Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v1c8 intro

Kelompok kegagalan, usaha 2
Aroma teh pertama musim ini sekarang mengudara. ku harap kalian semua baik-baik saja.
Sebulan setengah sejak awal sekolah. Aku menghabiskan setiap hari riang.
"Maaf, bisakah kamu mendengarku? Apakah kepalamu baik-baik saja? "
Dia memukul dahiku dengan telapak tangannya, dan aku menggosoknya dengan kesakitan.
"kau tidak demam, ya."
"Bukan aku! Aku baru saja tersesat dalam pikiran. "
Aku ingat bagaimana kita mencapai situasi ini, dan dengan tak sengaja aku menghela napas. Mungkin seharusnya aku tidak setuju untuk bekerja sama dengannya.
Oh well, tidak ada gunanya menangis susu tumpah.
Pada saat itu, aku setuju untuk membantu menghiburnya, tapi mengingat kembali, sebenarnya tidak seperti aku untuk menerima.
"Jadi Pak Pakar. Apa yang harus aku lakukan?"
"Baiklah ... tentu saja, kita perlu membujuk Sudou-kun dan yang lainnya untuk berpartisipasi dalam kelompok belajar lagi. Untuk melakukan itu, kau harus merendahkan kakimu, memohon mereka untuk bergabung. "
"Mengapa aku harus melakukan itu ... Pertama, kamu adalah alasan mengapa ada perkelahian."
"Alasan sebenarnya adalah mereka tidak mau belajar. Jangan salahkan itu. "
Gadis ini ... apakah dia bahkan ingin membantu mereka?
"Tidak mungkin mengumpulkannya lagi tanpa bantuan Kushida. kau juga tahu itu kan? "
"… Aku tahu. Kurasa kita harus berkorban. "
Sepertinya dia tidak ingin terlibat dengan Kushida dengan cara apa pun yang mungkin. Meskipun dia tidak senang dengan hal itu, dia setuju karena ini adalah keadaan darurat.
Ini adalah kompromi terbaik bagi seseorang seperti Horikita yang tidak menginginkannya.
"Baiklah, pergi dan cepat bawalah dia bekerja dengan kami."
"aku?"
"Tentu saja. kamu membentuk kontrak denganku. Karena kamu setuju untuk menjadi pekerja kerasku sampai kami mencapai kelas A, kau harus mematuhi. "
aku tidak ingat membuat kontrak seperti itu.
"Ini, lihat kontrak tertulis ini."
Wow. Namaku dan bahkan segelku.
"kau akan dikenakan biaya untuk pemalsuan dokumen, kau tahu."
Sambil menyerah, aku berjalan menjauh darinya. Horikita merapikan mejanya dan menghadap Kushida.
"Kushida-san. aku ingin berbicara denganmu. Jika mungkin, apakah kau ingin makan siang bersama? "
"Makan siang? Aneh rasanya diajak oleh Horikita-san, tapi pasti. "
Meskipun aku berada di dekatnya, Kushida sama sekali tidak goyah. Dia cepat setuju. Kushida kemudian berjalan menuju Palet Cafe yang paling populer di sekolah.
Inilah tempat Horikita marah kepada kami karena kami berbohong dan memanggilnya keluar.
Horikita membayar minuman Kushida. Tentu saja, saya membayar sendiri.
Sambil minum sambil tersenyum, Kushida duduk di kursi. Kami juga duduk di depannya.
"Terima kasih. Apa yang harus kamu bicarakan? "
"aku membuat kelompok belajar untuk membantu Sudou-kun. Bisakah kau membantu kami sekali lagi? "
"Untuk apa kamu melakukan ini? Apakah demi Sudou-kun? "
Kushida juga menyadari bahwa permintaannya itu tidak murni altruistik.
"Tidak, ini untukku."
"Apakah begitu. Horikita-san, seperti biasa, bertindak untuk dirimu sendiri, ya. "
"Maukah kamu tidak membantu orang yang tidak bertindak untuk teman mereka?"
