SHUUMATSU NANI SHITEMASU KA? ISOGASHII DESU KA? SUKUTTE MORATTE II DESU KA? xtra 1

Mereka yang masih muda

Sinar matahari musim semi yang hangat bersinar di Pulau Terapung ke-68, di mana seorang gadis muda dengan hati-hati merawat sebuah pedang.
Pedangnya sangat besar, asalkan gadis itu tinggi. Dari sekilas, orang bisa menyimpulkan bahwa itu terbuat dari logam karena permukaannya memantulkan cahaya. Untuk menahannya di tangan seseorang, terasa berat badannya sangat besar. Bahkan pemogokan yang tumpul akan membelah dinding yang solid menjadi dua - itulah kehadiran opresif yang dibawa senjata ini.
Tapi jika seseorang melihat lebih dekat, mereka akan melihat apa yang tampak seperti goresan yang terukir di permukaannya. Bukan berarti pisau itu dipecah menjadi fragmen, tapi sepertinya terbuat dari pecahan logam yang saling berhubungan. Meski kokoh, rasanya seolah-olah akan hancur berkeping-keping. Hanya menatap pedang bisa mengisi satu dengan kegelisahan. Jika senjata ini diayunkan, itu akan hancur bersamaan dengan targetnya - tidak mengherankan jika orang-orang yang tidak tahu sifatnya seperti yang dipikirkan Kaliyon.
Gadis itu menggunakan tangannya yang mungil untuk membersihkan kain dalam air yang diambil dari sumur. Setelah meremas kain kering, dia mulai menyekanya di permukaan pedang.
Tentu saja, sebenarnya tidak ada noda yang menonjol dari logam yang berkilauan itu; itu baru saja mengumpulkan lapisan debu berkat itu disimpan untuk sementara waktu. Tidak peduli dengan detail seperti itu, gadis itu tersenyum saat melanjutkan pekerjaannya. Usap-usap-usap. Suara lucu dan berderit itu bercampur dengan gemuruh pepohonan yang bergoyang tertiup angin.
"Lakish."
Gadis muda itu berhenti menyeka dan melihat ke belakang. Seorang gadis lain, yang berumur sepuluh tahun seperti Lakish, telah mendekatinya dengan perasaan jengkel.
"Apa yang terjadi?"
"Apa 'apa yang terjadi'? Ini jam makan siang. kamu tidak pernah muncul, jadi aku datang ke sini untuk memanggilmu. "
"…Ah!"
Lakish buru-buru berdiri. Meski dia bingung, dia masih menyelesaikan apa yang bisa dia lakukan dengan tertib. Terisi kain putihnya, dengan lembut bungkus di sekitar Seniolis, lalu letakkan di sisinya. Bersihkan handuk dan taruh di bawah terik matahari. Air bisa diisi ulang dari sumur nanti, jadi untuk sekarang tuangkan ke rumput.
"Maaf, aku akan lanjutkan nanti."
Lakish membungkuk pada pedang, lalu berpaling ke orang yang datang mencarinya. "Terima kasih sudah memanggilku, Panival. Ayo pergi?"
"Mm." Panival tampak tertarik dengan pedang, memutar-mutar rambutnya dengan ekspresi halus. "Yeah, ayo."
Dia melirik sebentar lagi di Seniolis, sekarang terbungkus kain putih, lalu mulai berjalan.
"... aku ingin mengajukan pertanyaan aneh." Katanya setelah beberapa waktu, mengacungkan beberapa cabang yang dijemputnya.
"Apa itu?"
"Itu Seniolis, bukankah menurutmu itu agak menjijikkan?"
"... Eh?" Lakish tidak mengerti apa yang diminta Panival.
"aku tidak bermaksud mengajukan pertanyaan aneh seperti itu. Tapi bukankah itu mengatakan bahwa Seniolis membawa nasib terburuk bagi para pemegang wortelnya? Dan bukankah kehidupan Willem dan Kutori direnggut oleh senjata yang digali itu? "
Panival melanjutkan, bermain malas dengan cabang-cabangnya. "Jadi itu berarti ... orang berikutnya akan menelannya ... bukankah begitu, Lakish?"
"Hmm ..." Lakish memiringkan kepalanya. "Aku tahu apa yang kamu maksud. Mengatakan bahwa aku tidak memikirkannya akan menjadi bohong ... tapi ... aku yakin itu pasti kebalikan dari apa yang kamu katakan. "
"Sebaliknya?"
"Jika kamu melihatnya, aku tidak berpikir Seniolis melakukan kesalahan. Bila ada seseorang yang mengalami banyak masalah, bukankah itu memberi mereka kekuatan yang sangat besar? "
Panival berhenti berjalan. Lakish berhenti juga, berbalik menghadapnya. "Panival?"
"Berlangsung."
"Ah, um, nah ... ku pikir seniolis sama-sama pedang yang tajam dan lembut. Ketika kamu berada di ambang akalmu, ketika kau tidak berdaya, itu akan memberimu sedikit kesempatan ... "
"…Sangat? Kau pikir begitu?"
"aku lakukan. Tidak peduli apakah itu Kutori, atau Willem, atau bahkan pendahulu kita, Emnetwyte berani lima ratus tahun yang lalu - saat mereka paling tidak berdaya, Seniolis membantu mereka. Ini adalah pedang menakjubkan yang pantas disebut penyelamat setiap orang. "
Dapatkah Anda menggambarkan benda mati sebagai penyelamat? Panival tidak begitu yakin.
"Suatu hari," lanjut Lakish, "aku yakin aku akan menghadapi bahaya terbesar yang pernah aku hadapi sejak saya lahir, dan kemudian aku tidak punya pilihan selain meminjam kekuatan Seniolis. Jadi bersiap-siap untuk hari itu, aku akan memperlakukannya dengan baik sehingga mudah-mudahan ini akan menjadi mood yang baik! "Dia melayangkan pertanda keberuntungan kecil.
"Hah…"
"Apakah itu terlalu banyak untuk diproses?"
"... tidak." Panival tersenyum, membuang ranting-rantingnya di tangannya. "Sama seperti kamu berpikir seperti itu."
"b-benarkah? Um, bisakah aku bahagia tentang itu? "
Panival tertawa. "Reaksi itu sama sepertimu juga."
"Oh begitu! kau pasti benar-benar bingung memikirkan semua itu! "
"Senang sekali kamu bisa bertindak begitu dewasa!"
Kedua gadis itu mulai saling mengejek, Panival cekikikan dan Lakish menggoyangkan tinjunya yang kecil saat mereka berlari menuju kafetaria gudang peri.
Di belakang mereka embusan angin bertiup di atas pedang terbungkus kain putih. Satu sudut datang bebas, membuka mulut untuk mengungkapkan Seniipan yang bersinar bersinar seperti air mata di bawah sinar matahari.

Comments

Popular posts from this blog

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii?

Maou ni Nattanode, Dungeon Tsukutte Jingai Musume to Honobono Suru (WN)

The Forsaken Hero

Shuumatsu Nani Shitemasu Ka? Isogashii Desu Ka? Sukutte Moratte Ii Desu Ka?

Mondaiji-tachi ga Isekai kara Kuru Sou Desu yo?

Ultimate Antihero

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e

Tensei Shitara Ken Deshita

Himajin, Maou no Sugata de Isekai e Tokidoki Cheat na burari Tabi (WN)

Maou no Ore ga Dorei Elf wo Yome ni Shitanda ga, Dou Medereba Ii? v1c5