Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v2c1p4

Setelah aku selesai makan malam, aku kembali ke asrama. Mengambil teleponku, aku memeriksa saldoku. aku punya sisa 8320 pr. Itu belum berubah sejak pagi.
Mengingat bahwa kita mendapat 100.000 poin di awal tahun ini, ini adalah jumlah yang sangat kecil.
Aku menghabiskan banyak poin untuk membeli titik Sudou.
"Akan sangat besar jika kita mengumpulkan 87 poin kita."
Dalam yen, itu yen 8700. Meski belum cukup, uangnya masih tergolong besar.
"Selamatkan aku, Ayanokouji!"
Sementara aku sedang bermain dengan telepon di tempat tidur, pintu tiba-tiba terbuka. Itu adalah Sudou yang memerah.
"... kenapa kamu terburu-buru? Atau haruskah aku katakan, bagaimana kau bisa masuk? "
Aku ingat mengunci pintu saat aku kembali ke kamarku. aku tidak berpikir aku lupa melakukannya karena aku melakukannya karena kebiasaan sekarang. Apakah dia menerobos pintu atau sesuatu?
Hanya untuk memastikan, aku memeriksa pintu, tapi tidak rusak.
"Ini adalah ruang di mana kamar kami bertemu, jadi kami mengadakan diskusi dan memutuskan untuk membuat kunci duplikat. Tidakkah kamu tahu? Bukan hanya aku, semua orang juga punya kunci. "
Dia memutar kunci di tangannya.
"aku belajar fakta penting ini sekarang ..."
Entah bagaimana, sepertinya kamarku tidak lagi aman melawan penjajah.
"Bagaimanapun, hal itu tidak penting. Aku berada di tempat yang benar-benar berbahaya sekarang juga! Bantu aku keluar. "
"Itu pasti penting. Beri aku kunci. "
"Hah? Kenapa harus saya? aku membeli ini dengan poinku sendiri. Ini milikku."
Apa alasan salah itu? Jika kau telah melakukan kejahatan, itu masih merupakan kejahatan, tidak peduli apa yang kau katakan.
Bahkan jika kita berteman, itu tidak berarti bahwa aku akan membiarkan apapun.
"Jika kau khawatir tentang sesuatu, bagaimana dengan meminta Ike atau Yamauchi?"
"Keduanya tidak bagus. Mereka bodoh. "
Saat dia berbicara, Sudou duduk di lantai.
"Beli karpet. Pantatku sakit. "
aku tidak punya cukup uang untuk menghabiskan uang di pedalaman.
Di tempat pertama, meski kamarku ditunjuk sebagai tempat pertemuan, kami belum pernah bertemu di sini sejak pesta. Bahkan jika aku membeli karpet, hanya aku yang akan duduk di atasnya. Pikiran itu terasa tidak nyata.
Ketika saya bangun untuk minum teh, bel pintu berdering.
Orang yang menusuk kepalanya melalui pintu masuk adalah Kushida, Madonna dari kelas D. Dia lucu setiap kali aku melihatnya. Dia melihat Sudou, yang masih duduk di lantai.
"Oh, Sudou-kun di sini."
"aku hanya bertanya, tapi apakah kau juga punya kunci duplikat?"
"Uh, ya? Bukannya kita bisa bertemu ... kebetulan, apa kamu tidak tahu, Ayanokouji-kun? "
Dia mengeluarkan sebuah kunci dari tasnya dan menunjukkannya padaku. Ini terlihat persis sama dengan kunciku. Rupanya, Kushida mengira hal itu dilakukan atas izinku.
"Um, ini ... haruskah aku mengembalikannya?"
Dia meminta maaf memberiku kunci.
"Tidak apa-apa. Tidak ada gunanya jika kaulah satu-satunya yang mengembalikannya. Sepertinya Sudou tidak mau mengembalikan kuncinya. "
Apakah benar baik bagi Kushida untuk memiliki kuncinya? Tidak, baiklah, dalam khayalanku, kau bisa mengatakan bahwa rasanya aku punya pacar jika dia menyimpan kuncinya. Manusia sedang menghitung makhluk.
"Sejak Kushida juga datang, bisakah kita beralih ke topik yang sebenarnya?"
"Tidak bisa terbantu ... kalau begitu, apa masalahnya?"
Setelah mereka datang ke kamarku, aku tidak bisa menolaknya dengan blak-blakan.