"aku pikir kau bebas berpikir sesukamu. Namun, aku ingin memastikan bahwa kau tidak akan berbohong, jadi aku senang kamu menjawab dengan jujur. Ok, aku akan membantumu keluar. Lagi pula, kita teman sekelas, bukan? Ayanokouji-kun. "
"Y-ya. Tolong bantu kami."
"aku ingin bertanya langsung kepadamu. Ini bukan untuk temanmu, bukan untuk poinnya, tapi kau ingin aku membantu agar bisa mencapai kelas A, bukan? "
"Iya nih."
"Itu, itu tidak masuk akal ... bukan tidak mungkin? Oh, aku tidak mencoba menyebutmu bodoh. Tapi bagaimana aku harus mengatakannya ... lebih dari setengah kelas sudah menyerah, kau tahu? "
"Apakah karena perbedaan antara kelas kita dan kelas A terlalu besar?"
"Ya ... jujur saja, aku tidak tahu apakah kita bisa menyusul. aku bahkan tidak tahu apakah kita bisa mendapatkan poin bulan depan. Aku merasa kecewa. "
Horikita menabrak meja dengan dentang.
"aku akan benar-benar melakukannya."
"Ayanokouji-kun, apakah kamu juga ingin kelas A?"
"Iya nih. Dia adalah asistenku dalam meraih kelas A. "
kau membuatku asisten tanpa persetujuanku ...
"Hmm baiklah. Biarkan aku membantu. "
"Tentu saja, itu sebabnya kami bertanya di tempat pertama."
"Bukan itu, aku ingin bergabung dengan kalian untuk kelas A. Bukan hanya kelompok belajar, tapi aku ingin membantu semua hal lain yang akan kau lakukan mulai sekarang."
"E-eh? Tapi…"
"Kalau begitu, apakah kau tidak ingin aku membantu?"
Kushida menatap Horikita dengan mata melebar.
"Baik. Secara formal aku akan meminta bantuanmu lagi jika kelompok studi ini berjalan dengan baik. "
Itulah jawabannya. Meskipun Kushida mungkin memiliki sesuatu dalam pikiran, Horikita memutuskan untuk membiarkannya mencari alasan tertentu dan membiarkannya bergabung.
Setelah menerima balasan afirmatif dari Horikita yang biasanya keras kepala, Kushida melompat dengan gembira.
"Sangat!? Yay! "
Melihat benar-benar bahagia, dia bersorak senang. Penampilannya ini juga imut.
"Salam kenal lagi, Horikita-san! Ayanokouji-kun! "
Dia mengulurkan tangan kiri dan kanannya ke arah kami berdua.
Merasa agak bingung, Horikita dan aku menjabat tangannya.
"Namun, aku tidak tahu apakah Sudou-kun dan teman-temannya setuju untuk bergabung lagi."
"Ya. Dalam situasi saat ini, tentu terlihat sulit. "
"Kalau begitu, bisakah kamu menyerahkannya kepadaku sekali lagi?" aku bisa melakukan setidaknya ini setelah bergabung dengan kalian. Baik?"
Aku merasa terbebani dengan kecepatan yang dilakukan Horikita dan Kushida.
Seakan hendak segera beraksi, dia mengeluarkan teleponnya. Segera setelah itu, Ike dan Yamauchi datang dengan ekspresi gembira. Begitu mereka melihatku dan Horikita, mereka menatapku seolah mereka berkata, "Kamu benar-benar memberitahunya tentang obrolan itu !?". Nah, itu nyaman, jadi aku hanya akan diam saja. Rasa bersalah mereka mungkin akan efektif untuk membuat mereka setuju.
"Maaf telah memanggil kalian berdua. aku atau lebih tepatnya, Horikita punya sesuatu untuk meminta kalian berdua. "
"Ww-apa, ada apa? Apa yang harus kaulakukan dengan kami? "
Betapa reaksi yang berlebihan ... Mereka mundur dengan gugup.
"Apakah kalian berdua punya rencana untuk bergabung dengan kelompok studi Hirata-kun?"
