Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e v2c3p1-3

Saksi tak terduga

Pagi selanjutnya. Bagian dari kelas, yang terdiri dari kelompok Hirata dan Kushida, tergesa-gesa untuk bertukar informasi. Ike dan teman-temannya membenci Hirata karena popularitasnya dengan gadis-gadis itu. Yang sedang berkata, mereka sedang ngobrol ngantuk dan menikmati diri mereka sendiri karena gadis-gadis yang menempel di Hirata. Namun, saat mendengarkan percakapan mereka, tampaknya mereka tidak mendapatkan informasi yang mereka inginkan. Mereka hanya merekam nama orang yang mereka tanyakan langsung, sesekali menulis memo di telepon mereka. Akan sangat baik untuk menjadi kenyataan bagi seseorang untuk benar-benar datang setelah sekolah.
Sedangkan untukku, aku sendiri alami. Meskipun aku bisa berbicara dengan Kushida, aku masih tidak bisa menangani kelompok. Jadi, aku memintanya untuk menceritakan apa yang terjadi kemudian, dan menjauh dari kelompok tersebut.
Sementara tetanggaku, yang menolak undangan Kushida, sedang mempersiapkan kelas dengan ekspresi acuh tak acuh.
Orang yang benar-benar terlibat dalam masalah ini, bagaimanapun, tidak di sekolah.
"Hah ... Bisakah kita benar-benar membuktikan bahwa itu adalah kesalahan kelas C ...?"
"Jika kita bisa menemukan saksi, bukan tidak mungkin dibuktikan. Ayo kita lakukan yang terbaik, Ike-kun. "
"Sebelum kita mulai 'melakukan yang terbaik', sebenarnya ada saksi di tempat pertama? Semua yang menurut Sudou adalah bahwa dia samar-samar mengingat ada satu, bukan? Bukankah itu bohong? Bagaimanapun, dia kejam dan cenderung memprovokasi orang sering. "
"Jika kita terus meragukannya, kita tidak akan bisa menyelesaikan apapun. Tidakkah kamu setuju? "
"Ya, itu mungkin benar, tapi ... Jika Sudou salah, semua poin kita akan dicabut, bukan? Kami akan kembali pada nol dan kembali ke masa sulit kita tanpa uang saku. Tujuan kami untuk bisa bermain dalam isi hati kami akan tetap menjadi mimpi. "
"Kalau begitu kita bisa mulai menabung lagi. Baru tiga bulan sejak awal tahun ini. "
Gadis-gadis di kelas tersipu saat mendengarkan kata-kata jujur Hirata. Pahlawan kelas kita, seperti biasa, memberikan nasehat bagus tanpa ragu. Karuizawa tampak bangga dengan pacarnya yang cantik.
"aku pikir poin kami sangat berharga. Ini terkait dengan motivasi kita kan? Jadi, aku pikir kita harus melakukan apapun untuk mempertahankan poin kelas tersebut. Bahkan jika kita hanya mempertahankan 87 poin. "
"aku mengerti bagaimana perasaanmu. Namun, aku pikir sangat berbahaya untuk bersikeras mempertahankan poin dan kehilangan realita. Yang paling penting bagi kita adalah menghargai teman dekat kita. "
Ike menatap Hirata dengan tatapan mencurigakan.
"Sekalipun Sudou salah?"
Wajar jika merasa tidak enak jika orang yang tidak bersalah dihukum.
Namun, Hirata mengangguk tanpa ragu. Sepertinya dia mengatakan bahwa pengorbanan diri semacam itu adalah masalah sepele. Karena amarah Hirata yang tegak, Ike menunduk, merasa terbebani.
"Apa yang Hirata-kun katakan benar-benar alami, tapi aku tetap menginginkan poinku. Setiap bulan, anak kelas A selalu mendapatkan sekitar 100.000 poin sebulan. Aku benar-benar iri. Ada orang yang membeli banyak pakaian dan aksesoris yang stylish. Dibandingkan mereka, bukankah kita hanya menyedihkan? "
Karuizawa sedang duduk di atas meja sambil menjuntai kakinya. Teman sekelas kami tampak sangat pahit saat dia menunjukkan perbedaan besar antara kelas.
"Mengapa aku tidak berada di kelas A sejak awal? Jika aku berada di kelas A, aku akan memiliki waktu hidupku saat ini. "
"Kuharap aku juga di kelas A. Aku bisa bermain-main dengan teman-temanku sepanjang waktu. "
aku menyadari bahwa orang-orang yang bertemu demi menyelamatkan Sudou sudah hampir menyerah.
Tidak ada yang memperhatikan selain aku. Horikita, di sisi lain, tidak dapat menahan tawanya karena delusi Ike dan Karuizawa. Sepertinya dia ingin mengatakan bahwa mereka tidak akan bisa memulai di kelas A bahkan jika mereka mencoba.
Horikita segera mengeluarkan sebuah buku perpustakaan dan mulai membaca, berusaha tidak terganggu oleh kebisingan. Aku melihat sampulnya; itu Dostoyevsky's Demons . Pilihan yang bagus.
"Akan sangat bagus jika ada trik untuk sampai ke kelas A dalam sekejap. Sangat sulit untuk menghemat poin kelas. "
Perbedaan antara kelas kita dan kelas A adalah seribu poin. Tak perlu dikatakan lagi, ini adalah perbedaan besar.
"Beruntung bagimu, Ike, ada cara untuk menjadi kelas A dalam sekejap."
Terdengar suara dari pintu masuk kelas. Itu adalah Chiyabashira-sensei, yang telah datang 5 menit sebelum dimulainya kelas.
"Sensei ... apa yang kamu katakan?"
Ike, yang hampir jatuh dari kursinya, menenangkan diri dan bertanya.
"aku mengatakan bahwa ada cara untuk mengikuti kelas A, bahkan tanpa poin kelas."
Bahkan Horikita mendongak dari bukunya, bertanya-tanya apakah dia berbohong.
"Kamu bercanda ~. Sae-chan-sensei, jangan mengolok-olok kita. "
Ike yang biasa pasti sudah mengambil umpannya, tapi dia menertawakannya saat ini.
"aku sedang serius. Ada metode khusus di sekolah ini. "
Namun, sepertinya Chiyabashira-sensei bercanda.
"Sepertinya dia tidak berbohong untuk menimbulkan kekacauan ..."
Ada kalanya Chiyabashira-sensei menghilangkan informasi, tapi biasanya dia tidak berbohong.
Ike tertawa terbahak-bahak.
"Sensei, apa 'metode khusus' yang kamu bicarakan ...?"
Tanya Ike dengan nada sopan, berusaha tidak menyinggung perasaannya.
Semua siswa yang berada di kelas juga melihat Chiyabashira-sensei.
Bahkan siswa yang tidak peduli dengan kelas A mungkin berpikir bahwa tidak akan buruk mengetahui metode ini.
"Pada hari pertama sekolah, aku mengatakan bahwa tidak ada yang tidak bisa kau beli dengan poin. Dengan kata lain, jika kau menggunakan poin pribadi, kau bisa memaksa perubahan kelas. "
Chiyabashira-sensei melirikku dan Horikita. Kami memberinya "metode khusus" untuk diujicobakan dengan membeli satu titik untuk Sudou tepat setelah ujian, dan ini berhasil.
