Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v1c7p8

Sepertinya aku tidak tertidur, jadi aku bangun dan keluar dari kamarku.
Di lobi, aku membeli beberapa jus dari mesin penjual otomatis dan kembali ke lift.
"Hmm?"
Lift berada di lantai 7. Merasa penasaran, aku melihat monitor CCTV di bagian dalam lift. Horikita ada di seragam sekolahnya.
"... Yah, tidak perlu menyembunyikan diri, tapi ..."
aku tidak ingin menghadapinya, jadi aku menyembunyikan diri di belakang mesin penjual otomatis. Lift mencapai lantai satu.
Saat waspada terhadap lingkungannya, Horikita keluar dari gedung. Setelah dia menghilang ke dalam kegelapan, aku mengejarnya.
Namun, aku tanpa sadar menyembunyikan diri lagi setelah berbelok di tikungan.
Horikita berhenti bergerak. Ada sosok orang lain.
"Suzune. aku tidak berpikir kau akan mengikutiku sepanjang jalan di sini. "
Apakah dia pergi pada jam ini untuk bertemu dengan seorang anak laki-laki?
"Mou, aku berbeda denganku yang tidak berguna yang kau kenal. Aku datang kesini untuk menyusulmu. "
"Tangkap aku, ya."
Nii-san? Aku tidak bisa melihat orang yang dia ajak bicara, tapi sepertinya kakak laki-laki Horikita itu.
"aku mendengar bahwa kau berada di kelas D; Sepertinya tidak ada yang berubah dalam 3 tahun terakhir ini. Karena kau selalu melihat punggungku, kau tidak pernah bisa melihat kekuranganmu sendiri. Memilih untuk datang ke sekolah ini adalah salah satu kesalahanmu. "
"Itu-itu salah. Aku akan naik ke kelas A. Dan kemudian- "
"Itu tidak mungkin. kau tidak akan pernah mencapai kelas A. Sebaliknya, kelasmu akan hancur sebelum itu. Sekolah ini tidak semudah yang kau kira. "
"aku akan benar-benar mencapai kelas A ..."
"aku sudah mengatakan itu tidak mungkin. kau benar-benar adik perempuan yang tidak beralasan. "
Kakak Horikita maju selangkah. Dari tempat persembunyianku, aku bisa melihat wujudnya lebih jelas.
Itu adalah presiden dewan siswa.
Tidak ada emosi dalam ekspresinya, seolah-olah dia melihat eksistensi yang sama sekali tidak menarik perhatiannya.
Dia meraih pergelangan adik perempuannya dan mendorongnya ke dinding.
"Tidak peduli betapa aku menghindarimu, kau masih adik perempuanku. Jika orang mulai belajar tentangmu, akulah yang akan dipermalukan. Segera tinggalkan sekolah ini. "
"t-tidak ... tsu. aku akan, aku benar-benar akan bangkit ke kelas A ...! "
"Bodoh, sungguh. Apakah kau ingin menghidupkan kembali pengalaman menyakitkan dari masa lalu? "
"Nii-san-aku akan-"
"kau tidak memiliki kekuatan atau kualifikasi untuk meraih kelas A. Pahami itu."
Tubuh Horikita bergerak maju, seolah-olah hendak mengambil tindakan. Situasinya terlihat berbahaya.
Mengundurkan diri dari kemarahannya, aku melangkah keluar dari sudut jalan dan mendekati kakaknya.
Sebelum aku sadar, aku meraih lengan kanannya.
"-Apa? Kamu siapa?"
Melihat lengannya sendiri, dia menatapku dengan kilatan tajam di matanya.
"A-ayanokouji-kun !?"
"kau, kau mencoba melempar dia ke tanah, bukan? Ini konkret di sini, kau tahu. Hanya karena kau saudara kandung tidak berarti kau bisa melakukan apapun yang kau inginkan. "
"Tidak mengasyikkan untuk menguping."
"Lepaskan saja tangannya."
"Itulah yang seharusnya aku katakan."
Diam saat kami saling melotot.
"Hentikan, Ayanokouji-kun ..."
Dia berkata dengan suara tegang. Aku belum pernah melihatnya seperti itu sebelumnya.
Dengan enggan, aku melepaskan lengannya. Pada saat itu, dia mengarahkan wajahku dengan backhand yang cepat.