"Eh? k-kelompok belajar? Tidak, kami tidak ingin bergabung karena dia terlalu populer ... Kami akan menjejalkan hari sebelum ujian. Ini berhasil sejak sekolah menengah. "
Untuk kata-kata Ike, Yamauchi mengangguk dua kali, tiga kali. Tampaknya mereka berhasil melewati detik-detik terakhir dalam beberapa menit terakhir.
"Pemikiran seperti itu cocok untuk kalian berdua. Namun, kemungkinan dikeluarkan dari sekolah cukup tinggi saat ini. "
"kau sama seperti sebelumnya, apapun itu artinya."
Sudou muncul saat menggerutu pada Horikita. Sepertinya Sudou juga terjebak dalam perangkap Kushida.
"Siapa yang paling khawatir adalah kamu, Sudou-kun. Sepertinya kau sama sekali tidak khawatir tentang jatuh sekolah. "
"kau sudah tahu itu. Jika kau tidak hati-hati, aku akan memukulmu. Aku sedang sibuk dengan basket sekarang. Akan cukup baik untuk belajar sebelum ujian. "
"t-tenanglah, Sudou."
Ike mencoba menenangkan Sudou, seolah-olah dia tidak tahu apa yang dia katakan saat mengobrol.
"Hei, Sudou-kun. Tidakkah kamu akan mencoba belajar sekali lagi? kau mungkin hampir tidak lulus tes dengan menjejalkan. Namun, jika tidak berhasil, kau tidak akan bisa bermain bola basket lagi di sini, kau tahu? "
"Itu ... tapi aku tidak mau menerima 'amal' dari gadis ini. aku belum lupa kata-kata yang kau lempar ke aku tempo hari. Jika kau akan bertanya, mohon maaf dulu. Dengan ketulusan. "
Sudou menyatakan hal itu, menunjukkan permusuhan terhadap Horikita. Secara pribadi, aku berpikir bahwa meskipun dia merasa berbahaya untuk tidak belajar, dia lebih tersinggung dengan kata-katanya tentang bola basket.
Tentu saja, Horikita tidak akan meminta maaf dengan mudah. Tidak ada orang yang secara terbuka menyombongkan diri karena salah dengan mulut mereka sendiri.
"Kurasa kau salah, Sudou-kun."
"Apa!?"
Alih-alih meminta maaf, dia hanya menambahkan lebih banyak bahan bakar ke api.
"Namun, antipati kita satu sama lain hanya sepele dalam situasi ini. Aku akan mengajarimu untukku. kau akan belajar demi kamu. Apakah itu buruk?"
"Apakah kamu benar-benar ingin pindah ke kelas A? Untuk pergi sejauh untuk mengundangku. "
"Iya nih. Kalau tidak, siapa yang akan memilih untuk peduli denganmu? "
Dengan kata-kata kasar Horikita, Sudou semakin marah.
"aku sibuk dengan basket. Bahkan sebelum tes, yang lain tidak istirahat untuk belajar. Aku tidak bisa ketinggalan saat aku tidak belajar. "
Setelah meramalkan bahwa Sudou akan mengucapkan kata-kata seperti itu, Horikita mengeluarkan selembar kertas dan menunjukkannya kepadanya. Itu adalah jadwal yang rinci sampai hari ujian.
"Pada sesi belajar terakhir, aku mengetahui bahwa metode belajar biasa tidak sesuai untukmu. Tak satu pun darimu memahami dasar-dasar topik. Ini seperti mengambil kodok dan mengenalkannya ke laut. Katak tidak tahu harus mulai dari mana. Juga, aku mengerti bahwa meluangkan waktu jauh dari hobimu menambah stresmu. Karena itu, aku memikirkan sebuah rencana untuk mengatasi masalah itu. "
"Sihir macam apakah ini? Jika ada rencana seperti itu, katakan padaku. "
Keduanya belajar untuk tes dan aktivitas klub bisa hidup berdampingan. Percaya bahwa tidak mungkin hal itu benar, Sudou tertawa terbahak-bahak.
"Kami punya dua minggu dari sekarang. kamu akan mulai belajar setiap hari di kelas seolah kamu akan meninggal besok. "
Awalnya, aku tidak mengerti apa yang dia katakan. Semua orang bingung.