Poin kelas dan poin pribadi kami terkait. Jika kita tidak memiliki poin kelas, kita tidak akan mendapatkan poin pribadi setiap bulannya. Tapi itu tidak berarti mereka benar-benar hal yang sama. Karena kita bisa mentransfer poin, secara teori, kita bisa mendapatkan poin pribadi meski kita tidak memiliki poin kelas.
"S-Serius !? Berapa banyak poin yang kita butuhkan untuk mewujudkannya !? "
"20 juta poin. Apakah kau lebih baik untuk menabung. Kemudian kau bisa sampai ke kelas yang kau inginkan. "
Mendengar angka yang sangat tidak masuk akal itu, Ike benar-benar jatuh dari kursinya.
"Kalau itu 20 juta ... bukankah itu tidak mungkin !?"
Seluruh kelas mulai mencemooh. Harapan semua orang hancur.
"Biasanya tidak mungkin. Tapi karena ini adalah cara pasti untuk sampai ke kelas A, wajar jika harganya tinggi. Bahkan jika kau mengurangi jumlahnya dengan satu digit, akan ada seratus siswa kelas A yang lulus setiap tahun. Maka tidak akan ada gunanya memiliki 'kelas A'. "
Bahkan jika kita mampu mempertahankan 100.000 poin bulanan, itu bukan angka yang mudah dicapai.
"aku hanya penasaran, tapi ... pernahkah ada kelas yang berhasil membeli jalan keluarnya?"
Pertanyaan yang jelas untuk ditanyakan SMA Koudo Ikusei telah ada selama sekitar sepuluh tahun. Ribuan ratusan siswa telah berjuang melewati sekolah ini. Jika ada yang melakukannya, masih akan ada kabar hari ini.
"Sayangnya, tidak pernah ada kasus seperti itu. Alasannya sejelas hari. Jika kau menabung selama tiga tahun dengan mempertahankan nilai awal, kau akan mendapatkan sekitar 3,6 juta poin dalam tiga tahun. Sebagai kelas A, kau mungkin bisa mendapatkan hingga 4 juta poin. Biasanya, itu bukan sesuatu yang bisa dilakukan. "
"Bukankah itu hal yang sama seperti tidak mungkin ..."
"Ini sangat dekat dengan menjadi tidak mungkin. Tapi bukan berarti itu tidak mungkin. Ini perbedaan besar, Ike. "
Namun, sekitar setengah kelas sudah kehilangan minat.
Untuk kelas D, yang menginginkan 100, mungkin 200 poin, mendapatkan 20 juta adalah mimpi yang tak masuk akal. Itu diluar jangkauan imajinasi kita.
"Bolehkah aku mengajukan pertanyaan?"
Horikita yang taat mengangkat tangannya. Sepertinya dia memutuskan akan sangat membantu untuk mengetahui lebih banyak tentang rinciannya.
"Sejak berdirinya sekolah ini, berapakah jumlah poin tertinggi yang bisa disimpan oleh seorang siswa? aku ingin tahu untuk referensi. "
"Pertanyaan yang sangat bagus, Horikita. Itu sekitar tiga tahun yang lalu, tapi itu adalah siswa kelas B yang hampir lulus. Dia menabung sekitar 12 juta poin. "
"D-Dua Belas juta !? Dan murid kelas B di atas itu !? "
"Tapi sebelum dia bisa mencapai 20 juta, dia terpaksa meninggalkan sekolah. Dia diusir karena dia melakukan skema penipuan skala besar. "
"Penipuan?"
"Dia pergi ke murid tahun pertama yang baru satu per satu dan menipu poin dari mereka. Mungkin bisa mengumpulkan 20 juta poin untuk sampai ke kelas A, tapi sekolahnya tidak bisa mengabaikan tindakannya. Meski tujuannya tidak buruk, sekolah tersebut harus menghukum tindakannya yang melanggar peraturan. "
Jauh dari menjadi rujukan, itu adalah cerita yang membuat lagu terdengar lebih tidak mungkin.
"Jadi kau mengatakan bahwa bahkan jika kamu menggunakan metode teduh, 12 juta cukup banyak batasnya."
"Menyerah pada metode ini dan mencoba untuk bekerja sama dengan kelasmu untuk bergerak ke atas."
Horikita melanjutkan membaca, seolah-olah dia merasa seperti orang idiot karena mengangkat tangannya.
Di dunia ini, tawaran yang sepertinya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan benar-benar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.
"Oh, benar. Tak satu pun darimu mendapatkan poin dari kegiatan klub, ya. "
Tiba-tiba teringat sesuatu, Chiyabashira-sensei mulai membicarakan topik yang berbeda.
"Apa maksudmu?"
"Ada kasus di mana poin diberikan kepada individu untuk berpartisipasi dalam kegiatan klub dan atas kontribusinya kepada klub. Misalnya, jika seseorang di klub kaligrafi memenangkan hadiah dalam sebuah kompetisi, sekolah tersebut akan memberi mereka poin yang sesuai dengan penghargaan tersebut. "
Teman-teman sekelas terkejut mendengar informasi baru itu.
"K-Kita bisa mendapatkan poin untuk berpartisipasi dalam kegiatan klub !?"
"Betul. Kelas lain mungkin sudah tahu tentang ini. "
"Hei, itu berarti! Kenapa kamu tidak memberi tahu kami sebelumnya !? "
"Aku lupa tentang itu. Namun, klub tidak ada hanya untuk mendapatkan poin. Jadi, belajar fakta ini sebelumnya tidak akan membantu. "
Chiyabashira-sensei berkata tanpa rasa malu.
"Tidak, tidak, pasti akan membantu. Jika tadi kau bilang tadi, aku- "
"Apakah kamu mengatakan bahwa kamu pasti sudah bergabung dengan klub? Apakah kau pikir kau bisa berhasil mencapai sesuatu dengan bergabung dengan klub dan pergi ke kompetisi dengan kemauan yang lemah? "
"Itu-itu mungkin benar, tapi ...! Mungkin sudah terjadi! "
Aku bisa mengerti apa yang kedua Chiyabashira-sensei dan Ike coba katakan. Pertama, jika seseorang bergabung dengan klub hanya demi mendapatkan poin penghasilan, mereka mungkin tidak dapat menciptakan hasil apa pun. Selain itu, bergabung dengan klub dan berusaha keras hanya akan menghalangi anggota klub yang serius.
Di sisi lain, seseorang mungkin bergabung demi mendapatkan poin penghasilan dan kemudian menemukan bahwa mereka memiliki bakat untuk aktivitas itu.
Yang bisa aku katakan adalah bahwa guru wali kelas kami sengaja dimaksudkan.
"Berpikir kembali, itu sangat jelas."
"Apa maksudmu? Hirata-kun. "
"Selama kelas renang, instruktur PE Higashiyama-sensei mengatakan bahwa siswa yang mendapat tempat pertama akan menerima 5000 poin, bukan? Bahkan itu mengisyaratkan fakta bahwa melakukan aktivitas klub memberi poin. "
Ike berkata "aku tidak ingat ~", dan mengangkat bahunya sambil menggaruk kepalanya.
"Jika kita mendapat poin, aku mungkin sudah pernah melakukan kaligrafi atau semacam kelas seni."
Tampaknya Ike hanya melihat sisi positifnya; Sebenarnya ada sesuatu yang lain yang terlibat.
Jika seseorang tidak ikut serta secara serius dan kalah, mungkin ada kasus di mana mereka dinilai secara negatif; Dengan cara yang mudah hanya akan menghancurkanmu.
Namun, bagus sekali kalau kita mengetahui bahwa hasil dalam kegiatan klub juga memberi poin.