Merasa bahayanya, aku secara naluriah bersandar ke belakang. Serangan menjijikkan dengan tubuh kurus. Selanjutnya, ia bertujuan untuk vitalku dengan tendangan tajam.

"Ha!"
aku mengerti bahwa itu memiliki kekuatan untuk membuatku kehilangan kesadaran dalam satu pukulan. Dengan tatapan bingung, dia mengeluarkan napas dan mengulurkan lengan kanannya ke arahku.
Jika aku meraih tangannya, dia mungkin akan melemparkanku ke tanah. Sebagai gantinya, aku menepuk lengannya dengan tangan kiri.
"Refleks yang bagus. aku tidak berpikir kau akan menghindari setiap satu. kau juga mengerti apa yang sedang aku coba lakukan. Apakah kau mengajar dengan cara tertentu? "
Akhirnya menghentikan serangannya, dia mengajukan sebuah pertanyaan.
"Ya, aku memang piano dan kaligrafi. Di sekolah dasar, aku bahkan sempat mengikuti kejuaraan dalam kompetisi musik. "
"Apakah kamu juga kelas D? Betapa anak yang unik. Suzune. "
Sambil melepaskan lengannya, dia perlahan menatapku.
"Suzune, kamu punya teman? aku benar-benar terkejut. "
"Dia ... dia bukan temanku. Dia hanya teman sekelas. "
Menyangkal kata-katanya, dia menatap adiknya.
"Seperti biasa, kau salah tingkah dengan isolasi. Dan kau, Ayanokouji. Denganmu, sepertinya hal-hal akan menjadi menarik. "
Berjalan melewatiku, dia menghilang sampai malam. Presiden dewan mahasiswa yang percaya diri. Sepertinya Horikita bertingkah aneh karena dia bertemu kakaknya.
"aku akan merangkak menuju kelas A bahkan jika aku mati. Itulah satu-satunya jalan. "
Setelah dia pergi, malam itu diliputi keheningan. Horikita duduk di dinding, kepalanya menggantung karena malu. Aku ingin tahu apakah aku melakukan sesuatu yang tidak perlu. Saat aku berbalik untuk kembali ke asrama, Horikita memanggilku.
"Apakah kamu mendengar semuanya ...? Atau kebetulan? "
"Tidak, itu seperti keberuntungan 50%. Aku melihatmu saat aku pergi untuk membeli jus dari mesin penjual otomatis. Aku mengikutimu hanya karena aku penasaran. Namun, saya benar-benar tidak bermaksud mengganggu. "
Horikita terdiam sekali lagi.
"Kakakmu cukup kuat. Dia tidak segan-segan menyerang. "
"Dia ... 5 dan di karate dan 4 dan di aikido." [1]
Oho, jadi dia kuat sekali. Jika aku tidak menariknya kembali, itu akan menjadi bencana.
"Ayanokouji-kun, kamu juga melakukan sesuatu, kan? Kau juga pemegang peringkat. "
"Saya sudah mengatakannya, bukan? Saya bermain piano dan melakukan upacara minum teh. "
"kau pernah mengatakan kaligrafi sebelumnya."
"... aku juga melakukan kaligrafi."
"kau dengan sengaja mendapat nilai rendah dalam tesmu, dan kau mengatakan bahwa kau melakukan piano dan kaligrafi. Aku masih belum mengerti dengan baik. "
"Mendapatkan skor itu hanya kebetulan, dan aku benar-benar melakukan piano, upacara minum teh, dan kaligrafi."
Jika ada piano di sini, setidaknya aku bisa bermain Fur Elise.
"aku membiarkanmu melihat sisi anehku."
"Sebaliknya, aku selalu berpikir bahwa kau adalah gadis normal-tidak."
Dia merengut padaku.
"Ayo kembali. Jika ada yang melihat kita di sini, pasti akan ada kesalahpahaman. "
Pasti. Sebenarnya akan ada desas-desus aneh tentang seorang gadis dan seorang anak laki-laki sendirian di tengah malam.
Belum lagi, hubungan kami masih rapuh.
Perlahan bangun, Horikita berjalan menuju pintu masuk asrama.
"Hei ... apa kamu baik-baik saja dengan bagaimana kelompok belajar itu pergi?"
