Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v2c3p7

7
Pintu masuk sekolah dipenuhi gelombang siswa yang pulang ke rumah.
Apa yang diinginkan Ichinose denganku? aku sedikit khawatir datang kesini. Kurasa aku akan segera tahu.
Meski dia imut, ia memiliki kehadiran yang mendominasi tempat ini.
Jujur saja, aku tidak tahu bagaimana cara mendeskripsikannya. aku hanya bisa mengungkapkannya sebagai samar-samar lembut tapi kuat. aku juga memperhatikan semua perhatian yang dia dapatkan dari siswa kelas satu.


Dia Kushida sama, atau bahkan lebih. Dia populer dengan pria dan wanita, sepulang sekolah setiap orang mengejarnya ingin berbicara, satu demi satu.
Akibatnya, aku harus mencari cara untuk membuang sampah sekitar 5 menit saat dia selesai berbicara.
"Buddy, Ayanokouji, di sini!"
Akhirnya, Ichinose mengingatku dan memanggilku.
Dia mengangkat tangannya untukku bergabung dengannya.
"Jadi, apa yang harus aku lakukan sekarang?"
"aku akan segera menyelesaikan ini. Ikuti aku."
aku memakai sepatuku, dan aku menuju ke belakang sekolah saat dipimpin oleh Ichinose.
Aku sampai di bagian belakang gedung. Ini adalah tempat yang tepat untuk mengakuinya.
"Ayo lihat…"
Dia menarik napas singkat dan menatapku. Tidak mungkin, Ichinose untukku ?!
"Pengakuan--"
Woah, seperti itu ...
"Aku akan mengaku di sini."
"…Hah?"
Dengan mengatakan itu, Ichinose menunjukkan sebuah surat kepada saya.
Itu adalah surat yang indah dengan segel lucu di atasnya.
Meski terlihat bagus saat mengintip ke dalam, aku melihat ada yang tidak biasa.
Bagian dalamnya sama imutnya dengan bagian luarnya, tulisannya sangat girly.
Sejak pertama kali masuk sekolah ini, aku sudah punya keinginan. Aku baru sadar apa itu.
Ada tertulis bahwa ia ingin bertemu di bagian belakang gym pada pukul 4 sore pada hari Jumat malam setelah ditutup. Itu akan terjadi dalam 10 menit.
"Tidakkah lebih baik bagiku untuk tidak berada di sini?"
"Maaf, tapi aku juga tidak merasakan hal yang sama. . . . Bagaimana aku bisa mematikannya tanpa menyakiti mereka? aku tidak yakin bagaimana untuk tetap berteman baik. Jadi aku ingin kamu membantuku. "
"aku rasa ini bukan yang terbaik, aku tidak memiliki pengalaman dengan pengakuan. Ada banyak orang berguna di Kelas B. "
"Orang yang mengaku ... ada di Kelas B."
Aku paham. Entah mengapa aku mengerti mengapa aku dipilih.
"aku ingin menyimpan apa yang terjadi hari ini rahasia mungkin. Jika tidak, hal-hal akan menjadi canggung di masa depan. Ayanokoji, aku tahu kau tidak akan memberitahu siapa pun. "
"Tapi Ichinose, bukankah kamu biasa mengaku?"
"Eh! Apa? Tidak semuanya. Walaupun demikian. aku tidak tahu apa-apa tentang berkencan! "
aku tidak akan pernah mempercayainya jika aku tidak diminta untuk membantu hari itu.
"Jadi, aku hanya, aku merasa ..."
Sungguh tidak bisa terbantu, Ichinose itu imut, tapi menurutku itu tidak terlihat. Dilihat dari tanggapan siswa lain terhadap Ichinose pagi ini, kepribadiannya juga nampaknya sangat bagus.
"Jadi ... bisakah kamu berpura-pura jadi pacarku?"
Wow, ini malam yang menarik!
"Setelah melihat semua pilihan, mengatakan bahwa ada seseorang yang kau pacaran dengan tampaknya sedikit menyakiti. . . . "
"aku tahu perasaan tidak ingin menyakiti seseorang, tapi tidak bisakah bohongnya sakit lagi nanti?"
"aku memutuskan untuk segera putus. aku ingin kita mengatakan bahwa aku dicampakkan. "
kau tidak berpikir ada masalah, tapi ...
"Sebaiknya bicara satu lawan satu, tentu saja. Ini juga merupakan tindakan jujur yang harus dilakukan. "
"Tapi hey!"
Ichinose melihat sesuatu, dia mengangkat tangannya dengan canggung.
Tampaknya pihak lain datang lebih awal dari yang kita duga. Anak macam apa ini?
Saat kamu melihat wajah, terlihat seperti pria dan wanita. kau harus melihat dengan saksama.