"Horikita. Bukankah ini menunjukkan bahwa ada gunanya menyelamatkan Sudou? "
"Apakah kau mengatakan bahwa kita harus menyelamatkannya karena dia bermain bola basket?"
"kau dengar tempo hari dia merupakan satu-satunya tahun pertama yang dianggap biasa, bukan?"
Horikita mengangguk kecil saat memikirkannya kembali.
"Jika dia mengatakan yang sebenarnya ..."
Entah bagaimana, sepertinya dia masih ragu.
"Lebih baik memiliki banyak poin. betul? Kita dapat mendukung nilai kita sendiri, dan membantu orang lain seperti yang kita lakukan dengan tes Sudou. "
"aku tidak berpikir kamu tipe orang untuk menghabiskan uangmu sendiri untuk orang lain."
"aku hanya mengatakan bahwa ada gunanya memiliki banyak poin. kau mengerti, bukan? "
Ada baiknya memiliki banyak poin, baik kelas maupun pribadi.
Itu tidak berbahaya.
Juga, kita tidak tahu banyak metode untuk mendapatkan poin di tempat pertama. Jika peluang kita meningkatkan poin dengan Sudou berada di kelas, maka itu pasti akan berkontribusi pada usaha kelas kita. Horikita terdiam karena tidak bisa memikirkan cara lain untuk meningkatkan poin kelas kami.
"aku tidak akan mengatakan bahwa aku akan membantu, tapi penting bagiku untuk mengenali keberadaan Sudou."
Horikita bersikap kasar, tapi dia mengenali dan memahami kepentingannya sendiri.
Fakta harus diterima sebagai fakta.
aku tidak berpikir aku perlu mengatakan lebih banyak lagi, jadi aku berhenti berbicara.
Untuk beberapa saat, aku melihat Horikita merenungkan masalah ini dan melewatkan waktu dengan diam.
1
Kelas untuk sementara senang, tapi dengan cepat kembali ke kenyataan. Seperti kemarin, mereka mencoba mendapatkan informasi tentang saksi.
Di sisi lain, aku berdiri di belakang sebuah ruangan seperti hantu, merasa kagum pada kelompok Ike dan Kushida karena bisa dengan santai berbicara bolak-balik.
Hari ini sejelas aku, yang bahkan tidak bisa berbicara koheren, tidak layak mencari saksi. Bagaimana mereka bisa berbicara begitu mudah dengan orang asing? Mereka monster.
Selama penyelidikan, mereka mengumpulkan tidak hanya nama tapi juga meminta alamat kontak. Kehadiran Kushida mungkin mendorong mereka untuk memberitahukan alamat mereka segera setelah ditanya. Itu juga bakat hebat ...
Meskipun Kushida dan kelompoknya berjalan ke kelas dua tahun dan menanyakan semua kelas atas, tidak ada petunjuk apa pun.
Seiring berjalannya waktu, jumlah siswa yang tertinggal setelah sekolah dengan cepat menurun. Ketika kami berhenti berpapasan dengan siswa lain, kami memutuskan untuk meneleponnya setiap hari.
"Kami juga tidak menemukan apa pun hari ini ..."
Untuk merevisi strategi kami, semua orang kembali ke kamarku.
Segera setelah itu, Sudou datang dan bergabung dalam diskusi.
"Apa yang terjadi hari ini? Apakah ada kemajuan? "
"Sayangnya, tidak ada kemajuan yang dicapai. Sudou, benarkah ada saksi? '
Aku mengerti perasaan keraguan Ike. Bahkan setelah sekolah melaporkan informasi yang sama, tidak ada indikasi sama sekali bahwa sebenarnya ada saksi.
"Hah? aku tidak pernah mengatakan bahwa sebenarnya ada saksi. aku hanya mengatakan bahwa saya pikir ada saksi. "
"Apakah ... begitu?"
"Tentu saja, Sudou-kun tidak mengatakan 'aku melihat'. Dia mengatakan bahwa dia mengira ada seseorang di sana. "
"Tidak bisakah itu halusinasi? kau harus melakukan beberapa obat kuat. "
Tidak, itu agak terlalu jauh ... Sudou menempatkan Ike di headlock.
"Hei-! aku berikan, aku berikan! "
Sementara keduanya membodohi, Kushida dan Yamauchi masih bingung memikirkan situasinya.
Setelah diskusi berlanjut selama sepuluh menit, Kushida angkat bicara, setelah menemukan ide baru.
"aku pikir mungkin lebih baik mengubah arah usaha kita. Misalnya, mari kita cari saksi yang mungkin sudah menyaksikan kejadian tersebut. "
"Cari saksi yang menyaksikan kejadian itu? Bukankah itu tidak berguna? "
"Apakah kau akan mencari orang-orang yang masuk ke gedung hari itu?"
"Ya. Apa yang kamu pikirkan?"
Idenya tidak buruk. Mungkin ada beberapa orang yang memasuki gedung pada hari itu, tapi pintu masuk cukup mudah dikenali. Dengan kata lain, jika seseorang mengatakan bahwa mereka melihat seseorang memasuki gedung khusus, kita akan semakin dekat untuk menemukan saksi.
"Itu terdengar seperti ide bagus. Mari kita lakukan itu segera. "
Ketika aku perhatikan, Sudou menggunakan staminanya pada game mobile yang baru ia kecanduan. Sepertinya itu disebut "Generasi Mukjizat", tapi aku tidak benar-benar tahu apa yang sedang terjadi. Setelah memenangkan pertandingan, dia membuat pose kemenangan. [1]
Meskipun Sudou benar-benar tidak dapat melakukan apapun dalam situasi sekarang, Ike dan Yamauchi terlihat tidak puas. Namun, karena mereka takut pada serangan balik Sudou, mereka memutuskan untuk tidak menunjukkan ketidakpuasan mereka sendiri. Keduanya diam, berpura-pura tidak melihat apapun.
Sudah hampir Jumat sudah. Ini akan sulit untuk mendapatkan sesuatu yang berguna pada akhir pekan.
Dengan kata lain, sebenarnya saat kita harus mencari saksi sangat singkat.
Bel berbunyi dan seorang pengunjung muncul di depan pintuku.
Sekelompok kecil orang yang secara teratur mengunjungi kamarku sudah berkumpul, jadi mungkin aku orang itu.
"Apakah kemajuan telah dibuat?"
Horikita bertanya dengan sikap merendahkan meski dia mungkin tahu jawabannya atas pertanyaannya sendiri.
"Tidak, belum."
"aku hanya mengatakan ini karenamu, tapi aku punya sesuatu-"
Sementara dia berbicara, dia menyadari ada banyak sepatu berjejer di ambang pintu.
Dia berbalik dan menahan diri untuk kembali panik.
Kushida muncul, mungkin khawatir dia akan segera kembali.
"Oh, Horikita-san!"
Kushida melambaikan tangan pada Horikita sambil tersenyum. Melihat sikap cerianya, Horikita secara alami mendesah.
"kau tidak bisa lari sekarang, kau tahu?"
"Sepertinya seperti itu ..."
Horikita memasuki ruangan dengan enggan.
"O-oh, Horikita!"
Tentu saja, Sudou paling bahagia melihatnya. Dia menghentikan permainannya dan mendongak.
"Apakah kamu memutuskan untuk membantu? aku senang kau memutuskan untuk bergabung. "
"aku tidak berniat membantu. Lagipula, kamu belum menemukan saksi itu kan? "
Kushida mengangguk sedih.