Berpikir bahwa aku tidak akan mendapat kesempatan lagi, aku memanggilnya dengan tegas.
"Kenapa kamu menanyakan itu? aku mengusulkan kelompok belajar di tempat pertama. Ini tidak seperti kau peduli tentang hal itu di tempat pertama. Apakah aku salah?"
"aku punya firasat buruk. Atau harus aku katakan, siswa lain sepertinya sedang merencanakan sesuatu. "
"aku tidak keberatan. Aku sudah terbiasa dengan itu. Juga, sebagian besar siswa dengan tanda merah ada bersama Hirata-kun. Dia pandai belajar, bergaul dengan orang lain, dan bisa mengajar orang lain dengan baik, tidak sepertiku. Kali ini, mereka seharusnya bisa menghapus garis batas. Namun, aku menilai itu membuang waktu untuk membantu mereka sendiri. Sampai lulus, mereka harus berulang kali mencoba untuk tidak gagal. Akan sangat bodoh jika terus mencoba untuk menutupi tanda kegagalan mereka setiap saat. "
"Sudou dan kelompoknya agak jauh dari Hirata. aku tidak berpikir mereka akan berpartisipasi dalam kelompok studinya. "
"Itulah yang mereka putuskan; itu tidak ada hubungannya denganku Jika mereka tidak mendekati Hirata-kun, mereka akan segera keluar sebentar. Tentu saja, tujuanku adalah untuk mencapai kelas A. Namun, itu demi aku sendiri, dan bukan untuk orang lain. aku tidak peduli apa yang orang lain lakukan. Sebaliknya, jika mengurangi orang pada semester tengah berikutnya, hanya orang-orang yang perlu ditinggalkan. Akan lebih mudah untuk sampai ke kelas A. Situasi menang-menang. "
aku tidak berpikir dia salah. Pertama, krisis ini buruk bagi siswa yang mendapat nilai merah. Namun, aku tidak bisa tidak meneruskan percakapan dengan Horikita, yang anehnya banyak bicara.
"Horikita, bukankah itu cara berpikir salah?"
"Salah? Katakan bagian mana yang salah kau tidak berusaha mengatakan bahwa tidak ada masa depan bagi orang yang meninggalkan teman sekelas mereka, bukan? "
"Tenang. aku cukup mengenalmu sehingga kau tidak mengerti apa yang aku katakan. "
"Lalu mengapa? Tidak ada manfaat dalam menyelamatkan kegagalan. "
"Tentu tidak banyak manfaatnya. Namun, ini membantu mencegah kerugian."
"... Demerits?"
"Apa menurutmu sekolah itu belum memikirkan hal itu? Mereka adalah siswa yang mengumpulkan poin negatif dari berbicara di kelas atau selalu terlambat. Katakanlah mereka putus karena tidak ada yang membantu mereka. Berapa banyak poin negatif yang akan kau dapatkan? "
"Itu-"
"Tentu saja, sebelum kita mendapatkan informasi apapun, tidak ada yang pasti. Namun, bukankah menurutmu ada kemungkinan yang cukup tinggi? Seratus? Seribu? Bahkan ada kemungkinan 10.000 atau 100.000 poin dikurangkan. Jika demikian, kau akan kesulitan untuk kuliah di kelas A. "
"Poin negatif kita terlambat dan berbicara di kelas tidak bisa di bawah 0 sekarang. Sementara kami berada di 0 poin, akan lebih baik menyingkirkan semua siswa yang tidak dapat belajar. Bukankah sama dengan tidak menerima kerusakan? "
"Tidak ada jaminan bahwa itu akan terjadi. Mungkin ada beberapa poin negatif yang belum kita ketahui. Apakah kau benar-benar berpikir tidak apa-apa mengabaikan risiko berbahaya semacam itu? Baiklah ... bagi seseorang yang secerdas kamu, tidak mungkin kau tidak memikirkan hal itu. Jika bukan itu masalahnya, tidak ada alasan bagimu untuk melakukan kelompok belajar. kau pasti sudah meninggalkan mereka sejak awal. "
aku mulai mulai bekerja. Itu mungkin karena saya mulai menganggapnya sebagai teman. Aku tidak ingin dia menyesali keputusannya.