Tidak, tidak peduli bagaimana tampilannya itu adalah seorang gadis. Kupikir begitu saat aku melihat surat itu, tapi itu benar-benar seorang gadis. Tidak seperti pria yang mengaku laki-laki, itu karena aku adalah orang yang sepertinya baik-baik saja walaupun sedikit bertentangan dengan cara mapan dalam melakukan sesuatu.
"Ichinose, siapa orang itu?"
Gadis yang datang ke sini mewaspadaiku, anak laki-laki yang tidak dikenal.
"Dia adalah kelas Ayanokoji dari D. Maafkan aku, Chihiro-chan, aku membawa seseorang yang tidak kamu kenal. "
"Apakah ini mungkin pacarmu ... atau?"
"Ah. . . Uh. . .. "
Kupikir Ichinose mungkin akan menjawab "Yeah." Namun, nampaknya jawabannya tersangkut di belakang tenggorokannya, mungkin dari rasa bersalah berbohong.
"Kenapa orang Ayanokouji disini?"
Gadis itu, Chihiro-chan, bingung dengan situasi yang tak terduga dan menjadi mata berlinang air mata. Apakah dia pacarmu? Mengapa orang lain di sini kalau bukan pacarmu? aku tidak mengerti.
Lalu aku melihat Ichinose, dia tampak panik, seolah tidak tahu harus berbuat apa. Dia tampak sebagai gadis yang dapat diandalkan, namun memiliki kelemahan yang tidak terduga.
"Nah, bisakah kau pergi ke tempat lain? aku punya masalah penting untuk didiskusikan dengan Ichinose."
"Tunggu sebentar, Chihiro-san. Nah, um ...? Sebenarnya, Ayanokouji-kun ...."
Ichinose melakukan langkah pertama entah bagaimana dan sepertinya berniat untuk menolak.
Mungkin dia berpikir bahwa dia akan mengalami kesulitan jika dia mengatakan "anak perempuan" dalam bahasa langsung.
"... Apa itu?"
"Ayanokouji-kun? Itu aku-"
Pada dasarnya tidak ada yang bisa aku lakukan saat ini. Kalau saja ada ...
"Aku hanya teman."
Sebelum Ichinose bisa memutarbalikkan sesuatu, aku angkat bicara.
"Ichinose, kupikir bukan ide bagus bagiku berada di sini, karena aku tidak mengakuinya. Itu adalah kesalahan untuk membuatku terlibat."
aku menjawab dengan jelas untuk kita berdua.
"Mengaku kepada seseorang bukanlah hal yang mudah, kau mensimulasikannya di dalam pikiranmu berulang-ulang, menghabiskan setiap hari dalam kesedihan, namun tetap tidak dapat mengakuinya. Bahkan ketika kau berpikir bahwa kau akan mengakuinya, kata 'cinta' tergantung di tenggorokanmu. dan tidak keluar aku pikir perasaannya yang sungguh-sungguh pantas mendapat jawaban yang tepat, bukankah begitu? Karena dalam situasi seperti ini dan tidak pernah berbicara hanya akan menyesali. "
"Umm ..."
Mungkin Ichinose tidak pernah benar-benar menyukai seseorang. Jadi, dia tidak tahu harus berbuat apa, dan tidak tahu apa yang salah. Perasaan bahwa saya tidak ingin menyakiti teman saya tidak menghasilkan apa-apa. Saat menolak pengakuan, menyakiti orang lain adalah jalan yang tidak bisa dihindari. Mungkin akan sedikit lebih baik jika kau memikirkan alasan yang bagus. Sekarang aku ingin fokus pada tugas sekolahku, atau orang lain yang aku suka. Ada orang seperti ini sekarang. Namun, pihak lain masih sakit. Penolakan itu lebih menyakitkan jika dicat dengan kebohongan.
Aku tidak menunggu tanggapan Ichinose, aku pergi. Aku berhenti di jalan setapak yang menuju ke asrama.
Aku duduk di pegangan tangan dan menarik napas dalam-dalam sambil melihat daun hijau. Setelah sekitar 5 menit ini, seorang gadis bergegas melewatiku. Dia memiliki air mata di matanya. Meski begitu, aku terus membunuh waktu tanpa pindah dari tempat itu. Saat matahari tenggelam, Ichinose diam kembali.
"Ah…"
Ketika dia terlihat, dia tampak tidak nyaman dan melihat ke bawah, tapi segera mengangkat kepalanya saat dia mendekat.
"aku salah, aku berusaha mati-matian, hanya memikirkan bagaimana menyakitinya tanpa mencoba memahami perasaan Chihiro. aku hanya berpikir untuk melarikan diri, itu adalah sebuah kesalahan."
"Cinta itu sulit" gumam Ichinose saat dia duduk di sampingku di pagar.
"Besok kita seharusnya bertindak normal, aku ingin tahu apakah kita bisa kembali ke tempat kita berada."
"Tergantung kalian berdua."
"Ya…"
"Terima kasih untuk hari ini, aku membuat kenangan yang menarik."

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5