"Jika kau tidak datang untuk membantu, mengapa kau datang?"
"aku ingin tahu rencana apa yang kau punyai."
"aku bahagia bahkan jika kamu hanya akan mendengarkan rencananya. Aku juga menginginkan nasihat. "
Kushida kemudian memberitahunya tentang rencana yang dia datang beberapa saat yang lalu. Ekspresi Horikita kaku sepanjang keseluruhan penjelasan.
"Ini bukan rencana yang buruk. Bahkan bisa menghasilkan hasilnya dengan cukup waktu. "
Waktu pasti masalah di sini. Ini meragukan apakah kita bisa menyelesaikan apapun dalam beberapa hari ini.
"Sekarang setelah aku memeriksa situasinya, aku akan pergi."
Akhirnya, Horikita memutuskan untuk pergi tanpa duduk.
"Apakah kau memikirkan sesuatu?"
Saat dia berdiri di depan pintu, dia jelas punya sesuatu untuk dikatakan.
Dia tidak sehebat itu datang ke kamarku tanpa alasan.
「......「 り り り ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん ん て ん ん ん て て て て て て て て て て て て て て て て て い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い い」
"... aku akan memberikan satu nasihat untuk membantu usahamu yang lemah. Sulit untuk melihat apa yang benar di depanmu, setelah semua. Jika memang ada seseorang yang menyaksikan kejadian tersebut, maka orang itu kemungkinan besar akan dekat. "
Informasi yang diberikan Horikita kepada kami jauh lebih penting daripada yang aku kira.
Dia berbicara seolah-olah dia sudah menemukan saksi kami tidak yakin ada di tempat pertama.
"Apa maksudmu, Horikita? Apakah kau mengatakan bahwa kau menemukan saksi? "
Kejutan dan keraguan datang lebih dulu sebelum sukacita bagi Sudou. Ini bisa dimengerti.
Semua orang, termasuk aku, tidak percaya sampai dia menjawab.
"Sakura-san."
Sebuah nama tak terduga datang dari Horikita.
"Sakura-san, dari kelas kita ...?"
Yamauchi dan Sudou saling pandang. Mereka tampak bingung siapa Sakura itu. Itu mungkin diharapkan. aku juga harus memikirkannya sebentar.
"Saksi adalah gadis itu."
"Mengapa kamu mengatakan itu?"
"Ketika Kushida-san meminta kelas untuk saksi, dia menunduk. Banyak siswa melihat Kushida-san, tapi dia satu-satunya yang tampak tidak tertarik. Dia tidak akan bertindak seperti itu jika dia benar-benar tidak berhubungan dengan kejadian itu. "
aku sama sekali tidak memperhatikannya. Kekuatan pengamatan Horikita sangat mengesankan.
"Karena kau salah satu orang yang menatap Kushida-san, itu wajar saja."
Betapa nada sarkastiknya.
"Jadi, kamu mengatakan bahwa Sakura ini, Kokura ada orang yang mungkin menjadi saksi?"
Sudou mengatakan sesuatu yang masuk akal, tidak seperti peran boke.
"Tidak, Sakura-san pasti saksi. Tindakannya membuatnya jelas. Meskipun dia mungkin tidak mengakuinya, dia yang kau cari. "
Horikita bertingkah seperti dirinya yang biasa.
Kami semua tergerak agar Horikita melakukan ini untuk kelas.
"Apakah kau benar-benar melakukan ini demi aku ...!"
Sudou tampak sangat tergerak.
"Nggak. aku hanya tidak mau buang waktu ini dan terlihat memalukan ke kelas lainnya. Itu saja."
"Um, jadi singkatnya, kamu mengatakan bahwa kau membantu kami dengan benar?"
"aku bisa menafsirkannya sesuai keinginanmu, tapi aku hanya mengatakan bahwa kamu salah."
"Jangan berbohong ~. Kamu hanya tsundere, Horikita ~ "
Ike memukul bahu Horikita dengan main-main, tapi dia melempar lengannya ke tanah.
"Aduh!"
"Jangan sentuh aku. Sebaiknya tidak ada lain kali, karena aku akan membencimu sampai kita lulus. "
"aku tidak akan menyentuh ... bahkan jika aku mencoba menyentuh ... Ow, ow!"
Dia menancapkannya ke sebuah headlock. Sayang, tapi dia pantas mendapatkannya.
Bagaimanapun, itu bukan gerakan seorang gadis normal. Karena kakaknya melakukan karate dan aikido, apakah dia juga melakukan bela diri?
"Lenganku adalah ...!"
"Ike-kun."
Horikita berbicara dengan Ike, yang berada di lantai dalam kesakitan. Bukankah ini hanya berlebihan?
"Haruskah aku merevisinya menjadi, 'Menghilang kamu sampai kita lulus tidak akan memotongnya?'"
"Uu! Sho kejam! "
Ike dikalahkan oleh kata-kata terakhir itu.
Tapi Sakura, ya ... Dari semua orang, itu murid kelas D.
Sulit untuk mengatakan apakah ini adalah hal yang baik atau tidak.
"Bukankah itu bagus, Sudou? Jika itu murid kelas D, kita pasti punya kesaksian! "
"Ya. aku senang ada saksi, tapi siapakah orang Sakura ini? kau tahu dia?"
Yamauchi menjawab dengan heran.
"Apakah kamu serius? Dia duduk tepat di belakangmu. "
"Tidak itu salah. Dia diagonal di depanmu ke kiri, bukan? "
"Kalian berdua salah ... dia diagonal di depan Sudou-kun di sebelah kanan."
Kushida mengoreksinya dengan cemberut.
"Diagonal di depan ke kanan ... aku tidak ingat. aku tahu ada seseorang. "
Itu jelas diberikan. Jika kursi diagonal di depan kanan kosong, itu akan aneh.
Gadis ini, Sakura, tentu tidak menonjol. Ini adalah masalah besar yang kita tidak tahu siapa dia.
"aku mungkin mengenalnya, tapi aku tidak tahu di mana aku pernah mendengar namanya."
aku tidak bisa meletakkan jariku di atasnya.
"Begini bagaimana penampilannya."
"Nah, apakah akan membantu jika aku mengatakan bahwa dia memiliki payudara terbesar di kelas? Terlalu besar, kau tahu? "
Ike, yang terlihat hidup kembali, memberi tahu kami karakteristik fisiknya, tapi aku tidak tahu siapa dia dengan penjelasan itu.
"Oh, gadis polos itu, ya?"
Bagaimana kau mengerti hanya dengan itu ...? Aku mundur sedikit.
"Tidak enak mengingat orang seperti itu, Ike-kun. Itu menyedihkan. "
"t-tidak, itu berbeda, Kushida-chan. Aku tidak berusaha menyinggung perasaan. kau tahu bagaimana kau bisa mengingat orang tinggi dengan tinggi badan mereka? Sama seperti itu! Satu-satunya perbedaan adalah bahwa aku mengingat orang lain dengan karakteristik yang berbeda ...! "
Ike berusaha menghaluskan situasi saat Kushida dengan cepat kehilangan kepercayaan padanya. Tapi sudah terlambat.
"Sial! Ini berbeda, berbeda! Aku tidak suka gadis rencana seperti dia! Jangan salah paham! "
Tidak, aku kira tidak ada kesalahpahaman di sini.
Semua orang mengalihkan topik pembicaraan ke arah Sakura saat Ike menangis.