Dengan tatapan lembut di wajahnya, dia perlahan mulai berbicara.
"kau tahu bagaimana saya dipanggil oleh guru hari ini? Lalu, uh ... sebenarnya ... aku mungkin diskors dari sekolah. Dan untuk sementara juga. "
"Sus ... ditangguhkan?"
Itu tak terduga. Dibandingkan dengan awal tahun, Sudou telah berperilaku cukup baik. Dia belum pernah berbicara atau tertidur di kelas, dan melakukannya dengan baik dalam aktivitas klubnya.
"Ada kemungkinan, apakah kamu menghina atau memfitnah Sensei?"
Ketika Chiyabashira-sensei menghentikan Sudou untuk pergi ke klubnya hari ini, dia tampak tidak bahagia.
Dia mungkin marah dan mengucapkan beberapa ucapan ceroboh sekali lagi.
"aku tidak akan mengatakannya."
"Kalau begitu, apakah kau menangkapnya dari kerahnya dan mengancam akan membunuhnya atau apa?"
"aku tidak mengatakan apapun."
Tanpa ragu sedikit pun, Sudou menolak untuk berbicara. Benarkah begitu? "
"Ini mungkin lebih buruk dari apa yang kau pikirkan ..."
aku pikir dua dugaan pertamaku sangat buruk, tapi untuk mengatakan bahwa itu lebih buruk lagi ...
"Oh, begitulah yang terjadi, Ayanokouji-kun. Aku memukuli dan menyerang Sensei lalu meludahinya! "
"Itu kejam. ... atau harus aku katakan, ide liarmu terlalu kejam ...! "
"Ahaha, ini lelucon. Tentu saja, saya tidak akan pergi sejauh itu. Sudou-kun juga. "
Meskipun kupikir Sudou akan segera menyangkalnya, dia tersentak kaget karena lelucon Kushida.
Kurasa itu menunjukkan betapa dia bingung.
"Apa yang salah?"
"Sebenarnya aku memukuli beberapa anak dari kelas C kemarin. Dan sebelumnya, Sensei mengatakan bahwa aku akan ditangguhkan ... Ini mungkin hukuman untuk itu. "
Terkejut dengan kata-kata Sudou, Kushida dengan tidak sengaja memandang ke arahku. Awalnya aku tidak bisa menelan situasi ini. Bahwa Sudou telah terlibat masalah lagi. Apakah kekhawatiran aku tepat?
"Kalahkan mereka ... itu, eh, kenapa kamu yang melakukannya?"
"Untuk informasimu, aku tidak salah, oke? Anak-anak kelas C itu salah. aku hanya menanggapi saat mereka mencoba memprovokasiku. Lalu mereka pergi dan memberi tahuku. Mereka juga tidak benar. "
Entah bagaimana, sepertinya Sudou juga belum bisa mengumpulkan pikirannya. aku mengerti apa yang ingin dia katakan, tapi aku masih tidak tahu mengapa pertarungan dimulai atau rincian pertarungan.
"Tunggu sebentar, Sudou-kun. Bisakah kau mengatakannya sekali lagi, tapi lebih lambat? "
Kushida mendorongnya untuk tenang dan mencoba mengajaknya menceritakan bagaimana pertarungan dimulai.
"Maaf, aku pasti telah meninggalkan terlalu banyak bagian ..."
Mengambil beberapa napas dalam-dalam, Sudou memulai dari awal sekali lagi.
"Penasihat klub dan aku berbicara tentang bisa menjadi reguler untuk turnamen musim panas."
Kudengar dia baik, tapi aku tidak menyangka pembicaraan akan segera reguler.
"Bukankah itu super bagus, Sudou-kun !? Selamat!"
"Belum ada yang diputuskan. Hanya saja ada kemungkinan ada. "
"Bahkan itu bagus. Kami baru saja memasuki sekolah menengah. "
"Baiklah, ya. Sebenarnya, aku adalah satu-satunya tahun pertama yang dinominasikan untuk menjadi reguler. Dan bahkan saat itu, tidak seperti aku pasti menjadi orang biasa. Dalam perjalanan pulang, orang-orang itu ... Komiya dan Kondo, yang juga berada di klub bola basket, memanggilku ke sebuah bangunan khusus. Mereka bilang mereka punya sesuatu untuk dibicarakan atau semacamnya. aku bisa saja mengabaikannya, tapi aku pernah berdebat dengan mereka beberapa kali selama aktivitas klub, jadi aku pikir aku akan menyelesaikan ini. Tentu saja, aku pergi menemui mereka, kau tahu? Dan pria Ishizaki ini ada di sana, menungguku. Komiya dan Kondo adalah teman orang ini, dan mengatakan bahwa mereka tidak tahan jika siswa kelas D seperti aku dianggap biasa. Dia kemudian menyuruh saya untuk berhenti atau menghadapi pengalaman yang menyakitkan. aku menolak dan memukul mereka, tapi kemudian semua ini terjadi. "
Itu adalah penjelasan yang terburu-buru, tapi aku mendapat gambaran umum tentang semuanya. Sepertinya Sudou puas dengan penjelasannya.
