Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v2c2p1

"aku berencana untuk ... menghilang, tapi ..."
Istirahat makan siang. Untuk beberapa alasan, aku terlibat dengan kelompok yang biasa dan pergi ke kafetaria.
Anggota-anggotanya adalah aku, Kushida, Horikita, Ike, Yamauchi, dan Sudou.
Itu tak terelakkan. Saat makan siang tiba, Kushida mendatangiku dan bertanya, "Mau makan siang?" Sambil tersenyum. aku tidak mungkin menolak benar Jadi aku berkata, "Tentu!". .
"kau sepertinya terlibat dalam satu masalah demi masalah, Sudou-kun."
Horikita mendesah putus asa.
Tentu, topik diskusi adalah bagaimana membuktikan bahwa Sudou tidak bersalah.
"Yah, itu tidak bisa ditolong, jadi kami akan membantumu sebagai teman, Sudou."
Meski awalnya dia memperlakukan Sudou sebagai orang jahat, sikap Ike berubah. Sudah pasti karena Kushida masuk. Meski begitu, Sudou meminta maaf.
"aku minta maaf karena telah menimbulkan masalah lagi Horikita. Namun, aku bukan orang yang salah saat ini. Aku benar-benar frustrasi pada bajingan kelas C itu. "
Seakan itu masalah orang lain, Sudou berbicara dengan Horikita dengan nada acuh tak acuh.
"aku minta maaf, tapi kali ini, aku sama sekali tidak ingin membantu."
Horikita segera menolak permintaan Sudou untuk meminta bantuan.
"Hal yang paling penting ke kelas D agar bisa bangkit adalah dengan mengambil kembali poin yang kita hilang secepat mungkin. Namun, karena kau, kami mungkin tidak akan bisa mendapatkan poin apapun. Dengan kata lain, kau baru saja mengacaukan rencana itu. "
"Tunggu sebentar. Mungkin memang benar, tapi aku bukan orang yang salah! aku hanya memukul mereka karena mereka memprovokasi aku dulu! Apa salahnya itu !? "
"kau terus mengatakan bahwa mereka memulai pertarungan, tapi itu tidak lebih dari perbedaan sepele. Apakah kau tidak menyadarinya? "
"Sepele pantatku Ini benar-benar berbeda. Aku bukan orang yang harus disalahkan! "
"Apakah begitu? Baiklah, selamat mencoba. "
Meraih nampannya yang tak tersentuh, Horikita berdiri.
"Apakah kau tidak akan membantu !? Bukankah kita berteman !? "
"Jangan membuatku tertawa. Aku tidak pernah menganggapmu sebagai teman. aku merasa paling tidak nyaman saat berada bersama orang-orang yang tidak menyadari betapa bodoh dan bodohnya mereka. Selamat tinggal."
Horikita menghela napas, terlihat lebih jengkel daripada marah, dan meninggalkan ruangan.
"Ada apa dengannya? Sialan! "
Karena tidak mampu melampiaskan kemarahannya di tempat lain, dia menabrak meja kafetaria.
aku melihat sup miso siswa terdekat itu tumpah. Aku melihat dia melotot pada Sudou, tapi terdiam saat melihat wajahnya. Dan aku mengerti bagaimana perasaannya.
"aku kira kita harus puas dengan apa yang kita miliki"
"Aku tahu kau akan mengerti, Yamauchi. Aku juga mengandalkanmu, Ayanokouji. "
Sepertinya aku yang kedua untuk Yamauchi. Yah, itu tidak terlalu mengejutkan.
"Bahkan jika kau memintaku untuk membantu, aku tidak dapat berbuat banyak, kau tahu?"
Ini tidak efektif untuk mencela diri sendiri setiap kali seseorang meminta pertolongan, tampaknya.
"kau pernah mengatakan bahwa sejak kemarin Ayanokouji-kun. Ike, katakan sesuatu. "
"Tidak, tapi ... baiklah, aneh bagi Ayanokouji untuk mengatakan bahwa dia tidak akan berguna. Nah, itu lebih baik daripada tidak berada di sana. Mungkin."
Seperti yang diharapkan, Ike tidak bisa menemukan bagaimana saya berguna.
Dengan wajah sombong, aku menatap Kushida. Seolah aku memamerkan kekuatan menjadi orang yang membosankan.
"Ini menyedihkan. Kupikir kita akur saat kita bersiap untuk ujian ... "
Ike berkata dengan nada kecewa. Aku melihat Horikita duduk kembali di kejauhan, terlihat sedikit kesal.
