Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v1c8p1

Kelompok belajar yang bersatu kembali dimulai, dan dimulai dengan cukup lancar.
Tentu saja, tidak ada yang benar-benar menemukan belajar bersenang-senang atau sangat senang bisa belajar, tapi semua orang bekerja keras sehingga mereka tidak perlu putus sekolah. Trio bodoh itu, tidak seperti diri mereka yang biasa, dengan panik mengulangi masalah di papan tulis, memutar leher mereka saat mereka mencoba untuk mengerti. Sudou sesekali berada di ambang tertidur, tapi demi menjadi pemain bola basket, dia hampir tidak terjaga di kelas. Dia sungguh-sungguh mengejar mimpi yang tak masuk akal yang akan ditertawakan beberapa orang. Sebagian besar dari kita tahun pertama, yang baru saja keluar dari sekolah menengah, belum memiliki impian. Banyak yang hanya sempat berpikir sebentar, "Apa yang akan aku jadinya ketika aku dewasa?", Tapi tidak lebih dari itu. Sebagai perbandingan, Sudou, yang sudah bekerja menuju mimpinya, adalah orang yang patut dipuji.
Lagi pula, bagaimana sekolah ini bahkan mendefinisikan dan mengukur kemampuan?
Paling tidak, itu tidak diukur hanya dengan kemampuan akademis.
Itu jelas saat kamu melihat Ike, Sudou, dan aku semua diterima.
Jika kamu mengakui sesuatu selain kemampuan akademismu, kau harus memastikan tidak pernah mendapatkan tanda gagal. Atau setidak-tidaknya, begitulah rasanya bagiku.
Jika sistem itu sendiri tidak berbohong, maka tidak banyak kemungkinan jawaban.
Atau apakah mereka membuat masalah sulit bagi Ike dan Sudou sehingga mereka bisa mengatasinya?
Pertanyaan itu muncul dalam pikiranku. Yah, mungkin tidak ada jawaban yang begitu sederhana. Baik pelajaran dan tes kecil lebih sulit daripada yang bisa diselesaikan Sudou dan yang lainnya.
Setelah kelas pagi berakhir, Horikita melihat ke bawah ada catatan dengan anggukan kecil. Sepertinya dia puas dengan catatan yang dia ambil.
Bahkan jika itu mengajarkan trio bodoh, Horikita pasti akan melakukan yang terbaik untuk menciptakan hasil terbaik. Itu wajar karena dia ingin memperbaiki nilai kelas dan meningkatkan kemampuan para siswa.
Namun, kami tidak membidik nilai penuh. Yang kita inginkan hanyalah Ike dan yang lainnya lewat.
Begitu bel berbunyi untuk makan siang, Ike dan yang lainnya berlari untuk hidup mereka. Makan siang adalah 45 menit. Setelah makan, dijanjikan bahwa setiap orang akan bertemu di perpustakaan selama 20 menit untuk belajar.
Awalnya, kami berencana untuk belajar di kelas, tapi karena akan ribut, diputuskan bahwa kami akan belajar di perpustakaan sehingga kami bisa lebih berkonsentrasi.
Namun, aku pikir alasan sebenarnya adalah agar Horikita bisa menghindari Hirata. Kelompok Hirata biasanya membahas metode belajar setelah sekolah selama makan siang. Jika kita berada di dekatnya, kita mungkin bisa mendengar semua yang mereka katakan. Dia mungkin tidak menginginkan itu.
"Horikita, apa yang kamu lakukan untuk makan siang?"
"Baik-"
"Ayanakouji-kun. Apakah kau ingin makan siang bersama? Aku tidak punya rencana lain hari ini. "
Kushida tiba-tiba melompat ke dalam penglihatanku.
"Oh, tentu saja. Lalu apakah kamu mau makan dengan Kushida juga- "
"Sampai jumpa lagi. Aku sudah punya rencana, permisi. "
Bangun dengan cepat, dia meninggalkan kelas sendirian.
"Maaf, Ayanakouji-kun. Apakah aku ... repot? "
"Tidak, tidak, tidak apa-apa."
Kushida menatap punggung Horikita dan melambai "Bye bye ~".