"Dan kemudian kamu digambarkan sebagai orang jahat, ya."
Dengan ekspresi jengkel, dia mengangguk. Siswa kelas C memulai semuanya, dan ketika Sudou menolak untuk berhenti, mereka terpaksa menggunakan kekerasan ... yaitu kekerasan. Namun, Sudou, yang berpengalaman dalam pertempuran, membalikkan meja dan memukul mereka. Tentu, mereka terluka. Tapi, tidak ada bukti, jadi mereka berbohong ke sekolah bahwa Sudou memukuli mereka tanpa alasan.
"Sudou-kun bukan masalah jika situasinya dimulai oleh kelas C."
"betul? Aku serius tidak mengerti. aku juga tidak percaya guru itu. "
"Kita harus memberitahu Chiyabashira-sensei besok tentang apa yang terjadi. Bagaimana Sudou-kun tidak bersalah? "
Hal-hal yang tidak sesederhana itu. Sudou pasti sudah memberi tahu sekolah apa yang baru saja dia ceritakan kepada kami sekarang. Tapi karena tidak ada bukti untuk mendukung klaimnya, sekolah tersebut memutuskan untuk menghukumnya. "
"Ketika kau memberi tahu sekolah itu, apa yang mereka katakan?"
"Mereka bilang mereka akan memberiku waktu sampai Selasa depan untuk membuktikannya. Jika aku tidak bisa, aku diskors sampai musim panas. Selain itu, seluruh kelas akan dikurangkan poin juga. "
Sepertinya sekolah telah memutuskan untuk menunggu. Tapi, sepertinya Sudou lebih khawatir tidak bisa menjadi orang biasa, daripada mengurangi poin kita atau diskors. Kurasa dia tidak tahan memikirkan kemungkinannya hancur.
"Apa yang harus aku lakukan?"
"Sudou-kun, kamu coba memberitahu guru dengan benar, kan? Aneh, karena mereka tidak mempercayai ceritamu, meski kamu tidak melakukan kesalahan apa-apa. betul?"
Kushida mencari tanggapan positif dariku, tapi sayangnya, aku tidak bisa memberikan jawaban yang tegas.
"Yah, aku heran ... aku rasa ini tidak sesederhana itu."
"Apa maksudmu dengan 'aku bertanya-tanya'? Apakah kau meragukanku? "
"Paling tidak, sekolah tidak mempercayaimu, kan? Misalnya, tidak aneh kalau Kushida setuju denganmu hanya agar poin kita tidak berkurang. "
"Itu ... itu mungkin benar."
Kali ini, masalahnya tidak akan bisa diatasi dengan membuktikan siapa yang memulai laga.
Ketiganya mungkin diskors selama seminggu, misalnya.
Ada tiga orang yang mengatakan bahwa mereka dipukuli. Tanpa bukti suara, Sudou pasti akan dihukum. Dan itu berarti hanya satu hal.
"Bahkan jika pihak lawannya salah, Sudou mungkin masih menyalahkannya."
"Hah? Mengapa? Itu adalah pembelaan yang sah. Kanan!?"
Sudou, tidak bisa mengerti, memukul meja dengan tinjunya. Kushida melompat kaget.
"aku buruk, aku sedikit kesal."
Melihat wajah Kushida yang ketakutan, Sudou meminta maaf.
"Hei ... kenapa Sudou-kun masih menyalahkannya?"
"Sudou memukul mereka, tapi mereka tidak memukul Sudou. Itu alasan besar mengapa, aku pikir. Ini adalah masalah yang lebih sulit daripada sekedar mengatakan 'bela diri'. Jika mereka mendatangimu dengan pisau dan pemukul logam, semuanya akan berbeda. Biasanya, jika mereka akan bertengkar, mereka mungkin akan mempersiapkannya. 'Pembelaan diri' adalah saat kau harus membela diri dari serangan mendadak dan berbahaya. Dengan kata lain, aku tidak berpikir ini persis 'membela diri'. "
Inilah yang terbaik yang dapat saya pikirkan, mengingat situasinya.