"Kalau begitu langkah selanjutnya adalah mencari tahu seberapa banyak Sakura-san tahu. Apakah ada yang tahu?"
"Hmm, aku tidak yakin. Kita harus bertanya langsung padanya. "
"Tidak bisakah kita pergi ke kamarnya sekarang? Kita tidak punya banyak waktu. "
Usulan dari Yamauchi nampaknya aman, tapi itu juga tergantung pada kepribadian dan karakternya.
Sakura adalah gadis yang sangat pemalu. Jika orang yang tidak dia kenal dengan baik tiba-tiba muncul di depan pintunya, mudah untuk membayangkan bahwa dia akan bingung.
"Kalau begitu haruskah kita memanggilnya?"
Omong-omong, aku lupa Kushida memiliki alamat kontak semua orang di kelas.
Kushida sedang menelepon selama 20 detik, tapi dia menggelengkan kepalanya dan meletakkan teleponnya.
"Tidak, itu tidak terhubung. aku akan mencoba lagi nanti, tapi ini masalah yang sulit. "
"Apa maksudmu?"
"Dia mengatakan kepadaku alamat kontaknya, tapi aku pikir dia akan terganggu jika aku mencoba menghubunginya, terutama karena dia tidak mengenalku dengan baik. Juga, kurasa dia tidak ada di sana untuk mengangkat telepon. "
Dia mungkin juga berpura-pura pergi.
"Jadi dia seperti Horikita?"
Kenapa kamu malah berpikir untuk bertanya di depan orang itu sendiri, Ike?
Dia mungkin tidak keberatan. Sebaliknya, sepertinya dia juga tidak tertarik pada apa yang Ike katakan.
"Selamat tinggal."
"Ah, Horikita-san!"
Melihat dia tertangkap basah, Horikita dengan cepat berdiri dan berjalan menuju pintu.
Pada saat saya bangun dan mengejarnya, aku mendengar suara pintu tertutup.
"Tsundere."
Sudou tampak senang saat ia tertawa, menggaruk hidungnya dengan jari telunjuknya.
Dia tidak memiliki tsun, dia juga tidak ada di sana. aku pikir dia adalah penyebab yang hilang ... Tidak ada tsun, tidak ada di sana.
Karena kami tidak dapat melakukan apapun tentang ketidakhadiran Horikita, percakapan berlanjut tanpa dia.
"Kurasa Sakura-san hanya orang yang pemalu. Itulah kesan yang aku dapatkan darinya. "
Aneh rasanya membicarakan karakter seseorang tanpa pernah berbicara dengan mereka sebelumnya.
"Omong-omong, dia polos. Ini adalah pemborosan total dari apa yang dimilikinya. "
Sambil berbicara, Yamaono menunjuk ke arah payudaranya.
"Ya, ya. Payudaranya sangat besar. Itu lucu dengan sendirinya! "
Ike sepertinya sudah melupakan penyesalan yang ia rasakan beberapa detik yang lalu dan mulai menjadi bersemangat.
Ah, tapi Kushida tersenyum tegang. Melihat ekspresinya, Ike menyesali kata-katanya sekali lagi.
Ini adalah contoh sempurna makhluk hidup yang terus mengulangi kesalahannya.
Masalahnya adalah meskipun aku tetap diam, aku merasa diperlakukan seperti Ike dan Yamauchi. Ekspresi Kushida nampaknya mengatakan, "Kamu juga terobsesi dengan payudara, bukan? kau sesat. "Tentu saja, ini adalah kompleks penganiayaan saya sendiri.
"Mm, tentang wajah Sakura ... tidak, tidak ingat apa-apa."
Aku hampir tidak bisa mencocokkan nama itu dengan wajah. Aku ingat pernah melihat wajahnya saat kami melakukan taruhan. Aku juga ingat payudaranya. Entah bagaimana, sepertinya aku sama seperti yang lain ...
Sakura melepaskan kesan bahwa dia akan selalu sendirian dan membungkuk.
"Yang mengingatkanku, aku tidak tahu apakah dia benar-benar berbicara dengan siapapun. Bagaimana denganmu, Yamauchi? Tunggu, tunggu sebentar ... Yamauchi, kamu bilang kamu mengaku padanya sebelumnya kan? Apakah kau bisa berbicara dengannya? "
Oh benar, Yamauchi memang bilang dia mengaku.
"Ah ah. Yah, aku tidak ingat apakah aku melakukan hal seperti itu. "
Yamauchi pura-pura lupa.
"Apakah itu bohong ..."
"Bah. Tidak, aku tidak berbohong. Itu adalah kesalahpahaman. Bukan Sakura, itu gadis dari kelas tetangga. Seorang gadis yang tidak separah dan suram seperti Sakura. Oh, maaf, beri aku waktu sebentar. "
Yamauchi menghindari pertanyaan itu dan mengeluarkan teleponnya.
Sakura mungkin polos, tapi dia tidak jelek. Aku tidak pernah melihat wajahnya secara langsung, tapi dia memiliki fitur wajah yang cukup bagus.
Tapi meski begitu, aku tidak bisa mengatakan dengan percaya diri karena dia memiliki kehadiran yang begitu tipis.
"Pertama-tama, aku akan mencoba berbicara dengannya besok. Dia mungkin waspada jika ada banyak orang. "
"Boleh juga."
Jika Kushida tidak bisa melewatinya, mungkin tidak ada yang bisa.
2
"…Itu panas."
Sekolah ini tidak berubah seragam dengan musim, jadi kita harus memakai blazer sepanjang tahun. Alasannya sederhana; Setiap bangunan dilengkapi dengan sistem pemanas dan pendinginan. Satu-satunya kekurangan adalah panas saat kita pergi ke dan dari sekolah.
Itu adalah perjalanan pagi. Kembaliku mulai berkeringat dalam beberapa menit yang dibutuhkan untuk mendapatkan dari asrama ke sekolah.
Setelah berjalan ke sekolah, aku berlindung di gedung yang sejuk.
Pasti menjadi neraka bagi para siswa yang memiliki latihan pagi hari. Di kelas, anak laki-laki dan perempuan dengan latihan pagi semuanya mengelilingi AC. Itu tampak seperti ngengat yang berkerumun di sekitar sumber cahaya. Apakah itu analogi yang buruk?
"Ayanokouji-kun, selamat pagi."
Hirata memanggilku. Seperti biasa, ia memiliki wajah yang menyegarkan. Aku juga bisa melihat bau samar bunga juga. Jika aku masih perempuan, aku mungkin memohon kepadanya dan, "Tolong pegang aku!"
"Kemarin, aku mendengar dari Kushida-san bahwa Sakura-san adalah saksi."
Hirata menatap ke arah Sakura, yang masih kosong.
"Apakah kau akan berbicara dengannya?"
"aku? Tidak ... aku hanya akan menyapanya. aku ingin berbicara dengannya karena dia selalu sendiri di kelas, tapi aku tidak bisa memaksa dan mengundangnya, terutama sebagai anak laki-laki. Juga, jika aku meminta Karuizawa-san untuk berbicara dengannya, itu juga akan menjadi masalah. "
Sulit membayangkan percakapan antara Karuizawa super tegas dan Sakura.
"Untuk saat ini, kurasa kita akan menunggu Kushida-san."
"Itu bagus dan bagus, tapi mengapa kamu berbicara denganku? Berbicara dengan Ike atau Yamauchi mungkin lebih baik. "
Tidak ada alasan untuk memberi tahuku, siapa yang sebenarnya bukan bagian dari "tim" yang kami miliki.