Apakah ini direncanakan? Setelah menemukan rahasianya beberapa hari yang lalu, aku merasa seperti Kushida mencoba untuk melacakku lebih terang-terangan. Meskipun dia mengatakan bahwa dia mempercayaiku, siapapun pasti takut mengatakan pada seseorang.
Pada akhirnya, akhirnya kami pergi ke kafe untuk makan siang. Ketika kami berdua sampai di kafe, aku merasa terbebani oleh banyaknya anak perempuan di sana.
"Apa ini, ada begitu banyak cewek ..."
Lebih dari 80% siswa adalah anak perempuan.
"Bukan tempat di mana anak laki-laki makan."
Menu itu penuh dengan barang-barang seperti pasta dan pancake, yang disukai cewek, tapi orang-orang atletik seperti Sudou hanya akan mengeluh bahwa porsinya terlalu kecil. Satu-satunya anak laki-laki di sini adalah riajuus dan playboy. Mereka duduk dengan gadis lain atau beberapa gadis lainnya.
"Menurut saya kafetaria sekolah lebih baik. aku merasa tidak nyaman."
"kau akan terbiasa dengan hal itu. Koenji-kun datang ke sini setiap hari, kau tahu? Dengar, dia ada di sana. "
Kushida menunjuk ke sebuah meja besar dengan banyak kursi di sekelilingnya. Aku bisa melihat sosok Koenji dikelilingi gadis-gadis.
Dia memiliki sikap penting yang biasa-biasa saja.
Sepertinya aku tidak pernah melihatnya pada waktu makan siang; apakah ini dia selalu pergi?
"Dia terlihat populer. Gadis-gadis itu semua berumur tiga tahun. "
Kushida juga terkejut. Aku bisa mendengar beberapa percakapan antara Koenji dan senpais.
"Koenji-kun, katakan 'aah ~'"
"Haha ~! Gadis yang lebih tua pasti lebih baik ~ "
Tanpa merasa malu-malu di hadapan tahun ketiga, ia makan makanannya praktis terpaku pada gadis-gadis itu.
"Orang itu, dia benar-benar sesuatu ..."
"Sepertinya namanya telah dibicarakan di sini dan di sana."
Saya lihat, apakah gadis-gadis itu melakukannya demi uang?
"Betapa menyedihkan dunia tempat kita tinggal."
"Gadis-gadis itu hanya bersikap praktis. kamu tidak bisa makan hanya dengan impianmu. "
"Maukah kau melakukan itu juga?"
"aku suka bermimpi lebih. kau tahu, seseorang seperti ksatria berbaju baja? "
"Ksatria berkilau bersinar, ya."
Kami menemukan tempat duduk sejauh mungkin dari Koenji.
"Bagaimana denganmu, Ayanokouji-kun? Apakah kau menyukai seseorang seperti Horikita-san? "
"Kenapa kamu membawa Horikita?"
"kamu selalu bersamanya. Apa dia tidak lucu? "
Yah, aku pikir dia imut. Hanya di luar saja.
"Tahukah kamu? kau telah menarik perhatian dari gadis-gadis itu untuk sementara waktu. kau bahkan masuk dalam daftar peringkat yang diciptakan gadis-gadis tahun pertama. "
"Perhatian. aku? Dan peringkat seperti apa ...
Sepertinya aku dinilai oleh anak perempuan saat aku tidak sadar.
Apakah jenis rangking yang sama dengan yang dilakukan anak laki-laki dengan payudara gadis itu?
"Berapa jenis rangking yang akan ada? Peringkat ikemen? Peringkat kekayaan? Peringkat kotor Dan- "
"... kamu bisa berhenti aku tidak ingin tahu lagi. "
"Tidak apa-apa, tidak apa-apa. kau berada di peringkat kelima pada peringkat ikemen. Selamat! By the way, tempat pertama adalah Satonaka-kun dari kelas A. Kedua adalah Hirata-kun, dan ketiga dan keempat keduanya adalah anak laki-laki dari kelas A. aku merasa seperti Hirata-kun mendapat banyak poin karena penampilan dan karakternya. "
Seperti yang diharapkan dari bintang kelas D. Dia juga diperhatikan oleh gadis-gadis di kelas lainnya.
"Tidak apa-apa kalau aku senang dengan ini?"