"aku tidak mengerti. Ada tiga orang, tiga. aku pikir ini cukup berbahaya. "
Menurutku jumlah orang harus diperhitungkan, tapi kasus ini sangat rumit. Jika sekolah berpikir bahwa jumlah orang dari perkiraanku, maka Sudou mungkin dinyatakan tidak bersalah.
Tapi berbahaya untuk berpikir optimis.
"aku pikir sekolah memberi beberapa hari karena mereka juga merasa sulit untuk mengambil keputusan."
Bukti yang kita miliki sekarang ... satu-satunya kunci yang mungkin kita miliki adalah luka-luka dari tiga lainnya.
"Kalau begitu ... mereka berencana menghukum berat Sudou-kun, ya."
"Siapa pun yang mengangkatnya terlebih dahulu berada di atas angin. Kesaksian korban bekerja sebagai bukti. "
"aku masih belum mengerti. Aku korbannya Ini bukan lelucon. Jika aku dihukum, aku tidak akan bisa menjadi reguler untuk turnamen ini! "
Anak-anak kelas C itu sengaja kehilangan Sudou untuk menghancurkan peluangnya. Mereka mencoba menghentikannya untuk menjadi biasa, sambil menurunkan sisa kelas D juga. Rencana seperti itu nampaknya mungkin.
"Mari kita ajukan tiga siswa kelas C untuk berbicara dengan jujur. Jika mereka merasa apa yang mereka lakukan itu salah, mereka pasti akan memiliki perasaan bersalah, bukan? "
"Orang-orang itu bukan orang idiot. Mereka tidak akan berbicara jujur. Sialan ... aku tidak akan pernah memaafkan mereka, bajingan-bajingan itu ...! "
Mengambil pulpen yang ada di atas meja, dia memasukkannya ke dalam dua. Ini tidak seperti aku tidak mengerti dari mana dia berasal, tapi itu pulpenku ...
"Jika mencoba menjelaskannya tidak berhasil, maka kita harus menemukan beberapa bukti sebenarnya."
"Ya ... akan lebih bagus lagi jika ada bukti yang membuktikan bahwa Sudou-kun tidak bersalah ..."
Jika semuanya sesederhana itu, ini tidak akan terlalu sulit. Bahkan saat itu, Sudou tidak bisa menyangkalnya, dan mulai memikirkan situasinya.
"Mungkin ada sesuatu. Mungkin hanya kesalahpahamanku, tapi ... Ketika aku bertengkar dengan orang-orang itu, aku merasakan kehadiran yang aneh di sekitar area itu, seolah ada yang melihat. "
Meskipun dia tidak terlalu yakin akan hal itu, Sudou melemparkan gagasan itu ke sana.
"Jadi kau mengatakan bahwa mungkin ada saksi mata?"
"Nah, itulah yang kupikirkan. Tidak ada bukti pasti. "
Seorang saksi mata, ya. Jika mereka melihat semuanya, itu akan bagus. Tapi dalam beberapa kasus, itu mungkin membuat Sudou lebih jauh ke sudut jalan. Misalnya, jika mereka hanya melihat situasi setelah Sudou mulai bertengkar, ini mungkin pukulan terakhir bagi Sudou.
"…Apa yang harus aku lakukan…"
Sudou memegangi kepalanya di tangannya. Kushida berbicara, memecahkan kesunyian yang berat.
"Ada dua cara untuk membuktikan ketidakbersalahanmu. Yang pertama adalah pergi menyuruh anak-anak kelas C untuk mengakui kebohongan mereka. Karena Sudou-kun tidak salah, mungkin sebaiknya mereka mengetahuinya. "
Itu pasti idealis.
"Seperti yang aku katakan tadi, itu tidak mungkin. Mereka tidak akan mengakui bahwa mereka berbohong. "
Seperti katanya, mereka mungkin tidak akan mengakuinya. Jika mereka mengaku ke sekolah bahwa mereka menyukai orang lain untuk membuat mereka bermasalah, mereka pasti akan diskors.