"Tidak ada alasan khusus, tapi ... jika aku harus mengatakan alasan, itu karena kamu berhubungan dengan Horikita-san. Dia tidak berbicara dengan siapa pun kecuali kau, jadi aku pikir aku harus memberi tahumu. "
"aku mengerti."
Apakah itu satu-satunya aspek di mana aku lebih baik daripada dua lainnya? Sementara Hirata mengangguk, dia memiliki senyum manis di wajahnya.
Jika aku adalah seorang gadis, poin kyun-kyun aku pasti sudah mencapai seratus dan hatiku akan berdegup kencang.
"Oh, benar. Kita harus nongkrong kapan-kapan. Apakah kau bebas dalam waktu dekat? "
Hei hei, apa kamu tidak lagi puas dengan cewek dan mencoba membuat jantungku berdenyut sekarang?
Ini akan menjadi kesalahan besar jika aku menerima undangannya tanpa pertimbangan apapun.
"Yah, seharusnya baik-baik saja."
Ah, aku mengatakan kebalikan dari apa yang dipikir oleh pikiranku kepadaku. Sialan mulut yang rusak ini.
Aku pasti tidak menunggu Hirata mengundangku atau apapun.
Itu benar, itu benar. Ini adalah masalah dengan orang Jepang. Karena kami tidak dapat mengatakan "tidak", kami tidak dapat langsung menolak undangan.
"Maaf, apa kau tidak mau nongkrong?"
Hirata merasakan ketidaknyamananku.
"Tidak apa-apa, tidak apa-apa. Aku pasti akan nongkrong bersamamu. "
Jawabku, terdengar agak menjijikkan.
aku mencoba bertindak dengan bangga, tapi aku benar-benar ingin pergi, jadi aku menyerah pada akhirnya.
"Tapi apakah kau baik-baik saja dengan pacarku juga?"
"Hah? Oh, Karuizawa-san? Ya, tidak apa-apa. "
Tanggapanku datang dengan sangat cepat. Nah, ada berbagai jenis pasangan.
Karena mereka masih saling memanggil dengan nama keluarga mereka, kurasa mereka belum terlalu dekat.
Dengan enggan berpisah dengan Hirata, aku menunggu wali kelas dimulai saat aku memegang telepon di tanganku.
Lalu aku memperhatikan bahwa Sakura ada di tempat duduknya.
Dia sedang duduk, menunggu waktu untuk melewatinya.
Aku ingin tahu seperti apa murid Sakura itu?
Dalam tiga bulan aku berada di sekolah ini, aku tidak pernah mendengar apa-apa tentang dia selain nama belakangnya.
Mungkin bukan hanya aku, tapi seluruh kelas juga.
Hirata dan Kushida aktif dan blak-blakan. Horikita tidak merasakan sakitnya kesendirian.
Lalu bagaimana dengan Sakura? Apakah dia suka sendirian seperti Horikita? Atau apakah dia menderita karena dia tidak tahu bagaimana cara berbicara dengan orang seperti aku? Itulah pertanyaan yang akan segera dijawab Kushida.
3
Setelah wali kelas berakhir, Kushida bangkit dari kursinya dan mendekati Sakura, yang diam-diam bersiap untuk kembali ke rumah. Kushida tampak aneh gugup.
Ike, Yamauchi, dan Sudou melihat dan memandang ke arah Kushida.
"Sakura-san."
"... a-apa ...?"
 
Gadis dengan kacamata dan punggung yang membungkuk mendongak lesu.
Sepertinya dia tidak mengharapkan seseorang memanggilnya, karena dia panik.
"Apakah kamu punya waktu, Sakura-san? Aku ingin menanyakan sesuatu tentang kasus Sudou-kun ... "
"M-Maaf, aku ... punya rencana, jadi ..."
Dia mengalihkan tatapannya; Sudah jelas bahwa dia merasa tidak nyaman. Berbicara dengan orang lain sepertinya bukan poinnya yang kuat. Atau lebih tepatnya, rasanya dia tidak suka berbicara dengan orang lain.
"Bisakah kamu meluangkan waktu? aku sangat ingin bicara karena ini penting. Selama insiden Sudou-kun, apakah kau di dekatnya kebetulan? "
"aku tidak tahu. Aku sudah mengatakan ini pada Horikita-san, tapi aku tidak tahu apa-apa ... "
Kata-katanya lemah, tapi dia menyangkalnya dengan kuat.
Kushida, juga melihat betapa enggannya dia, mungkin tidak ingin mendorongnya terlalu jauh.
Meski awalnya dia bingung, dia langsung kembali tersenyum.
Tapi saat itu pun, dia tidak mau mundur begitu saja.
Bagaimanapun, orang ini akan sangat mempengaruhi kasus Sudou.
"Apakah ... baiklah kalau aku kembali sekarang ..."
Tapi ada yang terasa aneh. Dia tidak terlalu buruk dalam berbicara dengan orang lain, tapi sepertinya dia berusaha menyembunyikan sesuatu. Itu sangat jelas dari cara dia berakting.
Dia menyembunyikan tangannya yang dominan dan tidak melakukan kontak mata dengannya. Bahkan jika dia mungkin merasa tidak nyaman dengan melihat matanya, Sakura menolak untuk melihat wajah Kushida.
Jika itu adalah aku atau Ike yang berbicara dengannya bukan Kushida, itu akan lebih masuk akal. Toh, Kushida bisa mengajaknya bertukar alamat kontak. Berinteraksi dengan Kushida adalah pengalaman yang sama sekali berbeda. Kurasa Horikita salah dalam merasakan ada yang tidak beres. aku juga merasakan hal yang sama.
"Tidak bisakah kamu memberiku beberapa menit?"
"m-mengapa? Aku tidak tahu apa-apa ... "
Jika Kushida gagal di sini, percakapan mereka tidak berarti sama sekali.
Percakapan canggung secara alami mengumpulkan lebih banyak perhatian saat diseret terus dan terus.
Tapi situasi ini sepertinya salah perhitungan lengkap dari Kushida. Karena mereka adalah kenalan yang telah bertukar alamat kontak, dia mengharapkan percakapan ini berjalan lebih mulus.
Jika dia tidak mengharapkan untuk ditolak, situasi ini akan masuk akal.
Tetangga saya melihat-lihat situasinya dengan penuh perhatian, lalu menatapku dengan ekspresi sedikit sombong.
Sepertinya dia berkata, "aku tahu bahwa kekuatan persepsimu luar biasa" ...
"... aku tidak enak berbicara dengan orang ... maaf."
Dia berbicara dengan suara tegang, berusaha agar Kushida menjauh darinya.
Ketika kita berbicara tentang Sakura sebelumnya, Kushida mengatakan bahwa dia adalah seorang gadis biasa, meski pemalu.
Melihat tingkah lakunya saat ini, dia jelas tidak normal. Kushida mungkin berpikir hal yang sama, karena dia terlihat benar-benar bingung. Meskipun dia pandai membuat orang terbuka, dia tidak bisa melakukannya saat ini.
Horikita, juga menyaksikan situasinya, sampai pada suatu kesimpulan.
"Sangat buruk. Sepertinya dia tidak bisa membujuknya. "
Itu seperti kata Horikita. Jika Kushida tidak mampu melakukannya, aku tidak berpikir ada orang di kelas yang bisa memulai dan mengobrol dengan Sakura.
Kushida pandai menciptakan suasana dimana orang-orang tidak sosial dapat dengan mudah bersosialisasi.