"Biasanya, ketigamu tidak bekerja serius di kelas kan?"
"Jangan putuskan itu sendiri."
Ike keberatan
"Kalau begitu, apakah kau rajin di kelas?"
"... Tidak, kita tidak. aku tidak melakukan apapun sampai kelas selesai. "
"betul kan? Dengan kata lain, kau menghabiskan enam jam sehari hanya pemalasan. Bahkan di luar satu, dua jam yang tersedia sepulang sekolah, ada satu ton waktu yang berharga untuk disia-siakan. Kita harus memanfaatkan saat ini dengan baik. "
"Tentu saja ... dalam teori yang akan berhasil, tapi ... bukankah itu tidak masuk akal?"
Kekhawatiran Kushida sangat tepat. Itu karena mereka tidak bisa belajar sepanjang waktu selama kelas terbuang.
Jika mereka bahkan tidak bisa berhenti berbicara di kelas, kurasa mereka tidak bisa memahami masalah mereka sendiri.
"aku tidak bisa mengikuti materi yang tercakup di kelas."
"aku sudah tahu itu. Jadi, kita akan menggunakan semua waktu luang yang kita miliki dan memiliki sesi belajar kecil. "
Horikita kemudian berpaling ke halaman berikutnya. Itu memiliki deskripsi lengkap tentang apa yang akan kita lakukan.
Singkatnya, ini seperti ini. Setelah periode pertama, semua orang akan bertemu dan mendiskusikan apa yang tidak mereka mengerti. Dalam sepuluh menit istirahat, Horikita kemudian akan mengajarkan apa yang tidak mereka ketahui.
Dan kemudian seluruh proses akan berulang untuk periode berikutnya. Tentu saja tidak sesederhana kedengarannya.
Namun, karena mereka tidak dapat mengikuti pelajaran, mungkin sulit bagi mereka untuk bisa mengerti dalam waktu singkat.
"t-tunggu. aku bingung. Apakah ini mungkin? "
Ike juga menyadari bahwa ini akan menjadi tugas yang berat.
"Ya, bukankah tidak masuk akal kalau mengira kau bisa mengajar kita hanya dalam 10 menit?"
"Jangan khawatir. Selama kelas, aku akan memastikan untuk mendapatkan semua jawaban atas setiap pertanyaan. Dan kemudian Ayanokouji-kun dan Kushida-san akan mengajari kalian masing-masing. "
Jika seperti itu, saya kira ada kesempatan bahwa setiap orang bisa mengerti hanya dalam 10 menit.
"Kalian berdua, jika itu hanya menjelaskan jawabannya, kamu bisa melakukannya, kan?"
"Tapi ... aku masih tidak berpikir itu mungkin dalam jumlah waktu itu. Belajar keras, jadi aku tidak tahu ... "
"Konten yang tercakup dalam satu periode sangat kecil. Itu hanya 1 halaman catatan, atau paling banyak tentang 2. Dan materi tentang tes hanya memakan separuh halaman. Pokoknya, jika waktunya tidak cukup, kita selalu bisa menggunakan istirahat makan siang. aku tidak mengatakan bahwa aku ingin kau mengerti materinya. aku hanya ingin memastikan bahwa itu ada di kepalamu. Yang penting adalah memastikan bahwa kamu memperhatikan suara guru dan huruf-huruf di papan tulis. Lupakan saja mencatat. "
"Apakah kau menyuruh kami untuk tidak mencatatnya?"
"Mencoba menghafal pertanyaan itu dan jawabannya mengejutkan saat mencatat."
Tentu, itu mungkin benar. Dengan memusatkan perhatian pada mencatat, waktu yang berharga terbuang sia-sia.
Bagaimanapun, sepertinya Horikita tidak mau menggunakan waktu sepulang pun.
"Coba saja. kau bisa mencobanya sebelum kau menolak. "
"... aku masih tidak mau melakukannya. aku ingin menghabiskan waktuku berbeda dari seseorang yang belajar 24/7. Juga, kurasa aku tidak bisa belajar dengan trik murah seperti itu. "
Horikita memikirkan rencananya sambil mempertimbangkan ketiganya, tapi Sudou masih tidak setuju.