"Dan kemudian metode lainnya adalah menemukan saksi mata itu. Jika seseorang melihat kalian bertarung, kami mungkin bisa mencari lebih banyak bukti untuk kebenaran. "
Nah, ini tentang satu-satunya rencana realistis yang kita miliki.
"Bagaimana kau berencana mencari saksi mata itu?"
"Meminta orang satu per satu? Atau meminta setiap kelas juga bekerja. "
"Akan sangat menyenangkan jika seseorang maju ke depan, tapi ..."
Kupikir diskusi kita sudah berlangsung cukup lama, jadi aku pergi ke lemari. aku mengeluarkan kopi instan dan paket teh yang saya beli di toko barang tepat setelah sekolah dimulai. Yah, Sudou tidak begitu baik dengan kopi. Setelah menyiapkan panci berisi air panas, aku meletakkan semua yang ada di atas meja.
"Ini mungkin permintaan yang tak tahu malu, tapi ... bisakah kau merahasiakan ini?"
Sambil mengambil cangkir dari meja dan meniupnya, Sudou meminta kami dengan nada meminta maaf.
"Eh ... rahasia ...?"
"Jika rumor ini menyebar, itu akan menuju ke klub bola basket. aku tidak ingin hal itu terjadi. kau mengerti, bukan? "
"Sudou, bahkan saat itu-"
"Tolong mengerti, Ayanokouji. Jika aku tidak bisa bermain bola basket, aku tidak punya apa-apa lagi. "
Dia meraih kedua bahu dan memohon. Hal-hal tidak akan meledak bahkan jika rumor tidak menyebar. Jika kata menyebar bahwa dia menggunakan kekerasan, klub bola basket mungkin tidak membiarkan dia tinggal lagi.
"Tidakkah siswa kelas C menyebarkan rumor itu sendiri? Akan lebih mudah bagi mereka. "
Itulah yang sedang ku pikirkan. Tidak aneh jika mereka menyebarkan desas-desus itu sendiri. Seolah-olah dia mengatakan "Serius !?", Sudou memegangi kepalanya di tangannya sekali lagi.
"Bagaimana kalau rumor sudah keluar ...?"
"Tidak, untuk hari ini, berita tentang insiden tersebut mungkin belum menyebar."
"Mengapa kau berpikir begitu?"
"Jika anak-anak kelas C menyebarkan desas-desus itu, kemungkinan itu akan sampai pada kita sejak lama."
Sekolah memanggil Sudou sepulang sekolah.
Juga, tidak ada kata-kata tentang hal itu di siang hari.
Paling tidak, belum menyebar luas.
"Jadi kita aman untuk saat ini?"
Tapi berapa lama yang terakhir? Bahkan jika kau memasukkan perintah pemberhentian di atasnya, itu akan menjadi rumor cepat atau lambat. Tak lama, itu akan diketahui publik. Saat ini, satu-satunya yang pasti adalah-
"Sudou-kun, mungkin sebaiknya kau menjauh dari kasus ini."
Kushida, juga memahami ini, saran Sudou.
"Ya, akan buruk jika pihak terkait mencoba melakukan apapun."
Jawabku, setuju dengan kata-kata Kushida.
"Tapi, mendorong semuanya ke kalian adalah-"
"aku tidak merasa seperti ini didorong ke arah kami. Kami hanya ingin membantu Sudou-kun. aku tidak tahu seberapa jauh kita bisa mendapatkannya, tapi kami akan melakukan yang terbaik. Baik?"
"…Baik. Aku tahu ini merepotkan, tapi aku akan menyerahkannya padamu. "
Sepertinya dia mengerti bahwa keadaan akan semakin rumit jika dia mencoba melibatkan diri.
"Kalau begitu, kita akan kembali ke kamar kami. Maaf mengganggu begitu mendadak. "
"Jangan khawatir, selain fakta bahwa kau membuat kunci duplikat."
Mengatakan "aku tidak akan mengembalikannya", Sudou meletakkan kuncinya di sakunya. Aku harus mengunci pintu dengan rantai mulai sekarang ...
"Kushida, sampai jumpa besok."
"Sampai jumpa, Sudou-kun."
Dia melihat Sudou pergi, yang tampak agak sedih. Hanya beberapa kamar saja.
"Baiklah kalau begitu. Kushida, apa kamu tidak akan kembali? "
"aku hanya ingin menanyakan beberapa hal tentang apa yang terjadi hari ini. Sepertinya kau sangat antusias untuk membantu Sudou-kun. "
Kushida menatapku dengan mata bimbang. Aku tiba-tiba mendesak untuk memegang tangannya. Aku meregangkan punggungku dan menyingkirkan pikiran burukku.
