, bukan? Aku ingin tahu apakah itu sebenarnya dengan kemampuan. "
"aku tahu bahwa hasil ujian masuk tidak langsung sesuai dengan hasilnya. Ada orang-orang yang pantas berada di kelas atas berdasarkan nilai ujian, jadi aku kira kira-kira sebesar itu. "
Horikita, Koenji, dan Yukimura pasti akan berperingkat tinggi di kelas ini.
"Bukankah itu seperti 'kemampuan keseluruhan'?"
aku memberi jawaban samar. aku juga sering memikirkannya, tapi tidak bisa menemukan jawaban.
"Tapi aku selalu bertanya-tanya. Orang mungkin pandai belajar dan buruk dalam olahraga, atau sebaliknya. Tetapi jika para siswa diberi peringkat berdasarkan kemampuan keseluruhan, bukankah itu berarti kelas bawah berada pada posisi yang sangat buruk? "
"Bukankah itu cara kerja kompetisi masyarakat? Kurasa itu tidak aneh. "
Ichinose menyilangkan lengannya dan berhenti sejenak. Sepertinya dia tidak mengerti.
"Kalau itu pertandingan individu, mungkin juga. Tapi ini adalah kompetisi kelas. Jika kamu menempatkan semua orang baik di kelas A, apakah sama sekali tidak ada kesempatan untuk menang? "
Maksudku, itu cukup banyak keadaan kelas saat ini.
Namun, sepertinya pikiran Ichinose berbeda.
"Pasti ada perbedaan antara kelas A dan D, tapi aku pikir itu karena mereka mencoba menyembunyikan sesuatu dengan menggunakan sesuatu yang sepele."
"Alasanmu?"
"Ahahaha, tidak banyak. Itu hanya datang kepadaku untuk beberapa alasan. Jika itu tidak benar, akan sangat akurat untuk menyebut situasi ini keras. aku pikir ada orang yang bisa belajar dan berolahraga dengan baik di kelas D karena suatu alasan. "
Apakah itu berbeda dari sistem yang biasa?
Jika kelas dipisahkan hanya dengan kemampuan akademik kita, tidak akan ada cara untuk mengalahkan kelas lainnya, tidak peduli seberapa keras kita mencoba.
Faktor penting untuk sistem ini adalah menjadi ahli dalam berbagai bidang.
"... bukankah seharusnya kau diam tentang ini?"
aku menasehati Ichinose, merasa sedikit khawatir.
"Hmm? Tentang apa?"
"Tentang pikiran Anda saat ini juga. Horikita mengatakannya lebih awal, tapi Anda membantu musuh. "
aku mungkin mendapatkan beberapa ide baru dan mencoba melakukan sesuatu dengannya.
"aku tidak berpikir itu benar. Penting agar banyak ide beredar. Juga, karena kita dalam hubungan kerjasama, itu benar-benar baik. "
Bukan kepuasan karena berada di kelas B ... tapi justru karakteristik Ichinose. Entah bagaimana, saya bisa mengerti apa yang dipikirkannya. Bagaimanapun, dia sebenarnya orang baik-dan tidak memiliki dua sisi padanya. "
"Otak aku tidak cukup baik untuk bertukar gagasan dan semacamnya. aku hanya bisa mengatakan ‘aku minta maaf' untuk itu. "
"Tidak apa-apa bahkan hanya aku yang berbicara. Jika menurutmu itu informasi yang berguna, kau bisa menggunakannya. "
Ichinose sepertinya mengingat sesuatu dan berhenti di jalurnya.
Saat aku bertanya-tanya tentang apa, aku menoleh dan melihat ekspresi seriusnya.
"Anda tahu ... aku ingin menanyakan sesuatu kepadamu. Apakah itu tidak apa apa?"
Aku hampir tidak bisa membayangkan Ichinose yang ceria dari beberapa detik yang lalu. Tubuhku menegang.
"aku akan menjawab sebaik-baiknya kemampuanku."
Tidak ada yang bisa aku jawab dengan otakku yang memiliki pengetahuan tentang seratus juta buku (kebohongan besar).
"Pernahkah kau mengaku oleh seorang gadis?"
Um ... Itu tidak ada dalam jutaan buku yang aku baca ...
"Apakah aku terlihat seperti orang yang belum pernah mengaku sebelumnya ...?"
Apakah ini saat dia memanggil aku menjijikkan, perawan, atau mengolok-olok aku? Aku akan menangis, kau tahu?
aku hanya murid sekolah menengah pertama! Masih terlalu dini untuk itu. Hei, hei. Tidakkah kamu juga berpikir demikian?
aku cukup yakin bahwa proporsi orang yang telah mengaku pada mereka yang tidak begitu kecil. aku tidak memiliki bukti untuk mendukungnya.
Jumlah orang yang mati dalam kesendirian, tersembunyi dari umat manusia lainnya, tidak bisa dihitung.
"Tidak tidak. Maaf, itu bukan apa-apa. "
Itu bukan wajah yang mengatakan "itu bukan apa-apa". Namun, sepertinya dia lebih khawatir dari hal lainnya.
"Apakah seseorang mengakuimu?"
"Hah? Oh, ya. Sesuatu seperti itu."
Entah bagaimana, sepertinya banyak orang yang mencoba menjadi pasangan seperti Hirata dan Karuizawa.
"Jika kau punya waktu sepulang sekolah, aku ingin berbicara denganmu tentang pengakuan. aku tahu kau sibuk dan semua tentang masalah saat ini, tapi jika kau punya waktu ... "
"Tidak apa-apa. aku tidak terlalu banyak yang harus dilakukan. "
"Tidak banyak yang harus dilakukan?"
"aku rasa tidak ada gunanya menemukan bukti atau mencari saksi. Sulit menyia-nyiakan waktuku untuk melakukan hal seperti itu. "
"Tapi kau pergi ke lokasi kejadian kemarin, bukan?"
"Itu untuk sesuatu yang lain. Bagaimanapun, tidak apa-apa. "
"Terima kasih."
Tapi aku ingin tahu apa hubungannya denganku.
Apakah ini pola di mana dia berbohong dan mengatakan "Ini pacarku"? Namun, aku langsung mendorong pemikiran itu karena akan lebih baik menggunakan ikemen yang lebih andal.
"Setelah sekolah ... aku akan menunggu di pintu masuk."
"b-baiklah."
Sungguh wajar aku merasa agak terangsang, meski aku tahu tidak akan terjadi apa-apa.

Comments

Popular posts from this blog

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

The Forsaken Hero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Last Embryo

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)