"Sepertinya kau salah paham dengan konsep dasar di sini. Trik murah Tidak ada hal seperti itu. Tidak ada gunanya menghabiskan waktu dan belajar dengan saksama. Itu bukan hanya untuk belajar, tapi juga untuk hal lainnya. Atau apakah kamu mengatakan bahwa ada trik dan jalan pintas yang murah untuk bola basket? "
"Tentu tidak ada hal seperti itu. Baru setelah kamu berlatih dan berlatih, kau akan merasa baik. "
Menyadari apa yang dia katakan, Sudou menghirupnya dengan tajam karena terkejut
"Sangat tidak mungkin bagi orang yang tidak memiliki kemampuan untuk fokus. Namun, kau akan mencurahkan seluruh energimu untuk mendapatkan bola basket yang lebih baik. Sekalipun hanya sebagian kecil, gunakan sebagian energi itu untuk belajar. Agar bisa terus bermain basket di sekolah ini. Sehingga kau tidak ditendang keluar. "
Itu sangat kecil, tapi Horikita dengan jelas menawarkan Sudou sebuah kompromi kecil. Dia ragu-ragu.
Namun, harga dirinya sempat menghalangi. Tidak peduli apa, dia tidak akan setuju.
"... aku masih tidak mau ikut. Terima kasih karena bersikap lebih perdata, tapi aku tetap tidak setuju. "
Sudou mencoba pergi tanpa pernah duduk, tapi Horikita menghentikannya.
Jika dia membiarkan kesempatan ini berlalu, mungkin tidak ada kesempatan lain untuk membentuk kelompok belajar. Biasanya, aku tidak akan mengatakan apapun, tapi aku rasa aku harus masuk dan membantu di sini.
"Hei, Kushida. Apakah kamu sudah punya pacar? "
"Eh? Ehh? aku tidak memilikinya, mengapa kau bertanya kepadaku tiba-tiba? "
"Kalau begitu, jika saya mendapat 50 poin pada tes berikutnya, akankah kamu berkencan denganku?"
Aku mengulurkan tanganku.
"Ha? Apa yang kau katakan, Ayanokouji !? kencanku aku akan mendapatkan 51 poin! "
"Tidak, tidak, aku! kencancku aku akan mendapatkan 52 poin! "
Ike cepat menanggapi. Dan kemudian Yamauchi. Kushida dengan cepat menyadari apa yang sedang kulakukan.
"m-memalukan ... aku tidak menilai orang dengan nilai tes mereka, kau tahu?"
"Tapi mereka menginginkan imbalan untuk melakukannya dengan baik. Lihatlah antusiasme mereka. Jika ada imbalan seperti itu, mereka mungkin akan berusaha lebih keras lagi. "
"W-yah, bagaimana dengan ini? aku akan berkencan dengan orang yang mendapat nilai tes tertinggi ... aku menyukai orang-orang yang bekerja keras untuk mencapai sesuatu yang mungkin tidak mereka sukai. "
"Woahhhhh! Aku akan melakukannya! Aku akan melakukannya!"
Mereka semua sangat terengah-engah. Aku memanggil Sudou.
"Hei Sudou. Apakah kamu akan melakukannya? Inilah kesempatanmu. "
Ini sedikit berbeda dari mengatakan "Apakah kau ingin berkencan dengan Kushida?"
aku memiliki pemahaman kasar tentang karakter Sudou. Dalam situasi seperti ini, sulit untuk membuatnya ikut berpartisipasi. Jadi, aku harus mencari kompromi agar bisa bergabung.
"... kencan ya? aku rasa itu tidak buruk. Serius, tidak bisa menahannya ... aku juga ikut. "
Sudou berbalik dan membalas dengan suara kecil. Kushida mendesah lega.
"Ingatlah, anak laki-laki adalah makhluk yang lebih sederhana daripada yang mungkin kau pikirkan."
aku menyambut baik Sudou kepada kelompok tersebut setelah mengatakannya kepada Horikita.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5