"Bukan begitu, tapi tidak banyak yang bisa saya lakukan. Aku hanya bisa menanggapi cerita Sudou. Jika itu Horikita atau hirata, mereka mungkin bisa memberi nasehat yang lebih baik. "
"Itu mungkin benar, tapi Sudou-kun mengandalkanmu. Bahkan lebih dari Horikita-san, Hirata-kun, atau bahkan Ike-kun, dia mempercayakan ceritanya untukmu. "
"aku tidak tahu apakah aku harus bahagia atau tidak."
"Fu ~ n."
Aku bingung mata Kushida menjadi dingin sebentar.
Omong-omong, Kushida pernah memberitahuku bahwa dia membenciku langsung ke wajahku. Dia selalu memiliki senyum lembut, jadi aku lupa dari waktu ke waktu, tapi aku mungkin akan terbakar sekali lagi jika hal itu terjadi berulang kali.
"Mungkin lebih baik jika Ayanokouji-kun berusaha lebih keras untuk berbaur dengan kelas."
"baik, aku sedikit banyak berusaha. Hanya saja tidak banyak yang keluar dari situ. Kali ini, aku tidak berani mengatakan bahwa aku akan membantu Sudou. "
Kurasa dia tidak berpikir bahwa aku khawatir tidak bisa makan siang bersama siapa pun.
Aku mungkin berpikir seperti itu, tapi Kushida mungkin tahu bahwa aku punya masalah.
"Kushida, kamu akan membantu Sudou, kan?"
"Tentu saja. Kami teman Ayanokouji-kun, kamu akan-apa yang kamu lakukan? "
"Seperti yang aku katakan tadi, berbicara dengan Horikita atau Hirata lebih baik, bukan? Nah, Sudou membenci Hirata, jadi Horikita adalah pilihan yang jelas. "
Tapi aku tidak berpikir bahwa Horikita punya ide bagus untuk memecahkan masalah ini.
"Akankah Horikita-san membantu?"
"aku tidak tahu. Kita harus bertanya. Tapi dia tidak akan sok melihat saat kelas D ambruk ... mungkin. "
Aku merasa agak ragu. Bagaimanapun, ini Horikita.
"aku tahu kau mencoba untuk menghindari pertanyaan itu, tapi Ayanokouji-kun, kau juga akan membantu, bukan?"
Dia mengarahkan pembicaraan kembali meski aku berusaha mengubah topik pembicaraan.
"... apakah baik-baik saja jika aku tidak membantu? Aku mungkin tidak berguna, kau tahu? "
"Tidak akan seperti itu. kau akan berguna entah bagaimana. "
Dia tidak mengatakan bagaimana aku akan berguna.
"Apa yang harus kita mulai besok? Sudou-kun mengatakan bahwa itu tidak ada gunanya, tapi aku masih berpikir sebaiknya kau berbicara dengan tiga orang yang dia lawan. Sebenarnya aku berteman dengan Komiya-kun dan kelompoknya. Jadi, kita mungkin bisa membujuk mereka. Hmm, apakah itu berbahaya ...? "
Sepertinya Kushida tidak bisa membuang pilihan untuk berbicara dengan mereka.
"Risikonya tinggi. Tidak mempertimbangkan siapa yang memulai pertarungan, itu ketiganya yang pertama membawanya ke sekolah. Mereka berada di atas angin dalam situasi ini. Juga, itu tidak akan berhasil. Karena memang begitu, bukan Sudou, yang bertengkar. "
Tidak ada cara mudah untuk membuktikan kepada sekolah bahwa mereka berbohong. Tapi jika sekolah tahu bahwa mereka membuat sebuah kebohongan dan mengatakan kepada mereka, kelas C akan mendapat hukuman besar. "
"Kalau begitu, aku kira mencari saksi adalah cara untuk pergi."
Bahkan itu cukup sulit. Tanpa rincian apapun, tidak mungkin menemukan saksi mata. Meminta "Apakah kau melihat sesuatu?" Adalah pemborosan waktu dan usaha yang luar biasa.
aku tidak akan sampai pada kesimpulan sekarang, tidak peduli berapa banyak saya memikirkan hal ini sekarang.
Jika terjadi perubahan dalam situasi, arus kejadian mungkin sedikit berubah.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5