"aku sama sekali tidak mengerti sama Horikita. Ada apa dengan dia, Ayanokouji? Kenapa dia seperti itu? "
Saya tidak tahu jawaban atas pertanyaan itu. Apa aku, buku petunjuk untuknya? Untuk menghindari menjawab, aku menjejali wajah dengan nasi.
"Aneh juga. Horikita-san ingin pergi ke kelas A, bukan? Jika kita menyelamatkan Sudou-kun, kelas akan menerima poin. Aku heran mengapa dia tidak mau. "
"Bukan karena dia tidak suka dengan Sudou? Dia bilang dia tidak menganggapnya sebagai teman. "
Mengatakan itu tidak akan membantu ..
Mereka salah mengerti apa yang dia katakan sebelumnya karena ketidaksukaannya pada Sudou ..
"aku tidak ingin berpikir seperti itu, tapi aku rasa itu benar ..."
"Kushida, Horikita-"
Secara tidak sadar aku mulai berbicara. Kushida menatapku dengan penuh minat.
"Horikita-san?"
"Ah ... Itu mungkin tidak relevan, tapi inilah pikiranku tentang ini: aku pikir Horikita biasanya berbicara dengan cara yang keras. Tapi aku juga mengira kalian salah paham dengannya. "
"Hah? Apa maksudmu?"
"Dia tidak akan membantu jika tidak ada alasan untuk melakukannya ... saya kira."
"Apa yang kau maksud dengan, ‘aku pikir, aku pikir'? Apakah kau hanya menebak? "
Sudou meledak dalam percakapan. Karena dia sadar akan Horikita, tidak sulit untuk mengerti bahwa dia tidak suka ditolak olehnya.
Horikita mungkin menyadari hal ini saat Chiyabashira-sensei bercerita tentang kejadian itu.
Ini terjadi karena suatu alasan. Dan akhirnya dia meramalkan ... dengan kata lain, kemungkinan bahwa ini akan berakhir dengan hasil positif hampir tidak mungkin. Setelah menyadari hal itu, Horikita dengan sengaja bersikap dingin terhadap Sudou.
Jika dikatakan di sini, tidak akan banyak perbedaan karena hanya akan membuat mereka merasa berkecil hati. Tanpa mengetahui bagaimana segala sesuatunya akan berakhir, aku ragu untuk membalas ledakan Sudou.
Karena tidak ingin menuangkan air dingin ke dalam rencana mereka, Horikita mungkin tidak mengatakan apapun dan pergi.
"Yah ... tebak seperti yang kaukatakan, Sudou."
"kau bahkan tidak punya alasan untuk berpikir seperti itu?"
"Horikita pintar sekali. Aku merasa dia sampai pada kesimpulan yang membuatnya bertindak seperti itu. "
"Sebuah kesimpulan? Ya, sebuah kesimpulan untuk meninggalkanku. "
"Jangan menuduh orang lain, Sudou. Wajar saja Ayanokouji-kun untuk membela Horikita, karena dia selalu bersamanya setiap saat .. Dia penting baginya, kau tahu? "
Ike menyindirku dengan senyum jahat di wajahnya.
Sudou mengklik lidahnya dan meraih nampannya, masih merasa kesal.
"Jika seseorang datang sebagai saksi, itu akan menjadi besar. Karena para guru meminta semua kelas, ini mungkin akan segera teratasi. "
Saya mengerti ingin berpikir seperti itu, tapi apakah situasinya bisa dipecahkan dengan mudah?
Bagaimanapun, masalahnya serius. Ini tidak masuk akal bagi Horikita untuk menyerah. Akan menjadi sekakmat jika saksi, dengan asumsi ada satu di tempat pertama, berasal dari Kelas C. Akan wajar bagi kelas C untuk menyembunyikan kebenaran agar bisa melindungi diri mereka sendiri. Bagaimanapun, sekolah ini terdiri dari barisan. Tidak mungkin perasaan bersalah akan lebih besar daripada kerugian yang mungkin didapat kelas.
Tapi kalau saksi bukan dari kelas C, masalahnya adalah kemana harus mencari.
Jika itu adalah seseorang yang netral dan telah melihat situasi terungkap sejak awal, hasilnya mungkin berbeda.
"Ah, maaf, aku akan pergi sebentar. Aku akan bertanya pada senpai yang baru saja kulihat di sana. "
Kushida berdiri dari kursinya.
"Kamu melakukan yang terbaik untuk orang seperti Sudou, Kushida-chan. Ini lucu. "
Terpikat oleh punggung Kushida, Ike terpesona.