"Bahkan jika ada minus yang tak terlihat, lebih baik untuk kelas jika kita menyingkirkan kegagalan. Ketika kita mulai meningkatkan poin kita, akan buruk jika kita menyesal tidak memotongnya. Pada saat ini, ini adalah risiko yang harus diambil. "
"Apa kau benar-benar berpikir begitu?"
"Ya, sungguh. Sebaliknya, aku khawatir denganmu, siapa yang berusaha menyelamatkan mereka dengan keras. "
Aku meraih pergelangan tangan Horikita saat hendak naik lift.
"Apa? Apakah kau memiliki sanggahan? Masalah ini bukan sesuatu yang bisa kita atasi oleh kita berdua. Satu-satunya yang tahu jawabannya adalah sekolahnya, jadi kita akan ditinggalkan di sini untuk berdebat selamanya. aku akan menafsirkannya seperti yang aku suka, dan kau akan melakukan hal yang sama. Itu hanya akan berarti, bukan? "
"Kamu benar-benar banyak bicara. aku tidak pernah menyangka kau adalah tipe orang yang banyak bicara. "
"Itu ... itu karena kau ngotot."
Horikita yang normal tidak akan pernah mendengarkanku.
Jika aku menghentikannya seperti ini, tidak aneh jika mendapat pukulan tajam. Namun, dengan tidak melakukannya, itu bukti bahwa Horikita juga berpikir dengan cara yang sama. Karena itulah dia tidak melepaskan tanganku. Tentu saja, dia sendiri mungkin tidak menyadarinya.
"Hari kita bertemu. Apakah kau ingat apa yang terjadi di dalam bus? "
"Maksudmu saat kita menolak memberi kursi kepada wanita tua itu?"
"Ya. Saat itu, aku memikirkan maknanya di balik melepaskan jokku. Menghentikan tempat dudukku, atau tidak melepaskan tempat dudukku. Jawaban manakah yang benar? "
"aku sudah memberikan jawabanku. aku tidak melepaskan tempat dudukku karena aku merasa itu tidak ada gunanya. Tidak ada gunanya memberinya tempat dudukku, tapi buang-buang waktu dan tenaga. "
"Pantas? Yang kau pikirkan hanyalah keuntungan dan kerugian sampai akhir. "
"Apakah itu buruk? Manusia menghitung makhluk. Jika kau menjual barang, kau mendapatkan uang, dan jika kau melakukan sesuatu yang menguntungkan, itu akan dikembalikan. aku akan menerima hal ini yang disebut 'sukacita' dari kontribusiku kepada masyarakat jika aku melepaskan kursi saya. Tidak?"
"Tidak, itu tidak salah. aku juga berpikir itu wajar. "
"Kemudian-"
"Dengan pola pikir itu, pastikan memiliki pandangan hidup yang luas. Saat ini, kau terlalu dibutakan oleh kemarahan dan ketidakbahagiaan sehingga kau tidak dapat melihat apapun. "
"Apakah kamu seseorang yang penting? Apakah kau bahkan memiliki kemampuan untuk menemukan kesalahan tentangku? "
"Apapun kemampuanku, aku hanya bisa melihat satu hal yang tidak bisa kamu lihat. Inilah satu-satunya kesalahan pada orang yang tampak sempurna yang dikenal dengan Horikita Suzune. "
Dia mendengus, seolah-olah dia berkata "Katakan padaku apakah kau punya tulang untuk bisa bersamaku?"
"Biar kuberitahu aku kesalahanmu kau menemukan orang lain sebagai penghalang dan kau tidak membiarkan orang lain mendekatimu. Bukankah kau di kelas D karena kau selalu menganggap dirimu lebih unggul dari orang lain? "
"... Sepertinya kau mencoba mengatakan bahwa aku setara dengan Sudou-kun dan kelompoknya."
"Kalau begitu, apakah kau mencoba mengatakan bahwa kau lebih unggul dari orang-orang itu?"