Namun, setiap orang memiliki "ruang pribadi".
Antropolog dan peneliti budaya Edward Hall lebih jauh mengkategorikan gagasan "ruang pribadi" ini menjadi empat bagian. Salah satu bagiannya adalah gagasan tentang "zona intim". "Fase dekat" adalah tentang jarak memeluk-jika orang luar mencoba memasuki area ini, mereka akan ditolak dengan kuat. Namun, jika itu adalah teman penting atau teman dekat lainnya, orang tersebut tidak akan merasa tidak nyaman. Jika seorang kenalan memasuki "fase dekat Kushida", dia biasanya tidak akan keberatan. Artinya, dia tidak menggunakan gagasan "ruang pribadi" ini. [2]
Namun, Sakura dengan jelas menolaknya.
Tidak ... agak, sepertinya dia kabur.
Pertama kali, dia mengatakan bahwa dia "punya rencana", tapi dia tidak mengatakannya untuk kedua kalinya. Jika dia benar-benar harus pergi ke suatu tempat, dia pasti sudah mengatakannya lagi.
Sakura berdiri dan mundur beberapa langkah dari Kushida.
"s-selamat tinggal."
Melihat bahwa dia tidak bisa mengakhiri pembicaraan, Sakura memutuskan untuk melarikan diri.
Dia meraih kamera digital yang ada di mejanya dan berjalan pergi.
Namun, dia menabrak bahu dengan Hondou, yang tidak memperhatikan lingkungannya saat dia mengirim sms temannya di teleponnya.
"Ah!"
Kamera digital jatuh dari genggamannya dan berdentang ke lantai. Masih terfokus pada teleponnya, Hondou melambaikannya, mengatakan "aku buruk, aku buruk", dan keluar dari kelas.
Sakura mengangkat kameranya dengan panik.
"Tidak ... itu tidak akan menyala ..."
Sakura menutup mulutnya dengan shock. Entah bagaimana, sepertinya kamera terlepas dari benturan. Dia terus menekan tombol power dan mencoba mengeluarkan baterai dan mengembalikannya, tapi tidak menyala.
"M-Maaf. Aku terlalu memaksa ... "
"Tidak ... aku ceroboh, jadi itu salahku ... selamat tinggal."
Tidak bisa menghentikan Sakura yang kesal, Kushida tampak frustrasi dan tidak bisa berbuat apa-apa selain melihat dia pergi.
"Kenapa gadis suram seperti dia saksi? Betapa sialnya. Dia bahkan tidak mau membantu. "
Sudou bersandar ke kursi dan menyilangkan kakinya saat dia mendesah lega.
"aku yakin ada alasannya. Juga, Sakura-san tidak mengatakan bahwa dia adalah saksi dirinya sendiri. "
"Aku tahu. Jika dia akan mengatakan sesuatu, dia pasti sudah mengatakannya. Itu karena dia sudah dewasa sehingga dia menghentikan dirinya sendiri. "
"Sudou-kun, sebenarnya lebih baik dia adalah saksi."
"Maksudnya apa?"
"Dia tidak akan memberikan kesaksian sebagai saksimu. Kasus ini akan dianggap salahmu. Akibatnya, kelas D tidak akan bisa sepenuhnya lolos dari konsekuensinya, tapi kita bisa menganggapnya sebagai orang yang beruntung. Dalam insiden seperti ini, tidak mungkin mereka bisa menghukum kami dengan 100 atau 200 poin. Kita beruntung karena kita hanya bisa kehilangan 87 poin. Juga, karena Anda mengatakan bahwa kau tidak bersalah, sekolah tidak dapat mengabaikannya dan mengusirmu. Kami akan terpengaruh lebih dari kelas C. "
Horikita tanpa henti mengatakan semua yang ingin dia katakan sekaligus.
"Jangan bercanda. Aku tidak bersalah, tidak berdosa. Kekerasan itu adalah pembelaan yang sah. "
"Pembelaan diri tidak membantu seperti yang kau kira."
Ups, aku sengaja berbicara dengan suara keras.
"Hei, Ayanokouji-kun."
Saat aku berbalik, bersikap menyendiri, wajah Kushida sangat dekat. Bahkan saat aku menatapnya erat-erat, dia imut. Alih-alih merasa tidak nyaman dengan invasi ruang pribadiku, aku ingin dia mendekat lebih dekat.
"kamu sekretaris Sudou-kun, kan?"
"Baiklah, ya, tapi kenapa kamu bertanya lagi?"
"Ini terlihat agak rapuh sekarang, karena kesediaan semua orang untuk membantu Sudou-kun semakin berkurang."
Aku melihat sekeliling kelas.
"Sepertinya begitu. Mereka mungkin berpikir bahwa apapun yang kita lakukan akan sia-sia. "
Jika saksi kunci Sakura membantahnya, tidak akan ada kemajuan yang dicapai.
"Sepertinya tidak seperti solusi yang sempurna akan muncul. Mari kita menyerah, Sudou. "
Ike bergumam setengah hati.
"Ada apa dengan kalian? Tidakkah kamu mengatakan bahwa kau akan membantuku? "
"Itu ... ya?"
Mencari persetujuan, dia memohon kepada teman sekelas yang tersisa.
"Bahkan temanmu pun tidak mau membantumu. Itu terlalu buruk. "
Teman sekelas lainnya tidak mengatakan apapun untuk menolak apa yang Ike dan Horikita katakan.
"Mengapa tidak ada orang di pihakku? gan, kalian semua adalah bajingan yang tidak berguna. "
"Seberapa menarik, Sudou-kun. Pernahkah kamu memperhatikan bahwa semua orang berbalik padamu? "
"Apa yang kamu coba katakan?"
Kelas menjadi sering tegang, tapi hari ini bahkan lebih buruk lagi.
Sejak Sudou sedang berbicara dengan Horikita, sepertinya dia berusaha sekuat tenaga menahannya.
Namun, pedang itu berasal dari arah yang tak terduga.
"Apa menurutmu lebih baik kita diusir? Keberadaanmu bukanlah hal yang indah. Sebaliknya, itu sangat jelek, rambut merah-kun. "
Orang yang berbicara sedang memperbaiki rambutnya dengan cermin tangan yang ia bawa sehari-hari.
Itu adalah anak laki-laki yang sangat mencolok, Koenji Rousuke.
"…Apa katamu? Coba katakan itu lagi. "
"Tidak ada gunanya terus mengatakannya. Ini omong kosong. Karena aku sudah tahu bahwa kau bodoh, tidak masalah jika aku mengatakannya sekali lagi atau tidak, bukan? "
Koenji bahkan tidak menatap Sudou dan menjawab seolah-olah sedang menyingkir  
Meja itu terbang ke udara dan jatuh ke lantai. Para siswa masih merasa penuh harapan, namun seluruh ruangan membeku. Sudou berdiri dan menghampiri Koenji dengan diam.
"Baiklah, berhenti di sana. Tenanglah, kalian berdua. "
Satu-satunya anak laki-laki yang bergerak dalam situasi sulit ini adalah Hirata. Jantungku berdebar
"Sudou-kun. kau adalah bagian dari masalah, tapi Koenji-kun, kau juga salah. "
"Fu. aku tidak berpikir aku pernah salah sejak aku lahir. kau salah. "
"Hah, tidak apa-apa. kau lebih baik berlutut sekarang atau aku akan memukulmu dan menghancurkan wajahmu. "
"Hentikan."