"Aku harus mengakuinya secara serius pada Kushida-chan ..."
"Tidak mungkin. kau pikir dia akan jatuh ke tingkatmu? "
"aku memiliki kesempatan lebih baik darimu."
Kedua anak laki-laki yang juga terpesona itu bertengkar.
"Jika aku berkencan dengan Kushida-chan ... fufu."
Drooling, Ike mulai berkhayal dengan pikiran tidak senonoh.
"Hei. Kenapa kamu berkhayal tentang Kushida-chan-ku? "
"Noo ..."
"d-delusi apa yang kamu punya !? Berbicara!"
Sepertinya dia kehilangan kendali.
"Apa maksudmu, apa? Tentu saja aku memikirkannya telanjang, tepat di sampingku. Dengan kata lain, berpelukan. "
Entah bagaimana, seluruh adegan itu bisa dibayangkan sampai batas tertentu dengan sedikit kata-kata itu.
"Sialan, aku tidak akan kalah! aku juga memikirkan berbagai hal! "
Hei hei, itu tidak etis atau tidak cocok.
"Hentikan. Jangan sentuh Kushida-chan-ku dengan tangan kotormu. "
Dalam beberapa hal, Kushida tampak menyedihkan.
Dia mungkin objek fantasi beberapa anak laki-laki setiap malam.

"Seperti yang aku pikir, bagian terbaik tentang SMA adalah gadis-gadis itu. Aku sangat menginginkan pacar. Jika aku memiliki pacar selama musim panas, aku bisa pergi ke kolam bersamanya! Itu akan menjadi yang terbaik! "
"Ini akan menjadi yang terbaik jika Kushida-chan adalah pacarku ... itu akan menjadi yang terbaik jika dia adalah pacarku ..."
Seakan itu sesuatu yang berharga, Yamauchi mengatakannya dua kali.
"Tapi karena Kushida-chan itu lucu, bukankah dia akan mendapatkan pacar cepat atau lambat ...?"
"Jangan bilang begitu, Yamauchi. Sepertinya dia tidak punya pacar, jadi tidak apa-apa. "
Ike membalas dengan percaya diri, meski sepertinya dia berusaha meyakinkan dirinya sendiri.
"Apakah kamu ingin tahu? Aku yakin kalian ingin tahu. "
"Apa? Apa yang kamu bicarakan, Ike? Katakan padaku."
Sambil mengatakan, "Yah, kurasa aku tidak bisa menahannya," Ike mengeluarkan teleponnya.
"Dengan menggunakan telepon yang kami dapatkan dari sekolah, kami benar-benar bisa melacak lokasi teman terdaftar."
Ike mencari lokasi Kushida saat dia mengatakannya.
Tak lama kemudian, telepon berkedip dengan informasi Kushida, menunjukkan bahwa dia berada di kafetaria.
"aku selalu mengecek secara teratur, bahkan di akhir pekan. Dan kemudian aku berbicara dengannya, berpura-pura bahwa kita bertemu secara kebetulan, untuk memastikan bahwa dia tidak punya pacar. "
Sambil menyilangkan lengannya, Ike memiliki ekspresi percaya diri di wajahnya, tapi yang dia lakukan tidak lebih dari menguntitnya.
Ini sudah pada tingkat di mana polisi biasanya akan melakukan intervensi.
"Realistis, Kushida-chan keluar dari liga kita ... dia tidak akan jatuh ke tingkat kita. Mungkinkah jika aku mengarah ke bawah ...? "
"Ya ... di tempat pertama, pacarku tidak bisa jelek ..."
"Mereka harus setidaknya 70 ..."
Sepertinya kedua anak laki-laki itu mulai bermimpi mendapatkan pacar.
Khayalan liar mereka hancur, tapi mereka tidak bisa menyingkirkan harapan mereka yang tinggi.
"Ayanokouji, apa kamu mau pacar?"
"Nah, kalau itu mungkin."
Jika saya bisa mendapatkan pacar hanya karena saya menginginkannya, saya tidak akan memiliki banyak kesulitan untuk bersosialisasi dengan orang lain.
"aku hanya bertanya lagi, tapi apakah kau yakin tidak merasakan apapun untuk Horikita?"
Dia menyodorkan sumpitnya ke arahku sambil bertanya.
"Tidak, sungguh."
"kau yakin?"
Dia bertanya lagi, sepertinya dia tidak mempercayaiku. Aku mengangguk kuat-kuat untuk mengerti maksudku.