"Sudah jelas jika kau melihat nilai tesnya. Itu adalah bukti nyata bahwa mereka hanya bagasi berat untuk kelas. "
"Tentu, jika kau mengukur dengan skor, skor mereka dua, tiga kali di bawah levelmu. Sekalipun mereka berusaha keras, mereka tidak akan bisa melampauimu. Namun, itu hanya benar di atas meja. Sekolah tidak hanya melihat kecerdasan. Kali ini, jika sekolah melakukan semacam pemeriksaan fisik, hasilnya tidak akan sama. Apakah itu salah? "
"Itu-"
"Kemampuan fisikmu juga bagus. Setelah melihatmu berenang, kau pasti salah satu gadis yang lebih baik. Namun, kau dan aku tahu kemampuan fisik Sudou melebihi kemampuanmu. Ike memiliki kemampuan komunikasi yang tidak kau miliki. Jika ada tes berdasarkan kemampuan komunikasi, Ike pasti akan sangat membantu. Sebaliknya, kau mungkin sudah menyeret kelas. Nah, apakah kau tidak kompeten? Tidak, bukan begitu. Setiap orang memiliki poin kuat dan lemah. Itulah manusia itu. "
Horikita mencoba menjawab, tapi dia tidak bisa mengatakan apapun.
"... kau tidak memiliki dasar untuk kata-katamu. Semua kata-katamu hanya tebakan murni. "
"Jika tidak ada pondasi, maka kita harus menebak dari apa yang kita miliki. Pikirkan kata-kata Chiyabashira-sensei dengan saksama. Di ruang bimbingan, dia berkata, "Siapa yang memutuskan bahwa orang pintar adalah orang-orang yang masuk kelas unggul?". Jadi, kesimpulannya adalah ada beberapa faktor selain kemampuan akademik yang mempengaruhi rangking. "
Dengan cepat aku memotong jalan keluar Horikita saat dia melihat ke kiri dan ke kanan untuk melepaskan diri dari argumen tersebut. Jika aku tidak melakukan itu, argumen kami pasti menggelikan.
"kau mengatakan bahwa kau tidak akan menyesal meninggalkan siswa yang gagal, tapi itu tidak benar. Akan ada banyak hari di mana kau merasa menyesal jika mereka putus sekolah. "
Aku menatap lurus ke mata Horikita. Dia tidak hanya memahami kenyataan situasinya, tapi juga mengikatnya dengan kesadarannya. Aku mendapat kesan itu darinya.
"Kamu juga sangat banyak bicara. Tidak sesuai dengan prinsipmu untuk menghindari masalah. "
"Ya, mungkin."
"Ini benar-benar membuat frustrasi, tapi kata-katamu benar. kau memiliki cukup kekuatan persuasif untuk membuatku berpikir begitu. Aku akan menyadari itu Namun, aku masih belum bisa mengerti satu hal pun. Artinya, niat sejatimu. Apa sekolah ini untukmu? Kenapa kau berusaha membujukku? "
"... aku mengerti, itulah yang kau pikirkan."
"Jika seseorang tidak memiliki kekuatan persuasif, teori mereka tidak akan dipercaya."
Dia ingin tahu mengapa aku mencoba membujuknya agar membiarkan Sudou dan yang lainnya putus adalah hal yang buruk.
"Tanpa fasad, aku ingin tahu alasan sebenarnya. Untuk poin? Naik ke kelas A? Atau, untuk membantu temanmu? "
"Karena aku ingin tahu. Apa itu 'seseorang dengan jasa'? Apa persamaannya? "
"Merit, kesetaraan ..."
"aku datang ke sekolah ini untuk mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini."
Meski tidak tertata rapi di kepalaku, kata itu keluar dengan jelas dengan kata-kata.
"Tanganmu, bisakah kamu melepaskannya?"
"Ah, aku buruk."
Setelah aku melepaskan tanganku, Horikita berbalik dan menatapku.
"Aku tidak bisa jatuh karena omonganmu yang mulus, kan?"
Mengatakan itu, Horikita mengulurkan lengannya ke arahku.
"Aku akan mengurus Sudou-kun dan yang lainnya demi diriku sendiri. Mulai sekarang, aku akan memastikan untuk memastikan mereka tidak drop out sebagai investasi untuk masa depan. Apakah itu baik? "
"Jangan khawatir. aku tidak berpikir kau akan bertindak berbeda. Itu jenis orang dirimu. "
"Itu janji ya."
Aku meraih tangan Horikita.
Namun, baru pada saat itulah aku mengetahui bahwa ini adalah kontrak dengan setan.

1. Dan adalah peringkat dalam seni bela diri (https://en.wikipedia.org/wiki/Dan_(rank)#Ranks_in_Japanese )

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5