Hirata mencoba menahan Sudou kembali dengan meraih lengannya, tapi ia tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti.
Sepertinya niatnya adalah untuk melampiaskan semua frustrasinya dengan memukul Koenji.
"Tolong hentikan dulu aku tidak ingin melihat temanku berkelahi satu sama lain ... "
"Ini seperti kata Kushida-san. Aku tidak tahu tentang Koenji-kun, tapi aku adalah sekutumu, Sudou-kun. "
Kamu terlalu baik, Hirata. aku pikir kamu harus mengganti namamu menjadi "Hero".
"Aku akan mengakhiri ini di sini. Sudou-kun, kau harus bertindak lebih seperti orang dewasa. Jika kau membuat kegemparan besar lagi di sini, kesan sekolah tentangmu hanya akan memburuk. Kanan?"
"... Tch."
Sudou memelototi Koenji dan meninggalkan ruangan. Setelah pintu terbanting menutup, terdengar suara nyaring dari lorong.
"Koenji-kun. aku tidak akan memaksamu untuk membantu, tapi kamu salah menyalahkannya. "
"Maaf, tapi aku tidak pernah salah dalam hidupku. Oh, lihatlah waktu-ini sudah waktunya untuk kencanku. Permisi."
Sambil menonton interaksi aneh mereka, aku menyadari bahwa tidak ada kesatuan kelas.
"Sudou-kun tidak dewasa, aku mengerti."
"Tidak bisakah kamu lebih bersahabat, Horikita-san ...?"
"aku tidak akan mengasihani siapapun yang tidak mendengarkan. Dia melakukan kerusakan besar dan tidak memiliki satu keuntungan pun. "
Bukannya kau memiliki belas kasihan pada orang-orang yang mendengarkannya.
"Iya nih?"
"Uu ..."
Sambil menyusut kembali seperti pisau tajam (tatapan) baru saja menusukku, aku membuat bantahan kecil.
"Ada pepatah yang mengatakan bahwa 'talenta hebat sudah dewasa'. aku pikir Sudou memiliki kemungkinan untuk menjadi pemain NBA masa depan. Dia mungkin memiliki kesempatan untuk memberikan kontribusi besar bagi masyarakat. Kekuatan pemuda tidak terbatas. "
aku menggunakan slogan yang terasa seperti iklan langsung.
"aku tidak mengatakan bahwa dia tidak akan menjadi baik dalam 10 tahun, tapi aku butuh kekuatan untuk mengikuti kelas A sekarang. Jika dia tidak memiliki bakat sekarang, dia tidak berguna bagiku. "
"Ya itu benar…"
Horikita memiliki pendapat yang konsisten, namun teman sekelas lainnya merasa bimbang.
Situasinya tidak terlihat bagus.
"kamu cocok dengan Sudou, bukan? Sepertinya kalian sering makan bersama. "
"aku tidak berpikir hubungan kita itu buruk. Tapi rasanya seperti beban. Dia adalah orang yang melewatkan kelas dan bertarung paling banyak. aku harus menarik garis di sana. "
Begitu yah. Sepertinya Ike punya pendapat sendiri.
"Aku akan berusaha sebaik mungkin untuk membujuk Sakura-san. Setelah itu, semuanya pasti akan menjadi lebih baik. "
"Hmm, aku heran. Dalam keadaan seperti ini, aku tidak berpikir bahwa kesaksian Sakura-san akan memiliki efek yang besar. Juga, aku pikir sekolah akan curiga bahwa saksi tiba-tiba muncul dari kelas D. "
"Mencurigakan ... maksudmu sekolah akan mengira ini saksi palsu?"
"Tentu saja. Mereka mungkin akan mempertimbangkan kesaksian bersama dengan situasinya. Itu tidak akan menjadi bukti mutlak. "
"Itu ... bukti macam apa yang akan kedap suara?"
"Jika kau percaya pada mukjizat, bukti terbaik adalah kesaksian bahwa sekolah mempercayai kelas yang berbeda atau kelas yang berbeda yang menyaksikan kejadian tersebut sejak awal. Pasti tidak ada orang seperti itu. "
Horikita berkata dengan percaya diri. Saya juga memikirkan hal yang sama.
"Kalau begitu ... tidak peduli seberapa keras kita mencoba membuktikan bahwa Sudou-kun tidak bersalah ..."
"Namun, jika pertarungan terjadi di kelas, semuanya akan berbeda."
"Apa maksudmu?"
"Nah, kamera itu merekam kelas, bukan? Jadi jika terjadi sesuatu, rekaman itu akan menjadi bukti, dan menghancurkan kebohongan siswa kelas C itu dengan satu pukulan. "
aku menunjuk kedua kamera di sudut kelas.
Kamera-kamera itu kecil dan dihias ke dinding, tapi tak diragukan lagi mereka ada di sana.
"Sekolah menggunakan kamera tersebut untuk memeriksa apakah kita berbisik atau mengangguk saat kelas. Atau kalau tidak mereka tidak bisa melakukan penilaian kelas bulanan itu. "
"... Serius? aky tidak pernah tahu…!"
Ike menatap kamera dengan kaget.
"aku juga baru mengetahui hal ini ... bahwa ada kamera di ruangan itu."
"Sulit dikenali. aku juga tidak menyadarinya sampai mereka mulai membicarakan poinnya. "
"Nah, orang biasa tidak terlalu peduli dengan kamera mana letaknya. Mereka mungkin tidak tahu di mana kamera berada di toko, bahkan jika mereka selalu mengunjungi toko itu. "
Jika seseorang tahu, pasti seseorang yang terlalu paranoid atau merasa bersalah atas sesuatu. Atau mereka mungkin tidak sengaja melihatnya dan memperhatikannya.
Baiklah, haruskah aku pulang karena kita tidak perlu mencari saksi lagi?
Kushida dan yang lainnya mungkin berbicara tentang mencari saksi lain. Ini akan menjadi repot untuk terlibat dalam hal itu.
"Ayanokouji-kun, mau pulang bersama?"
"..."
Mendengar undangan Horikita, aku secara refleks meletakkan tanganku di keningnya. Keningnya terasa dingin, tapi kulitnya tetap hangat dan lembut.
"... aku tidak kedinginan, kau tahu? Aku hanya ingin bertanya tentang sesuatu. "
"O-Oh. Yah, saya rasa tidak apa-apa. "
Aneh bagi Horikita untuk mengundangku. Aku ingin tahu apakah akan hujan besok.
"Seperti yang aku pikir, bukankah kalian berdua sudah lebih dekat? Kemarin, kamu sepertinya kamu akan membunuhku saat aku hanya menyentuh pundakmu ... "
Ike tampak sedikit tidak puas saat dia menatap tanganku di keningnya.
Ekspresi wajah Horikita tidak terlalu berubah.
"Bisakah kamu melepasnya? Tanganmu."
"Oh, aku buruk, aku buruk."
Aku merasa lega karena Horikita tidak melakukan serangan balik, dan menarik tanganku kembali. aku sama sekali tidak memperhatikannya.
Kami berdua berjalan ke lorong. Kurasa aku tahu intisari umum, tapi aku ingin tahu apa yang ingin dia bicarakan.
"Oh, benar. aku ingin pergi ke suatu tempat sebelum kita kembali; Apakah itu baik?"
"Yah, selama itu tidak memakan banyak waktu."
"Yeah, akan memakan waktu sekitar sepuluh menit."

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Ultimate Antihero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5