Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v2c1p2

Begitu makan siang, semua orang pergi sendiri untuk mendapatkan makanan.
Akhir-akhir ini, bagaimanapun, aku telah berpikir bahwa berkencan dengan teman selama ini adalah hal tersulit dalam kehidupan sekolah. Ambil Kushida Kikyou, misalnya. Dia berteman dengan banyak anak perempuan dan anak laki-laki, dan sangat populer, jadi sementara dia jelas diundang secara pribadi, dia juga diundang melalui email dan telepon setiap saat. Meskipun terkadang dia harus menolak orang, sepertinya dia memiliki kehidupan, pergi makan dengan banyak teman.
Di sisi lain, orang yang tidak populer dengan gadis-gadis seperti Ike dan Yamauchi sepertinya selalu makan dengan sekelompok anak laki-laki yang dekat. Sudou dan Hondou adalah bagian dari kelompok itu.
Yang ingin aku katakan adalah bahwa aku tidak memiliki tempat dimana aku berada.
Aku berteman dengan Kushida, dan juga berteman dengan Ike dan Yamauchi. Meskipun aku akan makan bersama mereka, itu tidak terlalu sering. Umumnya, ini adalah hubungan dimana pihak lain akan mendekatiku dan bertanya, "Mau makan siang" atau "Apakah kau bebas sepulang sekolah?".
aku tidak keberatan pada awal tahun ajaran. Sejak sebelum saya berteman, wajar saja kalau aku sendiri karena tidak ada orang lain yang ku kenal.
Tapi sekarang, itu adalah fenomena aneh "sendirian meski aku punya teman".
Fenomena ini ... adalah pengalaman yang sangat tidak nyaman. Jika ada hari dimana kami memutuskan untuk melakukan perjalanan sekolah dan aku tidak hadir, kemungkinan besar aku tidak akan diundang oleh siapapun. Apakah mereka berpikir bahwa aku adalah teman berpangkat rendah, atau hanya itu yang saya anggap mereka sebagai teman? aku mungkin mengalami kesalahpahaman liar tentang hubungan kita.
Merasa gelisah, aku melihat ke arah kelompok Ike. Aku di sini, tidak apa-apa untuk mengundangku. Itu adalah pandangan keegoisan dan antisipasi yang samar.
Dan kemudian merasa tidak nyaman dengan diriku sendiri, aku mengingatkan diriku sendiri bahwa tidak baik kapan saya harus menyerah dan mengalihkan pandanganku.
Peristiwa menyedihkan ini berulang setiap hari.
"Kau masih belum terbiasa, aku mengerti. Seperti biasa, kau menyedihkan, Ayanokouji-kun. "
Tetanggaku menatapku dengan tatapan dingin.
"... kau terlihat seperti kau benar-benar terbiasa menyendiri."
"aku baik-baik saja terima kasih."
Itu dimaksudkan untuk menjadi sarkastik, tapi dia menjawab terus terang.
Sebagian besar teman sekelasku sudah membentuk kelompok, tapi jumlah orang seperti dia yang makan sendiri tidak sedikit berarti, jadi aku merasa lega.
Koenji juga menghabiskan sebagian besar waktunya sendirian. Awalnya, dia secara mengejutkan menghabiskan banyak waktu di kafetaria dengan anak perempuan dari kelas lain dan kelas lainnya, tapi karena poinnya hampir habis, dia mulai meluangkan lebih banyak waktu di kelas.
Satu-satunya pewaris konglomerat Koenji, salah satu perusahaan terbesar di Jepang, tidak memilih untuk menjadi orang lain, melainkan orang yang menyukai dirinya sendiri dan tidak lagi memperhatikan orang lain.
aku merasa hormat padanya karena dia tidak merasakan kesedihan karena kesepian.
Seperti biasa, dia mengecek wajahnya dengan cermin tangan, dan sepertinya dia tidak menemukan kesalahan dengan penampilannya sendiri.
Lagi pula, selain dia, ada seorang gadis yang tenang yang memakai kacamata. Pada satu titik, Ike tertarik padanya karena dia sedang pergi tentang payudara, tapi karena dia polos dan tidak terlalu menonjol, tidak ada yang tertarik padanya setelah itu. Dia selalu sendiri, dan dia tidak pernah berbicara.
Seperti setiap hari, dia sedang memakan bentonya sendiri dengan punggung membungkuk. Dia adalah satu dari sedikit yang membuat bentosnya sendiri.
Kemudian, tetanggaku mengeluarkan bento dari tasnya dan mulai membukanya.
Akhir-akhir ini, Horikita belum pergi ke kafetaria, dan sebaliknya, membawa bentos buatan sendiri.
"Tidakkah kamu memerlukan banyak waktu dan usaha untuk membuat bentomu sendiri?"
Meski bukan hal yang mewah untuk dilakukan, tapi ada tindakan lega di kafetaria bagi siswa yang telah menghabiskan semua poin mereka. Karena butuh waktu dan biaya beberapa poin untuk membuat bentomu sendiri, makanan gratis sepertinya pilihan yang lebih baik.
"aku tidak tahu. Supermarket juga punya bahan gratis, kau tahu. "
"kau membuat ini dengan bahan-bahan gratis?"
Tanpa menyangkalnya, Horikita membuka bentonya. Tidak ada banyak daging atau makanan yang digoreng, tapi rasanya cukup bagus.
"Apakah kau pandai memasak juga? Itu tidak sesuai dengan karaktermu. "
"Siapapun bisa memasak setelah membaca buku atau mencari barang di internet. Semua asrama memiliki alat yang diperlukan juga. "
Tanpa menyombongkan keahliannya, dia mengeluarkan sumpitnya. Kurasa dia menjawab seperti itu karena dia pikir itu sudah jelas.
"Tapi mengapa kau memutuskan untuk membuat bentomu sendiri?"
"Kafetaria itu nyaring. Jauh lebih enak makan di sini, kan? "
Banyak siswa pergi untuk membeli roti atau makanan lainnya di kafetaria di awal tahun, tapi sekarang banyak siswa tidak lagi memiliki poin, sejumlah besar siswa pergi untuk makan makanan gratis. Jika kau memperhatikan, hanya sedikit orang yang tertinggal di kelas.
Apakah ini yang lebih disukai Horikita? Bagaimanapun, Ike dan yang lainnya tidak lagi berada di dalam ruangan.
"Apakah aku sudah merindukan gelombang besar ...?"
"kau selalu menatap samudra, tapi kamu bahkan tidak memiliki papan selancar atau resolusi untuk mengendarai ombak. Bahkan saat itu, mengatakan bahwa kau tidak bisa naik ombak ... kau berbicara seperti tembakan besar. "
aku berharap bisa membantah, tapi dia tidak salah.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Ultimate Antihero

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5