"... Kalau begitu, baiklah. Kupikir kau berpegangan padanya. Maksudku, itu akan merepotkan Horikita. "
aku tidak ingat berpegangan pada siapapun. Terutama bukan dia.
"Tapi apakah kamu baik-baik saja dengan Horikita? Yah, dia imut, tapi ... dia cukup membosankan kan? Aku tidak akan bisa berdiri seperti dia. Dia tidak ingin pergi ke kolam renang atau pergi pada setiap tanggal. "
"aku tidak tahu. Horikita lebih baik dari Kushida. "
Sudou mengangguk dua kali, tiga kali dan menyilangkan lengannya sambil merasa bangga dengan pilihannya.
"Jika seseorang tidak berhubungan, dia akan menolak kencan, tapi kalau itu pacarnya, dia mungkin akan setuju, bukan? Dan dia akan menunjukkan ekspresi pacarnya bahwa dia tidak akan menunjukkan anak laki-laki lain. "
"aku mengerti ... aku bisa membayangkannya juga. Dia imut sekali. "
Sambil melirik Horikita, yang duduk agak jauh, Yamauchi memasukkan khayalannya.
"Tapi Horikita sepertinya telah meninggalkanmu, Sudou."
"Itu ... yah, itu benar. Sialan, aku merasa sedih sekarang. "
"Yah, aku tidak mengatakan apa-apa karena jumlah saingan Kushida-chan hanya menurun."
Sepertinya Ike memutuskan untuk mencari cewek di sekitar dada ukuran 70 sambil menjaga Kushida sebagai tujuan utamanya.
"Omong-omong Ayanokouji, jika kamu tidak menyukai Horikita, siapa yang kamu suka? Sudou memiliki Horikita, Yamauchi memiliki Kushida-chan. Apakah kau akan menjadi saingan? "
"Siapa…"
Tidak ada gadis khusus yang datang ke pikiran.
Untuk beberapa saat, kau memikirkannya dengan serius. Jika aku memilih, maka ... Kushida? Dia adalah orang yang paling aku ajak bicara, jadi itu tak terelakkan. Tapi karena aku tahu dia tidak menyukaiku, aku belum benar-benar memikirkannya.
"Tidak ada siapa-siapa."
Namun, Ike dan Yamauchi mengirimiku tatapan ragu.
"Apakah kau percaya bahwa ada orang yang tidak naksir seorang gadis?
"Tidak ada yang seperti itu sama sekali. Jangan menyembunyikannya, Ayanokouji. "
"Tidak seperti kalian, aku belum pernah bertemu dengan banyak cewek selain Horikita dan Kushida."
"Baiklah, aku kira. aku belum pernah melihatmu berbicara dengan gadis lain. "
Sangat menyedihkan bahwa itu benar.
"Haruskah aku memperkenalkanmu pada beberapa gadis?"
Sambil merangkul bahuku, Ike berbicara dengan percaya diri.
"Tidakkah menyedihkan jika kau mencoba mengenalkan beberapa gadis saat kau bahkan tidak punya pacar?"
"Uu ... ya ..."
"Sae-chan-sensei mengatakan bahwa kita akan berlibur di musim panas, bukan? Aku pasti akan mendapatkan pacar saat itu juga. Kushida-chan jika memungkinkan! Atau cewek imut lainnya! "
"aku juga aku juga! Bahkan jika dia yang terburuk, aku akan mendapatkan pacar ... dan kemudian aku akan menjalani kehidupan sekolahku yang ceria-dovey! "
"... Kapan aku harus mengakui Horikita ..."
Mereka bertiga berbicara tentang gadis-gadis itu dalam pikiran mereka.
"Kita harus memiliki kompetisi untuk melihat siapa yang mendapatkan pacar terlebih dahulu. Orang pertama yang memiliki pacar akan memperlakukan kita semua dengan makanan! Baik?"
Sulit untuk memutuskan apakah saya adalah teman sejati dengan berpartisipasi dalam kompetisi seperti ini.
"Ada apa, Ayanokouji? Bagaimanapun, kau tidak akan mengatakan bahwa kau tidak akan berpartisipasi, bukan? "
"Tidak, aku hanya bertanya-tanya mengapa orang pertama yang mendapatkan pacar adalah orang yang memperlakukan orang lain."
"Oh begitu. Kamu hanya cemburu kan? "
"Seseorang yang mendapat pacar bahagia. Karena mereka bahagia, mereka memperlakukan semua orang. Perasaan seperti itu. "
Meski mereka mulai bersemangat, masalah Sudou tetap ada.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5