"Tentu saja. Oh, tapi kamu juga cukup tinggi dalam peringkat suram juga. "
"Ayo lihat…"
Aku melihat telepon. Ada beberapa daftar anak laki-laki yang tak terhitung jumlahnya.
Ada juga peringkat yang mengganggu berjudul, "Peringkat anak laki-laki yang harus mati". Katakanlah aku tidak melihatnya.
"Apakah kamu tidak bahagia? kamu berada di peringkat kelima. "
"Akan berbeda jika aku peduli untuk menjadi populer, tapi aku tidak benar-benar merasakan apapun."
Sebenarnya, aku tidak ingat pernah mendapatkan sepucuk surat dengan segel jantung di atasnya dari seorang gadis.
"Apakah banyak orang ikut berpartisipasi?"
"Ya. Ada banyak orang yang berpartisipasi, tapi aku tidak tahu total penghitungan suara. Orang yang berkomentar juga anonim ~ "
Dengan kata lain, itu tidak terlalu bisa diandalkan.
"Bagaimanapun, aku pikir kamu berada pada posisi yang kurang menguntungkan. aku pikir kamu pasti seseorang yang layak menjadi ikemen, tapi kamu tidak menonjol seperti Hirata-kun. kau tidak terlalu cerdas, atletis, atau berbicara dengan baik, jadi kamu kehilangan sesuatu, kau tahu? "
"Itu, itu membunuhku ..."
Itu hanya mengatakan bahwa aku tidak ada yang menarik tentangku ...
"m-maaf. Mungkin aku seharusnya menahannya. "
Kushida merenungkan kata-kata kasarnya.
"Mm, di sekolah menengah, apakah kamu punya pacar?"
"Apakah itu buruk kalau tidak?"
"... Jadi tidak. Ahaha, ini tidak terlalu buruk. "
"Tingkatan, ya. Jika anak laki-laki melakukan hal yang sama, apa yang dipikirkan gadis-gadis itu? "
"Anggap mereka sebagai manusia yang mengerikan?"
Meskipun dia tersenyum, matanya tidak. Nah, itulah yang diharapkan. Jika anak laki-laki menilai gadis-gadis itu karena kelucuan atau keburukan, mereka pasti akan keberatan. Itu sudah satu standar ganda antara anak perempuan dan anak laki-laki. Bagaimanapun, Kushida telah berinteraksi denganku secara normal. Kupikir dia akan bertindak berbeda setelah menemukannya di atap.
"Hei. kau tidak perlu memaksakan diri untuk berbicara denganku, kau tahu. "
"Tidak, tidak, itu tidak dipaksakan. aku merasa berbicara denganmu menyenangkan. "
"Nah, bukankah kau mengatakan bahwa kau benci berbicara denganku?"
"Ahaha, aku lakukan, bukan aku Maaf, maaf, itulah perasaanku yang sebenarnya.
... Tidak, aku terluka karena itulah perasaanmu yang sebenarnya. Meskipun dia tersenyum, dia membenciku. Itu yang terburuk.
"Sebenarnya, alasanku mengajakmu makan siang bersamaku adalah mengawasimu. aku hanya bertanya, tapi jika kau harus memilih antara Horikita-san dan aku untuk menjadi sekutumu, siapa yang akan kau pilih? Maukah kau memilihku? "
"aku bukan siapa-siapa atau lawan. Aku netral. "
"aku pikir ada hal yang tidak bisa dihindari hanya dengan bersikap netral. Tidak apa-apa dan semua untuk menentang perang misalnya, tapi kau akan terbungkus di dalamnya pada suatu saat, kau tahu? Jika Horikita-san dan saya bertengkar, alangkah baiknya jika kamu bekerja sama. "
"Bahkan jika kau mengatakan itu ..."
"Ingat itu. aku mengharapkanmu untuk membantuku. "
"Harapkan, ya. Jika kau memintaku untuk membantu, aku akan berpikir bahwa hal pertama yang harus kau lakukan adalah menjelaskan situasinya. "
Masih tersenyum, Kushida menggelengkan kepalanya no.
"Tidak, yang pertama adalah memastikan kita saling percaya."
"Ya, saya kira."
Kushida dan aku sama sekali tidak saling mengerti.
Kadang-kadang turun, saat saling saling percaya, aku mungkin bisa mengerti Kushida lebih baik.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5